Tabel Jurnal Umum: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

tabel jurnal umum

Apa itu jurnal umum? dan bagaimana bentuk tabel jurnal umum? Setiap transaksi yang dilakukan bisnis memerlukan entri jurnal. Mereka mengambil transaksi dan menerjemahkannya ke dalam informasi yang Anda, pemegang buku Anda, atau akuntan gunakan untuk membuat laporan keuangan dan mengajukan pajak.

Inilah semua yang perlu Anda ketahui tentang pembukuan ini, termasuk apa itu pembukuan, mengapa itu penting, dan bagaimana membuatnya. Untuk itu artikel ini akan membahas mengenai tabel jurnal umum yang menjadi pondasi dalam melakukan pembukuan.

Apa Itu Jurnal Umum?

tabel jurnal umum

Jurnal umum adalah salah satu yang digunakan untuk mencatat semua jenis bukti transaksi keuangan yang timbul sebagai akibat dari berbagai jenis transaksi keuangan bisnis selama periode waktu tertentu.

Tujuan jurnal umum adalah untuk mencatat semua transaksi keuangan bisnis secara metodis dan kronologis. Dengan demikian, analisis transaksi keuangan yang dilakukan oleh bisnis dapat dilakukan secara mendalam dengan menggunakan sampel jurnal umum yang disusun.

Selain itu, membuat jurnal umum atau penjurnalan memiliki kegunaan tambahan, seperti mengukur, mengenali, dan mendokumentasikan dampak ekonomi dari suatu transaksi atau serangkaian transaksi di dalam bisnis. Selain itu, mencari kemudahan dalam proses pemindahan dampak dari transaksi tersebut di atas ke rekening yang disesuaikan dengan transaksi bisnis.

Akibatnya, tidak mengherankan bahwa jenis transaksi ini dapat ditemukan di berbagai jenis jurnal, termasuk jurnal akuntansi umum. Sementara itu, berikut adalah cara-cara membuat buku catatan umum atau penjurnalan manual yang bisa Anda praktikkan dan pelajari.

1. Untuk Memulai, Pahami Persamaan Akuntansi

Tahap pertama dalam membuat jurnal umum, yang salah satunya diilustrasikan dalam contoh buku harian umum untuk perusahaan manufaktur yang saat ini sedang berkembang pesat adalah memahami persamaan dasar akuntansi.

Persamaan fundamental akuntansi adalah aset = hutang + modal. kemudian diperluas dengan menggunakan rumus aset = hutang + modal + dalam tanda kurung (pendapatan – pengeluaran).

2. Kumpulkan Bukti Transaksi

Anda akan diberikan data transaksi yang harus dikumpulkan dalam kasus jurnal reguler dan jurnal khusus. Bukti transaksi sangat penting saat mencatat transaksi dalam jurnal akuntansi. Alasan untuk ini adalah bahwa kecuali ada bukti transaksi, tidak dapat dimasukkan ke dalam jurnal umum.

Jadi, dalam setiap contoh jurnal umum, itu juga memerlukan bukti transaksi yang akan didokumentasikan nanti di jurnal. sedangkan untuk berbagai jenis jurnal seperti invoice, invoice, dan nota, dll

3. Mengidentifikasi Transaksi yang Telah Selesai

Identifikasi transaksi perlu dilakukan karena tidak semua transaksi dapat dicatat. Transaksi yang dapat dicatat adalah transaksi yang mengakibatkan perubahan situasi keuangan seseorang dan dapat diukur dalam satuan moneter.

Akibatnya, Anda harus mengidentifikasi transaksi selanjutnya dengan menganalisis dampaknya terhadap kondisi keuangan perusahaan. Sedangkan aset = hutang + modal adalah persamaan yang digunakan.

Baca juga: Kode Akun Akuntansi: Berikut Pembahasan dan Contohnya  

Fungsi Jurnal Umum

Setelah transaksi bisnis dimasukkan ke dalam jurnal akuntansi Anda, transaksi tersebut diposting ke buku besar Anda. Buku besar Anda adalah tulang punggung pelaporan keuangan Anda. Ini digunakan untuk menyiapkan laporan keuangan seperti laporan laba rugi, neraca, dan (tergantung pada jenis akuntansi yang Anda gunakan) laporan arus kas.

