Laporan Audit: Arti, Fungsi, Karakteristik, dan Jenis Opini Audit

laporan audit

Mengapa laporan audit begitu rumit? Jawabannya ada dua. Beberapa informasi tidak tersedia dan beberapa informasi bersifat subjektif. Auditor harus membuat berbagai asumsi dalam menyelesaikan laporan. Opini audit merupakan bagian yang sangat penting dari laporan audit karena memberikan pernyataan tentang status keuangan suatu perusahaan kepada investor.

Laporan audit memberikan gambaran kinerja keuangan suatu perusahaan pada tahun buku tertentu. Investor menganalisis laporan audit dan mendasarkan banyak keputusan investasi mereka pada informasi yang terkandung dalam laporan audit.

Memahami Apa Itu Laporan Audit

Audit atas akun perusahaan biasanya dilakukan oleh auditor eksternal yang independen. Laporan audit adalah surat dari auditor suatu perusahaan yang merupakan hasil akhir dari proses audit. Laporan ini berisikan pendapat auditor tentang apakah laporan keuangan perusahaan seperti neraca sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku di Indonesia yaitu Peraturan Standar Akuntansi dan Keuangan (PSAK) serta harus bebas dari salah saji.

Laporan audit umumnya disertai dengan laporan tahunan perusahaan. Laporan audit diperlukan oleh bank, lembaga keuangan, investor, kreditur, dan pemerintah.

Ketika auditor mengeluarkan laporan yang bersih, itu berarti laporan keuangan perusahaan telah ditemukan sepenuhnya sesuai dengan standar akuntansi. Laporan wajar tanpa pengecualian akan memberi tahu Anda bahwa laporan keuangan bisa memiliki beberapa kesalahan.

Laporan audit sangat penting bagi sebuah perusahaan. Investor mengandalkan laporan audit untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan dan mereka mendasarkan banyak keputusan penting pada laporan audit.

Badan pengatur juga membaca laporan ini karena memberi tahu mereka seberapa akurat informasi keuangan yang dilaporkan. Ketika opini audit dinyatakan merugikan, hal itu dapat secara serius mempengaruhi status dan reputasi perusahaan. Sangat penting untuk memiliki praktik akuntansi yang baik agar audit akun berjalan dengan baik.

Baca juga: CPI (Consumer Price Index) Adalah: Berikut Pembahasan Lengkapnya

Fungsi Laporan Audit

laporan audit

Investor sangat tertarik dengan opini audit karena berfungsi sebagai cerminan integritas laporan audit dan memproyeksikan citra perusahaan. Opini audit didasarkan pada beberapa variabel, termasuk seberapa tersedia data bagi mereka, apakah mereka memiliki kesempatan untuk mengikuti semua prosedur yang semestinya, dan tingkat materialitas. Masing-masing variabel tersebut bersifat subjektif dan bergantung pada opini auditor.

Opini audit yang merugikan dapat merusak status perusahaan. Dalam beberapa kasus, opini audit yang tidak wajar dapat menyebabkan litigasi. Badan pengatur juga dapat memeriksa opini audit dan laporan audit untuk memverifikasi keakuratan informasi dan dampaknya terhadap masalah perpajakan.

Auditor membentuk opini mereka dengan membuat pertimbangan profesional dan mendapatkan opini hukum. Sangat penting bagi perusahaan untuk memiliki kontrol internal dan kebijakan keuangan dan telah meninjaunya secara teratur oleh tim audit internal perusahaan untuk memastikan bahwa semuanya beres sebelum audit terjadi.

Apa yang Dilakukan Auditor Selama Audit?

Sebelum audit, manajemen memberikan informasi keuangan kepada komite audit. Selama audit tahunan, auditor harus meninjau proses dan prosedur yang digunakan perusahaan untuk menyiapkan informasi keuangan.

Auditor memeriksa untuk melihat apakah perusahaan menggunakan  peraturan akuntansi atau kerangka pelaporan lain yang berlaku dalam menyiapkan laporan.

Audit tahunan menunjukkan transparansi dalam pelaporan keuangan perusahaan, yang merupakan langkah positif dalam membangun hubungan baik antara perusahaan dan investor mereka, serta publik.

