Neraca Saldo Setelah Penutupan: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

neraca saldo setelah penutupan

Mempersiapkan neraca saldo setelah penutupan merupakan langkah penting dalam siklus akuntansi. Setelah selesai membuat jurnal penutup, neraca ini penutupan mempersiapkan akun Anda untuk periode berikutnya.

Neraca ini adalah neraca saldo akhir yang disiapkan sebelum periode akuntansi baru dimulai. Ini digunakan untuk memastikan bahwa saldo awal benar dan juga digunakan untuk memastikan bahwa debit dan kredit tetap seimbang setelah entri penutup selesai.

Definisi dan Tujuan Neraca Saldo Setelah Penutupan

neraca saldo setelah penutupan

Neraca saldo setelah penutupan adalah laporan yang dijalankan untuk memverifikasi bahwa semua akun sementara telah ditutup dan saldo awalnya disetel ulang ke nol.

Oleh karena itu, perusahaan menggunakannya sebagai alat untuk memastikan bahwa semua saldo debit sama dengan total semua saldo kredit setelah akuntan melewati entri penutup. Jadi, Ini adalah langkah terakhir dalam siklus akuntansi.

Neraca ini memastikan tidak ada akun sementara yang tersisa, dan semua saldo debet sama dengan semua saldo kredit. Juga, ini menentukan apakah ada saldo di akun permanen setelah melewati jurnal penutup.

Karena entri penutup menutup semua akun buku besar sementara, neraca saldo (pasca-penutupan) termasuk akun buku besar permanen, atau kita dapat mengatakan akun neraca. Daftar isi

Neraca percobaan ini tidak termasuk saldo akun keuntungan, kerugian, atau ringkasan karena ini adalah akun sementara, dan saldo dalam akun ini pindah ke akun laba ditahan.

Jika Anda menggunakan software akuntansi seperti Kledo, sebagian besar pekerjaan ini diselesaikan secara otomatis. Tetapi jika Anda menggunakan buku besar atau spreadsheet manual untuk mencatat transaksi akuntansi, Anda harus memastikan bahwa saldo akun sementara Anda disetel ulang ke nol hingga memulai periode akuntansi baru.

Jika Anda tidak menggunakan software akuntansi, pertimbangkan untuk menggunakan lembar kerja neraca saldo, yang dapat digunakan untuk menghitung total akun. Itu membuatnya lebih mudah untuk membuat laporan keuangan yang akurat.

Banner 3 kledo

Manfaat Neraca Saldo Setelah Penutupan bagi Bisnis

Neraca saldo setelah penutupan memiliki beragam fungsi yang penting bagi bisnis, di antaranya:

  • Neraca saldo membantu dalam memahami dan memverifikasi akurasi aritmatika. Segera setelah jumlah catatan ditransfer di seluruh akun, memeriksa angka-angka menjadi sangat penting.
  • Neraca saldo juga berguna untuk menyiapkan laporan keuangan. Sebuah perusahaan perlu menyiapkan laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas pada setiap akhir periode akuntansi. Karena saldo semua akun buku besar ada di neraca saldo. Sehingga memudahkan dalam penyusunan laporan keuangan.
  • membantu dalam penyesuaian akun. Beberapa contoh adalah kewajiban yang belum dibayar, biaya dibayar di muka, penutupan saham, dll.
  • Aspek penting lain dari neraca saldo setelah penutupan adalah membantu dalam melakukan analisis komparatif, seperti tahun berjalan dengan tahun lalu atau analisis sejawat. Selain itu, ini membantu organisasi memiliki pemahaman penting tentang keputusan yang perlu mereka buat mengenai berbagai metrik seperti pendapatan, pengeluaran, biaya produksi, dan sebagainya.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Jenis Neraca Saldo

Ada tiga jenis utama laporan neraca saldo yang dapat Anda jalankan, dengan setiap neraca saldo berjalan selama bagian tertentu dari siklus akuntansi.

Misalnya, neraca saldo yang belum disesuaikan selalu dijalankan sebelum mencatat penyesuaian akhir bulan. Setelah penyesuaian telah diposting, Anda kemudian akan menjalankan neraca percobaan yang disesuaikan.

