Manajemen Usaha: Pengertian, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

manajemen usaha

Manajemen usaha adalah salah satu hal tersulit yang dapat dilakukan seorang wirausahawan – bahkan, salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan siapa pun.

Tidak semua wirausahawan memiliki bakat alami dan harus bekerja keras untuk melakukannya dengan benar. Beberapa mungkin gagal mengatur waktu mereka dengan benar, sementara yang lain kurang memiliki pemikiran strategis atau kreativitas.

Manajemen usaha untuk bisnis kecil bisa sangat sulit karena Anda bertanggung jawab atas terlalu banyak hal. Anda perlu merekrut dan memecat karyawan, mengurus leasing dan inventaris, dan tetap mengikuti perkembangan pemasaran dan penjualan, di antara banyak tugas harian lainnya.

Saat Anda mengurus banyak hal yang berbeda, mudah sekali untuk merasa kewalahan. Untungnya, manajemen adalah sesuatu yang dapat dipelajari.

Dalam artikel ini, kami akan membagikan seputar pengertian, fungsi, dan juga tips melakukan manajemen usaha.

Definisi Manajemen Usaha

manajemen usaha

Manajemen usaha, bisa juga disebut manajemen bisnis adalah proses di mana perusahaan merencanakan, mengatur, mengarahkan dan mengendalikan kegiatan dan sumber daya perusahaan untuk mencapai tujuannya dengan cara yang efektif dan efisien dalam lingkungan yang selalu berubah. Ini adalah proses mengawasi dan mengendalikan urusan bisnis organisasi.

Manajemen usaha juga melibatkan pembentukan lingkungan bisnis bagi karyawan dan pengusaha sehingga mereka dapat bekerja sama untuk mencapai tujuan organisasi dengan sukses dan kompeten.

Ini akan memandu sekelompok orang untuk menggabungkan pekerjaan mereka secara terencana untuk mencapai tujuan organisasi.

Paul Hawken menyatakan bahwa:

Manajemen yang baik adalah seni membuat masalah menjadi begitu menarik dan pemecahannya begitu konstruktif sehingga setiap orang ingin bekerja dan menanganinya.

Baca juga: 10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

Pentingnya Manajemen Usaha

Pentingnya manajemen usaha tidak dapat diremehkan atau diabaikan karena ini adalah fakta yang terbukti bahwa keberhasilan perusahaan sepenuhnya bergantung pada seberapa baik pengelolaannya.

Inilah mengapa manajemen bisnis penting untuk bisnis apa pun:

Menyelaraskan Tujuan

Sebuah perusahaan terdiri dari majikan dan beberapa karyawan yang bekerja sama. Setiap orang memiliki tujuan mereka sendiri. Manajemen memberi mereka arah yang sama untuk mencapai tujuan mereka bersama.

Sebagai contoh:

Tujuan dari sebuah perusahaan adalah untuk memaksimalkan output dan keuntungan mereka. Tujuan seorang karyawan adalah untuk mendapatkan hasil maksimal dari perusahaan baik dari segi gaji maupun pengakuan.

Manajemen membantu menyelaraskan kedua tujuan ini dengan menggunakan strategi motivasi karyawan yang efektif yang membuatnya memberikan yang terbaik untuk organisasi.

Pemanfaatan Sumber Daya Terbaik

Pemanfaatan sumber daya yang tepat sangat penting bagi organisasi yang beroperasi dalam lingkungan yang kompetitif. Manajemen membantu dalam pembagian kerja dan mencegah karyawan dari kinerja yang buruk atau terlalu terbebani dengan pekerjaan.

Setiap karyawan memiliki bidangnya masing-masing sesuai dengan keahliannya. Melalui manajemen, karyawan diberikan pekerjaan yang sesuai dengan bidang ilmunya. Ini meningkatkan kecepatan dan akurasi pekerjaan.

Selain itu, manajemen juga membuat pekerjaan terstandarisasi sehingga dapat mengurangi pemborosan ketika menyangkut sumber daya lainnya.

Sebagai contoh:

Manajemen memastikan bahwa orang yang baik dalam penjualan diberikan pekerjaan di departemen penjualan saja dan tidak di departemen lain.

Juga, ini memberinya pelatihan yang tepat untuk memastikan bahwa tidak banyak waktu yang terbuang untuk membuatnya belajar selama kunjungan penjualan yang sebenarnya.

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

Meminimalisir Biaya

Manajemen membantu menggabungkan semua faktor produktivitas dan mengaturnya. Ini melibatkan pemanfaatan sumber daya terbaik yang mencegah pemborosan waktu dan upaya, yang pada akhirnya mengurangi pemborosan uang.

