Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

anggaran berimbang

Anggaran berimbang adalah rencana pengeluaran di mana pengeluaran Anda kurang dari atau sama dengan pendapatan Anda. Dengan kata lain, anggaran yang seimbang akan menunjukkan apakah Anda hidup sesuai kemampuan Anda.

Individu, perusahaan, dan bahkan lembaga pemerintah dapat memperoleh manfaat dari anggaran berimbang karena dapat membantu mencegah pengambilan lebih banyak utang. Artikel ini akan mengajak Anda melihat lebih dekat bagaimana anggaran tersebut bekerja.

Definisi Anggaran Berimbang

anggaran berimbang

Anggaran berimbang adalah anggaran di mana total pendapatan sama dengan pengeluaran, sehingga tidak ada defisit atau surplus anggaran. Meskipun konsep anggaran ini berlaku untuk setiap organisasi yang menghasilkan pendapatan operasional dan menimbulkan biaya operasional, hal ini paling sering diterapkan pada anggaran pemerintah.

Meskipun istilah anggaran berimbang menunjuk pada titik impas antara surplus dan defisit, anggaran ini juga bisa menjadi anggaran yang mencatat surplus tetapi bukan defisit. Oleh karena itu, pendapatan mungkin lebih besar dari pengeluaran dalam anggaran berimbang, tetapi tidak sebaliknya.

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Manfaat Anggaran Berimbang

Manfaat utama dari anggaran berimbang adalah mencegah Anda dari berutang. Ini dapat membantu menghentikan pengeluaran berlebihan dan menunjukkan kepada Anda di mana Anda dapat mengurangi pengeluaran, meningkatkan penghasilan, dan menghemat lebih banyak uang.

Jika Anda mempunyai dana yang terbatas, meluangkan waktu untuk menyeimbangkan anggaran Anda dapat membantu Anda menentukan area peningkatan potensial. Alhasil, Anda akan merasa lebih mengendalikan keuangan Anda dan berada dalam posisi yang lebih baik untuk mencapai tujuan keuangan Anda.

Manfaat Anggaran Berimbang bagi Pemerintah

Merencanakan anggaran berimbang membantu pemerintah menghindari pengeluaran yang berlebihan dan memungkinkan mereka untuk memfokuskan dana pada bidang dan layanan yang paling membutuhkannya.

Selanjutnya, mencapai surplus anggaran dapat menyediakan dana untuk keadaan darurat, misalnya, jika pemerintah ingin meningkatkan pengeluaran selama resesi tanpa harus meminjam.

Menyeimbangkan anggaran juga memungkinkan pemerintah untuk menghemat biaya suku bunga yang timbul dari pinjaman besar dari pemberi pinjaman (yaitu, negara lain dan/atau organisasi seperti Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia) dan memiliki kendali atas kebijakan selama waktu tertentu. dari kesusahan.

Baca juga: Barang Modal: Arti, Fungsi, Jenis, dan Contohnya

Komponen Anggaran Berimbang

1. Pendapatan

Bagi korporasi dan lembaga swadaya masyarakat, pendapatan berasal dari penjualan barang dan/atau jasa. Bagi pemerintah, sebagian besar pendapatan berasal dari pajak penghasilan, pajak perusahaan, pajak asuransi sosial, dan pajak konsumsi.

2. Biaya

Untuk perusahaan dan organisasi non-pemerintah, pengeluaran termasuk jumlah yang dikeluarkan untuk operasi sehari-hari dan faktor produksi, termasuk sewa dan upah.

Bagi pemerintah, pengeluaran termasuk pengeluaran untuk infrastruktur, pertahanan, perawatan kesehatan, pensiun, subsidi, dan faktor lain yang berkontribusi pada kesehatan ekonomi secara keseluruhan.

3 Jenis Anggaran Berimbang

Anggaran berimbang adalah bagian penting dari keamanan finansial karena membantu Anda terhindar dari utang dan mencapai tujuan tabungan Anda.

Jika Anda membelanjakan lebih dari yang Anda hasilkan, Anda mengalami defisit anggaran. Anda kemudian harus meminjam uang dari tempat lain misalnya melalui kartu kredit atau pinjaman. Hal ini akan meningkatkan hutang Anda. Dan jika utang Anda menjadi terlalu besar, hal itu dapat mendatangkan malapetaka pada keamanan finansial Anda.