Akhirnya, ketika periode akuntansi baru akan segera dimulai, Anda akan menjalankan neraca saldo setelah penutupan, yang mencerminkan total Anda ke depan ke periode akuntansi baru. Semua laporan neraca saldo dijalankan untuk memastikan bahwa debit dan kredit tetap seimbang.

1. Neraca Saldo yang Belum Disesuaikan

Neraca saldo yang belum disesuaikan adalah saldo percobaan pertama yang akan Anda siapkan, dan harus diselesaikan setelah semua entri untuk periode akuntansi diselesaikan.

Neraca saldo yang belum disesuaikan adalah tampilan pertama Anda pada saldo debit dan kredit Anda. Idealnya, debit dan kredit Anda harus cocok. Jika tidak, Anda harus melakukan riset untuk menemukan dan memperbaiki kesalahan apa pun.

2. Neraca Saldo yang Disesuaikan

Semua bisnis memiliki entri penyesuaian yang harus mereka buat sebelum menutup periode akuntansi.

Ayat jurnal penyesuaian ini mencakup biaya penyusutan, biaya dibayar di muka, biaya asuransi, dan akumulasi penyusutan. Setelah entri penyesuaian dibuat, Anda siap untuk menjalankan saldo percobaan yang disesuaikan .

3. Neraca Saldo Setelah Penutupan

Setelah saldo percobaan yang disesuaikan selesai, Anda siap untuk mencatat entri pasca-penutupan untuk bulan tersebut.

Tujuan dari jurnal penutup adalah untuk menutup semua akun sementara dan menyesuaikan saldo akun riil seperti modal pemilik. Seperti semua saldo percobaan Anda, saldo debit dan kredit setelah penutupan harus cocok.

Baca juga: Apa Itu Cash Flow? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Siklus Akuntansi dalam Menyusun Neraca Saldo Setelah Penutupan

Langkah 1: Mengidentifikasi Transaksi

Siklus akuntansi dimulai ketika transaksi bisnis terjadi. Jika tidak ada transaksi, tidak akan ada yang perlu dilacak. Perusahaan akan memiliki banyak transaksi sepanjang siklus akuntansi mereka. Sifat transaksi dapat mencakup penjualan, pembelian bahan baku, pembayaran utang, perolehan aset, pembayaran biaya, dll.

Pencatatan transaksi ini sangat penting agar dapat tercermin dalam penyajian akhir berupa laporan keuangan. Untuk mempermudah pencatatan, perusahaan akan menautkan pembukuan mereka ke sistem titik penjualan untuk mengumpulkan data penjualan.

Selain pendapatan, perusahaan juga akan mencatat pengeluaran yang mungkin berbeda sifatnya seperti sewa, upah, bahan bakar, biaya transportasi, dll.

Langkah 2: Catat Transaksi dalam Jurnal

Langkah kedua dalam siklus ini adalah membuat entri jurnal untuk setiap transaksi dalam urutan kronologis. Pemegang buku akan memiliki pilihan antara akuntansi kas dan akuntansi akrual tergantung pada kebutuhan perusahaannya. Pilihan ini akan menentukan kapan transaksi dicatat secara resmi.

Dalam akuntansi kas, transaksi dicatat berdasarkan kapan uang tunai dibayarkan atau diterima. Sementara akuntansi akrual mengharuskan pendapatan dicocokkan dengan biaya terkait sehingga keduanya dicatat pada saat penjualan.

Tujuan di balik konsep pencocokan adalah untuk mencegah salah saji pendapatan. Misalnya, jika perusahaan XYZ mencatat penjualan produk dalam periode tertentu tetapi gagal mencatat biaya yang terkait dengan penjualan itu pada periode yang sama, perusahaan akan melebih-lebihkan keuntungannya untuk periode tersebut.

Transaksi juga dapat dicatat menggunakan akuntansi entri tunggal atau akuntansi entri ganda. Pembukuan entri ganda membutuhkan pembuatan dua entri (entri debit dan kredit) untuk sampai pada laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas yang dikembangkan sepenuhnya.

Sistem entri tunggal sebanding dengan mengelola buku cek karena hanya melaporkan saldo sebagai positif dan negatif dan tidak memerlukan banyak entri.

