Manufacturing Overhead Control: Pembahasan Lengkap dan Tipsnya

manufacturing overhead control

Melakukan manufacturing overhead control adalah hal penting dalam bisnis manufaktur. Biaya overhead sendiri adalah aspek yang diperlukan untuk memproduksi barang dan biasanya menyumbang sebagian dari biaya dalam setiap bisnis manufaktur.

Menentukan biaya tidak langsung suatu bisnis dapat membantu personel manajemen menentukan potensi pertumbuhan, margin keuntungan, dan kesuksesan bisnis mereka secara keseluruhan dengan lebih baik.

Mempelajari berbagai elemen overhead manufaktur juga dapat memungkinkan Anda atau bisnis Anda untuk menghitung biaya tersebut dengan lebih baik dan mencoba membatasinya dengan tepat.

Dalam artikel kali ini kita akan membahas apa itu biaya overhead dalam manufaktur dan proses manufacturing overhead control juga tips dalam merampingkan biaya overhead dalam bisnis Anda.

Apa itu Biaya Overhead Manufacturing?

Manufacturing Overhead Control

Overhead manufaktur atau biasa dikenal dengan biaya overhead pabrik (BOP) mencakup biaya tidak langsung yang terkait dengan pembuatan produk.

Biaya tidak langsung dapat berupa item apa pun yang tidak terkait langsung dengan biaya material atau tenaga kerja, seperti item yang terkait dengan keselamatan, inspeksi, pemeliharaan, atau utilitas.

Semua bisnis yang menggunakan proses manufaktur mengandung sejumlah overhead tertentu yang mereka perhitungkan sesuai anggaran mereka, yang pada akhirnya menurunkan margin keuntungan mereka.

Perusahaan yang sukses dapat meminimalkan overhead sambil mempertahankan standar kualitas dan rantai pasokan yang efisien.

Baca juga: Marketing Mix 7P: Pengertian, Komponan, Bedanya dengan 4P dan Contohnya

Apa Saja Jenis-jenis BOP?

Berikut adalah berbagai jenis biaya overhead manufaktur, bersama dengan deskripsi masing-masing:

Biaya tetap

Biaya tetap konstan selama proses manufaktur dan lebih mudah diperhitungkan dalam anggaran.

Sewa, asuransi, penyusutan properti dan hipotek atau pajak properti dari fasilitas manufaktur adalah contoh biaya tetap yang termasuk dalam biaya overhead.

Untuk membatasi biaya ini, bisnis sering mencoba untuk menegosiasikan pembayaran sewa yang lebih rendah, menempatkan fasilitas mereka di lokasi dengan pajak properti minimal atau tanpa pajak properti, atau menegosiasikan kesepakatan dengan perusahaan asuransi.

Biaya variabel

Biaya variabel tergantung pada upaya manufaktur organisasi atau terjadi tanpa jadwal yang teratur.

Utilitas, biaya transportasi, tenaga kerja tidak langsung, bahan tidak langsung dan pemeliharaan adalah contoh biaya variabel yang termasuk dalam overhead pabrik.

Untuk mengurangi biaya ini, bisnis sering kali membeli mesin produksi berkualitas lebih tinggi, mengalihdayakan tenaga kerja tidak langsung, menegosiasikan biaya bahan tidak langsung, dan berupaya menerapkan praktik berkelanjutan untuk membatasi penggunaan layanan sampah, listrik, gas, dan air.

Biaya semi-variabel

Biaya ini mungkin tetap stabil untuk jangka waktu tertentu dan kemudian berubah.

Misalnya, sewa mungkin tetap sama untuk keseluruhan sewa lima tahun tetapi kemudian tiba-tiba naik, secara substansial meningkatkan biaya overhead.

Bisnis yang sukses sering mencoba membatasi biaya ini dan mengurangi variabilitasnya dengan menegosiasikan sewa yang lebih lama dan tarif jangka panjang untuk tenaga kerja tidak langsung, bahan tidak langsung, dan asuransi.

Baca juga: Inventaris Adalah: Pengertian, Teknik Manajemen, dan Tips Mengelolanya

Cara Menghitung Biaya Overhead untuk Manufacturing Overhead Control

Untuk menghitung biaya overhead, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

Buat daftar pengeluaran

Buat daftar lengkap pengeluaran bisnis tidak langsung termasuk barang-barang seperti sewa, pajak, utilitas, peralatan kantor, pemeliharaan pabrik, dll.

Ini adalah biaya overhead Anda. Biaya langsung yang terkait dengan produksi barang dan jasa, seperti tenaga kerja dan bahan baku, tidak termasuk dalam biaya overhead.

