Contoh dan Cara Membuat Jurnal Penyesuaian Perusahaan Dagang

jurnal penyesuaian perusahaan dagang

Agar laporan keuangan Anda akurat, Anda harus menyiapkan dan memposting jurnal penyesuaian, tak terkecuali perusahaan dagang. Kami akan menjelaskan apa itu dan mengapa mereka begitu penting.

Untuk membuat laporan keuangan yang akurat, Anda harus membuat jural penyesuaian untuk akun pengeluaran, pendapatan, dan depresiasi Anda.

Jurnal penyesuaian dibuat pada akhir periode akuntansi untuk memperhitungkan pendapatan dan pengeluaran yang belum dicatat dalam buku besar Anda dengan benar dan harus diselesaikan sebelum menutup periode akuntansi.

Artikel ini akan membahas seputar jurnal penyesuaian perusahaan dagang yang perlu Anda ketahui.

Memahami Pengertian Jurnal Penyesuaian Perusahaan Dagang

jurnal penyesuaian perusahaan dagang

Ayat jurnal penyesuaian perusahaan dagang adalah langkah kelima dalam siklus akuntansi dan merupakan bagian penting dari akuntansi akrual. Entri penyesuaian memungkinkan Anda untuk menyesuaikan total pendapatan dan pengeluaran agar lebih akurat mencerminkan posisi keuangan Anda.

Setelah Anda menyiapkan neraca saldo awal, Anda dapat menyiapkan dan memposting entri penyesuaian Anda, kemudian menjalankan neraca saldo yang disesuaikan setelah entri jurnal diposting ke buku besar Anda. Tujuan dari jurnal penyesuaian adalah untuk memastikan bahwa laporan keuangan Anda akan mencerminkan data yang akurat.

Jika jurnal penyesuaian tidak dibuat, laporan seperti neraca, laporan laba rugi dan laporan arus kas Anda tidak akan akurat.

Baca juga: 10 Kesalahan Pembukuan, Solusi, dan Cara Mencegahnya

Pentingnya Jurnal Penyesuaian bagi Perusahaan Dagang

Menjaga pembaruan dan catatan jurnal penyesuaian sangat penting untuk bisnis apa pun. Perusahaan bergantung pada jurnal penyesuaian ini karena ini adalah refleksi langsung dan pertimbangan dari stabilitas keuangan dan struktur keuangan yang dikelola dari perusahaan tertentu.

Entri jurnal penyesuaian akan memberikan semua pengeluaran keuangan dalam transaksi yang terjadi di sepanjang tahun keuangan, yang memberikan gambaran yang jelas tentang stabilitas keuangan.

Dengan tidak adanya jurnal penyesuaian, struktur keuangan perusahaan akan menunjukkan ketidakcocokan entri keuangan. Mungkin ada beberapa entri yang hilang dalam laporan keuangan yang memberikan gambaran buruk tentang stabilitas keuangan perusahaan yang sangat mempengaruhi perdagangan dan bisnis.

Tidak hanya untuk perusahaan skala besar, tetapi jurnal penyesuaian juga penting untuk perusahaan skala kecil. Ini memainkan peran penting dalam mengelola laporan keuangan yang akurat, pengeluaran yang rendah, dan pendapatan yang tampaknya rendah karena beberapa entri yang hilang, yang tidak dicatat di Buku Besar.

Baca juga: Ikhtisar Laba Rugi: Pengertian Lengkap dan Cara Penjurnalannya

Jenis-Jenis Jurnal Penyesuaian Perusahaan Dagang

Ada beberapa jenis jurnal penyesuaian yang dicatat dalam pembukuan. Beberapa dari mereka adalah:

Pendapatan yang Masih Harus Dibayar/Diterima

Pendapatan yang masih harus dibayar disebut sebagai pendapatan yang belum dicatat dalam Buku Besar. Perusahaan telah memberikan layanan tertentu kepada setiap individu dan tagihan untuk layanan tersebut belum diterbitkan sehingga pembayaran belum diterima.

