Contoh Laporan Keuangan Sederhana dalam Bisnis

laporan keuangan sederhana

Sedang mencari contoh laporan keuangan sederhana pada bisnis? Laporan keuangan seperti dasbor keuangan bisnis Anda. Mereka memberi tahu Anda ke mana uang Anda pergi, dari mana asalnya, dan berapa banyak yang harus Anda kerjakan.

Mereka sangat membantu untuk membuat langkah bisnis yang cerdas. Dan mereka 100% diperlukan jika Anda ingin mendapatkan pinjaman atau mendatangkan investor.

Jika Anda mencari contoh laporan keuangan sederhana dalam bisnis, baca terus artikel ini, kami akan membahas dasar-dasar setiap laporan keuangan, dan cara membaca (dan menggunakannya) – sehingga bisnis Anda berjalan seperti mesin yang diminyaki dengan baik.

Apa itu laporan keuangan?

Laporan keuangan adalah laporan yang merangkum informasi akuntansi keuangan penting tentang bisnis Anda. Ada tiga jenis utama laporan keuangan: neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

Bersama-sama, mereka memberi Anda — dan orang-orang luar seperti investor — gambaran yang jelas tentang posisi keuangan perusahaan Anda.

Kami akan melihat apa yang masing-masing dari tiga laporan keuangan dasar ini, dan memeriksa bagaimana mereka bekerja sama untuk memberi Anda gambaran lengkap tentang kesehatan keuangan perusahaan Anda.

Neraca

Contoh laporan keuangan sederhana dan penting pertama adalah laporan neraca.

Neraca adalah snapshot dari keuangan bisnis Anda seperti saat ini berdiri. Ini memberi tahu Anda tentang aset yang Anda miliki, dan kewajiban (yaitu, utang), pada titik waktu tertentu.

Seberapa sering akuntan menyiapkan neraca untuk Anda akan tergantung pada bisnis Anda.

Beberapa bisnis mendapatkan laporan keuangan harian atau bulanan, ada yang menyiapkan laporan keuangan setiap tiga bulan, dan ada yang hanya mendapatkan neraca setahun sekali.

Misalnya, bank memindahkan banyak uang, sehingga mereka menyiapkan neraca setiap hari. Di sisi lain, toko Etsy kecil mungkin hanya mendapatkan neraca setiap tiga bulan.

Neraca dipecah menjadi tiga kategori umum: aset, kewajiban, dan ekuitas.

Menggunakan neraca dalam kehidupan nyata

Berikut adalah contoh untuk menjelaskan cara kerjanya. Katakanlah Anda menjalankan gerobak makanan yang menjual minuman boba, bebas gluten, dan organik.

Pada akhir Juni, Anda mendapatkan neraca dari pemegang buku Anda. Sepertinya ini:

Neraca Juni

KategoriJumlah
Aset
Rekening bank1.200.000
Kewajiban
Utang kartu kredit400.000
Ekuitas
Laba ditahan800.000

Tidak buruk! Ini musim panas, waktu tersibuk Anda tahun ini. Satu bulan berlalu.

Pada akhir Juli, neraca Anda menunjukkan ini:

Neraca Juli

KategoriJumlah
Aset
Rekening bank2.200.000
Kewajiban
Utang kartu kredit400.000
Ekuitas
Laba ditahan1.800.000

Bagus. Anda telah menambahkan 1.000.000 ke laba ditahan dengan menyimpan lebih banyak kas, meskipun kewajiban anda tidak berubah.

Ini adalah informasi yang berguna. Tapi itu bukan gambaran lengkapnya.

Apakah neraca Anda memberitahu Anda …

… Berapa banyak es loli yang Anda jual? Tidak.

… Berapa banyak uang tunai yang Anda terima? Tidak.

… Berapa biaya untuk membuat popsicles yang Anda jual? Tidak.

… Berapa banyak yang Anda habiskan untuk pengeluaran? Tidak.

Neraca tidak memberi tahu Anda semua hal diatas. Anda dapat mengetahui semua hal tersebu pada laporan laba rugi yang akan kita bahas di bawah ini.

Neraca akan memberi tahu Anda tiga hal, yaitu:

Aset

Aset adalah sesuatu yang berharga yang dimiliki perusahaan Anda.

Pada neraca yang ditunjukkan di atas, aset terdiri dari:

1. Uang dalam rekening giro dan

2. Uang dalam perjalanan (ditransfer dari akun lain)

Tetapi total aset juga dapat mencakup hal-hal seperti peralatan, furnitur, tanah, bangunan, piutang catatan, dan bahkan properti tidak berwujud seperti paten dan niat baik.

Kewajiban

Kewajiban adalah hutang yang Anda miliki kepada orang lain. Pada contoh neraca kami di atas, satu-satunya kewajiban adalah pinjaman bank.

