Laporan Keuangan Proforma: Pengertian, Manfaat, dan Jenisnya

laporan keuangan proforma banner

Jika Anda bingung tentang apa itu laporan keuangan proforma, bayangkan ini: Andi adalah seorang pengusaha yang bergerak di bidang komputer dan usahanya telah berjalan dengan baik. Dia berpikir untuk melakukan ekspansi namun ragu untuk memasuki sisi baru dari bisnisnya yang sedang berjalan dan menguntungkan.

Dia memiliki pertanyaan seperti ‘bagaimana jika dia membeli lini bisnis baru’ atau ‘bagaimana jika dia kehilangan akun’ atau ‘bagaimana jika kewajiban pajaknya meningkat.

Pertanyaan “Bagaimana jika” atau ‘what if’ seperti itu menjadikannya penting bagi Andi dan bisnis lainnya untuk membuat laporan keuangan proforma yang memberikan kesempatan untuk menjalankan berbagai skenario virtual dan memahami potensi dampaknya terhadap organisasi.

Istilah “proforma” adalah kata dalam bahasa Latin yang berarti “according to form atau menurut bentuk”. Jadi, apa yang dimaksud dengan laporan keuangan proforma? Mari kita pelajari secara mendalam pada artikel ini.

Pengertian Laporan Keungan Proforma

Menurut Merriam-Webster, “proforma” berarti sesuatu yang dibuat atau dijalankan secara dangkal atau formal atau pernyataan yang didasarkan pada asumsi atau prakiraan keuangan.

Dari perspektif akuntansi, laporan keuangan proforma adalah laporan pendapatan dan biaya bisnis yang didasarkan pada asumsi atau skenario fiktif.

Ini adalah cara untuk menguji apa yang mungkin terjadi di masa depan untuk membantu Anda membuat keputusan bisnis. Ada tiga laporan keuangan proforma yang penting:

  • Laporan raba rugi Proforma
  • Neraca proforma
  • Laporan arus kas proforma

Laporan keuangan estimasi disusun oleh perusahaan berdasarkan asumsi mengenai peristiwa atau kejadian historis yang mungkin terjadi di masa depan.

Laporan ini membantu dalam membuat anggaran dan memberikan gambaran umum kepada pihak luar mengenai hasil perusahaan karena laporan ini menyajikan prakiraan organisasi untuk periode mendatang berdasarkan asumsi tertentu.

Laporan keuangan proforma dibuat berdasarkan bagaimana-jika, bukan hasil keuangan aktual.

Laporan keuangan proforma sesuai dengan hasil potensial dan tidak dianggap mengikuti GAAP (generally accepted accounting principles). Laporan keuangan proforma tidak harus memenuhi standar akuntansi formal, jadi tidak dapat digunakan untuk pengembalian pajak, dll.

Namun, laporan keuangan proforma membantu Anda membuat rencana bisnis, membuat perkiraan keuangan, dan mendapatkan uang dari calon investor dan pemberi pinjaman.

Baca juga: 5 Laporan Keuangan, Pengertian, Jenis, Contoh, dan Cara Analisisnya

Banner 2 kledo

Mengapa Anda membuat laporan keuangan proforma?

Membuat laporan proforma dapat membantu bisnis:

  • Menggalang dana dengan menunjukkan kepada investor bagaimana bisnis berencana menggunakan dana mereka untuk meningkatkan dan mengembangkan bisnis secara potensial
  • Laporan ini membantu bisnis untuk melihat lebih dekat semua jenis skenario yang mungkin terjadi untuk merencanakan masa depan
  • Laporan keuangan proforma membantu memprediksi perubahan yang mungkin berdampak pada bisnis Anda yang sedang berkembang
  • Perusahaan besar menggunakan laporan keuangan proforma untuk peramalan dan pembentukan keuangan dari berbagai skenario

Manfaat Membuat Laporan Keuangan Proforma

Sebagai teknik pengujian

Laporan ini adalah alat perencanaan bisnis yang sangat berguna karena dapat dibandingkan secara berdampingan berdasarkan berbagai perkiraan keuangan yang akan membantu Anda memutuskan di antara dua strategi yang memungkinkan. Ini adalah bentuk A/B testing untuk manajemen dan perencanaan bisnis strategis.

Memprediksi pengaruh keputusan keuangan

Anda dapat menggunakan laporan keuangan ini untuk memprediksi dampak dari keputusan keuangan; misalnya, jika Anda sedang mempertimbangkan untuk membiayai kembali utang Anda, atau jika bisnis Anda mencoba untuk menetapkan tarif pajak baru, Anda dapat menggunakan laporan keuangan proforma untuk menentukan dampak keputusan Anda pada bisnis Anda dan merencanakan masa depan.

