Pengertian Revenue Management, Manfaat, Strategi dan KPI-nya

revenue management 1

Banyak bisnis menghadapi perubahan besar dalam permintaan selama seminggu, sebulan, atau setahun. Hal ini bisa menjadi sangat sulit untuk bisnis dengan pasokan yang tidak menentu dan biaya tetap yang tinggi. Revenue management adalah seni dan ilmu untuk memprediksi perubahan permintaan tersebut dan meresponsnya dengan cara yang memaksimalkan pendapatan bisnis.

Artikel ini menguraikan prinsip-prinsip dasar revenue management beserta strategi dan tips untuk menjadi revenue manager yang baik.

Apa itu Revenue Management?

Revenue management adalah praktik penerapan data dan analitik untuk memprediksi permintaan dan menyesuaikan harga dan dalam beberapa kasus, persyaratan penjualan lainnya.

Hal ini untuk memaksimalkan pendapatan dari inventaris / persediaan yang mendasari bisnis.

Revenue management disebut sebagai seni dan ilmu pengetahuan tentang “menjual produk yang tepat kepada pelanggan yang tepat dengan harga yang tepat”.

Beberapa definisi menyertakan kualifikasi tambahan – seperti “pada waktu yang tepat” atau “melalui saluran yang tepat” – tetapi premis intinya sama: memvariasikan cara Anda menjual produk atau layanan untuk memenuhi kebutuhan pembeli pasar yang terus berubah.

Revenue management lebih dari sekadar menentukan harga yang akan dikenakan.

Dengan revenue management, harga yang tepat sering kali lebih merupakan fungsi dari kebutuhan pelanggan potensial daripada keekonomisan produk.

Jadi, misalnya, bisnis yang menerapkan penetapan harga cost-plus (menambahkan margin yang konsisten pada biaya produksi produk) mungkin tidak memerlukan proses secanggih revenue management.

Industri dengan biaya tetap yang tinggi dan biaya marjinal yang rendah adalah pengguna revenue management yang paling umum.

Industri ini cenderung berada di sektor perjalanan dan perhotelan: Hotel, maskapai penerbangan, dan agen penyewaan mobil adalah beberapa contoh bisnis yang sangat memanfaatkan revenue management untuk menetapkan harga dan persyaratan penjualan lainnya.

Baca juga: QRIS Adalah: Manfaat, Fungsi, Tujuan, dan Cara Pemakaiannya

Banner 3 kledo

Lebih jauh tentang revenue management

Dalam praktiknya, kesuksesan dalam revenue management adalah tentang mengumpulkan dan menganalisis informasi berkualitas tinggi.

Pemilik bisnis yang baik harus memiliki informasi terperinci tentang penawaran, pelanggan, kalender, dan pasar yang kompetitif.

Mengetahui penawaran Anda tidak hanya berarti pada penjualan dan persediaan Anda, tetapi juga apa yang dapat Anda lakukan dengannya.

Misalnya, sebuah kamar hotel dapat dijual dengan sendirinya, sebagai bagian dari masa inap yang lebih lama atau sebagai bagian dari blok kamar untuk konferensi atau pernikahan.

Mengetahui pelanggan Anda sangat penting untuk memprediksi permintaan, termasuk beberapa aspek permintaan yang berbeda.

Misalnya jika Anda adalah seorang pemilik bisnis perholtelan, Anda harus mengetahui bahwa wisatawan bisnis berbeda dengan pelancong rekreasi dan akan merespons secara berbeda terhadap promosi, acara, musim, dan bahkan hari dalam seminggu.

Kebijaksanaan konvensional menunjukkan bahwa pelancong rekreasi memesan lebih jauh sebelumnya daripada wisatawan bisnis, meskipun tentu saja ada pelancong rekreasi spontan yang mencari penawaran di menit-menit terakhir.

Hal itu langsung berimbas pada pengetahuan tentang kalender. Jika sebuah hotel terutama melayani pelancong bisnis, permintaan mungkin lebih tinggi selama seminggu, tetapi resor pantai mungkin melihat permintaan yang lebih tinggi pada akhir pekan.

