Pengertian Buku Kas, Jenis, Fungsi, Contoh, dan Cara Membuatnya

buku kas

Jika Anda adalah pemilik bisnis yang melakukan pencatatan pembukuan secara mandiri tentu mengenal apa itu buku kas atau cash book.

Kas adalah media penting dalam melakukan transaksi yang terjadi dalam bisnis dan perlu dicatat untuk menjaga pembukuan transaksi yang tepat.

Kas adalah aset lancar, dan contoh transaksi kas dapata berupa pinjaman bank, wesel, giro.

Dan semua ini mengarah pada kebutuhan untuk mencatat semua transaksi kas di satu tempat untuk bisnis dan mengharuskan penggunaan buku kas.

Ingin mengetahui lebih jauh apa itu buku kas, jenis, fungsi, contoh dan cara membuat buku kas untuk bisnis? Baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Buku Kas?

buku kas

Buku kas atau cash book seperti buku pembantu. Ini adalah buku khusus yang hanya akan mencatat satu jenis transaksi – transaksi tunai.

Dalam sebuah organisasi, ribuan transaksi tunai terjadi dalam setahun dan membuat jurnal semuanya adalah pekerjaan yang membosankan. Jadi perusahaan mencatatnya di cash book.

Ada 2 jenis bku kas yaitu buku kas umum dan buku kas kecil. Buku kas umum dibagi lagi menjadi cash bookkolom tunggal, kolom ganda, dan kolom treble.

Buku kas umum biasanya digunakan untuk mencatat transaksi mengenai penerimaan dan pembayaran kas dicatat dalam urutan kronologis tanggal dengan penjelasan dan saldo ditarik pada akhir hari atau periode tertentu disebut cash book

Di antara transaksi keuangan yang terjadi, transaksi tunai membawa adalah jenis transaksi yang memerlukan perhatian khusus.

Itu sebabnya ini dicatat dalam pembukuan terpisah.

Karena semua transaksi tunai dicatat dalam buku ini dalam format akun buku besar, akun kas terpisah dalam buku besar tidak diperlukan.

Contoh Buku Kas

Pemilik dapat mengetahui posisi kas yang akurat dari bisnisnya dari cash book. Buku kas bentuk ‘T’ terdiri dari dua sisi: sisi kiri berarti sisi debit, dan sisi kanan berarti sisi kredit.

contoh buku kas

Sisi debet berarti penerimaan kas, dan sisi kredit berarti pengeluaran kas.

Semua penerimaan dicatat pada sisi penerimaan, dan semua pengeluaran kas dicatat pada sisi pembayaran cash book.

Pada akhir hari atau periode tertentu, dilakukan total penerimaan dan pembayaran, dan selisih antara kedua jumlah tersebut ditampilkan sebagai saldo.

Saldo ini menunjukkan jumlah uang tunai di tangan organisasi.

Cash book adalah buku yang menyimpan rekening penerimaan dan pengeluaran uang.

Baca juga: Laba Ditahan: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung, dan Contohnya

Karakteristik Buku Kas

Ciri-ciri cash book adalah sebagai berikut;

  • Karena hanya transaksi tunai yang dicatat dalam cash book, ini adalah jurnal khusus.
  • Cash bookmelayani tujuan jurnal dan buku besar.
  • Cash books selalu menunjukkan saldo debet.
  • Saldo cash book selalu berarti uang tunai di tangan. Saldo cash book dan kas kotak kas harus sama.
  • Transaksi non-tunai dari cash book ditransfer ke akun yang relevan di buku besar.

Buku Kas adalah Jurnal dan Buku Besar

buku kas

Beberapa akuntan menyebut cash book sebagai jurnal dan beberapa lainnya menyebutnya sebagai buku besar.

Akuntan modern mengistilahkan cash book baik sebagai jurnal maupun buku besar.

Buku kas adalah jurnal karena:

  • Setelah transaksi, ini dicatat dalam cash book dalam urutan kronologis tanggal dengan penjelasan seperti jurnal.
  • Bagaimana transaksi diposting ke buku besar dari jurnal diikuti dalam kasus posting transaksi ke buku besar dari cash book.
  • Karena jurnal khusus terpisah dipelihara untuk berbagai transaksi, cash book juga dipelihara untuk transaksi tunai.
  • Transaksi tunai dicatat dalam cash book menurut debet dan kredit.
  • Selain cash book, tidak ada jurnal pembantu yang dibuat untuk transaksi tunai.
  • Untuk semua fitur cash book ini, itu disebut jurnal.

