Letter OF Intent (LOI): Pengertian, Komponen, dan Contohnya

letter of intent

Jika Anda sibuk menegosiasikan kesepakatan bisnis, penting untuk membuat draft letter of intent atau LOI untuk bisnis jika kesepakatan itu kemungkinan akan terwujud.

Dengan melakukan itu, Anda menetapkan kesepakatan mendasar antara pihak-pihak sebelum melakukan lebih banyak waktu dan upaya dalam negosiasi lebih lanjut.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu letter of intent untuk bisnis dan memberi Anda gambaran umum tentang cara menyusun dokumen penting ini.

Apa itu Letter of Intent untuk Bisnis?

letter of intent

Letter of intent atau LOI adalah dokumen yang tidak mengikat secara hukum antara dua pihak yang berniat untuk melakukan transaksi bisnis satu sama lain.

Dengan surat ini, para pihak sepakat bahwa mereka bertujuan untuk meresmikan transaksi dengan perjanjian yang mengikat secara hukum.

Anda dapat menggunakan LOI untuk berbagai perjanjian yang melibatkan transaksi material, termasuk perjanjian usaha patungan, perjanjian transaksi merger dan akuisisi, dan perjanjian sewa properti nyata.

Dalam LOI, para pihak menguraikan syarat dan ketentuan material dari perjanjian bisnis yang dimaksud dan menjelaskan tanggung jawab masing-masing.

Meskipun LOI tidak mengikat secara hukum, hal itu meningkatkan kemungkinan bahwa perjanjian bisnis yang diusulkan akan terwujud, meskipun dengan beberapa perubahan yang mungkin berlaku setelah penyelesaian uji tuntas dan negosiasi akhir.

Baca juga: Harta Lancar Adalah: Jenis, Contoh, Cara Hitung dan Jurnalnya

Mengapa Letter of Intent untuk Bisnis itu Penting?

Tujuan dari LOI mungkin berbeda tergantung pada situasinya. Salah satu alasan terpenting untuk mempersiapkan LOI adalah karena dapat memberikan perlindungan bagi kedua belah pihak meskipun faktanya itu bukan dokumen yang mengikat secara hukum.

Misalnya, LOI dapat melindungi pembeli melalui klausul yang menyatakan bahwa transaksi bergantung pada kemampuan pembeli untuk mengamankan keuangan.

Alasan lain untuk memilih LOI termasuk menguraikan persyaratan mendasar, dan menyetujuinya, sebelum memberikan sumber daya untuk negosiasi dan perencanaan yang mendalam.

Sebuah LOI juga memberikan perlindungan bagi kedua belah pihak jika kesepakatan yang dimaksud tidak terwujud.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin juga memerlukan LOI sebelum Anda dapat menjalankan proses lain.

Misalnya, Anda mungkin hanya dapat memperoleh pinjaman dari bank jika Anda memiliki LOI.

Cara Menulis Letter of Intent untuk Bisnis

Sebelum Anda menyusun surat Anda, jelaskan tujuan spesifik Anda dan apa yang ingin Anda capai dengan LOI.

Meskipun Anda dapat menambahkan informasi terperinci, Anda harus menghindari memberikan tanggal tertentu yang berhubungan dengan kinerja, karena dokumen tersebut dapat menjadi mengikat secara hukum.

Ikuti langkah-langkah ini saat menulis LOI:

1. Tulis pendahuluan

Dalam pendahuluan, Anda harus menyatakan apa tujuan dari dokumen tersebut dan juga harus menyebutkan nama kedua belah pihak dan perannya masing-masing.

Selain itu, Anda harus menyertakan deskripsi transaksi (apa yang ingin Anda beli atau jual).

2. Jelaskan transaksi dan jangka waktunya

Bagian surat ini memberikan deskripsi transaksi yang lebih rinci, termasuk jenis kesepakatan bisnis yang akan Anda masuki dan kemungkinan harga pembelian, meskipun hal ini dapat berubah.

Anda juga dapat memasukkan kerangka waktu awal tentang proses negosiasi segera di masa mendatang, tetapi ini hanya berfungsi sebagai pedoman dan juga dapat berubah.