Resort tepi pantai yang sama mungkin melihat permintaan yang lebih tinggi di musim liburan daripada musim sekolah, tetapi kemudian permintaan yang tinggi, sekali lagi, di sekitar hari libur.

Semua faktor ini berinteraksi: Misalnya, seperti apa permintaan pada akhir pekan liburan musim liburan? Acara yang jarang dan tidak teratur juga penting.

Acara kalender seperti itu dapat menciptakan perubahan permintaan yang liar, bersama dengan peluang halus untuk menarik jenis pelanggan tertentu.

Dalam hal ini, pertanyaan kuncinya adalah: Apa yang dapat Anda tawarkan untuk menarik tipe pelanggan tersebut dan bagaimana Anda dapat beriklan untuk menjangkau mereka lebih baik daripada pesaing?

Hal ini akan mengarah pada mengetahui pasar Anda.

Langkah pertama untuk mengetahui pasar Anda adalah mengetahui pesaing Anda dan “pembanding” – pengganti yang ada untuk apa yang Anda jual (misalnya, sebuah hotel perlu mengetahui hotel-hotel lain, namun juga dapat mengawasi penyewaan rumah jangka pendek atau tempat perkemahan lokal).

Pembanding mana yang relevan ditentukan oleh preferensi pelanggan. Langkah selanjutnya adalah mengumpulkan informasi harga untuk “comps” (singkatan dari pembanding, pesaing, atau keduanya).

Kemungkinannya adalah harga tersedia secara online. Terkadang Anda akan menggunakan harga pesaing secara taktis – dapatkah Anda melemahkan pesaing dekat atau membenarkan harga premium?

Terkadang harga pesaing dapat membantu Anda menghindari kesalahan. Misalnya, jika semua orang mengenakan tarif tiga kali lipat dari tarif Anda, Anda mungkin melewatkan sebuah acara di kalender.

Memiliki semua informasi ini tidak hanya membantu menetapkan harga, tetapi juga dapat membantu menetapkan batasan.

Sebagai contoh, manajer yang terampil mungkin tidak ingin menjual semua kamar hotel sebelum acara akhir pekan yang besar karena pengalaman menunjukkan bahwa beberapa tamu akan bersedia membayar lebih mahal pada menit terakhir.

Atau resor pantai yang menjual kamar selama tiga hari selama akhir pekan yang populer mungkin tidak ingin menawarkan malam tengah untuk menginap satu malam, karena akan lebih sulit untuk mengisi kamar tersebut pada dua malam lainnya.

Sebagai alternatif, resort dapat menaikkan harga menginap satu malam untuk menyesuaikan dengan risiko kamar kosong pada malam yang populer.

Baca juga: Pengertian Inbound dan Outbound Logistik Beserta Perbedaanya

Mengapa Revenue Management Penting?

revenue management 4

Revenue management membantu bisnis mendapatkan hasil maksimal dari apa yang harus mereka jual, menawarkan penawaran khusus kepada pelanggan yang paling menghargai mereka dan memanfaatkan peluang dengan cara yang tidak bisa dilakukan oleh penetapan harga tetap.

Namun, lebih dari itu, beberapa bisnis bahkan tidak akan ada tanpa revenue management.

Revenue management dapat menjadi faktor penentu yang memungkinkan bisnis menawarkan produk kepada pelanggan.

Ambil contoh, sebuah hotel di tempat yang populer di akhir pekan. Selama seminggu, hotel ini hanya dapat mengenakan biaya 100.000 per malam jika ingin mengisi kamar.

Di akhir pekan, hotel tersebut dapat mengenakan biaya 300.000 per malam. Tanpa revenue management, harga kamar 100.000 per malam akan menghasilkan 700.000 per minggu dengan asumsi kamar terisi setiap malam.

Harga kamar 300.000 per malam akan menghasilkan 600.000 per minggu, membiarkan kamar kosong hampir setiap malam.

