Contoh Laporan Laba Rugi Single Step dan Cara Membuatnya

laporan laba rugi single step

Setiap bisnis memiliki dua pilihan pelaporan saat menyiapkan laporan laba rugi: Anda dapat membuat laporan laba rugi single step atau laporan laba rugi multi step.

Format yang Anda pilih bergantung pada jenis bisnis yang Anda miliki dan tujuan akhir laporan laba rugi yang Anda buat. Laporan laba rugi single step dan multi step melaporkan pendapatan, pengeluaran, dan laba atau rugi bisnis selama periode pelaporan tertentu.

Laporan laba rugi single step menawarkan laporan sederhana tentang laba bisnis, menggunakan persamaan tunggal untuk menghitung laba bersih. Biasanya jenis laporan laba rugi ini digunakan untuk bisnis baru atau bisnis dalam skala kecil yang tidak memiliki banyak jumlah transaksi.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu laba rugi single step beserta contoh, cara membuatnya, juga kelebihan dan kekurangannya.

Apa itu Laporan Laba Rugi Single Step?

Laporan laba rugi single step adalah ringkasan profitabilitas bisnis yang menggunakan satu perhitungan untuk mendapatkan laba bersih sebelum pajak—oleh karena itu, ini disebut laporan ini juga disebut laba rugi satu langkah.

Laporan ini mengelompokkan semua pendapatan terlepas dari sumbernya dan melakukan hal yang sama untuk pengeluaran. Ini kemudian mengurangi biaya dari pendapatan untuk menentukan laba bersih.

Pemilik usaha kecil dengan operasi sederhana, seperti kepemilikan perseorangan dan kemitraan, mungkin lebih memilih jenis laporan laba rugi ini karena kemudahan pembuatan laporan.

Seiring pertumbuhan ukuran dan kompleksitasnya, bisnis beralih ke laporan laba rugi multi step, yang mengurutkan pendapatan dan pengeluaran ke dalam beberapa kategori dan menunjukkan bagaimana bisnis menentukan laba bersih sebelum pajak.

Baca juga: 4 Bentuk dan Contoh Laporan Keuangan yang Harus Dimiliki Bisnis

Kelebihan Menggunakan Laporan Laba Rugi Single Step

laporan laba rugi single step 3

Laporan laba rugi single step mungkin menawarkan beberapa keuntungan bagi usaha kecil, termasuk:

Mudah untuk mempersiapkannya

Format single step adalah ikhtisar singkat aktivitas bisnis, hampir seperti perhitungan di balik sampul. Pendapatan dan pengeluaran tidak diurutkan berdasarkan apakah merupakan biaya operasional atau biaya non-operasional, dan biaya operasional tidak diurutkan berdasarkan biaya produksi atau overhead.

Mudah dibaca

Laporan keuangan tersebut tidak memuat banyak detail. Ini langsung menunjukkan pendapatan bersih bisnis tanpa langkah perantara apa pun, seperti laba kotor atau laba operasi.

Membaca laporan single step hanya memerlukan sedikit latar belakang keuangan, sesederhana hanya kemampuan untuk melihat daftar singkat angka laba bersih.

Mudah untuk dibuat

Pembukuan untuk pendekatan single step sangat sederhana, sehingga mengurangi pekerjaan yang dilakukan akuntan eksternal untuk menyiapkan laporan laba rugi.

Beberapa pemilik usaha kecil menyiapkan laporan pendapatan mereka sendiri, melewatkan waktu dan biaya akuntan dan pemegang buku.

Baca juga: Cara Menghitung Laba Rugi dalam Sebuah Bisnis

Kekurangan dalam Membuat Laporan Laba Rugi Single Step

laporan laba rugi single step 2

Laporan single step memiliki beberapa kelemahan, antara lain:

Informasi yang diberikan terbatas

Laporan single step tidak memberikan rincian tentang bagaimana perusahaan memperoleh keuntungan dan hanya memberikan sedikit wawasan tentang kesehatan keuangan bisnis.