3. Buat daftar kontinjensi

Di bagian ini, baik pembeli maupun penjual dapat membuat daftar kemungkinan yang harus ada agar negosiasi dapat dilanjutkan.

Sebuah kontingensi umum, misalnya, adalah bahwa penutupan kesepakatan tergantung pada kemampuan pembeli untuk mengamankan pembiayaan.

Atau, transaksi hanya akan terjadi jika pembeli puas dengan proses uji tuntas.

Baca juga: Akuntansi Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tugasnya

4. Lakukan due diligence

Due diligence adalah di mana kedua belah pihak mengungkapkan informasi yang diperlukan tentang proses di masa depan sehingga tidak ada kejutan selama negosiasi yang sedang berlangsung.

Ini mungkin melibatkan pemeriksaan catatan, memberikan pemberitahuan bahwa suatu pihak akan meminta dokumen tertentu dan memverifikasi pajak dan dokumen hukum.

5. Sertakan perjanjian dan ketentuan lainnya

Meskipun LOI tidak mengikat secara hukum, kedua belah pihak dapat memasukkan sub-perjanjian, yang disebut perjanjian restriktif, yang mengikat.

Misalnya, perjanjian kerahasiaan melindungi kedua belah pihak dengan melarang mereka menggunakan informasi yang dibagikan selama negosiasi untuk tujuan lain selain kesepakatan.

Penjual juga dapat meminta perjanjian non-persaingan, yang berarti bahwa pembeli tidak boleh menggunakan informasi penjual untuk memulai bisnis pesaing.

Biasanya, Anda juga harus menyertakan bagian dalam surat yang menyatakan bahwa masing-masing pihak akan menanggung biayanya sendiri selama negosiasi, termasuk biaya hukum, perjalanan, dan akuntansi.

6. Nyatakan bahwa perjanjian itu tidak mengikat

Penting untuk menyisipkan bagian yang secara eksplisit menyatakan bahwa surat itu tidak mengikat bagi kedua belah pihak, kecuali untuk sub-bagian yang telah Anda sertakan.

7. Sertakan tanggal penutupan

Anda juga dapat memasukkan tanggal di mana para pihak harus menyelesaikan kesepakatan.

Jika para pihak belum menyelesaikan transaksi pada tanggal penutupan transaksi yang dimaksud dan LOI berakhir.

Tips Menulis Letter of Intent untuk Bisnis

Berikut adalah beberapa poin umum yang mungkin ingin Anda ingat saat menyusun LOI Anda:

1. Berikan informasi yang benar

Periksa kembali apakah semua informasi yang Anda berikan sudah benar, termasuk detail kecil seperti ejaan nama penerima dan alamatnya.

Meskipun LOI umumnya tidak mengikat secara hukum, salah satu pihak dapat membawanya ke pengadilan. Juga, Anda mungkin memerlukan surat untuk proses lain, seperti mengamankan pinjaman.

Baca juga: Pasar Monopsoni: Struktur, Pro Kontra, dan Bedanya dengan Monopoli

2. Jaga agar surat tetap singkat dan sederhana

Ini adalah praktik terbaik untuk menyatakan hanya langkah-langkah yang diperlukan dan rincian kesepakatan yang dibutuhkan kedua belah pihak untuk melanjutkan negosiasi.

Pada titik ini dalam negosiasi, Anda tidak ingin terlibat dalam detail yang rumit, melainkan ingin memungkinkan adanya perubahan dalam negosiasi di masa mendatang.

Anda harus menghindari penggunaan bahasa hukum yang rumit dan menjaga semuanya tetap sederhana.

3. Gunakan pengacara jika dibutuhkan

Meskipun ini bukan persyaratan, selalu disarankan untuk menggunakan pengacara saat memutuskan syarat dan ketentuan untuk transaksi bisnis.

Namun, untuk kesepakatan yang tidak rumit atau tidak melibatkan investasi besar, Anda dapat menyusun LOI Anda sendiri.