Sekarang, jika hotel membutuhkan kamar untuk menghasilkan 800.000 per minggu untuk beroperasi, hotel tersebut tidak dapat bertahan dalam bisnis.

Namun dengan revenue management, hotel dapat menghasilkan 1.100.000 per minggu dari kamar tersebut dengan mengenakan biaya 100.000 pada lima malam hari kerja dan 300.000 pada Jumat dan Sabtu malam.

Logika tersebut berlaku untuk bisnis apa pun dengan biaya tetap yang tinggi dan biaya variabel yang rendah.

Untuk bisnis seperti itu, beroperasi sama sekali memang mahal, tetapi melayani pelanggan tambahan ketika kapasitas tersedia menjadi sangat murah.

Baca juga: Exit Strategy dalam Bisnis: Manfaat, Jenis, dan Strateginya

5 Langkah dalam Menerapkan Revenue Management

revenue management 3

Saat melakukan pendekatan revenue management, akan sangat membantu jika Anda memiliki proses yang tersistem.

Dalam praktiknya, lima langkah yang dijelaskan di bawah ini dapat dilakukan secara berkelanjutan dan bersamaan, tetapi memiliki perkembangan yang jelas yang membawa Anda dari mengumpulkan informasi hingga mengambil keputusan adalah hal yang membuat revenue management dapat dikelola dengan baik.

1. Mengumpulkan informasi (pengumpulan data)

Pada langkah ini, Anda perlu mengumpulkan sebanyak mungkin informasi yang relevan.

Sebaiknya Anda fokus pada empat area utama berikut ini, meskipun bukan berarti informasi yang relevan tidak ada di luar kerangka kerja ini.

Ketahui penawaran Anda

Apa yang Anda jual? Dengan cara apa Anda dapat menjualnya?

Kenali pelanggan Anda

Hal ini mencakup pelanggan tetap dan pelanggan potensial. Siapa yang ingin Anda jangkau? Apa yang Anda ketahui tentang mereka?

Kenali kalender Anda

Setiap musim, setiap minggu, setiap akhir pekan, dan bahkan setiap hari dapat dianggap sebagai pasar mikro tersendiri.

Kenali pasar Anda

Kumpulkan informasi yang cukup tentang pesaing dan pembanding (pengganti) untuk mengetahui seluruh pilihan pelanggan potensial Anda – bukan hanya seperti apa penawaran Anda bagi mereka.

Ketahui history bisnis Anda

Apa yang Anda ketahui tentang history dari semua hal di atas? Bagaimana biasanya keadaan pada hari/bulan/acara tertentu?

Apa yang dapat Anda pelajari dari pengalaman masa lalu? Apa yang biasa dilakukan pelanggan Anda?

Strategi apa yang berhasil dan tidak berhasil di masa lalu, dan apakah Anda tahu alasannya?

2. Melakukan segmentasi

Setelah langkah 1, Anda memiliki banyak data yang dapat dibagi dalam 1.000 cara berbeda.

Pertanyaannya bukan tentang cara mana yang “benar” untuk melakukannya, tetapi apa saja cara yang berguna untuk mempartisi data?

Jika Anda tahu bahwa pelanggan yang membeli di menit-menit terakhir tidak terlalu peduli dengan harga, pada hari tertentu Anda bisa membagi penawaran Anda berdasarkan waktu, dengan harga yang lebih tinggi untuk tanggal yang lebih dekat.

Baca juga: Pendapatan Marginal (Marginal Revenue) Adalah: Ini Pembahasan Lengkapnya

3. Melakukan forecasting

Dengan menggunakan data yang baru dikumpulkan, ketepatan yang diperoleh melalui segmentasi yang berguna dan data historis, Anda dapat mulai meramalkan permintaan dari waktu ke waktu dan berdasarkan jenis pelanggan.

Terkadang ini merupakan proses sederhana yang melibatkan data dasar (misalnya, bagaimana keadaan akhir-akhir ini atau apa yang terjadi pada waktu yang sama tahun lalu) ditambah dengan penyesuaian berdasarkan pembelajaran baru.