Oleh karena itu, jurnal penyesuaian harus mencatat nilai piutang usaha dan mengkredit pendapatan penjualan.

Biaya yang Masih Harus Dibayar

Biaya yang masih harus dibayar adalah biaya yang dievaluasi sebelum dibayarkan kepada individu mana pun. Biaya yang diperoleh termasuk biaya utilitas serta upah yang dibayarkan kepada karyawan.

Misalnya, gaji seorang karyawan yang melakukan pekerjaan pada bulan Januari akan dibayarkan untuk pekerjaan itu pada bulan Februari.

Pendapatan Diterima Dimuka

Pendapatan diterima dimuka adalah jumlah yang dibayarkan secara seimbang untuk layanan atau pengiriman barang tertentu. Oleh karena itu, jurnal penyesuaian harus disiapkan untuk mencatat dan mengevaluasi pendapatan ini yang harus dicocokkan selama pembayaran. 

Biaya Dibayar di Muka

Biaya dibayar dimuka adalah biaya-biaya yang harus dibayar sebelum penyerahan jasa, yaitu, sewa ruang komersial serta pembayaran untuk iklan, asuransi, dll Semua ini adalah kategori biaya dibayar dimuka; jurnal penyesuaian harus dibuat untuk mencatat biaya dibayar di muka ini.

Penyusutan

Penyusutan adalah penurunan jumlah produk tertentu, yang dapat berupa peralatan bangunan atau umur ekonomis suatu aset. Oleh karena itu, penyusutan ini harus dicatat dan dievaluasi dalam jurnal penyesuaian untuk memberikan struktur keuangan yang tepat dalam laporan keuangan.

Baca juga: Prepaid Expense: Pengertian, Contoh, dan Cara Menjurnalnya

Contoh Jurnal Penyesuaian Perusahaan Dagang dan Tips Membuatnya

Setiap entri penyesuaian akan disiapkan sedikit berbeda. Berikut adalah contoh cara mencatat setiap jenis jurnal penyesuaian:

Langkah 1: Mencatat Pendapatan yang Masih Harus Dibayar

Setiap kali Anda melakukan layanan dan belum dapat menagih pelanggan Anda, Anda harus mencatat jumlah pendapatan yang diperoleh sebagai pendapatan yang masih harus dibayar. Misalnya, John memiliki Toko Sembako. Dia menagih pelanggannya untuk membayar hutang sebesar $ 2.000.

Tagihannya untuk bulan Januari adalah $2.000, tetapi karena dia tidak akan menagih sampai tanggal 1 Februari, dia harus membuat jurnal penyesuaian untuk memperoleh pendapatan $2.000 yang dia peroleh untuk bulan Januari.

TanggalAkunDebetKredit
31-1-2020Pendapatan yang masih harus dibayar$2.000
Pendapatan$2.000

Setelah John menagih kliennya pada bulan Februari, dia harus membuat entri berikut:

TanggalAkunDebetKredit
1-31-2020Piutang$2.000
Pendapatan yang masih harus dibayar$2.000

Entri jurnal diselesaikan dengan cara ini untuk membalikkan pendapatan yang masih harus dibayar, sementara entri pendapatan tetap sama, karena pendapatan harus diakui pada bulan Januari, bulan dimana pendapatan tersebut diperoleh.

Kiat untuk Memperoleh Pendapatan:

Pendapatan yang diperoleh sangat penting untuk bisnis jasa yang biasanya menagih klien setelah pekerjaan dilakukan dan pendapatan diperoleh.

  • Ketahui kapan harus menggunakan akun akrual dan kapan harus menggunakan akun piutang: Jika Anda menggunakan jurnal manual untuk mencatat akrual, Anda dapat membuat entri jurnal langsung ke akun piutang Anda. Namun, jika Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi, setelah Anda menagih klien Anda, saldo faktur akan diposting secara otomatis ke saldo piutang, melebih-lebihkan saldo.
  • Jangan lupa untuk membalikkan akrual Anda: Jika John tidak membalikkan entri aslinya, akun pendapatannya akan dilebih-lebihkan.
Banner 2 kledo

Langkah 2: Mencatat Biaya yang Masih Harus Dibayar

jurnal penyesuaian perusahaan dagang

Penggajian adalah pengeluaran paling umum yang memerlukan entri penyesuaian pada akhir bulan, terutama jika Anda membayar karyawan Anda dua kali seminggu.