4. Bertindak secara profesional

Karena LOI adalah bagian dari transaksi bisnis, Anda harus menyusun surat Anda dengan nada formal dan menghindari penggunaan bahasa yang santai.

Juga, setelah Anda menyelesaikan surat itu, luangkan waktu untuk mengoreksi dokumen untuk kemungkinan kesalahan.

Baca juga: Baseline Adalah: Definisi, Fungsi, Jenis, dan Cara Membuatnya

Template Letter of Intent

Untuk membantu Anda dalam menyusun LOI Anda, berikut adalah template yang menguraikan poin-poin umum yang mungkin ingin Anda sertakan dalam surat Anda.

Karena LOI sering ditulis oleh pembeli, kami menyediakan template seperti ini:

[Nama dan posisi pembeli]

[Perusahaan pembeli]

[Alamat pembeli]

Yang terhormat [Nama Penjual],

Maksud dari Surat ini adalah untuk memberikan pernyataan tertulis tentang kepentingan bersama Para Pihak berikut:

“Pembeli”: …………………….

dan

“Penjual”: …………………………..

Di mana Pembeli akan membeli bisnis, materi, layanan, atau hal-hal yang ditetapkan dalam Surat dari Penjual ini.

Surat ini juga menguraikan beberapa syarat yang akan disertakan dalam perjanjian di masa depan, serta pertukaran informasi dan dokumen yang harus dilakukan sebelum perjanjian di masa depan.

1. Calon Transaksi

Transaksi, di mana para pihak telah menyatakan kepentingan bersama, melibatkan [transaksi]. Transaksi Calon akan melibatkan pembayaran [jumlah] dari [Pembeli] ke [Penjual].

2. Kontinjensi

Sebelum para pihak dapat mencapai kesepakatan akhir, [Pembeli] harus puas dengan proses uji tuntas, semua informasi dan dokumen yang [Penjual] berikan, serta negosiasi kontrak kerja.

3. Due diligence

[Pembeli] meminta izin untuk memeriksa catatan keuangan, akuntansi dan bisnis, kontrak, dan dokumen hukum lainnya dari [Penjual] hingga penutupan, atau pengakhiran, Surat Kehendak ini.

[Pembeli] setuju untuk mematuhi Perjanjian Kerahasiaan dan tidak akan langsung menghubungi klien atau pemasok [Penjual] kecuali diizinkan oleh yang terakhir.

Baca juga: Istishna Adalah: Pengertian, Jenis, Syarat, Jurnalnya, dan Bedanya dengan Salam

4. Pengumuman Publik dan Perjanjian Kerahasiaan

Semua pihak dengan ini setuju untuk tidak mengungkapkan informasi apapun kepada publik mengenai surat ini atau negosiasi apapun di masa depan yang akan berlangsung tanpa persetujuan tertulis dari pihak terkait.

Semua informasi yang [Pembeli] dan [Penjual] bagikan akan tetap sangat rahasia antara para pihak dan perwakilan hukum mereka.

5. Biaya

Semua pihak setuju untuk menanggung biaya mereka sendiri, termasuk biaya hukum atau profesional yang mungkin timbul dari proses uji tuntas atau hal lain yang terkait dengan transaksi yang dimaksud.

6. Perjanjian Tidak Mengikat

Kecuali untuk bagian yang berjudul “Pengumuman Publik dan Perjanjian Kerahasiaan”, Letter of Intent ini tidak mengikat kedua belah pihak.

7. Tanggal Penutupan

Penutupan transaksi harus terjadi selambat-lambatnya [tanggal]. Jika para pihak tidak menyelesaikan transaksi, klausul “Pengumuman Publik dan Perjanjian Kerahasiaan” tetap berlaku, seperti halnya Perjanjian Kerahasiaan lainnya.

Hormat Kami,

Disetujui oleh Pembeli

……………………………… Tanggal:………… ……………..

Dan Diterima dan Disetujui oleh Penjual

………………………………Tanggal:………… ……………….