Namun, forecasting juga bisa serumit yang Anda bayangkan – terkadang ini adalah proses komputasi otomatis menggunakan teknik regresi pada data deret waktu dengan efek yang memengaruhi pengumpulan data Anda.

Kuncinya adalah memastikan manfaat tambahan dari model yang lebih rinci dan canggih sepadan dengan upaya yang diperlukan untuk menghasilkannya.

Salah satu sumber data masukan yang berguna untuk forecasting Anda adalah output dari prakiraan lain.

Prakiraan tentang cuaca, perilaku konsumen, dan tren ekonomi secara umum dapat berguna dalam menentukan bagaimana industri Anda secara keseluruhan akan mengalami perubahan dan, dari sana, bagaimana hal tersebut akan berdampak pada posisi kompetitif Anda.

Seperti halnya semua proses forecasting, ingatlah: garbage in, garbage out. Tidak peduli seberapa canggih dan hebatnya model forecasting, jika informasi yang dimasukkan ke dalamnya berkualitas rendah dan tidak dapat diandalkan, perkiraan yang dihasilkan juga tidak akan dapat diandalkan.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

4. Perencanaan dan pelaksanaan (pengambilan keputusan dan optimalisasi)

Forecasting dapat menyoroti apa yang akan dilakukan oleh pelanggan, pesaing, dan industri.

Pada langkah ini, saatnya untuk memutuskan apa yang harus dilakukan oleh bisnis Anda.

Dengan perkiraan terperinci tentang berapa banyak pelanggan dari jenis apa yang akan mempertimbangkan penawaran bisnis Anda pada hari tertentu, Anda dapat menghitung secara matematis respons yang memaksimalkan pendapatan.

Pengoptimalan bisa jadi rumit, namun banyak sistem revenue management menawarkan formula pengoptimalan yang sudah terbukti dan terintegrasi.

Dengan kemampuan ini, pertanyaannya adalah: Haruskah Anda menjalankan strategi memaksimalkan pendapatan yang ditentukan oleh matematika? Jawabannya: Kadang-kadang, tetapi mungkin tidak selalu.

Penting untuk diingat bahwa meskipun perhitungannya sudah terbukti, data dunia nyata yang dimasukkan ke dalam rumus tidak pernah sempurna.

Perkiraan dan pemahaman Anda tentang kurva permintaan adalah tebakan, yang bisa saja salah.

Jadi, alih-alih hanya mencoba memaksimalkan nilai yang diharapkan, Anda juga perlu mengelola penyimpangan dari nilai yang diharapkan tersebut – dengan kata lain, meminimalkan risiko kerugian sambil mengejar beberapa peluang dengan potensi keuntungan yang tinggi, meskipun peluang tersebut tidak dapat diramalkan dengan akurasi yang tinggi.

Ada beberapa pertanyaan penting yang harus diajukan ketika memutuskan seberapa dekat Anda harus mengikuti perkiraan harga yang dioptimalkan.

Pertama, apakah menetapkan harga terlalu tinggi secara substansial lebih atau kurang berisiko daripada menetapkan harga terlalu rendah?

Jika risikonya asimetris – satu arah jauh lebih berisiko daripada yang lain – Anda mungkin ingin menyesuaikan harga untuk berhati-hati.

Kedua, apakah ada informasi penting yang tidak dapat diperhitungkan oleh prakiraan?

Ketiga, adakah pertimbangan jangka panjang yang lebih penting daripada optimalisasi pendapatan jangka pendek?

Sebuah produk mewah mungkin memiliki merek yang harus dilindungi, dan manajer mungkin khawatir bahwa penetapan harga yang terlalu rendah akan mengurangi kemampuan mereka untuk mendapatkan harga premium di masa mendatang.

Dengan waktu dan kekhususan yang cukup, beberapa pertimbangan ekstra ini dapat dimasukkan ke dalam data dan perkiraan, tetapi penilaian manusia masih memiliki peran penting untuk dimainkan bersama dengan optimasi matematis dalam perencanaan dan pelaksanaan strategi revenue management.

