Keunggulan Komparatif: Pengertian, Teori, Faktor, Manfaat, Tantangan dan Contohnya

keunggulan komparatif banner

Keunggulan komparatif dapat memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan profitabilitas dan efisiensinya karena mengandalkan sumber daya dan biaya tenaga kerja yang lebih rendah di negara asing untuk menurunkan biaya barang dan bahan.

Anda mungkin bekerja di perusahaan yang memiliki keunggulan komparatif, namun bukan berarti perusahaan atau negara tersebut adalah yang terbaik dalam menciptakan produk atau layanan.

Memahami keunggulan ini dan manfaat yang berpotensi diciptakannya bagi perusahaan dapat membantu Anda berkontribusi pada produktivitas perusahaan.

Dalam artikel ini, kita akan membahas keunggulan komparatif dan pentingnya, manfaat dan tantangannya, serta faktor yang mempengaruhinya.

Apa itu Keunggulan Komparatif?

Keunggulan komparatif atau comparative advantage mengacu pada kemampuan suatu negara untuk memproduksi barang atau jasa tertentu dengan biaya peluang yang lebih rendah daripada mitra dagangnya.

Biaya peluang mengukur trade-off dengan merepresentasikan potensi keuntungan yang dilewatkan oleh investor, bisnis, atau individu ketika mereka memilih satu alternatif daripada alternatif lainnya.

Negara dengan biaya peluang terendah di area tertentu memiliki keunggulan komparatif. Memiliki keunggulan komparatif dapat memberikan perusahaan kemampuan untuk menjual barang dan jasa mereka dengan harga yang lebih rendah daripada pesaingnya.

Negara dengan keunggulan komparatif dapat mendorong negara lain untuk mengimpor barang atau jasa mereka karena keuntungan dari membelinya lebih besar daripada kerugiannya.

Hal ini dapat meningkatkan penjualan dan meningkatkan margin pendapatan. Untuk menghitung keunggulan komparatif, pertama-tama hitunglah biaya peluang suatu produk atau jasa. Anda dapat menghitung biaya peluang dengan menggunakan rumus di bawah ini:

Opportunity cost = (Jumlah barang A untuk Negara X) / (Jumlah barang B untuk Negara X)

Kemudian, gunakan rumus yang sama untuk menemukan biaya peluang untuk Negara Y.

Setelah Anda mengidentifikasi biaya peluang untuk setiap negara, Anda dapat membandingkannya untuk menentukan negara mana yang memiliki biaya peluang lebih rendah. Negara ini memiliki keunggulan komparatif dibandingkan negara lainnya.

Baca juga: 10 Jenis Pemasaran Ecommerce, Strategi, dan Tips Membuatnya

Banner 2 kledo

Teori Keunggulan Komparatif

David Ricardo

David Ricardo adalah seorang ekonom Inggris yang dikenal karena mengembangkan teori keunggulan komparatif. Dalam karyanya yang terkenal, “The Principles of Political Economy and Taxation” (1817), Ricardo menjelaskan bahwa perdagangan internasional dapat menguntungkan semua negara jika setiap negara fokus pada produksi barang atau layanan di mana mereka memiliki keunggulan relatif.

Prinsip keunggulan komparatif adalah ketika sebuah negara memiliki spesialisasi dalam memproduksi barang atau jasa dengan biaya yang lebih rendah daripada yang bisa diproduksi oleh negara lain di negaranya sendiri, sehingga negara tersebut bisa menjual surplusnya kepada mitra dagang internasionalnya.

Meskipun keunggulan komparatif biasanya terjadi pada barang, teknologi telekomunikasi juga mempermudah ekspor jasa, seperti call center dan layanan keuangan.

Adam Smith

Meskipun Adam Smith juga disebutkan sebelumnya dalam daftar tokoh yang memberikan teori komparatif, dia juga memberikan kontribusi penting dalam pengembangan teori keunggulan komparatif.

Dalam karyanya, “The Wealth of Nations” (1776), Smith membahas keuntungan dari perdagangan internasional dan pentingnya spesialisasi dalam meningkatkan produktivitas.