Saat mengkategorikan biaya langsung dan overhead, ingatlah bahwa beberapa item tidak dapat dikaitkan dengan kategori tertentu.

Beberapa pengeluaran bisnis mungkin merupakan biaya overhead untuk orang lain tetapi pengeluaran langsung untuk bisnis Anda.

Tambahkan biaya overhead

Jumlahkan biaya overhead bulanan untuk menghitung biaya overhead agregat. Ini adalah jumlah uang yang Anda butuhkan untuk menjalankan bisnis Anda

Hitung tarif overhead

Tarif overhead atau persentase overhead adalah jumlah yang dihabiskan bisnis Anda untuk membuat produk atau menyediakan layanan kepada pelanggannya.

Untuk menghitung tarif overhead, bagi biaya tidak langsung dengan biaya langsung dan kalikan dengan 100.

Jika tarif overhead Anda adalah 20%, itu berarti bisnis menghabiskan 20% dari pendapatannya untuk memproduksi barang atau menyediakan layanan.

Tarif overhead yang lebih rendah menunjukkan efisiensi dan lebih banyak keuntungan.

Baca juga: Nota Debit: Definisi, Karakteristik, Komponen dan Bedanya dengan Nota Kredit

Bandingkan dengan nilai penjualan

Saat menetapkan harga dan membuat anggaran, Anda perlu mengetahui persentase satu dolar yang dialokasikan untuk biaya overhead.

Untuk menghitung proporsi biaya overhead dibandingkan dengan penjualan, bagi biaya overhead bulanan dengan penjualan bulanan, dan kalikan dengan 100.

Misalnya, bisnis dengan penjualan bulanan sebesar 100.000.000 dan biaya overhead sebesar 40.000.000 memiliki (40.000.000/ (100.000.000) x 100 = 40% overhead.

Bandingkan dengan biaya tenaga kerja

Untuk mengukur efisiensi penggunaan sumber daya bisnis, hitung biaya overhead sebagai persentase dari biaya tenaga kerja.

Semakin rendah persentasenya, semakin efektif bisnis Anda memanfaatkan sumber dayanya.

Bagilah total biaya overhead dengan total biaya tenaga kerja untuk bulan tersebut dan kalikan dengan 100 untuk menyatakannya sebagai persentase.

Cara Menghitung Tingkat Penyerapan Overhead

Jumlah biaya tidak langsung yang dibebankan ke barang dan jasa dikenal sebagai penyerapan overhead.

Biaya tidak langsung tidak dapat dilacak secara langsung. Penyerapan overhead diperlukan oleh PSAK dan IFRS untuk pelaporan keuangan eksternal.

Overhead diatribusikan ke produk atau jasa berdasarkan jam tenaga kerja langsung, jam mesin, biaya tenaga kerja langsung, dll.

Tingkat penyerapan overhead dihitung untuk memasukkan overhead ke dalam biaya produksi barang dan jasa. I

ni digunakan untuk menentukan jumlah yang akan didebet untuk tenaga kerja tidak langsung, bahan dan biaya tidak langsung lainnya untuk produksi ke pekerjaan yang sedang berjalan.

Ada beberapa metode untuk menghitung tingkat penyerapan.

Persentase metode bahan langsung

Biaya bahan langsung adalah salah satu komponen utama untuk biaya produk. Di bawah metode ini, tingkat penyerapan didasarkan pada biaya bahan langsung.

Untuk menghitungnya, bagilah biaya overhead dengan perkiraan atau biaya bahan baku langsung yang sebenarnya.

Persentase Biaya Bahan Langsung = Biaya Overhead / Bahan Langsung x 100

Metode biaya tenaga kerja langsung

Estimasi atau biaya aktual tenaga kerja dihitung dengan membagi overhead dengan upah langsung dan dinyatakan sebagai persentase.

Persentase Tenaga Kerja Langsung = Overhead / Upah Langsung x 100

Baca juga: Mengenal Berbagai Contoh Transaksi dalam Akuntansi

Metode persentase biaya utama

Biaya utama adalah jumlah tenaga kerja langsung dan biaya bahan langsung dari suatu bisnis. Untuk menghitung persentase biaya utama, bagi overhead pabrik dengan biaya utama.

Persentase Biaya Utama = Biaya Overhead / Biaya Perdana x 100

Metode jam kerja

Tarif jam tenaga kerja dihitung dengan membagi biaya overhead pabrik dengan jam tenaga kerja langsung.