Mengetahui lebih banyak tentang biaya produksi atau overhead dapat membantu mengidentifikasi kemungkinan pengurangan biaya untuk meningkatkan keuntungan.

Kurang terukur

Ketika sebuah bisnis menjadi lebih besar atau lebih kompleks, laporan laba rugi satu langkah saja tidaklah cukup, dan harus beralih ke laporan laba rugi multi-langkah.

Calon pemberi pinjaman dan investor memerlukan pernyataan semacam ini karena sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Baca juga: Laporan Laba Rugi Komprehensif: Definisi, Tujuan, dan Bentuk Laporannya

Komponen dalam Laporan Laba Rugi Single Step

Meskipun sederhana, laporan laba rugi single step memiliki beberapa komponen yang harus ada di dalamnya:

Pendapatan

Ini menggabungkan pendapatan dari operasi bisnis, pendapatan dari sumber seperti dividen atau bunga yang diterima, dan keuntungan dari penjualan aset.

Komponen pendapatan merupakan daftar ringkasan, namun biasanya tidak berisi informasi rinci tentang pendapatan atau keuntungan lainnya.

Biaya

Pos ini menggabungkan biaya operasional bisnis, seperti produksi dan administrasi, dan biaya non-operasional, seperti bunga yang dibayarkan atas hutang. Pengeluaran juga dicantumkan dalam bentuk ringkasan, dengan sedikit rincian.

Pendapatan bersih

Untuk mengetahui pendapatan bersih dalam laporan single step Anda harus mengurani total biaya dari total pendapatan untuk menghitung laba bersih.

Berikut rumus menghitung laba bersih dalam proses satu langkah:

Pendapatan Bersih = (Pendapatan + Keuntungan) – (Beban + Kerugian)

Baca juga: Cara Melakukan Analisis Perbandingan dalam Laporan Laba Rugi

Contoh Laporan Laba Rugi Single Step

laporan laba rugi single step 1

Mari kita gunakan perusahaan contoh, PT ABC Clothing, penjual online pakaian kasual, untuk menunjukkan bagaimana laporan laba rugi single step akan terlihat:

PT ABC Clothing
Laporan Laba Rugi
Untuk Tahun Berakhir 2024

Pendapatan 
Penjualan pakaian250.000.000
Harga Pokok Penjualan (HPP)-150.000.000
Laba Kotor100.000.000
  
Biaya penjualan, umum, dan administrasi 
Sewa kantor-20.000.000
Peralatan kantor-5.000.000
Perlengkapan kantor-5.000.000
Iklan dan marketing -10.000.000
Total biaya penjualan, umum, dan administrasi-40.000.000
Laba Operasional 60.000.000
  
Pendapatan non operasional 
Dividen, investasi saham10.000.000
Keuntungan dari penyelesaian hukum40.000.000
Total pendapatan non operasional50.000.000
Pendapatan Operasional dan Non Operasional110.000.000
  
Biaya non-operasional 
Bunga dibayarkan atas pinjaman berjangka-5.000.000
Kerugian penjualan aset-15.000.000
Total biaya non-operasional-20.000.000
Laba Bersih (Sebelum Pajak)90.000.000

Baca juga: Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa

Sementara itu laporan multi-step memungkinkan pemilik bisnis, serta pihak luar seperti pemberi pinjaman dan investor, untuk menganalisis efisiensi operasional bisnis dengan menunjukkan laba kotor, laba operasional, dan laba bersih.

Angka keuntungan ini memungkinkan analisis cepat terhadap efisiensi perusahaan, yang dinyatakan sebagai margin keuntungan.

