Mengenal Konsep Penjualan dan Bedanya dengan Konsep Pemasaran

konsep penjualan

Konsep penjualan merupakan bagian dari manajemen pemasaran dan salah satu dari beberapa konsep yang menyusun strategi pemasaran. Konsep ini menganalisis efek pembelian dan penjualan untuk menempatkan fokus terutama pada menghasilkan transaksi penjualan.

Konsep penjualan menekankan pada barang yang biasanya tidak dibeli atau dibutuhkan konsumen. Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu konsep penjualan, bedanya dengan pemasaran dan poin penting lainnya.

Pengertian Konsep Penjualan

konsep penjualan

Konsep  penjualan  adalah ide atau rencana yang memberikan arti penting bagi penjualan barang dan jasa. Konsepini tidak memenuhi keinginan atau kebutuhan mendasar dari produk atau layanan di pasar atau oleh pelanggan.

Fokus dari konsep penjualan adalah melakukan penjualan, yaitu  profit dulu baru kemudian pemasaran. Konsep ini didasarkan pada kenyataan bahwa perusahaan harus melakukan kegiatan penjualan dan promosi secara besar-besaran agar pelanggan tertarik dan melakukan pembelian.

Oleh karena itu, penting bagi pelaku bisnis dan perusahaan untuk mendorong kegiatan pemasaran dan promosi agar produknya di pasar lebih terlihat dan dikenal.

Pelanggan memiliki keinginan dan kebutuhan batin yang harus dipertimbangkan oleh perusahaan sehingga mereka dapat menghasilkan produk tersebut dan menjualnya melalui persuasi dan motivasi.

Untuk meningkatkan laba bersih, tujuan utamanya adalah untuk membuat banyak penjualan produk. Hal ini dapat dilakukan dengan memahami target segmen pasar, target pelanggan, dan kemudian merencanakan strategi untuk menjelaskan manfaat produk.

Strategi meyakinkan untuk membeli produk atau jasa akan mendapatkan lebih banyak penjualan dan itulah tujuan utama dari konsep ini. Bahkan jika pelanggan tidak menyukai produk atau layanannya, mereka akan tetap melanjutkan dan melakukan pembelian adalah ide dari konsep tersebut.

Baca juga: Mengetahui Fungsi Akuntan dalam Pengelolaan Keuangan Bisnis

Kelebihan dari Konsep Penjualan

Beberapa keuntungan utama dari konsep penjualan adalah sebagai berikut:

Peningkatan Penjualan

Filosofi pemasaran jenis ini membantu perusahaan untuk meningkatkan volume penjualan mereka. Pasar kompetitif di mana-mana, dan jika perusahaan tidak dapat mengejar pelanggan untuk produk dan layanan mereka, maka bisnis akan sulit untuk bertahan.

Fokus pada Penjualan dan Pemasaran

Karena perusahaan mencoba untuk menargetkan sebagian besar pelanggan di pasar, dapat dimengerti bahwa produk akan terlihat oleh orang-orang yang ditargetkan ini.

Jadi, ada dua keuntungan yaitu menjual dan memasarkan produk secara bersamaan. Jika perusahaan tidak mengikuti konsep ini, maka pikiran pelanggan tidak akan pernah berubah, dan mereka akan selalu membeli merek yang sudah mapan.

Tidak Ada Masalah Stok yang Tidak Terjual

Ide dasar di balik penggunaan konsep penjualan adalah menjual setiap produk yang dihasilkan perusahaan tanpa memperhatikan kebutuhan konsumen.

Akibatnya, perusahaan tidak akan menghadapi masalah stok yang tidak terjual yang berarti perusahaan dapat menggunakan modal kerjanya untuk kegiatan produktif lainnya.

Baca juga: Inventaris Adalah: Pengertian, Teknik Manajemen, dan Tips Mengelolanya

Kekurangan Konsep Penjualan 

Beberapa kelemahan konsep penjualan adalah sebagai berikut;:

Mengabaikan Kebutuhan Pelanggan

Salah satu kelemahan dari konsep ini adalah menghindari kebutuhan dan keinginan dan tetap fokus pada penjualan produk dan jasa. Perusahaan menjual apa pun yang mereka hasilkan daripada menyediakan pelanggan apa yang mereka inginkan.

Mengabaikan Umpan Balik dan Ulasan Pelanggan

Menurut konsep ini, perusahaan tidak memperhatikan umpan balik dan ulasan pelanggan, yang tidak benar. Karena dengan bantuan umpan balik pelanggan, perusahaan dapat meningkatkan produk.

Karena tidak ada hal seperti itu, perusahaan tidak akan pernah tahu komentar negatif yang dapat berdampak buruk pada reputasi perusahaan.