Tetapi total kewajiban juga dapat mencakup hutang kartu kredit, hipotek, dan biaya yang masih harus dibayar seperti utilitas, pajak, atau upah yang terutang kepada karyawan.

Ekuitas

Ekuitas adalah nilai sisa perusahaan setelah mengurangi kewajiban dari aset. Ini mungkin pendapatan yang dipertahankan — uang yang diperoleh perusahaan hingga saat ini — seperti pada contoh di atas.

Ekuitas juga dapat terdiri dari saham pribadi atau publik, atau investasi awal dari pendiri perusahaan Anda.

Misalnya, misalkan Anda memulai toko online, dan memasukkan 1.000.000 ke rekening banknya sebagai modal operasi (untuk membayar biaya hosting web dan biaya lainnya).

Bahkan sebelum Anda melakukan penjualan, 1.000.00 itu akan terdaftar sebagai ekuitas pemilik di neraca Anda.

Penting untuk dicatat bahwa ekuitas hanyalah “nilai buku” perusahaan Anda.

Ini bukan nilai pasar bisnis Anda jika Anda ingin menjual bisnis. Ketika menjual bisnis,pembeli biasanya membayar lebih dari nilai buku bisnis berdasarkan hal-hal seperti pendapatan tahunan perusahaan, nilai pasar properti berwujud dan tidak berwujud yang dimilikinya, dan banyak lagi.

Rumus neraca

Untuk memahami bagaimana tiga kategori pada neraca bekerja sama, ingatlah rumus ini:

Ekuitas = Aset – Kewajiban

Sederhananya: Apa pun nilai (ekuitas) yang sebenarnya dimiliki bisnis Anda terdiri dari apa yang dimilikinya (aset) dikurangi apa yang Anda hutang.

Laporan Laba Rugi

Contoh laporan keuangan sederhana yang kedua adalah laporan laba rugi. Sementara neraca adalah snapshot dari keuangan bisnis Anda pada suatu titik waktu, laporan laba rugi (kadang-kadang disebut sebagai laporan pendaptan) menunjukkan kepada Anda seberapa menguntungkan bisnis Anda selama periode akuntansi, seperti bulan, kuartal, atau tahun.

Ini menunjukkan kepada Anda berapa banyak yang Anda hasilkan (pendapatan) dan berapa banyak yang Anda habiskan (pengeluaran).

Menggunakan laporan laba rugi dalam kehidupan nyata

Misalkan kita memiliki laporan laba rugi untuk bulan Juli yang terlihat seperti ini:

Laporan Laba Rugi Juli

KategoriJumlah
Pendapatan
Pendapatan penjualan1.000.000
HPP100.00
Laba Kotor900.000
Penghasilan
Biaya bunga100.000
Biaya listrik50.000
Biaya pemeliharaan50.000

Anda menjual minuman boba senilai 1.000.000. Jika per porsi harganya 4.000, itu berarti Anda menjual 250 gelas .

Ini adalah informasi yang ada pada laporan laba rugi dan tidak ada di neraca.

Dengan info ini, Anda tahu berapa banyak lagi boba yang tersisa dalam persediaan — dan berapa banyak lagi yang harus Anda siapkan untuk dibuat Juli mendatang.

Apa lagi? Ada dua biaya di sini selain biaya bunga: listrik dan pemeliharaan.

Lihat kembali laporan laba rugi Anda, Anda akan dapat melihat bulan mana yang Anda habiskan lebih banyak untuk listrik, dan kira-kira seberapa sering Anda perlu membayar perawatan di gerobak es boba Anda.

Lebih penting lagi, Anda akan dapat merencanakan ke depan untuk bulan-bulan yang lebih mahal dan tahu kira-kira berapa banyak uang yang harus disisihkan untuk pemeliharaan.

Anda hanya bisa mendapatkan informasi semacam ini dari laporan laba rugi.

Tapi apa yang hilang?

Apakah laporan laba rugi Anda memberi tahu Anda…

… Berapa banyak uang yang Anda miliki di bank? Tidak.

… Berapa banyak Anda berutang kepada perusahaan kartu kredit Anda? Tidak.

… Berapa banyak ekuitas yang Anda miliki dalam bisnis? Tidak.

… Berapa banyak uang yang Anda miliki satu bulan yang lalu vs enam bulan atau setahun yang lalu? Tidak.

Untuk mendapatkan informasi itu, Anda memerlukan informasi dari keuangan bisnis Anda. Yang Anda dapatkan dari neraca.

Sebagian besar usaha kecil melacak keuangan mereka hanya menggunakan neraca dan laporan laba rugi. Tetapi tergantung pada bagaimana Anda melakukan pelaporan keuangan Anda, Anda mungkin memerlukan jenis laporan ketiga.