Jika ada satu hal yang dapat diambil dari langkah-langkah ini, sekali lagi, semuanya tergantung pada kualitas data.

Aktivitas bisnis yang memberikan informasi berharga tentang pelanggan dan calon pelanggan (misalnya, promosi eksperimental yang tidak dapat Anda perkirakan) mungkin tidak langsung berdampak pada peningkatan pendapatan, namun memiliki potensi untuk mengarahkan masa depan bisnis Anda.

Baca juga: 20 Perusahaan Terbesar di Indonesia Berdasarkan Pendapatannya

5. Iterasi (evaluasi ulang yang dinamis)

Pada kenyataannya, departemen revenue management akan mengulangi semua langkah ini setiap hari.

Pada saat yang sama, mereka akan melihat hasil dari siklus sebelumnya yang masuk. Penting untuk mempelajari apa yang berhasil, apa yang tidak, dan yang paling penting – mengapa.

Terkadang ketika sebuah strategi tidak membuahkan hasil, hal itu disebabkan oleh eksekusi proses yang buruk. Atau mungkin dalam satu minggu, pesaing Anda berhasil mengalahkan Anda.

Namun terkadang hal ini terjadi karena pelanggan telah berubah dan pemahaman lama Anda sudah tidak sesuai lagi.

Ini mungkin merupakan tanda awal bahwa perubahan penting diperlukan di tempat lain dalam bisnis.

Proses revenue management yang baik akan memberikan ruang untuk belajar dan beradaptasi.

KPI dan Metrik dalam Revenue Management

revenue management 2

Revenue management memiliki beberapa key performance indicator (KPI) dan metrik keuangan yang umum, namun yang paling penting adalah menemukan KPI yang paling sesuai untuk bisnis dan situasi Anda. ‘

Ini adalah contoh, bukan menu lengkap untuk menyusun dasbor.

Average daily rate

Ini umum digunakan dalam bisnis hotel dan persewaan. Ini average daily rate adalah pendapatan rata-rata per unit per hari.

Ini mengabaikan sumber pendapatan lain dan periode yang tidak disewakan, dan dapat menjadi indikator kekuatan harga dari penawaran inti.

Untuk penyewaan yang tidak disewa per hari, gantikan dengan periode waktu yang sesuai (jam, minggu, dll.).

Tingkat hunian

Ini mengukur seberapa penuh sebuah hotel, meskipun konsep ini dapat digeneralisasi ke bisnis persewaan lainnya, karena secara sederhana, persentase unit yang disewa pada waktu tertentu.

Terkait, okupansi rata-rata adalah ukuran okupansi dari waktu ke waktu, bukan pada satu titik waktu.

Baca juga: Pengertian Pendapatan Diterima di Muka dan Contohnya

RevPAR (revenue per available room)

Ini mungkin merupakan metrik yang paling penting dalam industri hotel, dan menggabungkan dua konsep sebelumnya.

Metrik ini menunjukkan berapa banyak pendapatan yang dihasilkan setiap kamar dan termasuk jumlah kamar yang kosong.

Sekali lagi, Anda dapat menggeneralisasi metrik ini untuk semua bisnis penyewaan, dengan menganggapnya sebagai “pendapatan per unit yang tersedia”.

ARPA (average revenue per account)

KPI ARPA mengambil perspektif yang berbeda dari metrik sebelumnya: KPI ini melihat pendapatan per akun pelanggan, bukan per aset.

Biasanya dihitung sebagai pendapatan berulang bulanan dibagi dengan jumlah akun yang menghasilkan pendapatan tersebut.

Laba per unit

Hal ini muncul dalam berbagai bentuk (laba per kamar, per pesawat, per kendaraan) dan berbagai ukuran laba yang berbeda.

Dalam industri hotel, laba operasional kotor per kamar yang tersedia atau GOPPAR adalah yang paling umum, tetapi mudah diadaptasi ke industri lain.