Eli Heckscher dan Bertil Ohlin

Eli Heckscher, seorang ekonom Swedia, dan Bertil Ohlin, juga seorang ekonom Swedia, mengembangkan teori faktor-faktor Heckscher-Ohlin atau H-O.

Teori ini menjelaskan bahwa negara cenderung mengkhususkan diri dalam produksi dan ekspor barang yang menggunakan faktor produksi yang melimpah di negara tersebut, sementara mengimpor barang yang menggunakan faktor produksi yang langka.

Paul Samuelson

Paul Samuelson, seorang ekonom Amerika Serikat, memberikan kontribusi dalam pengembangan model Heckscher-Ohlin-Samuelson (HOS).

Model ini memperluas teori H-O dengan memasukkan perbedaan tingkat upah antara negara-negara dan menunjukkan bagaimana perdagangan internasional dapat memengaruhi distribusi pendapatan di dalam negeri.

Baca juga: Pembiayaan di Luar Neraca dalam Akuntansi dan Aturannya di Indonesia

Mengapa Keunggulan Komparatif Penting?

Manfaat keunggulan komparatif adalah kemampuan untuk menghasilkan barang atau jasa dengan biaya peluang yang lebih rendah.

Keunggulan komparatif memberi perusahaan kemampuan untuk menjual barang dan jasa dengan harga yang lebih murah daripada pesaing mereka, sehingga memperoleh margin penjualan yang lebih kuat dan profitabilitas yang lebih besar.

Berikut adalah beberapa alasan lain mengapa keunggulan komparatif sangat penting:

  • Bisnis internasional: Dengan melakukan perdagangan dengan negara asing yang memiliki keunggulan komparatif dalam memproduksi barang atau jasa tertentu, perusahaan dapat memasuki pasar baru dan menciptakan peluang kerja di kedua negara, sehingga meningkatkan ekonomi lokal.
  • Akses untuk konsumen: Praktik bisnis ini dapat mendorong perusahaan untuk menetapkan harga barang yang lebih rendah, sehingga memungkinkan beberapa konsumen untuk mengakses produk yang mungkin tidak dapat mereka beli dengan cara lain.
  • Realokasi dana: Perusahaan dapat menggunakan uang yang mereka hemat untuk memproduksi barang dan jasa mereka untuk meningkatkan perusahaan di bidang lain, seperti meningkatkan upah karyawan atau memperbaiki lingkungan kerja.

Selain itu, ada beberapa manfaat keunggulan komparatif bagi perusahaan yang ikut serta dalam perdagangan internasional, antara lain:

  • Diversifikasi produk dan jasa: Perusahaan dapat mendiversifikasi produk dan layanan mereka, yang dapat mengurangi ketergantungan mereka pada satu pasar atau produk dan membantu mengurangi risiko penurunan ekonomi.
  • Peningkatan kualitas produk dan layanan: Perusahaan dapat mengakses teknologi, ide, dan praktik terbaik dari negara lain, yang dapat meningkatkan kualitas produk dan layanan mereka, sehingga lebih kompetitif.
  • Akses ke pasar baru: Organisasi dapat memiliki akses ke pasar baru, yang dapat membantu meningkatkan basis pelanggan dan penjualan mereka.
  • Stimulasi pertumbuhan ekonomi: Perusahaan dapat menstimulasi pertumbuhan ekonomi dengan menciptakan lapangan kerja, mendorong inovasi, dan meningkatkan pertukaran barang dan jasa antar negara.
  • Biaya peluang yang lebih rendah dan margin keuntungan yang lebih tinggi: Negara atau perusahaan dengan keunggulan komparatif dapat memfokuskan tenaga kerja, modal, dan sumber daya mereka pada produksi yang membutuhkan biaya peluang yang lebih rendah sehingga mencapai margin keuntungan yang lebih tinggi.
  • Peningkatan efisiensi: Perusahaan memilih untuk mengkhususkan produksi barang atau jasa yang dapat mereka buat dengan lebih efisien dan kemudian membeli apa yang tidak dapat mereka buat dari mitra dagang.
  • Keunggulan absolut dan kompetitif: Perusahaan yang terlibat dalam perdagangan melakukannya untuk memanfaatkan keuntungan, yang dapat memperoleh keunggulan kompetitif atau absolut.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

Faktor yang Mempengaruhi Keunggulan Komparatif

keunggulan-komparatif 1

Mari kita lihat faktor-faktor yang memainkan peran utama dalam teori keunggulan komparatif:

1. Tenaga kerja

Ini adalah salah satu faktor penting yang membantu keunggulan komparatif.