Langkah 3: Posting ke Buku Besar

Transaksi setelah dicatat kemudian diposting ke akun individu di buku besar. Buku besar memberikan pemisahan semua aktivitas akuntansi berdasarkan akun.

Ini memberi pemegang buku kemampuan untuk memantau saldo dan posisi berdasarkan akun. Contoh akun dalam buku besar adalah akun kas yang menunjukkan total arus masuk dan arus keluar yang berkaitan dengan akun tersebut selama periode akuntansi.

Langkah 4: Neraca Saldo yang Belum Disesuaikan

Mempersiapkan neraca saldo yang belum disesuaikan adalah langkah berikutnya dari siklus akuntansi di mana saldo total dihitung untuk semua akun individu.

Langkah 5: Lembar Kerja

Mengevaluasi lembar kerja dan mengidentifikasi entri penyesuaian adalah langkah kelima dari proses. Lembar kerja disiapkan untuk memastikan bahwa debit dan kredit sama satu sama lain. Penyesuaian dapat dilakukan untuk memperbaiki kesalahan apa pun.

Selain memperbaiki kesalahan, jurnal penyesuaian mungkin juga diperlukan untuk memasukkan prinsip pencocokan pendapatan dan biaya saat menggunakan akuntansi akrual.

Langkah 6: Jurnal Penyesuaian

Pada akhir periode akuntansi, jurnal penyesuaian harus diposting ke akun untuk akrual dan penangguhan. Tujuan utama mereka adalah untuk mencocokkan pendapatan dan pengeluaran dengan periode akuntansi yang relevan.

Jurnal penyesuaian dapat berupa salah satu dari jenis berikut:

  1. Akrual: Ini termasuk pendapatan yang telah terjadi, tetapi perusahaan belum menerima atau mencatatnya. Beban yang berhubungan dengan pendapatan tersebut tetapi belum dibayar atau dicatat juga termasuk dalam kategori ini. Misalnya, beban bunga yang jatuh tempo atas pinjaman untuk periode berjalan tetapi belum dibayar.
  2. Pembayaran di muka: Ini termasuk pendapatan yang telah dikumpulkan di muka dan akan dicatat sebagai kewajiban. Termasuk juga biaya-biaya yang telah dibayar di muka dan akan dicatat sebagai aset. Contohnya termasuk asuransi dibayar di muka, perlengkapan kantor, penyesuaian pendapatan diterima di muka, sewa dibayar di muka, dll.
  3. Non-kas: Ayat jurnal penyesuaian ini mencakup pencatatan pos-pos non-kas seperti beban penyusutan, piutang tak tertagih, dll.

Langkah 7: Laporan Keuangan

Setelah membuat entri penyesuaian, perusahaan akan membuat  laporan keuangannya sebagai langkah selanjutnya. Laporan keuangan yang paling umum termasuk laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas dan laporan ekuitas pemegang saham.

Laporan keuangan dapat digunakan untuk memahami nilai bisnis dan bagaimana bisnis itu sampai di sana.

Ini akan menyoroti dan mempersempit area atau masalah utama yang kemudian dapat digunakan oleh pembuat keputusan untuk membuat keputusan penting terkait dengan strategi, profitabilitas, leverage atau deleveraging, pemotongan biaya, ekspansi, dll.

Langkah 8: Menyusun Neraca Saldo Setelah Penutupan

Sebuah perusahaan mengakhiri siklus akuntansi dengan menutup pembukuannya pada tanggal penutupan yang ditentukan.

Karena akun pendapatan dan beban adalah akun sementara yang menunjukkan posisi untuk periode tertentu, oleh karena itu mereka ditutup dan dinolkan pada akhir siklus akuntansi.

Akun neraca tidak bersifat sementara dan oleh karena itu mereka dicatat ke dalam neraca saldo setelah penutupan dan dijadikan sebagai saldo awal pada periode akuntansi selanjutnya.

Baca juga: Download Nota Kosong Docs, PDF, dan Excel Gratis

Contoh dan Cara Menyusun Neraca Saldo Setelah Penutupan

neraca saldo setelah penutupan

Sebelum Anda dapat menjalankan neraca saldo setelah penutupan, Anda harus memastikan bahwa semua entri jurnal penyesuaian Anda telah dimasukkan.

