Mengenal Kelebihan dan Kekurangan Toko Offline dan Online

toko offline dan online

Bisnis Online terus memengaruhi praktik bisnis terbaik untuk semua jenis pengecer. Namun, baik toko offline maupun toko online tetap menjadi pendorong penjualan yang penting dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari tentang perbedaan strategis utama di antara keduanya, Anda mungkin mendapat manfaat dari meninjau pertimbangan yang dibuat pengecer saat mengembangkan model bisnis.

Dalam artikel ini, kami akan membahas seputar toko offline dan onlin beserta kelebihan dan kekurangannya.

Mengenal Toko Offline

toko offline

Toko offline, sering disebut sebagai toko fisik, adalah lingkungan ritel yang membutuhkan ruang fisik untuk memajang dan menjual produk. Toko fisik dapat berupa bangunan yang berdiri sendiri, penyewa di mal atau pusat perbelanjaan atau terhubung dengan tempat-tempat seperti museum, atraksi umum atau tempat tinggal.

Toko offline mempekerjakan karyawan ritel yang mendidik dan membantu pembeli sambil mempertahankan penampilan dan inventaris toko.

Beberapa toko lebih mengandalkan window-shopping ketika orang-orang lewat dan menjadi cukup tertarik untuk melihat-lihat produk. Lainnya melayani klien dengan kebutuhan khusus dan tetap relatif tidak dikenal oleh masyarakat umum.

Misalnya, toko lilin di mal menarik pembeli dengan pajangan dan wewangiannya. Toko perlengkapan kolam renang mungkin tidak berada di lokasi yang terlihat, tetapi pelanggannya kembali dengan andal untuk produk khusus mereka.

Toko offline bisa berupa bisnis perorangan atau waralaba. Bisnis perorangan menargetkan pelanggan lokal, sementara waralaba dapat mengandalkan pengenalan merek secara luas untuk mendorong bisnis.

Baca juga: 10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

Mengenal Toko Online

Toko online adalah situs belanja tempat pelanggan dapat menelusuri dan memesan produk. Toko online dapat memiliki domain web khusus, atau mereka dapat memiliki halaman web di situs media sosial atau pasar online.

Perusahaan dapat menjalankan toko online sebagai salah satu aspek dari model bisnis mereka, atau mereka mungkin sepenuhnya mengandalkannya.

Toko online juga memungkinkan individu untuk menjalankan bisnis tanpa harus menyewa ruang atau berurusan dengan overhead ritel fisik. Toko online dapat melayani populasi global selama mereka bersedia melakukan pengiriman internasional dan menavigasi peraturan negara lain.

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

Kelebihan dan Kekurangan Toko Offline dan Online

Toko offline dan online merupakan dua jenis bisnis yang mempunyai bargaining power yang begitu kuat. Meski begitu, baik toko offline dan online mempunyai kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Berikut ini merupakan kelebihan dan kekurangan toko offline dan online yang perlu Anda ketahui.

Kelebihan Toko Offline

Mempunyai Hubungan yang Erat dengan Pelanggan

Memiliki toko untuk pelanggan yang berkunjung akan memungkinkan Anda menjalin hubungan dengan pemberi kerja.

Anda juga dapat bertemu langsung dengan mereka, mengenal mereka, dan menunjukkan kepada mereka secara langsung bagaimana merek Anda dapat membuat segalanya lebih mudah bagi mereka. Dengan demikian mereka mungkin bisa menjadi klien setia.

Pelanggan dapat Melihat Stok Persediaan

Membeli barang dari toko offline memiliki manfaat tersendiri bagi pelanggan. Banyak pembeli mungkin lebih suka melihat barang secara langsung sebelum melakukan pembelian.

Pengalaman pelanggan adalah salah satu aspek yang tidak dapat ditiru oleh pengecer online saja. Sebuah survei baru-baru ini oleh Retail Dive menemukan bahwa “keinginan untuk melihat, menyentuh, dan merasakan barang menempati urutan tertinggi di antara alasan konsumen ingin berbelanja di toko daripada online”.

Selain itu, pelanggan mencari peluang untuk terhubung dengan produk dan mengajukan pertanyaan kepada Anda dan tim Anda sebelum melakukan pembelian.

Tingkat Pengembalian Produk Lebih Sedikit

Ketika datang untuk berbelanja di toko maka orang mencoba sendiri apa yang terbaik untuk mereka. Akibatnya, ini menurunkan tingkat pengembalian.