Laporan keuangan adalah kunci untuk melacak kinerja bisnis Anda dan secara akurat mengajukan pajak Anda. Mereka membiarkan Anda melihat, sekilas, bagaimana kinerja bisnis Anda.

Baca juga: Pajak Pertambahan Nilai: Pengertian Lengkap, Tarif, dan Cara Hitungnya

Jurnal Umum Kolom Ganda (Double Entry)

Ada dua metode pembukuan yaitu entri tunggal dan entri ganda. Pikirkan pembukuan jurnal umum ganda sebagai GPS yang menunjukkan kepada Anda darimana asal dan tujuan Anda. Ini akan menunjukkan kepada Anda dari mana uang itu berasal dan ke mana perginya.

Pembukuan kolom tunggal (single entry) jauh lebih sederhana. Jika Anda menghabiskan uang untuk perlengkapan kantor, catatlah. Jika Anda melakukan penjualan, catatlah. Anda tidak perlu menyertakan akun yang mendanai pembelian atau tempat penjualan disimpan.

Bentuk pembukuan yang paling umum saat ini adalah double entry. Kami akan menggunakan contoh entri ganda untuk menjelaskan cara kerja jurnal.

Banner 2 kledo

Contoh Jurnal Umum

Jurnal yang tepat yang Anda gunakan untuk pembukuan Anda akan bergantung pada jenis bisnis yang Anda jalankan. Secara garis besar, mereka dibagi menjadi dua kategori: Jurnal umum dan jurnal khusus.

Jurnal umum berisi entri yang tidak sesuai dengan jurnal khusus Anda—seperti pendapatan atau pengeluaran dari bunga. Ini juga bisa menjadi tempat Anda merekam jurnal penyesuaian.

Jurnal khusus, juga disebut sebagai akun, digunakan untuk mencatat transaksi umum sehari-hari dalam sistem akuntansi Anda. Semua jurnal khusus Anda tercantum dalam bagan akun Anda. Contoh umum nama akun meliputi:

  • Penjualan: pendapatan yang Anda catat dari penjualan
  • Piutang : uang yang Anda berutang
  • Penerimaan tunai: uang yang Anda terima
  • Pengembalian penjualan : penjualan yang telah Anda kembalikan dananya
  • Pembelian: pembayaran yang telah Anda lakukan
  • Hutang : uang yang Anda berutang
  • Ekuitas: laba ditahan dan investasi pemilik

Jenis-jenis Tabel Jurnal Umum

Bayangkan, Anda punya hari yang sibuk hari ini. Anda akan bertemu dengan klien, mengambil beberapa perlengkapan kantor, dan mampir ke bank untuk melakukan pembayaran pinjaman.

Transaksi 1. Anda Dibayar oleh Pelanggan untuk Faktur

Saat Anda mengunjungi klien Anda, mereka membayar tagihan $600 yang Anda kirimkan kepada mereka.

Tabel Jurnal Umum Kas

TanggalKeteranganDebetKredit
21 NovemberFaktur #123$600

Tanggal memberi tahu Anda kapan jurnal direkam. Deskripsi mencakup catatan yang relevan—sehingga Anda tahu dari mana atau ke mana uang itu berasal. Dalam hal ini, itu adalah nomor faktur.

Debit mencatat bahwa $600 sedang ditambahkan ke rekening kas Anda. Catatan kredit uang meninggalkan uang tunai. Dalam hal ini, tidak ada uang yang dibayarkan.

Pada saat yang sama Anda membuat entri ini, Anda akan membuat entri lain di akun buku besar piutang (alias uang klien berutang kepada Anda):

Tabel Jurnal Umum Piutang Usaha

TanggalKeteranganDebetKredit
3 November 2021Faktur #123($600)

Uang sedang dikeluarkan dari piutang—klien Anda tidak lagi berhutang $600 kepada Anda—jadi itu terdaftar sebagai kredit (ditulis dalam tanda kurung). Di sini, jumlah kredit dan jumlah debit sama persis.

Transaksi 2. Anda Mengambil Beberapa Perlengkapan Kantor

Dalam perjalanan kembali dari pertemuan dengan klien Anda, Anda berhenti untuk mengambil perlengkapan kantor senilai $100.