Neraca saldo yang disesuaikan untuk Bisnis ABC ditunjukkan di bawah ini. Sementara semua entri penyesuaian untuk Bisnis ABC tercermin dalam neraca saldo yang disesuaikan, kita masih perlu melakukan beberapa entri penutup sebelum menjalankan neraca saldo pasca-penutupan.

Bisnis ABC

Neraca Percobaan yang Disesuaikan

31 Agustus 2020

(dalam ribuan rupiah)

AkunDebetKredit
Uang tunai16.625
Piutang2.700
Peralatan Kantor700
Perabotan & Perlengkapan4,000
Akumulasi penyusutan550
Akun hutang7.100
Modal Pemilik10.500
Pendapatan penjualan11.750
Biaya Sewa1.100
Beban Gaji4,000
Beban Utilitas350
Beban Perlengkapan200
Beban penyusutan225
Total29.90029.900

Sekarang setelah entri penyesuaian Anda telah selesai dan saldo debit dan kredit saldo percobaan Anda yang disesuaikan, Anda siap untuk membuat beberapa entri penutup sebagai persiapan untuk menyelesaikan neraca saldo setelah penutupan.

Menutup akun sementara merupakan langkah penting dalam siklus akuntansi, dan menjalankan neraca saldo setelah penutupan membantu memastikan bahwa proses telah diselesaikan secara akurat.

TanggalAkunDebetKredit
31-08-2020Pendapatan penjualan11.750
31-08-2020Ringkasan pendapatan11.750
31-08-2020Ringkasan pendapatan5.875
31-08-2020Biaya Sewa1.100
31-08-2020Gaji4,000
31-08-2020Beban Utilitas350
31-08-2020Beban Perlengkapan200
31-08-2020Beban penyusutan225
31-08-2020Ringkasan pendapatan5.875
31-08-2020Modal5.875

Sekarang setelah pendapatan dan pengeluaran Anda telah diposting ke akun ringkasan pendapatan Anda, Anda siap untuk menyiapkan neraca saldo pasca-penutupan tertanggal 1 September 2020.

Bisnis ABC

Neraca Percobaan yang Disesuaikan

31 Agustus 2020

(dalam ribuan rupiah)

AkunDebetKredit
Uang tunai16.625
Piutang2.700
Peralatan Kantor700
Perabotan & Perlengkapan4,000
Akumulasi penyusutan550
Akun hutang7.100
Modal Pemilik16.375
Total24.02524.025

Karena Anda membuat entri penutup untuk pendapatan dan pengeluaran, akun tersebut tidak muncul di neraca saldo setelah penutupan. Anda juga akan melihat bahwa akun modal pemilik memiliki saldo baru berdasarkan entri penutupan yang Anda buat sebelumnya.

Baca juga: Yuk Kenali 8 Bidang Akuntansi yang Harus Anda Ketahui

Kesimpulan

Menyusun neraca saldo adalah suatu keharusan bagi siapa pun yang secara manual mencatat transaksi keuangan karena membantu memastikan bahwa debit dan kredit seimbang yang merupakan prinsip inti dari akuntansi entri ganda.

Neraca saldo setelah penutupan adalah langkah terakhir dalam siklus akuntansi yang akan membantu mempersiapkan buku besar Anda untuk periode akuntansi baru.

Neraca ini menutup saldo di akun pengeluaran dan pendapatan, yang memungkinkan Anda untuk mulai melacak total ini lagi di periode akuntansi baru.

Menggunakan software akuntansi seperti Kledo bisa Anda jadikan sebagai solusi untuk mempermudah penyusunan neraca. Dengan Kledo, Anda juga bisa memastikan bahwa nominal yang tertera pada saldo akun memiliki tingkat akurasi yang tinggi.

Tak hanya itu, Kledo juga memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaiklainnya seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur lainnya yang sangat mendukung jalannya bisnis Anda.

Kledo merupakan software all in one berbasis cloud yang akan memastikan data Anda tersimpan dengan aman dan dapat diakses darimana saja dan kapan saja.

Yuk, beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × four =