Harta Lancar Adalah: Jenis, Contoh, Cara Hitung dan Jurnalnya

harta lancar adalah

Dalam akuntansi keuangan, harta lancar adalah salah satu sumber daya yang dibutuhkan perusahaan agar bisnisnya dapat terus berjalan dan berkembang. Harta lancar memiliki sifat likuid karena mudah dikonversi sebagai kas tunai.

Karena sifatnya tersebut, harta lancar acapkali digunakan untuk membiayai berbagai kebutuhan operasional perusahaan. Maka bisa dibayangkan, apabila sebuah perusahaan kekurangan harta lancar, semua aktivitas operasionalnya dapat terganggu sehingga berdampak aktivitas penjualan dan perolehan laba bisnis.

Pada artikel ini, kami akan membahas apa itu harta lancar, manfaat, jenis, contoh, dan cara penjurnalannya.

Harta Lancar Adalah: Berikut Definisinya

harta lancar adalah

Harta lancar adalah segala harta yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam jangka waktu satu tahun. Ini juga sering disebut sebagai aset lancar dan aktiva lancar.

Harta lancar mencerminkan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek yang belum dibayar dan mendanai operasi sehari-hari.

Harta lancar sering digunakan untuk membayar pengeluaran sehari-hari dan kewajiban lancar. Harta lancar penting untuk memastikan bahwa perusahaan tidak mengalami masalah likuiditas dalam waktu dekat.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Neraca yang Tidak Seimbang

Mengapa Harta Lancar Penting?

Dalam bisnis, sebuah perusahaan membutuhkan aset untuk dapat beroperasi. Misalnya, uang tunai dibutuhkan untuk hal-hal seperti upah atau sewa. Jika tidak ada cukup aset likuid yang tersedia, perusahaan mungkin mengalami kesulitan jika tidak dapat membayar tagihannya.

Jika perusahaan tidak dapat membayar tagihannya, kreditur dapat mengejarnya, menyebabkan kerusakan finansial dan reputasi, dan berpotensi mengakibatkan likuidasi atau status kebangkrutan lainnya.

Aset lancar dilacak secara terpisah dari aset lain dan berkontribusi terhadap posisi likuiditas perusahaan. Likuiditas menunjukkan bahwa perusahaan dapat membayar biaya operasional dan pengeluaran saat ini tanpa harus membayar tagihan karena dapat menjual aset lancar untuk membayar utang jika diperlukan.

Ini berbeda dari aset tidak lancar, yang mencakup hal-hal seperti peralatan, real estat, dan kekayaan intelektual ini dilihat sebagai aset jangka panjang yang cenderung tidak didivestasikan dengan cepat, mudah, dan/atau dengan nilai ekonomi yang wajar.

Banner 3 kledo

Apa Saja Contoh Harta Lancar?

Harta lancar muncul di sisi aset neraca perusahaan, yang memberikan gambaran berkala tentang posisi keuangan perusahaan. Hanya aset yang dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun yang diklasifikasikan sebagai aset lancar, dan aset tersebut sering digunakan untuk mengukur kesehatan keuangan jangka pendek perusahaan.

Aset lancar juga diurutkan dari yang paling likuid ke yang paling tidak likuid di neraca. Berikut 5 jenis utama harta lancar adalah:

1. Kas dan Setara Kas

Kas dan setara kas adalah harta yang paling likuid, artinya dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu singkat. Uang tunai tentu saja tidak memerlukan konversi dan dapat dibelanjakan apa adanya, begitu ditarik dari bank atau tempat lain di mana uang itu disimpan.

Setara kas adalah semua jenis surat berharga likuid yang saat ini tidak berbentuk uang tunai, tetapi akan berbentuk uang tunai dalam waktu satu tahun.

2. Investasi Jangka Pendek dan Surat Berharga

Mirip dengan setara kas, ini adalah investasi dalam sekuritas yang akan memberikan pengembalian uang tunai dalam satu tahun. Jenis sekuritas ini dapat dibeli dan dijual di pasar saham dan obligasi publik.

Dalam hal obligasi, untuk menjadi harta lancar mereka harus memiliki jatuh tempo kurang dari satu tahun. Sementara dalam hal saham yang dapat dipasarkan, mereka termasuk ke dalam aset lancar jika akan dijual atau diperdagangkan dalam waktu satu tahun.

Ekuitas yang dapat dipasarkan dapat berupa saham biasa atau saham preferen.