Tenaga kerja dapat berupa tenaga kerja terampil dan tidak terampil. Jika suatu negara ingin memproduksi barang yang menguntungkan tetapi kekurangan tenaga kerja, maka hal ini akan merugikan.

Oleh karena itu, teori ini menyatakan bahwa sebuah negara harus menggunakan tenaga kerja yang sangat terampil untuk memproduksi barang yang membantu mereka mendapatkan keuntungan.

2. Kelimpahan sumber daya (bahan baku)

Ini adalah faktor utama lain yang mempengaruhi teori Ricardo. Jika sebuah negara memproduksi satu bahan baku secara melimpah, maka negara tersebut memiliki keunggulan dibandingkan negara lain.

Contohnya, Belgia memiliki banyak pohon kakao yang sangat menguntungkan bagi perekonomiannya. Hasilnya, mereka dapat memproduksi cokelat berkualitas tinggi dengan menggunakan tenaga kerja terampil.

3. Lokasi geografis

Bergantung pada faktor geografis, produksi suatu produk dapat menguntungkan perusahaan. Karena setiap negara memiliki iklim dan keragaman yang berbeda, sumber daya yang tersedia dan perdagangan juga terpengaruh.

Sebagai contoh, kurma tumbuh di lokasi yang kering dan semi-gersang (sangat panas). Dan karena negara-negara Afrika dan Arab bertindak sebagai faktor yang menguntungkan bagi pertumbuhan kurma, mereka mendapatkan keuntungan dalam perdagangan.

Baca juga: Pengertian Analisis Operasional, Cara Kerja, Manfaat, dan Tips Melakukannya

4. Produktivitas

Perbedaan produktivitas juga penting dalam teori ini. Jadi, semakin banyak tenaga kerja tidak terampil, maka produktivitasnya akan rendah.

Oleh karena itu, perlu mempekerjakan tenaga kerja terampil untuk meningkatkan produktivitas barang secara keseluruhan.

5. Teknologi

Perbedaan teknologi antar negara dapat menyebabkan kesenjangan produktivitas tenaga kerja dan barang. Namun, produk akhir akan sangat efisien jika suatu negara memiliki teknologi yang maju.

6. Inovasi produk

Inovasi dalam produk juga menyebabkan teori ini mengalihkan fokusnya. Jadi, jika sebuah produk memiliki skala yang sama, kemungkinan negara lain akan memproduksinya dengan biaya yang lebih rendah.

Oleh karena itu, keunggulan komparatif akan bergeser dari negara asal ke negara lain.

7. Tradisi, budaya, dan preferensi

Selera dan preferensi pelanggan merupakan faktor penting dalam teori Ricardo. Jika permintaan untuk produk yang sangat terampil di pasar internasional meningkat, itu bisa menjadi keunggulan komparatif bagi negara tersebut.

Baca juga: Manajemen Ritel: Pengertian, Komponen, Fungsi dan Strateginya

Kelebihan dan Kekurangan Keunggulan Komparatif

Keunggulan komparatif dalam bidang ekonomi merupakan komponen penting dalam perdagangan internasional.

Hal ini memberikan cara untuk mengembangkan hubungan yang lebih baik dengan negara lain. Selain itu, negara mendapat kesempatan untuk memperdagangkan produk terbaiknya secara menguntungkan.

Hasilnya, margin juga meningkat. Selain itu, karena produk-produk ini menjangkau pasar luar negeri, jumlah pelanggan potensial meningkat. Selain itu, hal ini membawa banyak manfaat lain seperti keunggulan absolut, keunggulan kompetitif, dan lainnya.