Mengumpulkan pendanaan

Jika Anda sedang mencari investasi, Anda dapat memberikan laporan keuangan proforma kepada pemberi pinjaman dan investor yang dapat menunjukkan kepada mereka bagaimana Anda berencana untuk meningkatkan skala bisnis Anda.

Laporan keuangan ini sering kali menjadi prasyarat untuk investasi.

Mengetahui data efisiensi secara historis

Laporan keuangan proforma memberikan wawasan tentang kesehatan historis perusahaan dan fokus pada masa depan perusahaan.

Anda dapat membuat laporan ini untuk analisis risiko, peramalan investasi, dan melihat hasil yang diharapkan sebelum akhir periode keuangan.

Keputusan manajemen

Laporan keuangan ini juga akan membantu dalam pengambilan keputusan dan perencanaan strategis.

Laporan ini memungkinkan Anda untuk secara langsung membandingkan hasil yang mungkin untuk menentukan mana yang lebih baik dan memandu Anda melalui proses perencanaan.

Baca juga: Pengertian Sensitivity Analysis dalam Laporan Keuangan dan Contohnya

Perbedaan Laporan Keuangan Proforma dan Anggaran

laporan keuangan proforma 2

Laporan keuangan proforma dan anggaran merupakan antisipasi masa depan dan dapat menentukan bagaimana Anda akan membelanjakan uang Anda.

Namun, anggaran dan laporan proforma adalah dua alat keuangan yang berbeda. Laporan keuangan proforma adalah prakiraan dan anggaran adalah rencana.

Anggaran dirumuskan berdasarkan laporan keuangan proforma untuk merencanakan berdasarkan ekspektasi.

Sebagai contoh:

Pendapatan Andi tahun ini adalah 20.000.000. Dia menyiapkan laporan keuangan proforma yang memprediksi pendapatannya akan naik menjadi 35.000.000 tahun depan.

Jadi, saat Anda membuat anggaran untuk tahun depan, Anda dapat memperhitungkan 15.000.000 pendapatan ekstra tersebut.

Anda mungkin akan menggunakan pendapatan ekstra yang diprediksi untuk membayar pokok pinjaman atau sekadar menambah tabungan Anda.

Baca juga: Pengertian Variance Analysis dalam Laporan Keuangan dan Cara Hitungnya

Jenis Laporan Keuangan Proforma

Ada empat jenis utama laporan keuangan proforma, tergantung pada tujuan perkiraan keuangan Anda.

1. Prakiraan proforma setahun penuh

Prakiraan laporan keuangan proforma menangkap semua data keuangan sepanjang tahun dan kemudian menambahkan hasil prakiraan untuk sisa tahun ini.

Hal ini memungkinkan investor dan mitra untuk melihat status keuangan perusahaan pada akhir tahun fiskal.

2. Laporan keuangan proforma untuk pembiayaan atau investasi

Mungkin Anda sedang mendekati investor atau mencoba meyakinkan mitra bisnis Anda tentang nilai investasi atau pendanaan tambahan.

Dalam hal ini, Anda dapat membuat kasus dengan menggunakan suntikan dana dari luar yang menunjukkan bagaimana hal ini mempengaruhi posisi keuangan perusahaan Anda.

3. Laporan keuangan pro forma berdasarkan riwayat bisnis

Jenis perkiraan ini melihat laporan keuangan historis perusahaan atau status keuangan merger di masa lalu.

Skenario ini dapat digunakan sebagai model masa depan yang memungkinkan jika Anda membeli perusahaan lain dan membangunnya kembali sekarang.

4. Prediksi untuk analisis risiko

Dengan mempertimbangkan skenario terbaik dan terburuk, laporan keuangan proforma akan membantu Anda menghadapi tantangan di masa depan.

Misalnya, Anda dapat mempersiapkan bisnis Anda dengan lebih baik untuk menghadapi inflasi atau kenaikan harga, untuk memeriksa keterjangkauan Anda untuk memperluas atau membeli peralatan baru dan bereksperimen dengan hasil yang berbeda.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Common Size Analysis dalam Laporan Keuangan

Cara Membuat Laporan Keuangan Proforma

Neraca

Laporan neraca proforma dirumuskan berdasarkan garis besar posisi keuangan masa depan bisnis setelah transaksi yang diusulkan terjadi.