Banyak bisnis yang menggunakan teknik revenue management memiliki pendapatan tinggi dan biaya tinggi, sehingga hanya berfokus pada sisi pendapatan dapat menyebabkan pandangan yang terlalu optimis.

Baca juga: Cara Buat Jurnal Pengakuan Pendapatan dan Contoh Kasusnya

PRASM (passenger revenue per available seat mile)

Ini adalah KPI revenue management untuk industri penerbangan penumpang.

KPI ini mengambil pendapatan penumpang (mengabaikan pendapatan dari hal-hal seperti kargo dan program loyalitas kartu kredit) dan membaginya dengan jumlah total mil yang ditempuh oleh setiap kursi dalam armada maskapai penerbangan.

Jarak tempuh kursi berkorelasi dengan pembakaran bahan bakar dan waktu di udara (dan oleh karena itu upah yang dibayarkan untuk pekerjaan di udara), dua pendorong biaya terbesar maskapai penerbangan, dan merupakan ukuran yang baik untuk mengukur kapasitas maskapai penerbangan dalam mengantarkan perjalanan kepada pelanggan.

Metrik ini turun ketika kursi terbang kosong, memperhitungkan peluang yang hilang.

Metrik akuntansi dan keuangan lainnya

KPI revenue management juga dapat mencakup berbagai metrik akuntansi standar, seperti total pendapatan dan EBITDA (pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi).

Tidak semua metrik harus dibuat khusus atau disesuaikan seperti PRASM atau RevPAR.

Strategi Revenue Management

Ketika kebanyakan orang berbicara tentang strategi revenue management, mereka memulai dengan harga.

Namun, terlalu fokus pada harga dapat membuat alat yang sangat berharga tidak digunakan atau tidak terpakai.

Jadi sebelum berfokus pada harga – di bagian selanjutnya – berikut ini adalah beberapa strategi revenue management yang tidak melibatkan perubahan harga:

Kontrol persediaan

Jangan membuat setiap malam kamar, waktu bermain, atau penerbangan tersedia untuk dibeli sekaligus.

Anda bisa menahan beberapa saat Anda mempelajari lebih lanjut tentang pasar mikro untuk hari itu saat hari itu semakin dekat.

Anda juga dapat memblokir inventaris yang cukup untuk pemesanan dalam jumlah besar dengan terus berkoordinasi dengan tim penjualan yang relevan untuk mengetahui kapan akan ada acara besar (seperti pernikahan, konferensi, tamasya perusahaan atau bahkan outing perusahaan).

Kontrol saluran distribusi

Idealnya, setiap pelanggan akan membeli langsung dari situs web Anda. Tetapi dalam perjalanan dan perhotelan, agregator dan pasar telah mengambil sebagian dari basis pelanggan dan, dengan itu, persentase pendapatan.

Baik menjual melalui Traveloka, Trivago, Pegipegi, atau yang lainnya, memikirkan berapa banyak yang akan ditawarkan dan dengan persyaratan apa adalah keputusan yang tidak bisa Anda buat dengan mudah.

Anda tidak ingin menjual melalui layanan yang mengambil komisi dan tidak memiliki inventaris untuk pelanggan di situs web Anda, tetapi Anda juga mungkin tidak ingin mengabaikan peningkatan besar dalam visibilitas yang bisa Anda dapatkan dengan berpartisipasi di platform ini.

Hotel khususnya dikenal karena menawarkan insentif non-harga bagi pelanggan paling setia mereka untuk memesan di situs web mereka atau melalui aplikasi mereka, biasanya melalui insentif program loyalitas (misalnya, Anda tidak dapat memperoleh poin atau menggunakan manfaat status elit jika Anda tidak memesan dengan mereka).

Baca juga: Pengertian Proyeksi Pendapatan, Cara dan Metode Penghitungannya

Kontrol durasi

Ingat contoh sebelumnya tentang resort pantai yang menjual kamar malam selama akhir pekan tiga hari yang populer?