Banner 1 kledo

Baca juga: Manajemen Distribusi: Arti, Manfaat, Jenis Saluran, dan Contohnya

Contoh Letter of Intent dalam Bisnis

letter of intent

Berikut adalah contoh LOI untuk bisnis:

Tuan Martins, CEO
ABCDE IT
998 Jalan ABC
Menteng, Jakarta 33166

Nyonya Anisa yang terhormat,

Maksud dari Surat ini adalah untuk memberikan pernyataan tertulis tentang kepentingan bersama Para Pihak berikut:

“Pembeli”: Tuan Martins

dan

“Penjual”: Nyonya Anisa

Di mana Pembeli akan membeli bisnis, materi, layanan, atau hal-hal yang ditetapkan dalam Surat dari Penjual ini.

Surat ini juga menguraikan beberapa syarat yang akan disertakan dalam perjanjian di masa depan, serta pertukaran informasi dan dokumen yang harus dilakukan sebelum perjanjian di masa depan.

1. Calon Transaksi

Transaksi, yang para pihak telah menyatakan minat bersama, melibatkan penjualan 50 persen saham Xenon Printers ke ABCDE IT. Transaksi Calon akan melibatkan pembayaran dua ratus milyar rupiah dari ABCDE IT ke Printer Xenon.

2. Kontinjensi

Sebelum para pihak dapat mencapai kesepakatan akhir, ABCDE IT harus puas dengan proses uji tuntas atau due diligence, semua informasi dan dokumen yang disediakan oleh Xenon Printers, serta negosiasi kontrak kerja.

3. Due diligence

ABCDE IT meminta izin untuk memeriksa catatan keuangan, akuntansi dan bisnis, kontrak, dan dokumen hukum lainnya dari Printer Xenon hingga penutupan atau pengakhiran Letter of Intent ini.

ABCDE IT setuju untuk mematuhi Perjanjian Kerahasiaan dan tidak akan langsung menghubungi klien atau pemasok Printer Xenon kecuali diizinkan oleh yang terakhir.

4. Pengumuman Publik dan Perjanjian Kerahasiaan

Semua pihak dengan ini setuju untuk tidak mengungkapkan informasi apa pun kepada publik mengenai Surat ini atau negosiasi di masa mendatang yang akan berlangsung tanpa persetujuan tertulis dari pihak terkait.

Semua informasi yang dibagikan oleh ABCDE IT dan Printer Xenon akan tetap dirahasiakan antara para pihak dan perwakilan hukum mereka.

Baca juga: 10 Tips Bisnis Agar Bertahan Dari Badai Resesi Global

5. Biaya

Semua pihak setuju untuk menanggung biaya mereka sendiri, termasuk biaya hukum atau profesional yang mungkin timbul dari proses uji tuntas atau hal lain yang terkait dengan transaksi yang dimaksud.

6. Perjanjian Tidak Mengikat

Kecuali untuk paragraf berjudul “Pengumuman Publik dan Perjanjian Kerahasiaan”, Surat Kehendak ini tidak mengikat kedua belah pihak

7. Tanggal penutupan

Penutupan transaksi harus dilakukan selambat-lambatnya tanggal 30 November 2022.

Dalam hal para pihak tidak menyelesaikan transaksi, klausul “Pengumuman Publik dan Perjanjian Kerahasiaan” tetap berlaku, seperti halnya Perjanjian Kerahasiaan lainnya.

Hormat kami,

Disetujui oleh Pembeli

……………………………… Tanggal:………… ……………..

Dan Diterima dan Disetujui oleh Penjual

…………………………….. Tanggal:…………. ………………

Baca juga: 15 Strategi Terbaik untuk Meningkatkan Keuntungan Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai letter of intent atau LOI dalam proses kerjasama bisnis. Memahami cara membuat LOI adalah hal penting jika Anda ingin kerjasama bejalan tanpa kendala.

Pastikan juga Anda sebagai pemilik bisnis memiliki sistem akuntansi yang modern untuk mempermudah Anda mendapatkan data keuangan yang up to date agar memudahkan Anda dalam mengambil keputusan bisnis yang penting.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk proses akuntansi bisnis yang lebih baik.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari emlalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + five =