Oleh karena itu manajemen memberikan ROI (Return on investment) yang lebih baik. Pengurangan biaya membantu dalam mendapatkan posisi yang baik di pasar dan membuat perusahaan tetap unggul dalam persaingan.

Meningkatkan Efisiensi

Tujuan utama perusahaan adalah untuk mendapatkan hasil yang paling efisien yaitu mencapai keuntungan yang maksimal dengan memaksimalkan output dan meminimalkan input.

Manajemen usaha melibatkan pemanfaatan sumber daya yang optimal dan membantu dalam pengurangan biaya. Kedua faktor ini secara konsekuen meningkatkan efisiensi perusahaan.

Bertahan Dalam Lingkungan yang Dinamis

Sebuah perusahaan beroperasi dalam lingkungan yang dinamis di mana sejumlah faktor eksternal seperti politik, sosial, ekonomi dll mempengaruhi fungsinya.

Hal ini membuat hampir wajib bagi perusahaan untuk menjadi fleksibel dan mengubah tujuan jangka pendek dan gaya kerja sesuai dengan perubahan lingkungan.

Manajemen membantu perusahaan untuk beradaptasi dengan lingkungan yang berubah agar tetap sukses.

Sebagai contoh:

Pemimpin dalam makanan cepat saji, McDonald’s, harus membuat banyak perubahan dalam menunya untuk bertahan di pasar India yang didominasi oleh vegetarian.

Menangani Kompetisi

Manajemen bisnis yang tepat selalu bertujuan untuk berfungsinya organisasi dengan baik dan mengurangi tingkat kegagalan. Dengan demikian, membantu mengatasi situasi sulit dan membuat organisasi tetap di depan para pesaing.

Dalam lingkungan bisnis modern, seseorang dapat mengejar organisasi mereka di pasar yang besar melalui manajemen yang tepat.

Penting Untuk Kesejahteraan Masyarakat

Manajemen yang baik tidak hanya mengurangi kesulitan tugas tetapi juga mencegah pemborosan sumber daya yang mahal dan jarang tersedia.

Manajemen membantu dalam memberikan kualitas layanan dan produk yang baik yang meningkatkan standar hidup. Ini juga menghasilkan lebih banyak keuntungan bagi organisasi dan dengan demikian memberikan upah yang adil dan menghasilkan lebih banyak kesempatan kerja.

Baca juga: 10 Software HR Terbaik dan Cara Memilihnya

10 Tips Manajemen Usaha

manajemen usaha

1. Tetapkan Tujuan Spesifik

Mengelola bisnis kecil melibatkan banyak tugas rutin. Misalnya, Anda harus membantu pelanggan Anda, memantau dan mengelola inventaris Anda, mengurus keuangan Anda, dan memastikan karyawan Anda senang, hanya untuk beberapa nama.

Meskipun tugas-tugas mendesak ini tentu saja membutuhkan perhatian Anda, Anda tidak boleh membiarkannya menghalangi Anda untuk fokus pada tujuan jangka panjang Anda.

Cara terbaik untuk tetap fokus pada tujuan jangka panjang Anda adalah dengan menetapkan tujuan spesifik dan memantau kemajuan Anda sehingga Anda dapat melihat apakah Anda bergerak ke arah yang benar atau tidak.

Oleh karena itu, tujuan Anda tidak hanya harus spesifik tetapi juga terukur. Anda harus selalu dapat mengukur kesuksesan Anda dalam bentuk uang, persen, atau dengan cara lain apa pun. Dan bagaimana dengan tugas-tugas kecil yang baru saja kita sebutkan? Itu membawa kita ke tips berikutnya…

2. Membagi Tugas

Ada banyak faktor yang mempengaruhi keberhasilan bisnis Anda, dan salah satunya adalah kemampuan Anda dalam mengelola karyawan.

Seperti yang telah kami sebutkan di atas, kurangnya waktu adalah salah satu masalah utama bagi banyak pengusaha, tetapi jika Anda belajar mendelegasikan tugas, Anda akan dapat menghemat banyak waktu dan tenaga.

Tentu saja, Anda ingin memiliki gambaran umum tentang apa yang sedang dikerjakan oleh karyawan Anda, tetapi cobalah untuk tidak melakukan micromanage.

Pastikan bahwa karyawan Anda dapat mengambil tanggung jawab untuk tugas-tugas yang diperlukan dan bertindak tanpa bantuan dari Anda. Ingat Anda mungkin perlu melatih mereka sebelum mereka bersiap untuk pekerjaan mandiri!