Komponen Pada Laporan Laba Rugi

Pendapatan: berapa banyak yang Anda peroleh dari menjual es loli

Biaya Barang Yang Dijual (HPP): jumlah total yang dikenakan biaya untuk membuat es loli: tongkat es loli, bahan-bahan yang bersumber secara lokal, dll. (inilah penjelasan yang lebih lengkap tentang HPP

Laba Kotor: Laba Kotor = Pendapatan – HPP

Biaya Operasional: biaya menjalankan bisnis Anda, tidak termasuk HPP

Laba Bersih: Laba Bersih = Laba Kotor – Biaya Operasional

Laba Kotor: memberi tahu Anda seberapa menguntungkan produk Anda

Ketika Anda mengurangi HPP dari pendapatan, Anda melihat betapa menguntungkannya produk Anda.

Ini sangat berguna. Dalam contoh di atas, pendapatan adalah sekitar 10x HPP, yang merupakan margin laba kotor yang sehat.

Jika HPP dan angka pendapatan Anda berdekatan, itu berarti Anda tidak menghasilkan banyak uang per penjualan.

Laba Bersih: memberi tahu Anda seberapa menguntungkan bisnis Anda

Hanya karena produk Anda menguntungkan, tidak berarti bisnis Anda menguntungkan.

Anda bisa melakukan pembunuhan pada setiap es boba, tetapi menghabiskan begitu banyak untuk iklan sehingga Anda pergi tanpa apa-apa.

Banner 1 kledo

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas memberi tahu Anda berapa banyak uang tunai yang masuk dan keluar dari bisnis Anda selama periode waktu tertentu.

Laporan arus kas (juga dikenal sebagai laporan cashflow) biasanya hanya disiapkan untuk perusahaan yang menggunakan metode akuntansi akrual.

Ini karena di bawah metode akrual, laporan laba rugi perusahaan mungkin mencakup pendapatan yang telah diperoleh perusahaan tetapi belum diterima, dan biaya yang telah dikeluarkan perusahaan tetapi belum dibayar.

Misalnya, di bawah metode akrual, jika Anda menjual es boba sebanyak 100 gelas dengan nilai 400.000, namun pelanggan itu membayar minggu depan, 400.000 itu akan muncul sebagai pendapatan pada laporan laba rugi Anda, meskipun Anda belum menerima pembayaran di rekening bank Anda.

Berikut adalah contoh laporan arus kas, menggunakan stand es boba kami dari sebelumnya:

Laporan arus kas
ABC Boba
Bulan Juli 2021

Mulai penghitungan kas pada 1 Juli 20211.200.000
Arus Kas dari Operasi
Laba Bersih1.000.000
Tambahan untuk Uang Tunai
Peningkatan Hutang Akun100.000
Pengurangan dari Uang Tunai
Peningkatan Piutang(1.000.000)
Kas Bersih dari Operasi100.000
Arus Kas dari Kegiatan Investasi
Pembelian Peralatan(300.000)
Arus Kas dari Kegiatan Pembiayaan
Hasil pinjaman bank1.200.000
Mengakhiri Kas pada 31 Juli 20212.200.000

Laporan arus kas memiliki tiga bagian:

Arus Kas dari Operasi. Inilah yang Anda hasilkan dan belanjakan dalam kegiatan bisnis yang normal.

Arus Kas dari Aktivitas Investasi. Ini adalah uang yang Anda investasikan—dalam hal ini, dengan membeli peralatan baru untuk bisnis Anda.

Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan. Ini termasuk uang yang diinvestasikan pemilik dalam bisnis, serta mengambil dan membayar kembali pinjaman. Dalam hal ini, bisnis mendapat pembiayaan tambahan dalam bentuk pinjaman bank sebesar 1.200.000.

Menggunakan laporan arus kas dalam kehidupan nyata

Laporan arus kas memberi tahu Anda berapa banyak uang tunai yang Anda kumpulkan dan bayarkan selama setahun.

Ini dapat membantu Anda memprediksi surplus dan kekurangan uang tunai di masa depan, dan membantu Anda merencanakan untuk memiliki cukup uang tunai untuk membayar sewa atau membayar tagihan pemanas.

Neraca mungkin menunjukkan bahwa Anda memiliki piutang usaha sebesar 1.000.000, dan laporan laba rugi Anda menunjukkan bahwa Anda memperoleh pendapatan sebesar 1.000.000.

Tetapi jika klien Anda belum membayar Anda uang itu, Anda tidak memiliki uang tunai. Jadi laporan arus kas “memperbaiki” item baris—misalnya, mengurangi 1.000.000 itu dari uang tunai Anda, karena belum tersedia untuk menutupi biaya Anda.