Setiap jam kerja di bulan berjalan yang tidak akan dibayar sampai bulan berikutnya harus diakumulasikan sebagai biaya. Berikut adalah jurnal untuk mencatat biaya gaji yang masih harus dibayar:

TanggalAkunDebetKredit
1-31-2020Beban Upah & Gaji$15.000
Hutang Upah & Gaji$15.000
TanggalAkunDebetKredit
10-02-2020Hutang Upah & Gaji$15.000
Beban Upah & Gaji$15.000

Kiat untuk Menghasilkan Biaya:

Ketahuilah bahwa ada pengeluaran lain yang mungkin perlu dikumpulkan, seperti produk atau layanan apa pun yang diterima tanpa memberikan faktur.

  • Pastikan Anda memasukkan semua pengeluaran: Meskipun penggajian adalah salah satu pengeluaran yang lebih mudah untuk diingat, penting bagi Anda untuk mengingat pengeluaran apa pun yang telah terjadi sebelum menerima faktur.
  • Ingatlah untuk membalikkan biaya penggajian yang masih harus dibayar: Anda dapat mengatur akrual penggajian Anda untuk membalikkan secara otomatis.

Langkah 3: Mencatat Pendapatan yang Ditangguhkan

Jika bisnis Anda biasanya menerima pembayaran dari pelanggan di muka, Anda harus menunda pendapatan sampai diperoleh. Misalnya, bisnis Anda menawarkan pemesanan seragam sekolah. Salah satu pelanggan Anda membayar Anda $3.000 di muka sebagai uang muka padahal pesanan seragam belum diselesaikan.

Karena pendapatan belum diperoleh, itu harus ditangguhkan. Berikut adalah jurnal untuk mencatat pembayaran awal:

TanggalAkunDebetKredit
1-31-2020Uang tunai$3.000
Pendapatan tangguhan$3.000

Kiat untuk Mencatat Pendapatan yang Ditangguhkan:

Jika Anda menerima pembayaran di muka untuk layanan yang belum dilakukan, pembayaran harus diposting sebagai pendapatan yang ditangguhkan, dengan entri jurnal bulanan yang diperlukan sampai pendapatan prabayar diperoleh.

  • Pembayaran lebih dari satu bulan harus ditangguhkan: Jika Anda menerima pembayaran selama dua bulan, pembayaran bulan kedua harus ditangguhkan.
  • Buat entri jurnal berulang: Buat entri jurnal berulang untuk pembayaran di muka, jadi Anda tidak perlu ingat untuk memproses entri jurnal setiap bulan.

Langkah 4: Mencatat Biaya Dibayar di Muka

Biaya dibayar di muka ditangani seperti pendapatan yang ditangguhkan. Misalnya, Anda memutuskan untuk membayar di muka sewa Anda untuk tahun ini, menulis cek sebesar $ 12.000 kepada pemilik Anda yang mencakup sewa sepanjang tahun.

Karena Anda tidak ingin mengambil biaya $12.000 di bulan Januari, Anda akan menempatkan $12.000 di rekening sewa prabayar, dan membebankannya setiap bulan selama 12 bulan ke depan. Entri jurnal awal Anda akan terlihat seperti ini:

TanggalAkunDebetKredit
1-31-2020Sewa dibayar di muka$12.000
Uang tunai$12.000

Untuk 12 bulan ke depan, Anda perlu mencatat $1.000 dalam biaya sewa dan mengurangi akun sewa prabayar Anda.

TanggalAkunDebetKredit
1-31-2020Biaya Sewa$1.000
Sewa dibayar di muka$1.000

Kiat untuk Mencatat Biaya Dibayar di Muka:

Pengeluaran prabayar yang umum termasuk pembayaran sewa dan jasa profesional yang dilakukan kepada akuntan dan pengacara, serta kontrak jasa.

