Mengetahui Fungsi Akuntan dalam Pengelolaan Keuangan Bisnis

fungsi akuntan

Bagi sebagian besar pemilik bisnis, fungsi dari seorang akuntan mungkin tampak sederhana dan sering dianggap hanya menghitung angka.

Meskipun benar bahwa akuntan bekerja dengan data keuangan, namun akuntansi adalah fungsi bisnis penting yang melibatkan lebih banyak pemecahan masalah daripada yang mungkin Anda pikirkan.

Misalnya, memanfaatkan aset, mengelola anggaran, mencapai efisiensi keuangan, dan memaksimalkan investasi, dan ini hanyalah beberapa tugas akuntan dan manajemen keuangan yang melampaui apa yang kebanyakan orang anggap dari fungsi akuntan itu sendir

Jadi, apa yang sebenarnya dilakukan seorang akuntan setiap hari? Di sini, kita akan membahas peran, tanggung jawab, dan fungsi akuntan, juga keterampilan penting yang harus dimiliki akuntan.

Apa itu Akuntan

fungsi akuntan

Seorang akuntan adalah seorang profesional yang bertanggung jawab untuk menyimpan dan menafsirkan catatan keuangan.

Sebagian besar akuntan bertanggung jawab atas berbagai tugas yang berhubungan dengan keuangan, baik untuk klien individu atau untuk bisnis dan organisasi yang lebih besar yang mempekerjakan mereka.

Fungsi Seorang Akuntan dalam Bisnis

Akuntan di era modern melakukan berbagai fungsi. Pekerjaan mereka tidak lagi terbatas pada penyusunan rekening keuangan.

Akuntan juga menyediakan klien mereka, pemerintah dan masyarakat pada umumnya dengan banyak layanan penting lainnya.

1. Mengelola akun pembukuan

Ini adalah fungsi utama seorang akuntan, yaitu untuk melakukan fungsi akuntansi.

Dia akan melakukan proses pencatatan sistematis dari semua transaksi keuangan perusahaan.

Hal ini memungkinkan perusahaan untuk kemudian menyiapkan laporan keuangan mereka dari catatan tersebut untuk memastikan laba atau rugi tahun berjalan dan mengukur posisi keuangan perusahaan dari neraca.

Pengolaan pembukuan juga penting bagi manajemen. Ini mendukung proses pengambilan keputusan mereka dan membantu mereka dalam perencanaan masa depan.

Dan pencatatan yang sistematis tersebut membutuhkan keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman seorang akuntan.

Baca juga: Pengertian Akuntabilitas dalam Bisnis dan Cara Membangunnya

2. Audit wajib

Undang-undang negara kita mengharuskan beberapa organisasi untuk diaudit secara wajib oleh auditor.

Jadi perseroan terbatas, koperasi, perusahaan atau firma yang telah melewati batas omset tertentu, dll.

Jadi seorang akuntan sewaan akan mempelajari dan mengaudit catatan keuangan perusahaan tersebut dengan cermat.

Dia akan memverifikasi bahwa menurut penilaiannya yang terbaik, laporan laba rugi memberikan representasi yang benar dan adil dari laba/rugi yang diperoleh.

Dan bahwa Neraca adalah pernyataan yang benar dan wajar dari posisi keuangan perusahaan pada tanggal tertentu.

3. Audit internal

Beberapa organisasi juga memilih audit internal, yang juga dilakukan oleh akuntan. Auditor internal bekerja dengan manajemen perusahaan untuk meninjau akun dan sistem internal perusahaan secara berkala.

Berbeda dengan audit yang diwajibkan undang-undang, auditor internal bekerja sepanjang tahun.

Bertindak sebagai pengaman dan memastikan bahwa sistem internal akan melindungi perusahaan dari penyelewengan atau penipuan. Mereka juga bertindak sebagai pencegah bagi siapa pun dengan motif penipuan atau pencurian, dll.

Auditor internal pada kenyataannya akan meningkatkan efisiensi sistem akuntansi dan manajemen organisasi secara keseluruhan.

Baca juga: Faktur Adalah: Definisi, Fungsi, Jenis, dan Cara Membuatnya

4. Perpajakan

Seorang akuntan juga mampu menangani masalah perpajakan untuk perusahaan atau individu.

Dia dapat mengajukan pengembalian pajak atas nama kliennya. Seorang akuntan sewaan juga dapat mewakili kliennya dalam kasus di Pengadilan untuk menyelesaikan kewajiban pajak atas nama mereka.

Peran penting lainnya dari seorang akuntan adalah sebagai konsultan pajak. Dia memiliki pengetahuan dan informasi untuk menasihati kliennya tentang bagaimana mereka dapat menghemat pajak.

Jadi dia akan memberi tahu klien dengan berbagai cara mereka dapat mengurangi beban pajak mereka melalui investasi cerdas dan perubahan pada sistem keuangan mereka, dll.

5. Akuntansi biaya

Akuntan juga melakukan akuntansi biaya, yaitu memeriksa struktur biaya perusahaan.

Mereka mencatat, melaporkan, meringkas, dan menganalisis data biaya organisasi. Mereka kemudian mengembangkan metode pengendalian biaya tersebut.

6. Akuntan manajemen

Akuntan manajemen melakukan lebih dari sekadar menghitung angka, ia memainkan peran penasihat secara keseluruhan dalam manajemen organisasi.

Mereka menganalisis keuangan perusahaan dan membantu manajemen dengan fungsi perencanaan, pengambilan keputusan, pengendalian, dll.