Saat membeli, mereka dapat dengan mudah melakukan uji coba barang, yang menambah keuntungan memiliki toko offline. Oleh karena itu pelanggan dapat melihat barang dagangan secara fisik dan berdasarkan minat mereka melakukan pembelian.

Orang-orang jauh lebih percaya dengan bisnis offline

Ketika pelanggan membeli dari toko offline, mereka biasanya tidak perlu khawatir ditipu, dan mereka memiliki peluang yang sangat bagus untuk memeriksa barang dagangan secara menyeluruh sebelum membayarnya.  

Dalam dunia bisnis offline, Anda biasanya tidak perlu khawatir kehilangan penjualan karena pelanggan tidak mempercayai Anda, dan Anda biasanya tidak perlu melakukan apa pun untuk meyakinkan mereka bahwa mereka harus mempercayai Anda.

Baca juga: 10 Software HR Terbaik dan Cara Memilihnya

Kekurangan Toko Offline

Jam Operasional yang Terbatas

Dunia bisnis offline cenderung berdagang hanya pada hari-hari tertentu pada waktu-waktu tertentu.  Calon pelanggan yang menginginkan apa pun dari bisnis Anda di luar waktu tersebut harus bersabar dan menunggu bisnis Anda buka, atau mereka harus membuat pilihan untuk berbelanja online.

Toko Offline Membutuhkan Investasi Awal yang Besar

Beroperasi dari lokasi fisik tetap (atau seluler, dalam kasus pengemudi truk es krim), sebagian besar toko offline harus membayar biaya tinggi untuk tempat, utilitas, dan bahkan parkir.  

Toko offline, jika menjual barang, harus memelihara inventaris fisik, dan menyimpannya. Dan tentunya, ini membutuhkan biaya yang cukup besar.

Rawan Tindak Kejahatan

Segala sesuatu mulai dari mengutil hingga vandalisme setelah jam kerja adalah ancaman bagi toko offline, dan mereka juga perlu memiliki asuransi mahal untuk menutupi biaya kerusakan properti, perampokan, tanggung jawab publik, dll.

Baca juga: 10 Daftar Aplikasi ERP Terbaik yang Bisa Anda Pilih

Kelebihan Toko Online

Biaya Operasi yang Lebih Murah

Biaya melakukan bisnis online lebih murah karena tidak dibutuhkan tenaga kerja di setiap lokasi; staf kesehatan atau keamanan tidak diperlukan.

Khususnya, dalam hal penjualan, pekerja hanya diperlukan dan yang lainnya otomatis. Juga, dalam beberapa kasus, tidak ada ruang penyimpanan yang diperlukan jika itu adalah penjualan langsung.

Oleh karena itu, itulah alasan utama mengapa toko online memiliki tarif tertentu yang lebih rendah daripada harga reguler di toko offline.

Jangkauan Pasar yang Luas

Setiap orang yang memiliki toko online tahu bahwa jika mereka memberikan sejumlah besar produk berkualitas dan trending dalam jumlah besar, maka mereka dapat menjual di mana saja di seluruh dunia.

Jadi bisnis berkembang dengan penggunaan Internet yang memberikan peningkatan insentif untuk pendapatan. Oleh karena itu membantu Anda untuk memperkenalkan merek dagang Anda secara lebih luas.

Tidak Ada Batasan Jam Operasional

Pernah mendengar ungkapan “Hasilkan uang saat Anda sedang tidur”? Situs web eCommerce buka 24/7, artinya tidak ada batasan kapan orang dapat berbelanja dan membeli produk Anda, apakah itu tengah hari atau tengah malam.

Oleh karena itu ketersediaan tersebut meningkatkan kemampuan untuk memperoleh keuntungan dan membantu membangun hubungan yang lebih baik antara pembeli dan pedagang.

Bisa Dioperasikan Darimana Saja

Situs web e-niaga menghilangkan kendala regional apa pun yang biasanya dihadapi oleh bisnis offline. Anda dapat berada di mana saja di dunia dan tetap menjalankan bisnis e-niaga Anda dengan sukses.

Oleh karena itu, hal utama yang Anda perlukan untuk mengawasi situs web toko online Anda dari mana saja adalah; akses ke email, internet, dan telepon.