Tabel Jurnal Kas

Ketika faktur dibayar, uang masuk ke rekening kas, jadi kami mencatatnya sebagai debit. Tapi sekarang uang keluar dari rekening, jadi kami mengkredit rekening untuk jumlah yang keluar.

TanggalKeteranganDebetKredit
3 November 2021Peralatan Kantor($100)

Tabel Jurnal pengeluaran

Sama seperti setiap tindakan memiliki reaksi yang sama dan berlawanan, setiap kredit memiliki debit yang sama dan berlawanan. Karena kita mengkredit rekening kas, kita harus mendebet rekening pengeluaran.

TanggalKeteranganDebetKredit
3 November 2021Peralatan Kantor$100

Transaksi 3. Anda Melakukan Pembayaran atas Pinjaman Bank Anda

Akhirnya, Anda berhenti di bank untuk melakukan pembayaran pinjaman Anda. Ketika Anda melakukan pembayaran pinjaman, sebagian masuk ke saldo pinjaman sementara sisanya membayar biaya bunga. Ini disebut pinjaman pokok dan bunga.

Ini adalah contoh entri majemuk. Ini terjadi ketika jumlah debit atau kredit terdiri dari beberapa baris. Mari kita lihat pembayaran $1.000 dengan $800 menuju saldo pinjaman dan $200 menjadi beban bunga.

Tabel Jurnal kas

Untuk sisi kas, kami mencatat $1.000 yang keluar dari akun (kredit).

TanggalKeteranganDebetKredit
3 November 2021Pembayaran Pinjaman($1.000)

Tabel Jurnal Pengeluaran

Dalam jurnal pengeluaran, kami mencatat debit untuk jumlah yang digunakan untuk bunga secara terpisah dari jumlah yang mengurangi saldo.

TanggalKeteranganDebetKredit
3 November 2021Pembayaran pinjaman – Bunga$200

Tabel Jurnal Pinjaman

Akhirnya, kami mencatat debit untuk jumlah yang masuk ke kepala sekolah.

TanggalKeteranganDebetKredit
3 November 2021Pembayaran pinjaman – Pokok$800

Di sini, debit dipecah menjadi beberapa baris: jumlah bunga dan jumlah pokok.

Baca juga: Contoh dan Cara Membuat Jurnal Penyesuaian Perusahaan Dagang

Contoh Soal Tabel Jurnal Umum

tabel jurnal umum

Jika ingin melihat struktur jurnal umum, Anda bisa melihat contoh jurnal umum dari perusahaan dagang, perusahaan jasa, dan jenis usaha lainnya. Berkenaan dengan contoh pertanyaan, silakan lihat pembahasan di bawah ini.

Pertimbangkan posisi Anda sebagai akuntan di Perusahaan Maju Jaya. Anda akan menerima data transaksi dengan rincian sebagai berikut menjelang akhir September.

Kedua, perusahaan membeli barang secara tunai dari perusahaan Jaya Abadi untuk mengisi kembali stok gudang sebesar Rp 45.000.000. Tanggal 4 perusahaan mengembalikan barang yang dibeli senilai Rp. 3.900.000.

Hal ini dikarenakan barang yang dikirim tidak sesuai dengan pesanan. Selain itu, pada tanggal 5 dilakukan transaksi jual tunai senilai Rp 7.000.000 ke Toko Mulia. Kemudian pada tanggal 7 terjadi transaksi kredit lagi sebesar Rp. 10.000.000,00 dibuat untuk Toko Sinar Emas.

Contoh soal jurnal umum yang ingin Anda kerjakan diikuti oleh perusahaan yang membeli saham secara kredit dari perusahaan Jaya Abadi seharga Rp. 20.000.000 pada tanggal sembilan.

Selain itu, pada tanggal 11 terjadi transaksi penjualan tunai sebesar Rp. 30.000.000 dibuat untuk bisnis Elektro Bagus. Dilanjutkan pada tanggal 13 oleh Toko Mulia yang mengembalikan produk senilai Rp. 1.500.000 yang tidak sesuai dengan pesanan. Sedangkan pada tanggal 15, perusahaan membayar cicilan utang perusahaan Jaya Abadi sebesar Rp. 10.000.000.