Neraca secara sistematis mengatur perkiraan keuangan Anda dalam format tabel untuk membantu perusahaan rintisan mengelola aset mereka dengan lebih baik dan mencapai hasil yang lebih baik di masa depan. Hal ini meminimalkan berbagai jenis kejutan.

Untuk membuat laporan keuangan neraca proforma adalah sebagai berikut:

Langkah 1 – Identifikasi aset lancar

Neraca harus berisi aset lancar seperti piutang usaha dan kas dan kemudian mencakup pendapatan yang berada dalam cakupan laporan keuangan ini.

Alasan yang diklaim harus mencakup pendapatan saat ini dan jadwal umum yang mengikuti pembayaran tagihan.

Langkah 2 – Aset tetap

Untuk dimasukkan ke dalam total aset tetap, neraca proforma harus menyertakan aset tetap atau aset jangka panjang. Contoh aset jangka panjang adalah aset berwujud seperti tanah, mobil, dan bangunan.

Sebelum Anda dapat menghitung total aset (jangka panjang), Anda perlu menghitung aset individual.

Misalnya, mengingat nilai tanah tidak disusutkan dari waktu ke waktu, nilai tanah akan sama dengan harga pembelian awal.

Bangunan dan kendaraan, di sisi lain, mengalami penyusutan, jadi Anda perlu menghitung nilainya. Anda perlu mengurangkannya dari harga pembelian awal untuk menghitung nilai aset.

Langkah 3 – Total aset

Setelah menghitung langkah 1 dan 2, Anda harus siap dengan nilai total aset. Perkiraan nilai total aset sama dengan jumlah nilai aset saat ini dan aset jangka panjang yang dihitung dalam dua langkah sebelumnya.

Langkah 4 – Total kewajiban utang

Ini termasuk biaya yang diperkirakan akan dikeluarkan pada neraca Proforma. Contoh biaya tersebut adalah utang usaha, gaji yang dibayarkan, pembayaran kredit, pembayaran hipotek, dll.

Kembali ke contoh neraca proforma, laporan keuangan tersebut harus menyertakan jumlah yang harus dibayarkan oleh perusahaan rintisan untuk bulan tersebut, misalnya biaya yang dibayarkan kepada konsultan, agen pemasaran, anggota tim, pekerja, dll.

Setelah nilai semua kewajiban ini dicatat, mereka harus ditambahkan bersama untuk menghitung nilai akhir dari total kewajiban.

Langkah 5. Membuat tabulasi neraca keuangan

Terakhir, rangkum semua data Anda dan kurangi total kewajiban Anda dari total aset untuk melihat apakah perusahaan rintisan Anda memiliki aset yang cukup untuk melanjutkannya. Dalam hal ini, Anda mungkin perlu meminjam atau memangkas biaya.

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Vertikal dalam Laporan Keuangan & Manfaatnya

Laporan laba rugi

Pendapatan proforma, yang sering ditemukan dalam bentuk laporan laba rugi proforma, mewakili pendapatan awal dalam format yang serupa, tidak termasuk biaya-biaya tertentu.

Hasilnya, laporan laba rugi proforma menunjukkan seperti apa pendapatan perusahaan baru jika arus masuk tertentu dikecualikan.

Langkah-langkah berikut harus diikuti dalam laporan laba rugi proforma:

  • Langkah 1. Tetapkan target penjualan untuk periode peninjauan – misalnya, jika Andi ingin meningkatkan pendapatannya sebesar 18.000.000 dalam setahun, hal yang sama harus dipertimbangkan di sini
  • Langkah 2. Tetapkan jadwal produksi yang akan membantu Anda mencapai tujuan dan rencanakan selama periode yang dicakup
  • Langkah 3. Rencanakan cara menyesuaikan jadwal produksi. Untuk melakukan ini, tingkatkan penjualan bulanan Anda dengan jumlah yang tetap atau tingkatkan penjualan bulanan Anda secara bertahap. Terserah Anda-percaya pada pengalaman Anda sebagai pengusaha
  • Langkah 4. Ini adalah waktu bagian “Rugi” dari “Untung dan Rugi”. Hitunglah harga pokok penjualan bulanan dalam perkiraan. Kemudian kurangi dari penjualan Anda. Ini juga mengurangi semua biaya bisnis lain yang Anda miliki
  • Langkah 5. Buatlah laporan laba rugi proforma dengan menggunakan data yang telah dikumpulkan pada empat langkah sebelumnya. Jika akuntansi yang digunakan adalah yang terbaru, laporan proforma akan jauh lebih akurat. Dengan demikian, ketika memprediksi periode mendatang, hal itu didasarkan pada realitas bisnis saat ini.