Baca juga: 10 Daftar Aplikasi ERP Terbaik yang Bisa Anda Pilih

3. Memanfaatkan Teknologi

Pertama-tama, Anda harus mengadopsi teknologi , karena pelanggan Anda akan mengharapkan Anda untuk melakukannya. Perusahaan yang berinvestasi dalam teknologi untuk memberikan pengalaman pelanggan yang lebih baik.

Misalnya, pelanggan Anda mungkin mengharapkan Anda memiliki aplikasi seluler yang nyaman, dan jika Anda tidak memilikinya, mereka mungkin merasa kecewa, atau seolah-olah bisnis Anda tidak berpikiran maju seperti yang mereka inginkan.

Membuat bisnis Anda lebih menarik bagi pelanggan adalah bagian dari manajemen bisnis. Oleh karena itu, salah satu tips manajemen bisnis yang paling penting adalah Anda harus membangun situs web berkualitas tinggi.

Ini mungkin tampak jelas, tetapi berapa kali Anda mengunjungi situs web perusahaan dan tidak dapat digunakan, atau lambat, atau hanya terlihat sampah? Anda perlu memudahkan pelanggan Anda untuk membeli atau menggunakan produk Anda secara online.

Selain itu, situs web sangat penting untuk menyebarkan berita tentang bisnis Anda melalui SEO (dalam bentuk blog, tetapi juga di halaman utama itu sendiri), dan sebagai hub untuk dukungan pelanggan Anda .

Jelas, Anda juga harus mengikuti perkembangan di industri Anda. Jika pesaing Anda mulai menggunakan teknologi tertentu dan Anda melihat bahwa mereka mengungguli Anda, Anda juga harus mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam teknologi ini.

4. Gunakan Otomatisasi

Pendapatan Anda tergantung pada efisiensi Anda. Faktor ini sangat penting untuk usaha kecil, karena orang yang menjalankan usaha kecil harus berurusan dengan terlalu banyak operasi sehari-hari dan sering kekurangan waktu untuk menyelesaikan semuanya dengan sukses.

Dengan meningkatkan efisiensi proses bisnis Anda, Anda dapat memecahkan masalah waktu yang terbatas.

Dalam hal meningkatkan efisiensi, otomatisasi adalah salah satu pendekatan terbaik. Ada banyak solusi otomatisasi untuk pelacakan inventaris, manajemen anggaran, komunikasi email, dan banyak aplikasi lain yang dapat membantu Anda merencanakan hari kerja dan melacak tugas-tugas penting.

Mereka juga dapat dengan mudah disesuaikan dengan ukuran bisnis Anda, sehingga Anda selalu dapat menemukan opsi yang paling sesuai untuk Anda.

Otomatisasi pada bidang manajemen keuangan bisnis juga sangat penting untuk dilakukan. Sebab, proses tersebut membutuhkan waktu, tenaga, dan biaya yang tidak sedikit apabila dilakukan secara manual.

Untuk itu, Anda bisa memanfaatkan software akuntasi seperti Kledo yang akan memudahkan proses pengeloaan keuangan bisnis Anda.

Banner 3 kledo

5. Kelola Inventaris Anda

Mengelola inventaris Anda adalah salah satu tanggung jawab utama Anda sebagai seorang manajer. Di sinilah otomatisasi berguna. Ada banyak solusi perangkat lunak yang dapat membantu Anda melacak produk yang Anda jual, serta pengirimannya.

Jika Anda menjual jasa, Anda juga harus mengelola persediaan dan tenaga kerja Anda untuk memastikan bahwa pelanggan Anda akan selalu mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Baca juga: Apa Itu Catatan Atas Laporan Keuangan? Ini Pembahasan Lengkapnya

6. Gunakan Strategi Retensi Pelanggan yang Tepat

Sayangnya, banyak pengusaha tidak mengerti mengapa mereka harus fokus pada retensi pelanggan, daripada berusaha untuk mendapatkan lebih banyak pelanggan baru.

Yang benar adalah bahwa memperoleh pelanggan baru menghabiskan biaya lima kali lebih banyak daripada mempertahankan yang sudah ada. Selain itu, pelanggan setia bisa sangat menguntungkan, karena kemungkinan besar Anda akan menjual kepada mereka: mereka akan terus kembali lagi dan lagi.

Oleh karena itu, memilih strategi retensi pelanggan yang efektif dapat berdampak besar pada pendapatan Anda. Strategi retensi pelanggan yang baik menciptakan pelanggan yang terlibat yang ingin mempromosikan merek Anda kepada teman dan kerabat mereka.