Menjual kamar untuk menginap satu malam dapat mempersulit untuk mengisi kamar tersebut pada dua malam lainnya.

Salah satu cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan mensyaratkan durasi menginap minimum, baik di sekitar acara khusus atau bahkan sepanjang waktu.

Tips dalam Melakukan Revenue Management

Ada banyak sekali artikel yang membahas revenue management dan ini tidak dapat mengajarkan semua hal yang perlu diketahui.

Namun, berikut ini adalah beberapa tips umum untuk membantu Anda sukses dalam revenue management di industri apa pun.

Selalu belajar

Revenue management adalah tentang memanfaatkan informasi yang tersedia.

Tidak ada yang memiliki informasi yang sempurna, dan tidak ada yang memiliki metode yang sempurna untuk memproses informasi tersebut.

Jika informasi dan pengetahuan merupakan keunggulan kompetitif, maka pembelajar tercepat akan menjadi manajer pendapatan terbaik.

Jangan takut untuk bereksperimen

Setiap informasi memiliki nilai, dan terkadang satu-satunya cara untuk mempelajari hal-hal penting tentang pasar adalah dengan mencobanya.

Beberapa juta rupiah yang hilang atau kehilangan hadiah promosi mungkin tidak masalah jika imbalannya adalah mempelajari informasi berharga tentang apa yang diinginkan pelanggan dan bagaimana mereka mengambil keputusan.

Baca juga: Distribusi Pendapatan: Pengertian, Penyebab, Indikator dan Strategi Pemerataan

Berkolaborasi

Jangan bekerja sendirian. Bisnis yang menggunakan revenue management memiliki banyak departemen yang menangani hal-hal seperti penjualan, promosi, retensi, layanan pelanggan, loyalitas, teknologi, operasi, dan lainnya.

Semua bekerja untuk mencapai tujuan yang sama: menghasilkan uang dengan memberikan nilai kepada pelanggan.

Jangan menyimpan pelajaran berharga tentang pelanggan untuk diri Anda sendiri, dan cobalah yang terbaik untuk belajar dari orang lain.

Berpikirlah jangka panjang

Praktik revenue management cenderung mendorong pemikiran jangka pendek. Anda jarang menjual sesuatu lebih dari satu tahun ke depan, dan metrik yang sulit datang setiap hari yang harus Anda tanggapi.

Itu penting. Namun, itu bukanlah segalanya. Jangan lupa untuk berpikir jangka panjang – Anda tidak hanya menetapkan harga, Anda secara kolaboratif membangun bisnis dan merek.

Dorongan untuk memeras setiap rupiah yang ada sangatlah kuat (dan eksplisit di beberapa organisasi), tetapi luangkan waktu sejenak untuk memikirkan bagaimana strategi Anda bekerja dalam jangka panjang.

Kecuali jika bisnis Anda memiliki semacam perlindungan dari kegagalan pasar, seperti monopoli alami, membuat pelanggan senang hampir selalu lebih penting daripada dolar marjinal. Tetaplah melihat ke depan.

Baca juga: Jenis Pendapatan dalam Akuntansi, Metode Pengakuan, dan Jurnalnya

Kesimpulan

Banyak bisnis menghadapi perubahan besar dalam permintaan selama jangka waktu tertentu seperti mingguan, sebulan atau setahun, dan dunia semakin bervariasi.

Sulit bagi banyak bisnis untuk mempersiapkan dan merespons perubahan dalam kebutuhan pelanggan mereka – dan terkadang perubahan dalam siapa pelanggan mereka.

Software akuntansi yang modern dan memiliki fitur lengkap dapat menjadi alat yang penting untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dan menyediakan produk atau layanan yang tepat, dengan harga yang tepat dan waktu yang tepat.

Dengan Kledo misalnya, Anda bisa dengan mudah memantau history keuangan dan membuat forecasting dan penganggaran di masa mendatang dengan data akuntnasi dan keuangan yang lebih akurat.

Tertarik menerapkan revenue management yang lebih baik dalam bisnis? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × two =