Untuk PT ABC Clothing, marginnya dari pernyataan multi-langkah adalah:

Margin Laba Kotor = Laba Kotor / Pendapatan Total = 100.000.000 / 250.000.000 = 0,4 atau 40%

Margin Laba Operasional = [Total Pendapatan – (HPP + Total biaya penjualan, umum, dan administrasi)] / Total Pendapatan = 250.000.000 – (150.000.000 + 40.000.000) / 250.000.000 = 0,24 atau 24%

Margin Laba Bersih = Pendapatan Bersih / Pendapatan Total = 90.000.000 / 250.000.000 = 0,36 atau 36%

Baca juga: Anggaran Laba Rugi: Pengertian, Bedanya dengan Laporan Laba Rugi, dan Cara Membuatnya

Mana yang Lebih Baik Antara Laba Rugi Single Step dan Multi Step?

Laporan single step dan multi step serupa dalam beberapa hal, tetapi memiliki sejumlah perbedaan yang jelas:

Kesamaan

Kedua jenis laporan tersebut menunjukkan pendapatan dan pengeluaran suatu bisnis, serta keuntungan dan kerugian. Mereka juga menghitung laba bersih, mencapai hasil yang sama, meskipun dengan proses yang berbeda.

Perbedaan

Laporan single step tidak mengatur data pendapatan dan pengeluaran berdasarkan kategori. Laporan multi-step lebih rinci dan tersegmentasi menurut jenis pendapatan dan pengeluaran, yang menunjukkan kemajuan bisnis menuju laba bersih, atau dalam beberapa kasus, kerugian bersih.

Laporan laba rugi single step mungkin cocok untuk usaha kecil, seperti bisnis produk tunggal atau layanan tunggal, pemilik tunggal, dan kemitraan.

Bisnis besar dan lebih kompleks menggunakan laporan laba rugi multi-step. Produsen, misalnya, menggunakan laporan laba rugi multi-langkah untuk memisahkan dengan jelas biaya produksi dan biaya overhead.

Laporan multi-step menawarkan organisasi dan detail yang lebih baik, yang memberi pengguna kemampuan untuk menganalisis kinerja keuangan bisnis.

Mereka juga memenuhi persyaratan peraturan untuk pelaporan keuangan perusahaan. Laporan single step kurang formal, terutama untuk penggunaan internal oleh pemilik bisnis dibandingkan penggunaan eksternal oleh regulator, pemberi pinjaman, dan masyarakat investor.

Jadi sebenernya, pilihan terbaik antara kedua jenis laporan laba rugi ini semua tergantung dengan karakteristik transaksi dan juga ukuran bisnis yang Anda jalani sekarang.

Baca juga: Ikhtisar Laba Rugi: Pengertian Lengkap dan Cara Penjurnalannya

Buat Laporan Laba Rugi Lebih Mudah dengan Kledo

Laporan laba rugi merupakan salah satu laporan keuangan utama yang harus dibuat oleh setiap pemilik bisnis. Sayangnya tidak semua pemiliki bisnis membuat laporan ini karena alasan tidak mengerti akuntansi, membuang banyak waktu, dan masih banyak lagi alasan lainnya.

Jika Anda kesulitan membuat laporan laba rugi dan laporan keuangan lainnya, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Kledo adalah software akuntansi online yang memiliki fitur pembuatan terlengkap dan bisa dioperasikan dengan mudah.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa membuat laporan laba rugi, laporan arus kas, laporan penjualan, neraca, dan puluhan jenis laporan lainnya hanya dengan beberapa klik.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Laba Rugi dan Download Templatenya Gratis

Kesimpulan

Laporan laba rugi single step merupakan laporan keuangan sederhana yang cocok untuk bisnis skala kecil untuk memantau pendapatan dan pos pengeluaran dengan lebih baik.

Meskipun memiliki keterbatasan dalam informasi yang disampaikan, laporan single step masih banyak digunakan oleh bisnis kecil karena kesederhanaan dan kemudahan dalam membuatnya.

Untuk proses pembuatan laporan keuangan yang lebih mudah dan praktis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo secara gratis selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 − ten =