Memulai bisnis online dapat berkembang sangat cepat melalui iklan. Ini juga berlaku untuk Bisnis offline tetapi lebih menguntungkan bagi pemilik bisnis online.

Jika Anda online, Anda secara otomatis memiliki jangkauan global, jadi hanya dengan menawarkan pengiriman ke seluruh dunia, Anda dapat meningkatkan audiens target Anda secara eksponensial.

Baca juga: Apa Itu Catatan Atas Laporan Keuangan? Ini Pembahasan Lengkapnya

Kekurangan Toko Online

toko offline online

Dampak Lingkungan Negatif Pengemasan dan Gas

Setelah pembelian Anda dikemas dalam beberapa lapis kemasan plastik dan karton dan dikirim langsung ke pintu depan Anda baik untuk Anda tetapi tidak terlalu bagus untuk lingkungan.

Bahkan jika Anda mencoba mendaur ulang kardus, Anda menciptakan limbah yang tidak perlu dengan berbelanja online.

Tidak Semua Bisnis Cocok Dikelola secara Online

Semua bisnis harus beriklan online dan memiliki kehadiran online, tetapi hanya beberapa yang benar-benar dapat berfungsi sebagai bisnis online.  

Setiap jenis bisnis yang mengharuskan Anda untuk hadir secara fisik di lokasi geografis tertentu pada waktu tertentu secara teratur tidak cocok untuk dioperasikan sebagai bisnis online murni.

Di sisi lain, hampir tidak ada yang bisa dilakukan sebagai bisnis online yang tidak bisa dilakukan dengan mudah secara offline.  Keuntungan dari online adalah Anda dapat memperluas pasar Anda secara besar-besaran, menjangkau miliaran pemirsa global

Minim Kontak Sosial

Jika Anda melakukan semua bisnis Anda secara online, Anda tidak perlu meninggalkan rumah.

Ini mungkin bagus untuk sementara waktu, tetapi kadang-kadang, Anda mungkin ingin pergi ke luar, menghirup udara segar, mendapatkan perubahan pemandangan, berbicara dengan orang sungguhan, berpartisipasi dalam komunitas Anda, dan hanya menjadi bagian dari keramaian.

Terkadang, monitor komputer tidak dapat bersaing dengan koneksi manusia yang sebenarnya.

Tidak Ada Bantuan Penjualan

Di toko, biasanya ada seseorang yang membantu Anda, tetapi secara online, Anda sendirian. Jika Anda bingung atau memiliki pertanyaan, itu terlalu buruk untuk Anda.

Anda mungkin harus melakukan pembelian buta dan kesalahan yang akan Anda sesali nanti karena tidak ada orang yang bisa diajak bicara.

Sulit Mendapat Kepercayaan Pelanggan

Pelanggan di toko online sebagian besar tidak mengetahui siapa yang mereka hadapi, dan akibatnya mereka sering kali lebih enggan menjadi pelanggan pertama kali dengan bisnis yang tidak dikenal.  

Bisnis online yang serius perlu menginvestasikan sesuatu untuk membangun kepercayaan dengan pelanggan dengan cara yang biasanya tidak perlu dikhawatirkan oleh bisnis offline.

Hal-hal yang menjadi perhatian pelanggan terutama adalah:

  • Mereka biasanya tidak dapat melihat dan memeriksa barang dagangan fisik sebelum membeli
  • Mereka tidak dapat memastikan bahwa bisnis Anda benar-benar ada
  • Mereka tidak dapat memastikan bahwa transaksi mereka akan diproses secara akurat
  • Mereka tidak dapat memastikan bahwa Anda tidak akan membebankan item tambahan kepada mereka
  • Mereka tidak tahu apakah Anda akan menghormati jaminan uang kembali
  • Mereka tidak dapat sepenuhnya yakin bahwa apa yang Anda tawarkan akan sesuai dengan kebutuhan mereka

Ini bukan hal yang biasanya perlu mereka khawatirkan saat membeli secara offline. Anda dapat membantu mendapatkan kepercayaan mereka dengan:

  • Menampilkan informasi pendaftaran perusahaan Anda
  • Memberikan detail kontak lengkap, termasuk alamat jalan yang sebenarnya
  • Menampilkan dukungan apa pun yang mungkin Anda miliki dari otoritas pemerintah atau industri
  • Menampilkan foto dan informasi tentang pemilik bisnis dan personel kunci
  • Hosting forum terbuka atau setidaknya halaman FaceBook tempat pelanggan dapat berinteraksi dengan Anda

Risiko Kejahatan Cyber

Keamanan adalah aspek yang sangat penting dalam menjalankan toko online, tetapi kerugian fisik pada bisnis Anda tidak mungkin terjadi tanpa lokasi fisik.  