Apa yang dikatakan laporan arus kas ini kepada Anda?

Terutama, pernyataan ini memberi tahu Anda bahwa, meskipun pendapatan cukup bagus dan pengeluaran rendah, Anda tidak memiliki banyak arus kas masuk dari operasi normal Anda—hanya 100.000 untuk bulan itu. Sebagian besar uang tunai Anda berasal dari hasil pinjaman bank.

Untuk meningkatkan arus kas perusahaan Anda dari aktivitas operasi, Anda perlu mempercepat pengumpulan piutang Anda.

Itu bisa berarti memberi tahu pelanggan bahwa Anda hanya akan menerima uang tunai daripada berhutang, atau mengharuskan pelanggan Anda untuk membayar faktur terutang dalam waktu 15 hari, bukan 30 hari.

Dalam kedua kasus tersebut, laporan arus kas Anda telah menunjukkan sisi yang berbeda dari bisnis Anda—sisi arus kas, yang tidak terlihat di neraca dan laporan laba rugi Anda.

Menggunakan Laporan Keuangan untuk Mengembangkan Bisnis Anda

laporan keuangan sederhana

Setelah Anda terbiasa membaca laporan keuangan dan membuat contoh laporan keuangan sederhana, ini bisa sangat menyenangkan.

Dengan menganalisis pendapatan bersih dan arus kas Anda, dan melihat tren masa lalu, Anda akan mulai melihat banyak cara untuk bereksperimen dengan mengoptimalkan kinerja keuangan Anda.

Berikut adalah beberapa cara praktis laporan keuangan dapat membantu bisnis Anda tumbuh.

Berinvestasi dalam aset

Katakanlah gerobak es total Anda membutuhkan perawatan setiap bulan, dan Anda harus membayar 50.000 untuk biaya perawatan setiap kali. Itu berarti 300.000 setahun (seperti yang telah Anda pelajari dari laporan laba rugi Anda).

Tetapi misalkan biaya untuk menggunakan toko permanen, yang memiliki alat yang lebih proper adalah dengan sewa 600.000 pertahun. Anda dapat menghitung bahwa, selama dua tahun, itu semua akan sepadan

Mengamankan pinjaman

Satu orang tidak bisa menyajikan begitu banyak es boba. Misalkan Anda tidak dapat memenuhi permintaan selama bulan-bulan musim panas yang sibuk.

Orang menjadi frustrasi dan pergi bahkan sebelum mereka membeli salah satu es boba Anda.

Pada titik ini, mungkin masuk akal untuk mempekerjakan karyawan paruh waktu (musiman) dan mendapatkan peluang yang lebih besar. Tetapi Anda memerlukan pinjaman untuk melakukan itu.

Sebelum meminjamkan Anda lebih banyak uang, bank akan ingin tahu tentang posisi keuangan perusahaan Anda.

Mereka ingin tahu berapa banyak yang Anda hasilkan, berapa banyak yang Anda belanjakan, dan seberapa bertanggung jawab manajemen perusahaan Anda terhadap keuangan bisnis Anda.

Informasi ini merupakan indikator yang baik apakah Anda akan berkecimpung dalam bisnis cukup lama untuk melunasi pinjaman Anda.

Saat itulah laporan keuangan sangat berharga. Dengan neraca dan laporan laba rugi yang disiapkan dengan benar, Anda diperlengkapi untuk membuktikan bisnis Anda berkelanjutan—dan mendapatkan sumber daya yang Anda butuhkan untuk mengembangkannya.

Pajak

Akhirnya, tanpa laporan keuangan yang disiapkan dengan benar, pengajuan pajak Anda bisa menjadi mimpi buruk.

Laporan keuangan tidak hanya memberi tahu Anda berapa banyak pendapatan yang harus dilaporkan, tetapi juga memberi Anda gambaran umum tentang pengeluaran yang Anda keluarkan—beberapa di antaranya dapat dihapuskan sebagai pengurangan pajak bisnis kecil.

Kesimpulan

Itulah beberapa contoh laporan keuangan sederhana dan cara membuatnya. Dengan mengumpulkan data secara hati-hati dan menghitung angkanya, Anda dapat menyiapkan laporan keuangan Anda sendiri.

Tapi, kemungkinan besar, Anda tidak memulai bisnis Anda sendiri sehingga Anda harus membungkuk di atas kalkulator setiap malam. Di situlah software akuntansi akan berguna.

Untuk memudahkan seluruh proses ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo sebagai solusi kemudahan pengelolaan keuangan bisnis secara lebih praktis dan mudah.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terlengkap termasuk dalam membuat laporan keuangan dalam bisnis dalam hitungan detik.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − five =