3. Biaya Dibayar di Muka

Biaya dibayar di muka adalah dana yang telah dibelanjakan atau dibayarkan terlebih dahulu untuk barang atau jasa yang akan diterima di masa depan.

Sebenarnya, biaya dibayar di muka secara teknis tidak likuid karena mereka tidak menghasilkan uang untuk perusahaan. Namun, mereka terdaftar di antara aset lancar perusahaan karena mereka membebaskan modal untuk digunakan nanti.

Pembayaran kepada perusahaan asuransi atau kontraktor adalah biaya dibayar di muka umum yang diperhitungkan dalam aset lancar.

Perusahaan juga dapat memilih untuk membayar di muka sewa yang terutang pada bangunan atau real estat. namun, hanya nilai satu tahun dari sewa dibayar di muka yang diperhitungkan terhadap aset lancar.

Jika sebuah perusahaan memilih untuk membayar, katakanlah, sewa tiga tahun di muka, maka sisa sewa 24 bulan tidak dihitung sebagai aset lancar.

4. Piutang Usaha

Piutang usaha adalah dana yang dimiliki perusahaan oleh pelanggan yang telah menerima barang atau jasa tetapi belum dibayar. Seperti biasa, agar dana ini menjadi aset lancar, mereka harus diterima dalam waktu satu tahun.

Piutang usaha biasanya terjadi ketika pembeli membayar perusahaan untuk produk atau jasanya dengan kredit. Membayar pembelian dengan kartu kredit, misalnya, menambah piutang perusahaan tempat pembelian dilakukan.

Jika suatu bisnis menjual sesuatu ke bisnis lain, transaksi juga biasanya berbentuk jalur kredit dan akan menambah piutang. Wesel tagih juga dianggap sebagai aset lancar jika umurnya kurang dari satu tahun.

5. Inventaris

Setiap persediaan yang diharapkan untuk dijual dalam satu tahun produksinya adalah aset lancar.

Persediaan adalah yang paling tidak likuid dari semua aset lancar karena tidak seperti sekuritas jangka pendek, yang akan selalu dibayar dalam waktu satu tahun, dan piutang, yang harus dibayar oleh pelanggan, persediaan harus diproduksi dan dijual secara aktif untuk diubah menjadi uang tunai.

Demikian juga, tidak semua persediaan dapat diharapkan untuk dijual secara wajar dalam satu tahun; mesin-mesin berat, khususnya mesin-mesin khusus seperti pesawat terbang atau peralatan industri, mungkin disimpan di gudang untuk sementara waktu sebelum menemukan pembeli.

Persediaan yang dibeli oleh konsumen dan bergerak cepat dikenal sebagai barang konsumen yang bergerak cepat dan merupakan jenis persediaan utama yang juga termasuk dalam kategori aset lancar.

Baca juga: 4 Jenis Buku Besar dan Panduan Mudah Menyusunnya

Rumus Menghitung Harta Lancar

Persamaan untuk harta lancar adalah sebagai berikut:

Harta Lancar = Kas + Setara Kas + Persediaan + Surat Berharga + Biaya Dibayar Dimuka +Aset Likuid Lainnya

Untuk menemukan komponen rumus ini, Anda harus melihat neraca. Ini terletak di bagian atas lembar di bawah bagian berjudul “aset”. Di bagian atas aset adalah aset lancar, diikuti oleh aset jangka panjang.

Rasio Harta Lancar

Rasio membantu mengukur likuiditas perusahaan dan memberi investor pandangan nyata tentang bagaimana kinerja perusahaan. Rasio likuiditas yang paling umum digunakan meliputi rasio lancar, rasio cepat, dan rasio kas.

Rasio Lancar

Rasio lancar mengukur jumlah aset lancar perusahaan terhadap jumlah kewajiban lancarnya. Ini dapat membantu investor menilai kekuatan likuiditas jangka pendek perusahaan. Untuk menghitung rasio lancar, bagilah aset lancar dengan kewajiban lancar.

Rasio Cepat

Rasio cepat mengukur jumlah aset likuid perusahaan terhadap jumlah kewajiban lancarnya. dapat melunasi biaya jangka pendeknya. Ini dapat membantu investor menilai seberapa mampu perusahaan melunasi utangnya saat ini terutama dalam situasi potensi gangguan bisnis.

Ada dua cara untuk menghitung rasio cepat. Yang pertama adalah mengurangi persediaan dan biaya dibayar di muka dari aset lancar, kemudian dibagi dengan kewajiban lancar.

Rumus lainnya adalah menghitung kas, setara kas, surat berharga, dan piutang, lalu membagi jumlah tersebut dengan kewajiban lancar.