Baca juga: Mengenal Analisis Trend (Trend Analysis) dalam Laporan Keuangan

Laporan arus kas

Laporan proforma arus kas adalah praktik di mana laporan sukarela mengenai kas dilaporkan untuk menyajikan perkiraan keuangan.

Ini dianggap sebagai perkiraan arus kas yang diharapkan pada titik tertentu di masa depan.

Membuat laporan arus kas proforma, harus diperlakukan dan dibuat seperti laporan arus kas biasa. Ini berarti mendapatkan informasi dari laporan laba rugi dan menggunakan bentuk laporan arus kas untuk melacak ke mana uang Anda pergi dan apa yang Anda miliki.

Arus kas yang diharapkan dapat memberikan beberapa wawasan. Jika negatif, artinya Anda tidak memiliki cukup kas untuk menjalankan bisnis Anda dan Anda mungkin harus menghubungi pemberi pinjaman atau investor untuk mendanai bisnis Anda.

Jika arus kas menunjukkan angka positif, Anda bisa merencanakan bagaimana cara membelanjakan surplus tersebut. Anda bisa memikirkan untuk melunasi pinjaman yang ada atau menabung dengan menginvestasikan surplus tersebut.

Baca artikel ini untuk mengetahui lebih lanjut cara membuat arus kas.

Contoh Laporan Keuangan Proforma

laporan keuangan proforma 1

Laporan laba rugi proforma

Laporan laba rugi PT ABC

2023 (saat ini) dalam juta2024 2025
Pendapatan penjualan20.00038.00048.000
Biaya penjualan(10.000)(19.000)(24.000)
Laba kotor10.00019.00024.000
Beban operasional
Sew1.0001.0001.000
Web hosting600600600
Iklan3.0004.0005.000
Total beban operasional(4.600)(5.600)(6.600)
Pendapatan operasional5.40013.40017.400
Pendapatan bersih5.40013.40017.400

Laporan arus kas proforma

Laporan arus kas PT ABC

2023 (saat ini) dalam juta20242025
Saldo pembukuaan16.00017.00019.000
Kas diterima dari
Donatur85.00087.00092.000
Toko souvenir1.000900800
Total cas diterima86.00087.90092.800
Kas dibayar untuk
Persediaan34.00036.00037.000
Sewa24.00024.00024.000
Pajak pendapatan8.0008.6008.800
Total kas yang digunakan66.00068.60069.800
Total kas operasi bersih20.00019.30023.000

Laporan neraca proforma

Laporan neraca PT ABC

2023 (dalam juta)20242025
Aset
Aset lancar
Rekening giro13.00016.00019.000
Rekening tabungan35.00041.00045.000
Piutang4.0002.0002.000
Persediaan14.00017.00021.000
Total aset tetap66.00076.00087.000
Aset Tidak Lancar
Alat produksi14.00014.00014.000
Mobil9.0009.0009.000
Total aset tidak lancar23.00023.00023.000
Total Aset89.00099.000110.000
LIABILITAS DAN EKUITAS
Liabilitas Lancar
Utang10.0009.00011.000
Kredit21.00019.00018.000
Total liabilitas lancar31,00028.00029.000
Liabilitas tidak lancar
Pinjaman40.00036.00032.000
Total liabilitas71.00064.00061.000
Ekuitas
Modal pemilik35.00035.00035.000
Laba ditahan45.00056.00065.000
Total ekuitas80.00091.000100.000
Total liablitas dan ekuitas151.000155.000161.000

Baca juga: Jenis Laporan Keuangan Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Kesimpulan

Laporan keuangan Proforma adalah cara yang berwawasan luas untuk menyelidiki skenario fiktif, tetapi penting untuk diingat bahwa laporan tersebut didasarkan pada perkiraan, bukan fakta.

Oleh karena itu, sangat mungkin bahwa prediksi yang dibuat oleh laporan keuangan proforma tidak sepenuhnya tidak akurat dan mungkin ada kekeliruan.

Oleh karena itu, Anda harus sangat berhati-hati saat menilai jenis laporan keuangan proforma ini dan menggunakannya dalam kombinasi dengan laporan keuangan lainnya untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang posisi keuangan perusahaan yang sebenarnya.

Selain itu, untuk memudahkan Anda dalam membuat dan menganalisis laporan keuangan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan harga terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

17 + 8 =