Ketika Anda masih memiliki sisa uang setelah membayar semua pengeluaran Anda, Anda memiliki apa yang disebut surplus anggaran. Ini adalah hal yang baik karena itu berarti Anda hidup sesuai kemampuan mereka dan tidak berhutang untuk mendanai gaya hidup Anda.

Berikut adalah tiga contoh penganggaran sehingga Anda dapat melihat konsep-konsep ini dalam tindakan.

Anggaran Berimbang yang Seimbang

Pendapatan Awal$3.000
Biaya hidup$1.750
Pembayaran hutang$500
Keinginan (belanja, makan di luar, jalan-jalan, dll.)$750
Saldo yang tersisa$0

Dalam skenario ini, penghasilan Anda dikurangi semua pengeluaran Anda sama dengan $0. Ini adalah berita bagus karena itu berarti anggaran Anda seimbang dan Anda tidak membelanjakan lebih dari yang Anda peroleh.

Tapi apakah Anda melihat masalah dalam anggaran? Anda tidak memiliki sisa uang untuk mendanai tujuan tabungan Anda. Anda tidak mengambil lebih banyak utang tetapi Anda juga tidak punya uang ekstra untuk ditabung, yang bisa berakibat buruk jika menjadi tidak ada perubahan.

Anggaran Berimbang Surplus

Pendapatan Awal$3.000
Biaya hidup$1.500
Pembayaran hutang$550
Keinginan (belanja, makan di luar, jalan-jalan, dll.)$500
Saldo yang tersisa$450

Dalam skenario ini, Anda memiliki anggaran seimbang yang ideal dimana pengeluaran Anda lebih rendah dari pendapatan Anda dan ada uang ekstra untuk tujuan tabungan.

Anda dapat mengambil tambahan $450 dan menggunakannya untuk membangun dana darurat, menabung untuk pendidikan anak Anda, meningkatkan tabungan pensiun Anda, atau menabung untuk uang muka rumah.

Anggaran Defisit

Pendapatan Awal$3.000
Biaya hidup$2.000
Pembayaran hutang$600
Keinginan (belanja, makan di luar, jalan-jalan, dll.)$600
Saldo yang tersisa-$200

Dalam skenario ini, Anda menghabiskan lebih banyak uang daripada yang Anda hasilkan. Anda mengambil sedikit lebih banyak utang setiap bulan dan merasa sangat stres tentang keuangan Anda. 

Kabar baiknya adalah dengan membandingkan pendapatan Anda dengan pengeluaran Anda, Anda sekarang memiliki pandangan yang lebih jelas tentang di mana Anda dapat mengurangi. Pertimbangkan untuk mengurangi pengeluaran hanya karena keinginan Anda atau menambahkan pekerjaan paruh waktu untuk memenuhi kebutuhan.

Baca juga: Going Concern dalam Akuntansi dan Auditing Keuangan

Cara Membuat Anggaran Berimbang

Menyeimbangkan anggaran Anda hanyalah tindakan membandingkan pendapatan Anda dengan pengeluaran Anda untuk memastikan keduanya selaras. Berikut cara melakukannya:

1. Hitung Penghasilan Anda

Pertama, tinjau pendapatan bulanan Anda untuk melihat berapa banyak uang yang Anda masuk. Ini bisa berupa uang dari pekerjaan, pekerjaan sampingan, bantuan keuangan,jJaminan sosial, tunjangan, atau pendapatan lainnya.

Jika pendapatan Anda berfluktuasi, lihat berapa banyak uang yang Anda hasilkan tahun lalu dan bagi dengan 12 untuk mendapatkan perkiraan bulanan.

2. Perkirakan Pengeluaran Anda

Sekarang saatnya memperkirakan pengeluaran bulanan Anda. Tinjau laporan mutasi bank dan kartu kredit Anda untuk mengidentifikasi masing-masing pos pengeluaran seperti biaya perumahan, biaya mobil, makanan, asuransi, dll.

Beberapa dari biaya ini akan tetap sama setiap bulan, sementara yang lain akan berubah setiap bulan. Lakukan yang terbaik untuk memperkirakan berapa banyak yang Anda belanjakan di setiap kategori setiap bulan.