Baca juga: Apa Itu Budgeting? Berikut Adalah Penjelasan Lengkap dan 20 Tips Membuat Budgeting

Buku kas adalah buku besar karena:

  • Format cash book mirip dengan akun buku besar.
  • Seperti akun buku besar, cash bookterdiri dari dua sisi – sisi debet dan sisi kredit jika disusun dalam format ‘T’.
  • Seperti akun buku besar, saldo cash book ditentukan dan dipindahkan ke neraca saldo.
  • Buku kas berfungsi untuk tujuan akun kas. Dalam kasus seperti itu, akun kas tidak disiapkan dalam buku besar.

Cash book disebut buku besar karena karakteristik yang disebutkan di atas. Sangat terlihat dari pembahasan di atas. Cash book adalah jurnal dan buku besar karena berisi semua fitur jurnal dan buku besar dan melayani tujuan keduanya.

Keuntungan Menggunakan Buku Kas

  • Penerimaan kas dan pembayaran kas untuk periode tertentu dapat dengan mudah diketahui dari cash book.
  • Karena transaksi tunai dicatat dalam cash book, akan lebih mudah untuk menemukan transaksi tunai apa pun untuk referensi di masa mendatang.
  • Ini menghindari penjurnalan transaksi tunai yang besar.
  • Jumlah uang tunai di tangan dapat dipastikan kapan saja, dan dapat dibandingkan dengan uang tunai di kotak uang. Ini memastikan keakuratan cash book dan mendeteksi »penyalahgunaan atau penyelewengan uang tunai.
  • Buku kas meminimalkan waktu dan tenaga dalam menyiapkan buku besar karena melakukan fungsi jurnal dan buku besar.
  • Pencatatan yang benar dari cash book mempengaruhi moralitas pemagang buku, yang menahan dia dari mencuri uang tunai.

Untuk pemeliharaan pembukuan kas yang benar, tindakan pencegahan diambil untuk menghindari penipuan dan pemalsuan.

Banner 2 kledo

Baca juga: Pahami Pengertian Jurnal Prepetual dan Contohnya Di Sini

Jenis Buku Kas

Seperti yang kita bahas sebelumnya cash book adalah buku besar dan jurnal untuk semua transaksi tunai perusahaan karena melakukan fungsi keduanya.

Ini mencatat semua penerimaan kas di sisi debit dan semua pembayaran tunai perusahaan di sisi kredit.

Sekarang mari kita lihat berbagai jenis cash book yang mungkin digunakan oleh pemilik bisnis:

1. Buku Kas Sederhana

Ini juga dikenal sebagai cash book kolom tunggal. Cash book ini hanya akan mencatat transaksi tunai.

Uang masuk (kwitansi) akan berada di sebelah kiri dan pembayaran tunai akan berada di sebelah kanan. Dan karena kami akan mencatat semua transaksi tunai di sini, tidak diperlukan akun buku besar kas.

Sekarang karena hanya ada satu kolom, Anda tidak mencatat transaksi bank di cash book ini. Diskon apa pun yang diberikan juga tidak akan ditampilkan di sini.

Anda akan mencatat transaksi bank dan diskon dalam akun buku besar yang terpisah.

Buku kas cukup sering diseimbangkan. Faktanya, sebagian besar perusahaan menyeimbangkan cash book mereka setiap hari.

Satu hal penting untuk diingat adalah bahwa cash book tidak pernah memiliki saldo kredit. Cash bookhanya menunjukkan saldo debet.

Baca juga: Pengertian Audit, Manfaat, Jenis, dan Tips Melakukan Audit

2. Buku Kas Dua Kolom

Biasa juga dikenal buku kas kolom ganda. Seperti namanya, Anda memiliki kolom tambahan untuk diskon. Jadi bersama dengan transaksi tunai, Anda juga akan mencatat diskon di cash book yang sama.

Jadi baik diskon yang diterima maupun diskon yang diberikan dicatat di sini. Jika organisasi mana pun dalam praktik umum memberi atau menerima diskon, ini adalah opsi yang lebih disukai.

Diskon adalah akun nominal – jadi diskon yang diberikan (kerugian) ada di sisi debit dan diskon yang diterima (keuntungan) ada di sisi kredit.