Rumusnya adalah:

Tarif Jam Tenaga Kerja = Biaya Overhead / Jam Tenaga Kerja

Tarif jam mesin

Tarif jam mesin dihitung dengan membagi biaya overhead pabrik dengan jam mesin.

Tarif Jam Mesin = Biaya Overhead/ Jam Mesin

Metode harga jual

Dengan metode ini, biaya overhead yang dianggarkan dibagi dengan harga jual unit produksi.

Harga Jual = Biaya Overhead/Harga Jual Unit Produksi

Cara Menghitung Tarif Overhead per Karyawan

Untuk menghitung tarif overhead per karyawan, ikuti langkah-langkah di bawah ini:

  • Hitung biaya tenaga kerja yang tidak hanya mencakup gaji mingguan atau per jam tetapi juga tunjangan kesehatan, tunjangan liburan, pensiun dan tunjangan pensiun yang dibayarkan oleh pemberi kerja.
  • Hitung total overhead bisnis.
  • Bagilah biaya overhead dengan jumlah jam yang dapat ditagih. Misalnya, jika bisnis Anda memiliki enam teknisi, biaya overhead dibagi di antara mereka.
  • Menambahkan biaya overhead dan biaya tenaga kerja ke jam yang dapat ditagih memberi Anda biaya bersih karyawan tersebut ke bisnis per jam.

Dengan menurunkan proporsi overhead, bisnis dapat memperoleh keunggulan kompetitif, baik dengan meningkatkan margin keuntungan atau harga produknya lebih kompetitif.

Baca juga: Trial Balance: Pengertian, Tujuan, Fungsi, Jenis, dan Tips Membuatnya

Tips Manufacturing Overhead Control: Mengurangi Biaya Produksi

1. Tinjau gaji dan jam kerja staf

Mungkin sudah waktunya untuk meninjau gaji staf — apakah Anda membutuhkan semua staf saat ini dalam proses produksi?

Dapatkah Anda melatih kembali setiap staf ke peran yang lebih bernilai tambah? Banyak uang digunakan untuk mempekerjakan dan mempertahankan staf, jadi pastikan uang itu dihabiskan dengan baik.

Umumnya, pendapatan staf naik dari waktu ke waktu. Sebelum mengonfirmasi kenaikan gaji, pastikan Anda tahu berapa banyak perusahaan lain yang mungkin membayar untuk peran serupa, dan tunda kenaikan gaji hingga waktu yang tepat jika sesuai.

Tentu saja, penting untuk memastikan Anda berkomunikasi dengan jelas dan transparan dengan staf yang terpengaruh dan memberi tahu mereka jika ada hal yang dapat mereka lakukan, seperti peningkatan keterampilan.

Biaya terkait yang datang terkait karyawan adalah tingkat pergantian staf. Jika Anda memiliki tingkat pergantian staf atau staff turnover yang tinggi, ini dapat menimbulkan biaya besar bagi bisnis, karena kebutuhan terus-menerus untuk melalui proses rekrutmen.

Mempekerjakan staf baru berarti memasang iklan, yang mahal, dan jika perlu, membayar agen perekrutan untuk membantu prosesnya.

Bekerja keras untuk mengurangi pergantian staf untuk menghindari hal ini, dengan mengidentifikasi hal-hal yang membuat orang pergi.

Konsultasikan dengan karyawan Anda untuk mendapatkan perspektif mereka – misalnya, apakah itu budaya tempat kerja? Apakah itu bayarannya? Apakah peran tertentu ini sulit dilakukan dan jika ya, mengapa?

Mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini adalah kunci untuk memperbaiki masalah dengan pergantian staf.

Pada catatan terkait, Anda mungkin juga ingin mempertimbangkan apakah semua staf harus penuh waktu, atau jika beberapa peran dapat dikurangi menjadi paruh waktu.

Ini juga akan mengurangi biaya dan memastikan kas dapat digunakan di tempat lain.

2. Hindari over-scheduling staff

Satu kesalahan yang dilakukan banyak pemilik bisnis manufaktur adalah menjadwalkan staf untuk shift yang tidak perlu.

Seringkali manajer akan membuat ‘tebakan terbaik’ pada jumlah staf yang dibutuhkan selama periode tertentu.

Metode ini dapat menjadi hit or miss, dan sering kali mengakibatkan over-scheduling. Ini, tentu saja, meningkatkan biaya karena majikan harus membayar upah untuk staf yang tidak dibutuhkan.