Ancaman utama keamana toko online Anda adalah peretasan. Namun, ada banyak cara yang dapat Anda lakukan untuk melindungi diri Anda dari hal itu dan Anda tentu tidak perlu mengasuransikan banyak hal seperti yang dilakukan oleh bisnis offline.

Baca juga: Belajar Internet Marketing Untuk Para Pemilik Bisnis

Ringkasan Perbedaan Toko Offline dan Online

 Toko OfflineToko Online
DefinisiPembelian dan penjualan barang melalui outlet bisnis dengan satu atau beberapa lokasi fisikPembelian dan penjualan barang melalui platform digital seperti situs online
Jangkauan PelangganTerbatas Global
Biaya PengaturanBesarLebih sedikit
Biaya operasiBesarLebih sedikit
KetersediaanWaktu terbatas24 × 7
Kelayakan untuk DioperasikanHanya dapat dioperasikan dari tokoDapat Dioperasikan dari mana saja di dunia
Promosi/PemasaranKemungkinan pemasaran terbatasTersedia berbagai fitur promosi dan pemasaran
Ekspansi bisnisLokalDi seluruh dunia
Retensi pelangganLebih mudah mempertahankan pelanggan setiaRelatif sulit
Dukungan PelangganDukungan fisikDukungan virtual
Pengembalian Dana/Tarif PengembalianLebih sedikitLagi
Penjualan Multi-SaluranTidak dapat menjual di beberapa tokoJual di beberapa saluran penjualan.
Skalabilitas Lebih banyak waktu & upaya untuk meningkatkan skala bisnisLebih sedikit waktu dan upaya untuk meningkatkan skala bisnis
KompetitifKurang kompetitifLebih kompetitif
KetergantunganKurang bergantung atau independen pada platform eksternalSangat bergantung pada platform
Visibilitas dan Pengembangan MerekTerlihat oleh audiens yang terbatas dan membutuhkan waktu untuk membangun sebagai merekTerlihat secara global dan berpotensi menjadi merek dalam beberapa bulan
Sifat bisnisBisnis offline digerakkan oleh penjual/perusahaanBisnis online digerakkan oleh pelanggan
Jumlah KaryawanDibutuhkan lebih banyak karyawanLebih sedikit karyawan yang dibutuhkan dan dapat mengelola pekerjaan dari jarak jauh
PemeliharaanManajemen infrastruktur berbiaya tinggi Lebih sedikit Biaya yang dibutuhkan untuk pemeliharaan
Saluran penjualanIklan radio dan cetak – termasuk papan reklame, tanda dan pamflet – pemasaran jarak jauh, dan iklan televisiJual melalui berbagai jenis pasar online, platform media sosial, pemasaran email, aplikasi perpesanan, dll.
Analisis KinerjaTugas yang rumit dan memakan waktu untuk menganalisis kinerjaStatistik dan angka diperbarui secara real-time sehingga analisis kinerja lebih mudah
Dapat dipercayaPopularitas mulut ke mulut membangun kepercayaan Ulasan yang tersedia dapat membantu dalam membangun lebih banyak kepercayaan 

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Toko offline memang solid dan dapat diandalkan, tetapi memiliki jangkauan terbatas. Sedangkan toko online memiliki potensi jangkauan yang sangat besar, tetapi biasanya melibatkan tingkat risiko yang lebih tinggi karena persaingan yang lebih besar.  

Biaya toko online yang relatif rendah menjadikannya pilihan yang menarik bagi para pemula.  Secara keseluruhan, toko online jauh lebih sederhana dan lebih murah, dan Anda akan memiliki lebih sedikit kerugian dengan bisnis online yang gagal dibandingkan dengan menjalankan bisnis yang sama sebagai bisnis offline.

Terlepas dari model bisnis mana yang Anda pilih, pengelolaan keuangan bisnis yang tepat merupakan kunci utama kesuksesan suatu bisnis. Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang akan membantu pengelolaan keuangan bisnis Anda.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, penyusunan laporan keuangan dan beragam fitur lainnya yang sangat membantu bisnis Anda.

Yuk tinggalkan cara lama dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen + one =