Rasio Kas

Rasio kas mengukur berapa banyak uang yang harus dibayar perusahaan untuk tagihan jangka pendeknya. Ini dihitung dengan membagi kas dan setara kas perusahaan dengan kewajiban lancarnya.

Perbedaan Harta Lancar dan Harta Tidak Lancar

harta lancar adalah

Ada beberapa perbedaan antara harta lancar dan harta tidak lancar. Apa saja? Berikut ulasannya!

Umur Harta

Perbedaan utama antara aset tidak lancar dan aset lancar adalah umur panjang. Harta tidak lancar, yang juga dikenal sebagai aset tetap, adalah aset yang dimiliki bisnis Anda selama lebih dari 12 bulan dan digunakan sebagai sumber pendapatan jangka panjang. Mereka biasanya memiliki nilai tinggi, menguntungkan bisnis untuk jangka waktu lama, dan tidak dapat dengan cepat diubah menjadi uang tunai.  

Sementara harta lancar adalah item yang digunakan bisnis Anda dalam operasi sehari-hari dan dimiliki selama kurang dari 12 bulan. Anda menggunakan aset saat ini untuk menghasilkan arus kas untuk bisnis dan Anda dapat melikuidasinya dengan cepat untuk mendanai operasi yang sedang berlangsung dan menutupi pengeluaran Anda.  

Penilaian

Anda dapat menilai aset tidak lancar dengan mengurangkan akumulasi penyusutan dari harga belinya. Sedangkan untuk menghitung nilai harta lancar mengacu pada nilai pasar yaitu harga yang dapat dijual pada saat itu.

Perpajakan

Aset tidak lancar Anda dikenai pajak sebagai modal saat Anda menjualnya dan Anda membayar pajak capital gain. Sementara itu, harta lancar dikenakan pajak sebagai pendapatan saat Anda menjualnya dan Anda membayar pajak penghasilan perusahaan.

Depresiasi

Aset tidak lancar Anda biasanya terdepresiasi dari waktu ke waktu dan nilainya berkurang secara bertahap di neraca. Di sisi lain, harta lancar tidak terdepresiasi tetapi nilai pasarnya dapat naik dan turun.

Baca juga: 16 Konsep Dasar Keuangan yang Wajib Diketahui Pelaku Bisnis

Cara Mencatat Harta Lancar dalam Akuntansi

Dalam akuntansi, semua kegiatan yang berkaitan dengan keuangan harus dicatat ke dalam pembukuan, termasuk harta lancar. Secara normal, apabila harta lancar bertambah, maka akan didebit dan dikredit apabila terjadi pengurangan nilai harta lancar.

Sebagai contoh, perusahaan A membeli perlengkapan senilai Rp. 5 juta. Maka, akuntan perusahaan tersebut akan mendebit perlengkapan dan mengkredit kas dengan cara:

Nama AkunDebitKredit
Perlengkapan5.000.000
Kas5.000.000

Contoh lainnya, perusahaan A membeli inventaris senilai Rp. 65 juta secara kredit. Kemudian, akuntan akan mendebit inventaris dan mengkredit utang sebagai berikut:

Nama AkunDebitKredit
Inventaris65.000.000
Utang65.000.000

Baca juga: Berikut Cara Menghitung Pengembalian Ekuitas dan Contohnya

Kesimpulan

Harta lancar adalah kekayaan perusahaan yang dapat diubah menjadi kas atau setara kas dalam kurun waktu kurang dari 12 bulan. Ini dapat mencakup rekening bank, piutang yang jatuh tempo dari pelanggan, barang untuk dijual, dan barang yang telah dibayar perusahaan tetapi belum digunakan.

Harta lancar digunakan oleh perusahaan untuk membayar biaya operasional jangka pendek. Oleh karenanya, harta lancar harus dikelola dengan baik misalnya dengan melakukan pencatatan dan pembukuan.

Untuk mempermudah pencatatan harta lancar, Anda dapat memanfaatkan software akuntansi terbaik dari Kledo yang terintegrasi langsung dengan manajemen pendapatan dan pengeluaran.

Dengan menggunakan software ini, setiap transaksi yang terjadi dapat langsung tercatat dengan cepat dan akurat sehingga akan memudahkan proses penyusunan laporan keuangan yang sangat penting untuk perkembangan bisnis Anda.

Tak hanya itu, Kledo juga memiliki beragam fitur lainnya seperti pembuatan faktur, manajemen inventaris, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi. Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − 9 =