Fokus Jangka Pendek

Konsep ini berfokus pada tujuan dan sasaran jangka pendek perusahaan, dan itu adalah untuk menyelesaikan stok. Dengan cara ini, perusahaan tidak memiliki masalah modal kerja dan dapat menggunakannya untuk proyek lain yang menguntungkan.

Baca juga: Manufacturing Overhead Control: Pembahasan Lengkap dan Tipsnya

Perbedaan Konsep Penjualan dan Konsep Pemasaran

Fokus konsep pemasaran adalah pada pelanggan atau pembeli dan mencari cara untuk menghasilkan produk yang dapat memuaskan kebutuhan dan keinginan pelanggan. 

Fokus filosofi penjualan adalah kebutuhan dan persyaratan penjual dan menemukan metode dan teknik penjualan yang berbeda untuk mengubah produk menjadi uang tunai cair. 

Selengkapnya, berikut penjelasan mengenai perbedaan antara konsep penjualan dan konsep pemasaran:

Konsep Penjualan 

Beberapa ciri utama konsep penjualan adalah sebagai berikut:

  • Ini berfokus pada kebutuhan batin bisnis dan perusahaan. 
  • Barang dan jasa mendefinisikan bisnis mereka dalam konsep penjualan. 
  • Ini berfokus pada semua orang, apakah mereka anak-anak atau orang dewasa, selama mereka dapat membeli barang dan jasa. 
  • Ketika penjualan bisnis Anda meningkat, profitabilitas akan meningkat. 
  • Jika lingkungan bisnis kompetitif, maka konsep pemasaran ini akan kurang menguntungkan. 
  • Konsep ini berlaku di mana Anda memberi harga produk Anda berdasarkan biaya. Mereka berorientasi jangka pendek. 
  • Ensiklopedia, penjualan dari pintu ke pintu, asuransi, dan belanja online adalah beberapa contoh utama dari konsep penjualan.

Baca juga: 10 Daftar Aplikasi ERP Terbaik yang Bisa Anda Pilih

Konsep Pemasaran 

Beberapa ciri utama konsep pemasaran adalah sebagai berikut; 

  • Fokusnya adalah pada kebutuhan dan keinginan pelanggan. 
  • Manfaat produk/layanan Anda akan menentukan bisnis Anda. 
  • Alih-alih berfokus pada semua orang, konsep pemasaran hanya berfokus pada segmen pasar tertentu. 
  • Bisnis Anda akan menguntungkan jika produk Anda telah memenuhi kebutuhan dan keinginan pelanggan. 
  • Jika lingkungan bisnis kompetitif, maka Anda harus mengikuti konsep pemasaran karena akan menguntungkan dalam lingkungan seperti itu. 
  • Konsep ini mengikuti pendekatan terpadu. Di mana pelanggan adalah bosnya, dan dia akan menentukan harga, dan harga akan menentukan biaya. Mereka mengingat perencanaan jangka panjang. 
  • Mobil, Komputer Dell, dan pakaian desainer adalah beberapa contoh utama dari konsep pemasaran. 

Baca juga: 10 Software HR Terbaik dan Cara Memilihnya

Tips Menjalankan Konsep Penjualan

Konsep penjualan berfokus pada manfaat suatu produk, biasanya diceritakan melalui cerita yang berhubungan yang mempengaruhi keputusan pelanggan. Di bawah ini adalah daftar contoh bagaimana konsep penjualan dirancang untuk memindahkan produk dari bisnis ke konsumen:

Bayangkan Kembali Detailnya

Alih-alih menekankan detail teknis suatu produk, konsep penjualan membangkitkan emosi dengan menggambarkan produk dengan cara yang memungkinkan pelanggan melihat diri mereka menggunakannya.

Contoh:

Iklan biasa: Tersedia: Apartemen seluas 734 kaki persegi di jalan ke-4.

Konsep Jual: Pindah ke apartemen menawan yang dekat dengan pusat kota, hanya beberapa menit dari pusat perbelanjaan butik, transportasi umum, dan kawasan seni yang indah.

Tekankan Fungsi atau Kemampuan

Tempatkan fokus pada bagaimana pelanggan mendapat manfaat dari produk dan mengapa mereka tidak dapat hidup tanpanya.

Contoh:

Iklan tipikal: Kursi kantor dilengkapi dengan lima pengaturan untuk penyesuaian ketinggian, kastor untuk memudahkan pergerakan, dan lengan lebar untuk kenyamanan.