Namun, teori ini mungkin hanya bisa berhasil ketika negara-negara berasumsi bahwa mereka menghemat biaya, biaya yang dikeluarkan sebenarnya lebih besar daripada yang diharapkan.

Selain itu, jika negara-negara mencoba menghentikan produksi domestik mereka dari barang-barang yang kurang efisien, kemungkinan pengangguran meningkat.

KelebihanKekurangan 
Biaya peluang yang lebih rendahKeterbatasan perdagangan yang dilakukan
Margin keuntungan yang lebih tinggiIlusi penghematan
Akses ke lebih banyak pelangganSulit menemukan tenaga kerja terampil
Peningkatan efisiensiAsumsi gagal untuk berhasil.
Membawa keuntungan lebihTingkat pengangguran meningkat
Mempromosikan perdagangan internasional

Baca juga: 13 Hambatan dalam Berbisnis Beserta Solusinya

Grafik Keunggulan Komparatif

Untuk memahami bagaimana konsep keunggulan komparatif dapat diterapkan pada dunia nyata, kita dapat mempertimbangkan contoh sederhana dari dua negara yang hanya memproduksi dua barang – mobil dan truk komersial.

Output maksimumNegara ANegara B
Mobil30 juta35 juta
Truk6 juta 21 juta

Dengan menggunakan semua sumber dayanya, negara A dapat memproduksi 30 juta mobil atau 6 juta truk, dan negara B dapat memproduksi 35 juta mobil atau 21 juta truk. Hal ini dapat diringkas dalam sebuah tabel.

Dalam hal ini, negara B memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi kedua produk tersebut, namun memiliki keunggulan komparatif dalam memproduksi truk karena relatif lebih baik dalam memproduksinya.

Negara B 3,5 kali lebih baik dalam memproduksi truk, dan hanya 1,17 kali lebih baik dalam memproduksi mobil.

keunggulan komparatif grafik

Namun, keunggulan terbesar – dan kesenjangan terlebar – terletak pada produksi truk, oleh karena itu Negara B harus berspesialisasi dalam memproduksi truk, dan membiarkan Negara A memproduksi mobil.

Teori ekonomi menunjukkan bahwa, jika negara-negara menerapkan prinsip keunggulan komparatif, output gabungan akan meningkat dibandingkan dengan output yang akan dihasilkan jika kedua negara mencoba untuk menjadi mandiri dan mengalokasikan sumber daya untuk memproduksi kedua barang tersebut.

Mengambil contoh ini, jika negara A dan B mengalokasikan sumber daya secara merata untuk kedua barang tersebut, maka output gabungannya adalah: Mobil = 15 + 15 = 30; Truk = 12 + 3 = 15, oleh karena itu output dunia adalah 45 m unit.

keunggulan komparati grafik 2

Rasio biaya peluang

Kemampuan untuk memproduksi barang dengan menggunakan lebih sedikit sumber daya, dengan biaya peluang yang lebih rendah, yang memberikan keunggulan komparatif bagi suatu negara

Gradien PPF mencerminkan biaya peluang produksi. Meningkatkan produksi satu barang berarti lebih sedikit barang lain yang dapat diproduksi. Gradien mencerminkan output Y yang hilang sebagai akibat dari peningkatan output X.

keunggulan komparatif grafik 3

Memiliki keunggulan komparatif dalam X, Negara A mengorbankan lebih sedikit Y daripada Negara B.

Dalam hal dua negara yang memproduksi dua barang, gradien PPF yang berbeda berarti rasio biaya peluang yang berbeda, dan karenanya spesialisasi dan perdagangan akan meningkatkan output dunia.

Hanya ketika gradiennya berbeda, sebuah negara akan memiliki keunggulan komparatif, dan hanya pada saat itulah perdagangan akan bermanfaat.