  • Buat berulang: Jika Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi, pastikan dan buat entri jurnal berulang selama 12 bulan ke depan.
  • Pastikan untuk mencatat semua pembayaran di muka: Setiap kali Anda membayar lebih dari satu bulan layanan, biaya harus dibagi antara bulan-bulan yang dicakup pembayaran.

Langkah 5: Mencatat Biaya Penyusutan

Setiap kali Anda membeli item tiket besar, Anda juga harus mencatat akumulasi penyusutan dan biaya penyusutan bulanan Anda. Sebagian besar pemilik usaha kecil memilih depresiasi garis lurus untuk mendepresiasi aset tetap karena ini adalah metode termudah untuk dilacak.

Misalnya, jika Anda membeli barang seharga $ 5.000, dengan masa manfaat lima tahun dan nilai sisa $ 1.000, Anda dapat mendepresiasi aset selama lima tahun. berdasarkan jumlah tahun aset itu akan bertahan, membuat depresiasi bulanan Anda menjadi total $66,67 per bulan selama lima tahun. Untuk mencatat penyusutan, entri jurnal Anda adalah:

TanggalAkunDebetKredit
1-31-2020Beban penyusutan$66,67
Akumulasi penyusutan$66,67

Entri jurnal ini dapat berulang, karena biaya penyusutan Anda tidak akan berubah selama 60 bulan ke depan, kecuali aset tersebut dijual.

Tips untuk Mencatat Biaya Penyusutan:

Berikut adalah beberapa cara untuk membuat pencatatan biaya penyusutan lebih mudah:

  • Buat entri jurnal Anda berulang: Jika Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi, Anda dapat memilih untuk membuat entri jurnal biaya penyusutan Anda berulang, sehingga tidak perlu memasukkannya setiap bulan.
  • Buat spreadsheet: Kecuali Anda menggunakan perangkat lunak akuntansi kelas atas atau perangkat lunak Anda menyertakan modul aset tetap, kemungkinan besar aplikasi tersebut tidak menghitung biaya penyusutan untuk Anda. Untuk memudahkan melacak pengeluaran, terutama jika menggunakan metode penyusutan selain garis lurus, buatlah spreadsheet pengeluaran penyusutan yang akan datang untuk tahun tersebut.

Baca juga: Cara Mudah Menghitung Pendapatan Operasional dalam Bisnis

Kesimpulan

Jurnal penyesuaian adalah salah satu aspek dasar dalam menjaga dan mengatur stabilitas keuangan perusahaan dagang. Jurnal penyesuaian digambarkan sebagai jurnal di mana semua pengeluaran yang dilakukan atau yang akan dilakukan dicatat untuk pengelolaan yang tepat dari transaksi keuangan selama pencatatan dan evaluasi laporan keuangan tahun buku. 

Ada berbagai aspek penting dari jurnal penyesuaian, tidak hanya untuk industri skala besar tetapi juga untuk bisnis skala kecil. Entri jurnal penyesuaian ini secara langsung mencerminkan stabilitas keuangan perusahaan itu, yang memberikan keunggulan di pasar.

Ada beberapa jenis jurnal penyesuaian, termasuk pendapatan yang masih harus dibayar, biaya yang masih harus dibayar, pendapatan diterima di muka, biaya dibayar di muka, depresiasi, dll.

Membuat jurnal penyelesaian dapat dilakukan lebih mudah dan cepat dengan menggunakan software akuntansi terbaik Kledo. Dengan Kledo, Anda tidak hanya bisa membuat jurnal penyesuaian. Lebih dari itu, Anda juga bisa membuat laporan laba rugi, laporan arus kas, manajemen stok, pembuatan invoice, dan beragam fitur terbaik lainnya.

Anda bisa menggunakan Kledo dengan harga mulai 140 ribu saja. Akan tetapi, Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini. Jadi, tunggu apalagi? Yuk tinggalkan cara lama dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + 4 =