Anda dapat menghindari hal ini dengan menggunakan perangkat lunak penjadwalan untuk mengotomatisasi proses berdasarkan permintaan di minggu-minggu sebelumnya secara akurat.

Baca juga: Biaya Total Rata-rata dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

3. Optimalkan proses dengan alat yang tepat

Banyak usaha kecil mengelola staf, sumber daya, dan waktu mereka dengan cara lama — dengan pena dan kertas, dan mungkin lembar Excel yang aneh.

Meskipun hal ini dapat dikelola saat bisnis masih dalam masa pertumbuhan, hal ini tidak berkelanjutan dengan segala bentuk pertumbuhan.

Sebagai gantinya, kami merekomendasikan penggunaan software SaaS untuk manajemen inventaris, akuntansi, penggajian, titik penjualan, dan lainnya.

Alat yang tepat akan membantu Anda mengurangi biaya yang tidak perlu karena masalah kelebihan staf, pesanan stok yang berlebihan, dan banyak lagi.

Misalnya untuk pengelolaan HR dan payroll karyawan, Anda bisa mencoba menggunakan GajiHub secara gratis melalui tautan ini.

Atau untuk kemudahan Akuntansi, Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan harga terjangkau yang bisa Anda coba secara gratis mellalui gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Biaya Penyusutan: Pengertian, Komponen, Metode, dan Contoh Perhitungannya

Tips Manufacturing Overhead Control: Mengurangi Biaya Material

Manufacturing Overhead Control
robotic arms in a car plant

Biaya bahan atau biaya material adalah biaya yang terkait dengan bahan langsung yang dapat dengan mudah dikaitkan dengan produksi.

Biaya material berkisar mulai dari bahan mentah, biaya bahan bakar dan energi hingga pengemasan dan suku cadang.

Ini biasanya mencakup sebagian besar dari total biaya, menjadikannya area perhatian utama bagi banyak bisnis manufaktur.

Bagaimana produsen dapat mengurangi biaya material?

Mengurangi biaya produksi tidak hanya turun ke pengeluaran staf, dan bisnis tidak boleh membatasi diri pada pendekatan ini saja.

Berikut adalah empat strategi untuk membantu Anda mengurangi biaya bahan.

1. Negosiasi dengan pemasok

Menegosiasikan harga bukanlah keterampilan yang datang secara alami. Kami menyarankan pemilik bisnis untuk berpikir dengan hati-hati tentang cara mereka mendekati pemasok dan memastikan mereka bersikap strategis dalam hal menyepakati biaya.

Langkah pertama dalam proses ini adalah membangun hubungan yang tulus dengan pemasok Anda.

Setelah Anda membangun hubungan baik, negosiasi uang menjadi tidak terlalu nyaman.

2. Beli bahan hanya saat Anda membutuhkannya

Banyak pemilik usaha kecil membuat kesalahan dengan memesan persediaan yang berlebihan.

Kelebihan stok mengurangi arus kas dan kapasitas Anda untuk mengandalkan dana cadangan bagi perusahaan – jadi manajer bisnis harus teliti saat memesan stok.

Praktik terbaik adalah menggunakan software manajemen inventaris yang dapat secara akurat memprediksi permintaan di masa mendatang berdasarkan tren penjualan sebelumnya, daripada sekadar menebak-nebak.

Atau, pertimbangkan apakah pendekatan Just-In-Time – di mana Anda memesan stok secara responsif saat Anda melakukan penjualan – sesuai untuk bisnis Anda.

Baca juga: Mengetahui Berbagai Macam dan Jenis Biaya dalam Proses Akuntansi

3. Ganti bahan mahal dengan yang lebih terjangkau

Jangan membuat kesalahan dengan mengandalkan bahan baku yang sama untuk produk Anda sepanjang siklus hidup bisnis.

Seiring pertumbuhan bisnis, manajer perlu mempertimbangkan bahan baku alternatif yang menghasilkan produk akhir yang sama atau serupa, tetapi lebih berkelanjutan secara ekonomi.

Pertimbangkan, misalnya, cara Anda dapat mendaur ulang bahan menjadi produk baru atau menggunakan bahan pengganti yang lebih murah.

Perubahan kecil ini secara drastis dapat membantu Anda mengurangi biaya produksi.

4. Meninjau dan mendesain ulang produk atau prosesnya

Terkadang produk dan proses manufaktur bisa menjadi tidak efisien. Sebaiknya tinjau produk dan proses Anda secara berkala untuk menilai nilainya, dan berapa biayanya.

Kemudian, Anda dapat mendesain ulang produk atau proses untuk memaksimalkan efisiensi.