Jika gradien PPF identik, maka tidak ada negara yang memiliki keunggulan komparatif, dan rasio biaya peluang juga identik. Dalam hal ini, perdagangan internasional tidak memberikan keuntungan apapun.

keunggulan komparatif 4

Baca juga: Demand Forecasting Adalah: Jenis, Metode, dan Contohnya

Contoh Lain Kasus Keunggulan Komparatif

Keunggulan komparatif sering kali paling baik dijelaskan melalui contoh. Berikut adalah enam contoh keunggulan komparatif untuk membantu Anda menguasai strategi ekonomi ini:

Contoh 1

Sebuah negara yang memproduksi minyak dalam jumlah besar membebankan biaya yang lebih rendah kepada produsen bahan kimia lokal untuk membeli produk mereka karena lebih murah untuk menjual minyak kepada mereka daripada mengekspornya ke luar negeri.

Karena produsen bahan kimia membayar lebih sedikit untuk bahan yang mereka butuhkan untuk memproduksi bahan kimia, mereka dapat menjual produk jadi mereka dengan harga yang lebih rendah daripada negara lain.

Hal ini membuat mereka lebih kompetitif dalam industri produksi bahan kimia. Oleh karena itu, perusahaan ini memiliki keunggulan komparatif dibandingkan perusahaan produksi bahan kimia lainnya.

Contoh 2

Sebuah perusahaan telekomunikasi di Singapura memilih untuk mempekerjakan perwakilan layanan pelanggan dari Indonesia karena lebih hemat biaya daripada membuka call center baru di Singapura.

Mereka menggunakan penghematan mereka untuk menyediakan layanan internet dan telepon yang lebih murah daripada pesaing mereka.

Meskipun layanan mereka mungkin bukan yang terbaik yang tersedia, pelanggan memilih untuk mendaftar paket internet dan telepon mereka untuk menghemat uang.

Dalam contoh ini, menyediakan layanan yang lebih murah lebih penting daripada menyediakan layanan yang berkualitas. Oleh karena itu, perusahaan telekomunikasi ini memiliki keunggulan komparatif dibandingkan perusahaan telekomunikasi lain di Singapura.

Contoh 3

China memproduksi 30 juta sepeda motor dan sepuluh juta kapal cepat setiap tahunnya, sementara Jepang memproduksi 25 juta sepeda motor dan 2,5 juta kapal cepat selama periode waktu yang sama.

Meskipun China memiliki keunggulan absolut dalam memproduksi sepeda motor dan perahu cepat, China hanya memiliki keunggulan komparatif dalam memproduksi perahu cepat.

Ketika kita membandingkan seberapa terampilnya China dan Jepang dalam memproduksi masing-masing produk ini, kita melihat bahwa China 1,2 kali lebih baik daripada Jepang dalam memproduksi sepeda motor dan empat kali lebih baik daripada Jepang dalam memproduksi perahu cepat.

Ini berarti bahwa China dapat memproduksi perahu cepat dengan biaya peluang yang jauh lebih rendah daripada yang dapat dilakukan Jepang karena mereka tidak perlu mengorbankan lebih banyak sumber daya untuk memproduksi perahu cepat dan lebih sedikit sumber daya untuk memproduksi sepeda motor.

China memilih untuk menyalurkan sumber daya mereka untuk memproduksi perahu cepat dan sebagai gantinya Jepang menyalurkan sumber daya mereka untuk memproduksi sepeda motor.

Contoh 4

Brasil memutuskan untuk menyalurkan sumber daya alam, tenaga kerja, dan modalnya untuk memproduksi kendaraan.

Dengan sumber daya yang dimiliki Brasil, mereka dapat memproduksi 30 juta mobil atau 6 juta truk dalam satu tahun.

Amerika Serikat telah menyalurkan sumber daya alam, tenaga kerja, dan modalnya untuk memproduksi kendaraan dan dapat menghasilkan 35 juta mobil atau 21 juta truk rata-rata setiap tahun.

Meskipun Amerika Serikat memiliki keunggulan absolut dalam produksi mobil dan truk dalam contoh ini, area dengan peluang paling besar bagi Brasil adalah produksi truk karena mereka memiliki biaya peluang yang lebih rendah di area ini dibandingkan dengan Amerika Serikat.