Banner 3 kledo

Empat Jenis Opini Auditor yang Berbeda

Auditor memiliki pilihan untuk memilih di antara empat jenis laporan opini auditor yang berbeda. Laporan opini auditor adalah surat yang dilampirkan auditor pada laporan audit menurut undang-undang yang mencerminkan opini mereka tentang audit. Empat jenis opini auditor adalah:

  1. Unquelified Opinion (Laporan opini wajar tanpa pengecualian)
  2. Qualified Opinion (Laporan opini wajar dengan pengecualian)
  3. Discalimer Opinion (Tidak Berkomentar)
  4. Adverse Opinion (Laporan opini tidak wajar atau merugikan )

Unquelified Opinion (Opini Wajar Tanpa Pengecualian)

Pendapat wajar tanpa pengecualian dianggap sebagai laporan yang bersih. Ini adalah jenis laporan yang paling sering diberikan oleh auditor. Ini juga merupakan jenis laporan yang diharapkan diterima oleh sebagian besar perusahaan.

Pendapat wajar tanpa pengecualian tidak memiliki komentar negatif apa pun dan tidak termasuk penolakan apa pun tentang klausul atau proses audit apa pun. Jenis laporan ini menunjukkan bahwa auditor puas dengan pelaporan keuangan perusahaan.

Auditor yakin bahwa operasi perusahaan telah sesuai dengan prinsip-prinsip tata kelola dan hukum yang berlaku. Perusahaan, auditor, investor, dan publik menganggap laporan semacam itu bebas dari salah saji material.

Baca juga: Jaminan Fidusia: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Qualified Opinion (Laporan Wajar dengan Pengecualian)

Ketika auditor tidak yakin tentang proses atau transaksi tertentu yang mencegah mereka mengeluarkan laporan wajar tanpa pengecualian, atau bersih, auditor dapat memilih untuk mengeluarkan opini wajar dengan pengecualian.

Investor tidak menganggap pendapat yang memenuhi syarat dapat diterima, karena mereka memproyeksikan pendapat negatif tentang status keuangan perusahaan.

Auditor menulis opini wajar dengan pengecualian dengan cara yang sama seperti opini wajar tanpa pengecualian, dengan pengecualian bahwa mereka menyatakan alasan mengapa mereka tidak dapat memberikan opini wajar tanpa pengecualian.

Alasan umum auditor mengeluarkan opini wajar dengan pengecualian adalah bahwa perusahaan tidak menyajikan catatannya sesuai dengan ketentuan akuntansi yang berlaku.

Disclaimer Opinion (Tidak Berkomentar)

Ketika seorang auditor mengeluarkan laporan disclaimer of opinion, itu berarti bahwa mereka lebih memilih untuk tidak memberikan pendapat sama sekali terkait dengan laporan keuangan.

Beberapa alasan mengapa auditor dapat mengeluarkan opini tidak memberikan pendapat adalah karena mereka merasa perusahaan membatasi kemampuan mereka untuk melakukan audit secara menyeluruh atau mereka tidak dapat memperoleh penjelasan yang memuaskan atas pertanyaan mereka.

Mereka mungkin tidak dapat menguraikan sifat yang benar dari beberapa transaksi atau untuk mengamankan cukup bukti untuk mendukung pelaporan keuangan yang baik.

Auditor yang tidak diberi kesempatan untuk mengamati prosedur operasional atau untuk meninjau prosedur tertentu mungkin merasa bahwa mereka tidak dapat mengungkapkan pendapat yang pasti, sehingga mereka merasa penafian diperlukan dan teratur. Konsensus umum adalah bahwa penolakan pendapat merupakan sikap yang sangat keras.

Adverse Opinion (Opini Tidak Wajar atau Merugikan)

Jenis terakhir dari opini audit adalah opini tidak wajar. Auditor yang sama sekali tidak puas dengan laporan keuangan atau yang menemukan tingkat salah saji atau penyimpangan material yang tinggi tahu bahwa ini menciptakan situasi di mana investor dan pemerintah akan tidak mempercayai laporan keuangan perusahaan.

Opini tidak wajar auditor adalah tanda bahaya besar. Sebuah laporan yang merugikan biasanya menunjukkan bahwa laporan keuangan mengandung salah saji kotor dan memiliki potensi penipuan.

Pendapat yang merugikan mengirimkan peringatan tinggi bahwa catatan perusahaan belum disiapkan menurut PSAK. Lembaga keuangan dan investor menganggap serius pendapat ini dan akan menolak melakukan bisnis apa pun dengan perusahaan.

Auditor menggunakan semua jenis laporan yang memenuhi syarat untuk mengingatkan publik tentang transparansi, keandalan, dan akuntabilitas perusahaan. Opini auditor memberikan tekanan pada perusahaan untuk mengubah proses pelaporan keuangan mereka dan lebih memperhatikan praktik agar jelas dan akurat. Perusahaan, investor, dan publik sangat menghargai laporan tanpa pengecualian.