Saat Anda menjumlahkan pembelian Anda, jangan lupa untuk memasukkan pengeluaran yang lebih jarang seperti asuransi pemilik rumah yang dibayar dua kali setahun, penggantian oli, hadiah ulang tahun, dan pembelian tidak teratur lainnya.

3. Menganalisis Kondisi Keuangan

Untuk langkah ini, yang harus Anda lakukan adalah mengurangi pengeluaran Anda dari penghasilan Anda untuk melihat apakah Anda mendapatkan angka positif atau negatif.

Jika saldo Anda positif, Anda membelanjakan lebih sedikit daripada yang Anda peroleh. Anda dapat mengambil uang ekstra ini dan menggunakannya untuk membangun dana darurat, melunasi hutang, berinvestasi untuk masa depan Anda, menyisihkan uang untuk liburan Anda berikutnya, atau tujuan lain apa pun dalam daftar Anda.

Jika saldo Anda negatif, Anda membelanjakan lebih dari yang Anda peroleh setiap bulan dan beroperasi dengan defisit. Untuk kembali ke jalur dan menyeimbangkan anggaran Anda, cari cara untuk memangkas pengeluaran dan/atau meningkatkan penghasilan Anda.

Banner 3 kledo

Contoh Anggaran Berimbang Pemerintah

anggaran berimbang

Sangat jarang menemukan anggaran berimbang di mana pendapatan dan pengeluaran sama karena pengaruh faktor-faktor yang berkontribusi pada surplus dan/atau defisit. Misalnya, Kanada melaporkan pendapatan $332,2 miliar dan pengeluaran senilai $346,2 miliar, mengakhiri tahun 2017 dengan defisit anggaran $14 miliar.

Di sisi lain, negara-negara seperti Jerman, Swiss, dan Korea Selatan mencatatkan surplus anggaran yang dapat dikatakan sebagai anggaran berimbang.

Penting juga untuk dicatat bahwa jenis anggaran seperti itu dapat dibuat setiap tahun, dua tahunan, dan siklus.

  • Anggaran berimbang tahunan menyeimbangkan anggaran untuk tahun keuangan yang dicakupnya.
  • Anggaran berimbang dua tahunan memungkinkan anggaran berfluktuasi selama dua tahun. Surplus di satu sisi dan defisit di sisi lain dalam jumlah yang sama akan menghasilkan anggaran berimbang dua tahunan.
  • Anggaran yang seimbang secara siklis memperhitungkan kondisi ekonomi. Mereka biasanya defisit ketika ekonomi sedang mengalami penurunan dan surplus selama booming ekonomi.

Baca juga: Deferal dan Akrual: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Kesimpulan

Anggaran berimbang terjai ketika jumlah pendapatan sama atau lebih besar dari pengeluaran. Anggaran ini sangat penting karena akan membantu Anda meminimalkan jumlah utang dan hidup sesuai kemampuan negara.Anggaran berimbang terjadi ketika pendapatan Anda sama atau lebih besar dari pengeluaran Anda.

Jenis anggaran ini penting karena membantu Anda meminimalkan utang dan hidup sesuai kemampuan Anda. Banyak negara juga menggunakan anggaran berimbang untuk membantu menjaga ekonomi yang sehat dan mencegah utang mereka tumbuh terlalu besar.

Selain itu, bisnis juga membutuhkan keberadaan anggaran berimbang yang akan digunakan untuk memantau bagaimana kinerja keuangan perusahaan. Sayangnya, penelusuran keuangan bisnis angat sulit jika dilakukan secara manual.

Oleh karenanya, Anda membutuhkan software akuntansi dari Kledo untuk proses pelacakan dan pengelolaan keuangan yang lebih mudah, tepat, dan akurat. Dengan menggunakan software ini, Anda bisa mendapatkan informasi real time keuangan bisnis Anda.

Kledo merupakan software all in one karena Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan cukup dari satu aplikasi saja. Adapun fitur yang dimiliki Kledo seperti pembuatan faktur, otomatisasi laporan keuangan, pajak, manajemen stok, dan masih banyak yang lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade bisnis Anda dengan mengunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − 13 =