Brasil dapat menggunakan informasi ini untuk menyalurkan sumber daya mereka ke dalam produksi truk dan menyerahkan produksi mobil ke Amerika Serikat.

Baca juga: Scenario Planning: Pengertian, Jenis dan Tahapannya

Perbedaan Keunggulan Komparatif dengan Keunggulan Absolut

Keunggulan absolut adalah ketika sebuah perusahaan menjadi yang terbaik dan paling efisien dalam melakukan sesuatu dan dapat menghasilkan barang dan jasa yang lebih baik atau lebih banyak daripada perusahaan lain.

Sebagai contoh, negara-negara dengan lahan pertanian dan sumber daya alam yang kaya memiliki keunggulan absolut di bidang pertanian. Namun, bukan berarti mereka juga memiliki keunggulan komparatif.

Dengan keunggulan komparatif, sebuah perusahaan memiliki biaya peluang terendah, belum tentu memiliki kemampuan untuk menghasilkan produk atau jasa dengan volume yang lebih besar atau kualitas yang lebih baik.

Untuk memahami biaya peluang, pertimbangkan contoh pengacara dan paralegal. Pengacara adalah yang terbaik dalam menghasilkan layanan hukum dan juga pengetik yang lebih cepat, memberikan mereka keunggulan absolut dalam kedua kasus tersebut.

Pengacara dapat mengenakan biaya 150.000 per jam untuk layanan hukum, sedangkan paralegal mengenakan biaya 25.000 per jam untuk layanan pengetikan.

Jika pengacara menghabiskan waktu seharian untuk mengetik, biaya kesempatan yang mungkin hilang karena tidak memberikan nasihat hukum bisa sangat besar, dan mereka dapat membayar paralegal 25.000 per jam untuk mengetik ringkasan.

Baca juga: Pengertian Revenue Management, Manfaat, Strategi dan KPI-nya

Perbedaan Keunggulan Komparatif dan Keunggulan Kompetitif

Keunggulan kompetitif adalah ketika perusahaan menawarkan sesuatu yang bernilai lebih baik kepada pelanggan daripada pesaing mereka.

Ketika perusahaan berfokus pada biaya terendah untuk mendapatkan keunggulan kompetitif, mereka mungkin juga mencari keunggulan komparatif.

Meskipun sebuah perusahaan dapat memiliki keunggulan komparatif tanpa mendapatkan keunggulan kompetitif, namun keduanya tidak eksklusif satu sama lain.

Mendapatkan keunggulan kompetitif dapat menjadi proses yang lebih memakan waktu daripada mendapatkan keunggulan komparatif, karena perusahaan mendapatkan keunggulan kompetitif dengan memantau proses bisnis lain, yang membutuhkan riset pasar yang ekstensif.

Banyak perusahaan berfokus pada tiga strategi:

  • Menawarkan produk terbaik
  • Memiliki biaya terendah
  • Memberikan produk untuk pasar khusus

Untuk memahami keunggulan kompetitif lebih jauh, pertimbangkan contoh perusahaan di Indonesia yang memproduksi produk makanan organik yang bersumber secara lokal, seperti kripik jagung.

Perusahaan mungkin tidak memiliki keunggulan komparatif dalam hal biaya produksi, tetapi karena produknya organik dan bersumber secara lokal, perusahaan dapat menawarkan produk dengan nilai yang lebih baik kepada pelanggan dan memiliki keunggulan kompetitif dibandingkan perusahaan serupa di pasar.

Baca juga: Exit Strategy dalam Bisnis: Manfaat, Jenis, dan Strateginya

Kesimpulan

Keunggulan komparatif adalah teori ekonomi yang berfokus pada produksi barang dengan biaya yang lebih rendah. Ketika sebuah perusahaan melakukan hal ini, mereka meningkatkan margin keuntungan dalam banyak kasus.

Namun, menghitung keuntungan dalam bisnis bukanlah perkara mudah, terlebih jika Anda melakukan proses pembukuan manual yang rentan kesalahan dan memakan waktu.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo untuk proses pembukuan bisnis yang lebih mudah dan praktis.

Tidak percaya? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 + four =