Baca juga: Letter of Intent (LOI): Pengertian, Komponen, dan Contohnya

Daftar Isi Laporan Audit

laporan audit

Setelah memahami berbagai jeni opini audit, tak lengkap rasanya apabila Anda tidak memahami apa saja isi dari laporan tersebut. Template laporan ini mencakup tujuh komponen sebagai berikut:

  1. Judul : Judul yang tepat memudahkan pembaca untuk mengidentifikasi laporan. Ini juga membedakan laporan ini dari yang lain.
  2. Alamat : Harus ditangani dengan benar. Misalnya, dalam audit wajib, laporan ditujukan kepada pemegang saham. Padahal hal yang sama ditujukan kepada pemerintah dalam hal audit khusus.
  3. Identifikasi laporan keuangan : Ini harus menampilkan nama dan alamat perusahaan.
  4. Referensi standar dan praktik audit : Ini memastikan kesesuaian dengan regulasi dan menjamin bahwa standar akuntansi dan audit telah dipatuhi.
  5. Opini atas laporan keuangan : Menyatakan opini auditor atas posisi keuangan perusahaan.
  6. Tanda tangan : Auditor harus menandatangani laporan ini . Selanjutnya, dalam hal firma adalah auditor, maka perwakilan tersebut dapat menandatangani laporan atas nama firma tersebut.
  7. Tanggal : Laporan harus menampilkan tanggal pemerikasaan.

Karakteristik Laporan Audit yang Ideal

Laporan audit yang ideal harus memenuhi beberapa ciri seperti yang dijelaskan di bawah ini:

  • Kesederhanaan : Laporan audit yang baik harus sederhana dan jelas agar dapat dimengerti. Itu harus bebas dari istilah dan fakta yang ambigu.
  • Kejelasan : Kejelasan adalah tentang kebersihan dalam laporan audit. Itu harus berisi semua informasi yang relevan. Informasi tersebut diperlukan untuk mengevaluasi dan menilai kinerja bisnis.
  • Brevity : Brevity menyiratkan keringkasan laporan audit. Auditor harus menghindari penggunaan fakta dan angka yang berulang. Hal ini akan mengakibatkan panjangnya laporan tetap terkendali.
  • Keteguhan : Laporan audit harus menunjukkan ruang lingkup pekerjaan yang dilakukan. Bersamaan dengan itu, menunjukkan apakah pembukuan perusahaan menunjukkan pandangan yang benar dan adil.
  • Objektivitas : Bukti objektif harus menjadi dasar laporan audit. Dia harus memberikan pendapatnya berdasarkan informasi dan bukti yang diperoleh. Tapi itu harus berisi informasi moneter saja.
  • Konsistensi : Laporan yang baik harus konsisten dalam penyajian detail akuntansi. Ini harus memperhitungkan konsistensi dalam metode penilaian persediaan. Auditor juga harus memeriksa invariabilitas dalam metode penyusutan.
  • Prinsip yang Diterima : Fakta dan angka dalam laporan harus sesuai dengan PSAK. Fakta dan angka ini sering menjadi dasar laporan audit.
  • Prinsip Pengungkapan : Laporan yang baik harus tidak bias. Itu harus berisi semua fakta dan kebenaran yang relevan.

Baca juga: Harta Lancar Adalah: Jenis, Contoh, Cara Hitung dan Jurnalnya

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai laporan audit yang dapat Anda pelajari. Dari penjelasan di atas, ada 4 jenis opini audit yang berbeda disebabkan adanya salah saji materi yang ditemukan auditor pada laporan keuangan. Keputusan pemberian jenis opini sangat dipengaruhi dengan kualitas laporan keuangan yang diperikas auditor.

Apabila Anda pemilik bisnis, Anda harus memastikan bahwa laporan keuangan tersaji dengan baik dan benar untuk mendukung kelancaran proses audit. Untuk itu, Anda perlu menggunakan bantuan dari software akuntansi terbaik dari Kledo guna memudahkan penyusunan laporan keuangan.

Dengan menggunakan Kledo, Anda juga bisa menyelesaikan banyak pekerjaan cukup dari satu aplikasi saja. Mulai dari pengelolaan arus kas, manajemen stok dan multi gudang, otomatisasi laporan keuangan, faktur, dan masih banyak yang lainnya dapat Anda selesaikan melalui Kledo.

Anda juga dapat mencoba Kledo gratis selama 14 hari untuk memudahkan proses pembuatan laporan keuangan bisnis melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × three =