Pada akhir periode, Anda menyeimbangkan kedua kolom dan mentransfer saldo penutupan.

buku kas 2 kolom

Metode Penyusunan Buku Kas Kolom Ganda

Menyiapkan cash book kolom ganda hampir mirip dengan cash book kolom tunggal.

Sistem cash book kolom ganda telah diperkenalkan untuk menghindari kerumitan dalam memposting transaksi bank dalam cash book kolom tunggal.

Di sini semua transaksi bank langsung dicatat di kolom bank.

Saat menyiapkan cash book kolom ganda, harus diingat bahwa semua jenis penerimaan kas dicatat di kolom kas di sisi debet, dan semua simpanan bank dicatat di kolom bank di sisi debet.

Di sisi lain, pembayaran tunai dicatat di kolom kas di sisi kredit, dan pembayaran melalui cek dicatat di sisi debet.

3. Buku Kas Tiga Kolom

Buku kas ini memiliki uang tunai, diskon dan juga kolom bank di dalamnya.

Sejak perkembangan perbankan sebagian besar perusahaan, akhir-akhir ini lebih memilih untuk berurusan dengan cek atau wesel lainnya. Jadi memiliki kolom bank di cash book Anda membuat segalanya menjadi ringkas dan lebih mudah dipahami.

Jadi ketika Anda menerima cek dan Anda menyimpannya di bank pada hari yang sama Anda membuat entri di kolom bank (sisi debit dalam hal ini).

Tetapi katakanlah Anda mengirim cek nanti (tidak pada hari yang sama) maka ini akan menjadi entri kontra.

Entri kontra adalah transaksi yang terjadi antara rekening kas dan rekening bank. Pada akhirnya saldo Kas & Bank Anda tetap sama, uang hanya berpindah-pindah.

buku kas 3 kolom

Keuntungan menggunakan cash book 3 kolom

Keuntungan dari cash book 3 kolom dinyatakan di bawah ini,

  • Penghematan waktu dan tenaga Banyak waktu dan tenaga yang dihemat karena untuk memelihara cash book kolom treble rekening kas, rekening bank, dan rekening diskon tidak perlu disiapkan dalam buku besar.
  • Mengetahui saldo kas dan bank Saldo kas dan bank dapat dengan mudah dipastikan kapan pun dibutuhkan dari cash book kolom treble.
  • Mengetahui pendapatan diskonto dan beban diskonto, pendapatan diskonto, dan beban diskonto dapat dengan mudah diketahui dari kolom diskon total kredit dan kolom diskon debet cash book kolom 3 baris

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

4. Buku Kas Kecil

Dalam sebuah perusahaan, biasanya ada transaksi tunai yang terjadi di semua departemen.

Ini akan kami catat dalam salah satu format cash book di atas. Tetapi ada banyak transaksi tunai yang terjadi dengan jumlah yang sangat kecil.

Terkadang ada puluhan transaksi seperti itu yang terjadi hanya dalam satu hari. Ini dikenal sebagai transaksi kecil. Contohnya adalah biaya untuk ongkos kirim, alat tulis, perjalanan, tagihan makanan, dll.

Jadi karena jumlah transaksi tersebut cenderung sangat tinggi, Anda harus membuat cash book tersendiri untuk mereka – buku kas kecil. Cash book semacam itu dikelola oleh kasir kecil (yang dalam banyak kasus juga menangani kas kecil).

Contoh Pencatatan Transaksi dalam Buku Kas

Siapkan buku uang dua kolom dari entri berikut

  • Uang tunai di tangan – 15000
  • Diterima dari ABC – 4800; Diskon – 200
  • Barang yang dibeli dengan uang tunai 1500
  • Uang tunai yang dibayarkan kepada LMN – 2400; Diskon – 100

Buku Kas Dua Kolom akan sebagai berikut

Buku Kas

Sr NoKetKasDiskonSr NoKetKasDiskonSr No
1Saldo150001Dari Pembelian Barang A/c1500
2Untuk ABC A/c48002002LMN A/c2400100
Dari c/d5700
198002002550100
Saldo b/d5700

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai buku kas atau cash book yang berguna untuk pencatatan seluruh transaksi yang terjadi dalam bisnis.

Jika Anda kesulitan untuk melakukan pencatatan secara manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses pencatatan pembukuan yang lebih praktis.

Kledo adalah software akutansi buatan Indonesia yang mudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis dengan harga yang paling terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, membuat laporan keuangan, hingga memantau stok di banyak gudang dimanapun dan kapanpun Anda mau.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − 1 =