Misalnya, seorang pemanggang kopi mendapati bahwa dia menghabiskan lebih banyak untuk bahan daripada tolok ukur industri dan mengulas produknya.

Di antara produknya, dia menemukan bahwa salah satunya menggunakan bahan kemasan yang lebih mahal daripada yang lain.

Dia menilai bahan kemasan dan menemukan bahwa, dibandingkan dengan produk lain, fungsinya sama dan tidak menambah nilai tambah.

Namun, itu menambah 15% lebih banyak dari total biaya material. Dia menukar bahan kemasan mahal ini dengan bahan kemasan standar yang dia gunakan di semua produknya dan menghemat lebih dari yang dia harapkan karena dia bisa membeli bahan kemasan dalam jumlah besar.

Baca juga: Biaya Overhead Pabrik: Pengertian, Kompoenen dan Cara Menghitungnya

Tips Manufacturing Overhead Control: Mengurangi Biaya Overhead

Biaya overhead termasuk pemeliharaan tempat produksi, listrik, gas, persediaan untuk staf seperti seragam, percetakan, kendaraan dan biaya terkait lainnya.

Mengurangi biaya overhead dapat menjadi kunci untuk mengurangi biaya produksi secara keseluruhan, dan dapat membantu membebaskan uang tunai untuk area bisnis penting lainnya.

1. Memeriksa kesepakatan sewa

Sewa adalah biaya yang cenderung diabaikan oleh banyak pemilik bisnis baru — ini adalah pengeluaran yang diperlukan, jadi sepertinya tidak ada cara untuk mengurangi biaya di area ini.

Namun, semua bisnis manufaktur harus secara teratur meninjau biaya sewa mereka, apakah mereka memiliki banyak gudang dan lokasi, atau hanya satu atau dua.

Pertimbangkan apakah sewa yang Anda bayar untuk situs-situs ini sepadan. Artinya, apakah Anda memperoleh keuntungan yang cukup dari produk Anda dibandingkan dengan pengeluaran sewa Anda?

Jika tidak, Anda mungkin perlu mempertimbangkan untuk menyewa situs yang lebih kecil atau mengurangi jumlah situs yang Anda sewa.

2. Pertimbangkan bagaimana Anda menghabiskan anggaran untuk pemeliharaan

Dengan cara yang sama, biaya pemeliharaan sangat sering diabaikan oleh pemilik bisnis karena dianggap sebagai “kejahatan yang diperlukan”. ,

Manajer harus meninjau biaya pemeliharaan atau maintenance secara berkala untuk memastikan biaya tersebut tidak berlebihan atau tidak perlu.

3. Tinjau biaya kantor atau gudang lain-lain

Biaya terakhir yang perlu dipertimbangkan dalam bisnis manufaktur adalah hal-hal seperti perlengkapan kantor, perlengkapan staf, bahan bakar, kendaraan staf, seragam, kunci keamanan, layanan kebersihan untuk kamar staf, dan biaya lain-lain.

Seperti semua biaya yang dibahas di atas, hal-hal kecil seperti ini bertambah, dan mungkin ada ruang untuk perbaikan. Tinjau secara teratur biaya-biaya yang lebih kecil ini dan pastikan bahwa Anda tidak mengeluarkan uang terlalu banyak untuk hal-hal yang tidak perlu, atau membayar lebih dari yang seharusnya.

Misalnya, Anda dapat beralih ke merek alat tulis kantor atau kopi yang berbeda. Ini tidak akan terlalu banyak mengubah kehidupan sehari-hari, tetapi itu dapat secara signifikan memengaruhi total biaya Anda.

Baca juga: Cara Membuat Jurnal HPP (Harga Pokok Penjualan) dalam Akuntansi

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai manufacturing overhead control yang akan berguna jika Anda adalah seorang pemilik usaha manufaktur, baik manufaktur besar atau produksi sederhana.

Seperti yang kita tahu, encatatan keuangan dan pembukuan pada bisnis manufaktur memang terkenal rumit dan memerlukan sistem yang mampu untuk mengakomodir semua kebutuhan tersebut.

Akan berakibat fatal jika Anda menggunakan proses manual untuk pencatatan pembukuan bisnis pabrikasi atau manufaktur. Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur manufaktur terbaik dengan harga terjangkau.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah mencatat proses produksi dengan detail, melakukan semua pencatatan biaya produksi, membuat laporan keuangan dengan mudah dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu Anda dalam mengelola pembukuan manufaktur.

Jadi tunggu apalagi? Mudahkan proses manufacturing overhead control menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − nine =