Jadi pastikan hubungan Anda dengan pelanggan Anda tidak berakhir setelah mereka melakukan pembelian!

7. Perluas Jaringan Bisnis

Jika Anda menjalankan bisnis Anda sendiri, jaringan sangat penting. Seseorang yang Anda temui yang berada di industri yang sama atau serupa dengan Anda dapat menawarkan beberapa saran yang berguna, berbagi kontak yang lebih penting dengan Anda, atau bahkan menjadi seorang karyawan.

Seringkali, mereka hanya bisa menjadi seseorang yang merekomendasikan produk Anda kepada orang lain yang mereka kenal.

Pertimbangkan jaringan sebagai bagian integral dari alur kerja Anda. Anda harus mengalokasikan beberapa waktu dalam jadwal Anda untuk membangun hubungan dengan orang-orang dan berusaha mempertahankan hubungan Anda yang sudah ada.

Cobalah untuk tidak membatasi diri Anda pada komunikasi email dan telepon saja, jika memungkinkan; terkadang, lebih baik bertemu orang secara langsung.

Baca juga: Belajar Internet Marketing Untuk Para Pemilik Bisnis

8. Meminimalisir Pengeluaran

Salah satu alasan paling umum mengapa startup gagal adalah karena mereka tidak dapat menerapkan model bisnis yang sukses. Banyak pemilik bisnis lupa bahwa kesuksesan mereka sebagian besar bergantung pada menjaga pengeluaran mereka tetap rendah, terutama jika mereka belum memiliki aliran pendapatan yang stabil.

Jika Anda berpikir untuk menyewa ruang kantor kelas atas atau membeli furnitur mahal, Anda harus memahami bahwa hal-hal ini tidak diperlukan untuk pertumbuhan bisnis Anda, dan pertumbuhan ini harus menjadi prioritas utama Anda.

Ini mungkin tampak seperti hal yang menyenangkan untuk dilakukan, tetapi fokuslah pada tujuan Anda, dan cobalah dan pastikan setiap keputusan selaras dengannya, terutama ketika menyangkut keputusan mengenai uang.

9. Memanfaatkan Pemasaran dari Mulut ke Mulut

Poin utama dari pemasaran yang sukses adalah menyampaikan cerita Anda dan membiasakan pelanggan Anda dengan citra merek Anda. Banyak orang membuat keputusan pembelian berdasarkan apakah pesan dan nilai merek perusahaan sesuai dengan mereka atau tidak.

Oleh karena itu, pastikan Anda memiliki nilai merek yang kuat dan jelas serta narasi yang terdefinisi dengan baik. Semua karyawan Anda harus menyadari hal ini dan mengingatnya dalam segala hal yang mereka lakukan.

Ini akan membuatnya lebih mudah untuk menyampaikan pesan-pesan itu kepada audiens target Anda – pelanggan potensial. Anda dapat mencoba menuliskannya dan mengirimkannya ke semua karyawan Anda, atau memiliki halaman di situs web Anda atau bagian halaman Tentang yang didedikasikan untuk nilai merek Anda.

10. Jangan menyerah

Jika Anda menjalankan bisnis, Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi besok. Anda harus menghadapi tantangan tak terduga dan keputusan sulit.

Jadi ingat: jangan menyerah! Ikuti saran kami dan miliki tujuan yang jelas, berinvestasilah dalam teknologi, perlakukan karyawan Anda dengan baik, dan kelola waktu dan uang Anda secara efektif, dan Anda akan siap menghadapi apa pun yang dunia bisnis berikan kepada Anda.

Bekerjalah yang keras, buat keputusan yang tepat, dan tetap berpegang pada tujuan Anda.

Baca juga: Yuk, Ketahui 10 Fungsi Akuntansi yang Sangat Penting bagi Bisnis

Kesimpulan

Kewirausahaan sangat menantang sehingga tidak mengherankan jika banyak pengusaha merasa frustrasi ketika mereka gagal mengelola bisnis mereka dengan benar.

Kami berharap tips kami akan membantu Anda fokus pada aspek bisnis yang tepat sehingga Anda dapat mencapai tujuan jangka panjang dan berkembang, apa pun tantangan yang harus Anda hadapi.

Guna mendukung kelancaran bisnis Anda, pastikan bahwa keuangan bisnis Anda dikelola secara tepat dan akurat. Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi Kledo yang akan membantu Anda dalam mengelola finansial bisnis Anda.

Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan keuangan, dan masih banyak fitur terbaik lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 − 4 =