Konsep Jual: Kursi kantor ergonomis menjanjikan untuk meredakan sakit punggung dengan mendorong postur tubuh yang lebih baik, lengkap dengan alarm yang mengingatkan Anda untuk beristirahat secara teratur.

Baca juga: 10 Komponen Utama yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis

Jelaskan Risiko Tidak Membeli Produk

Baik itu kesehatan atau keselamatan, beri tahu pelanggan apa yang mungkin mereka lewatkan dengan tidak melakukan pembelian.

Contoh:

Iklan khas: Bicaralah dengan salah satu perwakilan kami untuk mendiskusikan kebutuhan asuransi Anda hari ini.*

Konsep penjualan: Asuransi Anda harus mencakup semua kemungkinan hidup, bicarakan dengan kami untuk memastikan asuransi Anda mendukung gaya hidup Anda, baik Anda dekat dengan rumah atau di belahan dunia lain.*

Fokus pada Kinerja

Beri tahu pelanggan bagaimana produk melayani tujuan yang mereka tidak tahu mereka butuhkan.

Contoh:

Iklan tipikal: Sa**le pada model SUV 2020 overstock, siap dibeli. Datang untuk test drive hari ini!

Konsep penjualan: Musim panas akan datang! Belanja inventaris kami saat ini dan taklukkan gunung, nikmati berkendara di sepanjang pantai, atau jelajahi pedalaman di salah satu SUV populer kami.*

Tentukan Bagaimana Produk Bisa Menghemat Waktu

Fokus pada bagaimana produk menghemat waktu karena lebih cepat, lebih baru, atau lebih efisien.

Contoh:

Iklan umum: Beli berbagai pilihan treadmill kami dan mulai rutinitas kebugaran musim semi Anda hari ini!

Konsep penjualan: Beli berbagai pilihan treadmill kami yang dirancang untuk meningkatkan latihan Anda dengan program yang dipersonalisasi yang dapat Anda atur di mesin atau melalui aplikasi — latihan Anda siap saat Anda siap!

Andalkan Simbol Status

Pelanggan menanggapi pengaruh seperti dukungan produk dan mungkin cenderung membeli jika seseorang yang mereka kenal atau hormati menggunakan produk tersebut.

Contoh:

Iklan tipikal: Lini peralatan ski profesional kami meliputi, sepatu bot, binding, dan tiang.

Konsep penjualan: Tim ski Olimpiade secara rutin memenangkan medali emas dengan jajaran peralatan ski profesional kami. Penjualan diskon 20% kami untuk peralatan ski, sepatu bot, binding, dan tongkat resmi dimulai tepat pada waktunya untuk musim ski.

Baca juga: Mengenal Kelebihan dan Kekurangan Toko Offline dan Online

Contoh Konsep Penjualan

konsep penjualan
CREATOR: gd-jpeg v1.0 (using IJG JPEG v80), quality = 90

Perusahaan Asuransi

Perusahaan asuransi mengikuti konsep penjualan dengan berasumsi bahwa itu baik untuk semua orang dan semua orang harus membeli asuransi. Agen asuransi fokus untuk menjual lebih banyak produk karena begitulah cara mereka mendapatkan komisi dan keuntungan.

Jual Ensiklopedia

Ensiklopedia mencakup informasi dasar tentang segala hal. Jika Anda memiliki rumah dan keluarga, maka Anda harus memiliki ensiklopedia di rumah.

Mungkin suatu hari Anda perlu belajar tentang apa pun. Begitulah para penjual ensiklopedia berusaha menjual produk-produk tersebut dalam jumlah banyak.

Penjualan dari Pintu ke Pintu

Penjual dari pintu ke pintu mengunjungi rumah semua orang dan mencoba menjual barang-barang rutin. Mereka mengikuti konsep penjualan bahwa produk mereka akan menjadi kebutuhan semua orang dan mereka mencoba meyakinkan semua orang.

Baca juga: Manajemen Usaha: Pengertian, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Kesimpulan

Banner 2 kledo

Setelah mempelajari artikel tersebut dengan cermat, kita telah mengetahui bahwa konsep penjualan adalah metode pemasaran yang lama dan konvensional.

Ini hanya dapat bekerja untuk barang-barang tertentu seperti penjualan ensiklopedia, asuransi, dan barang-barang penjualan dari pintu ke pintu. Tapi itu tidak bekerja secara luas dengan sebagian besar produk dan layanan. 

Apapun jenis bisnis Anda, menjalankan usaha akan semakin mudah dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo memiliki lebi dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur lainnya yang akan membantu Anda dalam mengelola keuangan bisnis Anda.

Dengan harga mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati fitur terlengkap dari Kledo. Ingin mencoba secara gratis? Bisa, kok. Anda bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 13 =