Akuntan juga dapat memberikan jasa konsultasi di bidang keahliannya.

Jadi jika Anda ingin mengurangi biaya tetap Anda, atau memerlukan manajemen modal kerja atau perlu mereformasi persyaratan kredit Anda, dll. seorang akuntan dapat datang untuk menyelamatkan Anda.

Baca juga: Faktur Pajak: Pengertian, Fungsi, Format, dan Cara Membuatnya

7. Memberikan nasihat keuangan

Akuntan memiliki pengetahuan dan pengalaman yang luas di berbagai bidang dan industri.

Jadi mereka sangat siap untuk memberikan nasihat keuangan kepada klien mereka tentang berbagai masalah keuangan, seperti misalnya:

  • Akuntan dapat memberikan nasihat investasi untuk klien mereka. Mereka mahir dalam membaca dan menganalisis laporan keuangan sehingga dapat memberi saran apakah suatu perusahaan layak untuk diinvestasikan atau tidak
  • Mereka juga dapat menganalisis kebutuhan klien dan membantu mereka memilih polis asuransi yang paling cocok untuk mereka. Akuntan akan membantu klien menentukan jumlah pertanggungan yang mereka perlukan juga.
  • Jika sebuah perusahaan ingin melakukan ekspansi, mereka akan membutuhkan jasa akuntan untuk membantu mereka dengan analisis biaya, laporan proyek, dll. Seorang akuntan juga akan membantu klien memeriksa kelayakan proyek ekspansi dan prospek jangka panjangnya.
  • Jika sebuah organisasi sedang diselidiki (baik secara internal atau oleh pihak berwenang), mereka mempekerjakan akuntan untuk membantu proses tersebut.

Keterampilan Penting yang Harus Dimiliki Akuntan

fungsi akuntan

Ada beberapa keterampilan lunak dan teknis yang dibutuhkan semua akuntan agar berhasil dalam peran mereka. Beberapa keterampilan yang paling penting bagi akuntan adalah:

Soft skill

Attention to detail

Profesional akuntansi harus memberikan perhatian yang kuat terhadap detail agar informasi tetap akurat dan terorganisir.

Dengan banyaknya data keuangan yang harus dianalisa, maka dapat dengan mudah melakukan kesalahan; namun, kesalahan sederhana dapat menyebabkan masalah yang jauh lebih besar jika tidak diketahui.

Komunikasi

Akuntan harus dapat mendengarkan dengan cermat untuk mengumpulkan fakta dan angka secara akurat dari klien, manajer, atau pemangku kepentingan lainnya.

Mereka juga harus mampu mengartikulasikan dengan jelas hasil pekerjaannya dan mempresentasikan temuannya dalam laporan tertulis.

Baca juga: Pentingnya Invoice Tagihan dan Cara Mudah Membuatnya

Keterampilan teknis

Ketajaman bisnis

Agar efektif dalam peran ini, seorang akuntan harus memahami fungsi dasar bisnis untuk menganalisis dan menafsirkan data keuangan secara akurat.

Memiliki dasar yang kuat dalam bisnis memberikan konteks pada informasi keuangan yang bekerja dengan akuntan setiap hari.

Literasi komputer

Profesional di bidang ini harus dapat menggunakan software akuntansi canggih dan alat berbasis komputer lainnya untuk bekerja secara efektif.

Salah satu software akuntansi yang wajib digunakan oleh para akuntan dan sudah digunakan oleh banyak pemilik bisnis di Indonesia adalah software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan dan juga harga yang terjangkau.

Jika Anda adalah seorang pemilik bisnis atau seorang akuntan yang ingin merasakan pengalaman kemudahan dalam melakukan proses akuntansi, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Teori Akuntansi: Pengertian, Prinsip, Manfaatnya

Analisis data

Mengumpulkan dan menganalisis data keuangan adalah bagian besar dari akuntansi dan merupakan aspek penting dalam mengidentifikasi pola dan masalah potensial.

Bahkan, penerapan data analytics pada bidang akuntansi merupakan tren yang sedang berkembang di industri yang diharapkan memiliki dampak yang berkembang di masa depan.

Matematika

Kesalahpahaman yang umum adalah bahwa Anda harus pandai matematika untuk menjadi seorang akuntan.

Memang benar bahwa keterampilan matematika penting untuk menganalisis, membandingkan, dan menafsirkan data dan angka; Namun, keterampilan matematika yang kompleks biasanya tidak diperlukan untuk menjadi seorang akuntan.

Baca juga: Jangan Sampai Salah, Ini Bedanya Faktur dengan Kwitansi

Kesimpulan

itulah pembahasan lengkap mengenai fungsi akuntan dalam sebuah bisnis dan juga skill yang harus dimilik seorang akuntan.

Mengingat pentingnya peran akuntan dalam sebuah bisnis, profesi akuntan memang menjadi salah satu profesi yang sangat diminati oleh banyak orang. Terlebih, saat ini sudah banyak software akuntansi online yang memudahkan tugas seorang akuntan.

Jadi, jika Anda ingin menjadi seorang akuntan profesional, Anda harus mengetahui cara mengoperasikan software akuntansi untuk memudahkan Anda dalam melakukan pekerjaan nantinya. Salah satu software akuntansi yang wajib Anda coba adalah Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap seperti pencatatan pengeluaran dan pemasukan, membuat laporan keuangan, manajemen aset dan persediaan, integrasi ke marketplace, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × one =