Pada tanggal 17, Rp. 20.000.000 dilunasi dari toko Sinar Emas. Terjadi transaksi jual kembali senilai Rp. 25.000.000 dengan toko Kriuk, serta biaya transportasi sebesar Rp. 500.000. Sedangkan pada tanggal 23 perusahaan membeli barang senilai Rp. 40.000.000 tunai untuk modal saham dari perusahaan Mosiku, dengan biaya pengiriman sebesar Rp. 1.000.000.

Transaksi diulang pada tanggal 27 sebesar Rp. 30.000.000 di toko Baru Jaya. Sementara itu, toko Baru Jaya mengembalikan produk pada tanggal 29 yang tidak sesuai dengan pesanan Rp 7.000.000.

Dengan menggunakan data di atas, Anda dapat membuat contoh jurnal umum perusahaan dengan mengikuti langkah-langkah yang telah diuraikan sebelumnya, yaitu dimulai dengan mengamati setiap transaksi yang terjadi pada tanggal tersebut secara bersamaan.

Kemudian menuliskan transaksi tersebut ke dalam jurnal umum menggunakan metode fisik, dan diakhiri dengan total saldo debet dan kredit.

Dengan begitu, berbagai transaksi tersebut akan menghasilkan entri berikut dalam tabel jurnal umum.

tanggalAkunNo. RefDebetKredit
2Pembelian Rp45.000.000 
 Kas  Rp45.000.000
4Kas Rp3.900.000 
 Pengembalian pembelian  Rp3.900.000
5Kas Rp.7.000.000 
 Penjualan  Rp.7.000.000
7Piutang dagang Rp.10.000.000 
 Penjualan  Rp.10.000.000
9Pembelian Rp20.000.000 
 Akun hutang  Rp20.000.000
11Kas Rp30.000.000 
 Penjualan  Rp30.000.000
13Pengembalian Penjualan Rp.1.500.000 
 Kas  Rp.1.500.000
15Akun hutang Rp.10.000.000 
 Kas  Rp.10.000.000
17Kas Rp20.000.000 
 Piutang dagang  Rp20.000.000
20Kas Rp25.000.000 
 Biaya pengiriman Rp.500.000 
 Penjualan  Rp25.500.000
23Pembelian Rp40.000.000 
 Biaya pengiriman Rp1.000.000 
 Kas  Rp41.000.000
27Piutang dagang Rp30.000.000 
 Penjualan  Rp30.000.000
29Pengembalian Penjualan Rp.7.000.000 
 Piutang dagang  Rp.7.000.000
 Total Rp250.900.000Rp250.900.000

Setelah itu, buku besar diperbarui dengan contoh jurnal umum yang telah Anda buat dan berhasil diseimbangkan. Sementara itu, pemindahan transaksi yang dianalisis dari jurnal umum ke buku besar membutuhkan banyak proses.

Yaitu, dimulai dengan tanggal transaksi dan jumlah yang akan didebet atau dikreditkan ke akun yang sesuai, lengkapi kolom referensi di jurnal dengan deskripsi akun untuk nomor halaman jurnal, dan lengkapi kolom referensi di jurnal dengan nomor halaman jurnal. akun yang bersangkutan.

Baca juga: Rekomendasi 10 Software Toko Terbaik untuk Bisnis yang Lebih Baik

Kesimpulan

Tabel jurnal umum merupakan tempat semua transaksi keuangan bisnis dicatat dalam kurun waktu tertentu. Jurnal ini memiliki berbagai fungsi yang sangat penting bagi bisnis seperti memudahkan dokumentasi transaksi dan membuat siklus akuntansi dalam bisnis berjalan lancar.

Untuk menyusun tabel jurnal, Anda harus memahami terlebih dahulu persamaan dasar di akuntansi. Selanjutnya Anda perlu mengumpulkan semua bukti transaksi untuk kemudian dianalisis keabsahannya.

Apabila proses penyusunan tabel jurnal umum rumit dan memakan waktu lama, Anda bisa menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo. Menggunakan software menjadi pilihan terbaik karena akan menghasilkan informasi tabel jurnal yang akurat sehingga dapat menampilkan kondisi yang sebenarnya.

Kledo merupakan software berbasis cloud all in one karena Anda bisa menyelesaikan banyak tugas cukup dengan satu platform saja. Mulai dar membuat invoice, mengatur arus kas, mengelola stok persediaan, penghitungan pajak, otoamtisasi laporan keuangan, dan beragam fitur lainnya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati paket terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten − six =