Laporan Laba Rugi Komprehensif: Definisi, Tujuan, dan Bentuk Laporannya

Laporan Laba Rugi Komprehensif

Laporan laba rugi komprehensif adalah laporan keuangan yang menggambarkan pendapatan dan biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan untuk periode tertentu.

Laporan ini menggambarkan kinerja keseluruhan perusahaan dan memungkinkan pengguna untuk melihat bagaimana hubungan antara pengeluaran dan pendapatan.

Dalam artikel ini, Kledo akan membahas lebih lanjut mengenai laporan laba rugi komprehensif dan bagaimana laporan ini dapat membantu para pengusaha menganalisis pencapaian keuangan mereka.

Apa itu Laporan Laba Rugi Komprehensif?

Laporan laba rugi komprehensif memberikan rincian informasi profitabilitas keseluruhan perusahaan untuk periode tertentu.

Laporan laba rugi komprehensif adalah salah satu laporan keuangan terpenting perusahaan. Laporan ini memberikan informasi ringkasan terperinci tentang pendapatan, pengeluaran, pajak, bunga, dll. Selain itu, laporan ini menghitung profitabilitas keseluruhan perusahaan untuk periode tertentu.

Laporan ini dibagi menjadi dua bagian. Bagian pertama adalah laba rugi atau laporan laba rugi yang mencantumkan pendapatan dan pengeluaran perusahaan selama beberapa waktu dan memberikan perincian mengenai laba atau rugi bersih perusahaan untuk periode yang sama.

Bagian kedua adalah penghasilan komprehensif lain yang merupakan keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi. Kedua bagian ini bersama-sama memberikan total pendapatan komprehensif bagi perusahaan.

Oleh karena itu, total pendapatan komprehensif adalah total pendapatan bersih dan pendapatan komprehensif lain (other comprehensive income /OCI).

Baca juga: Laporan Laba Rugi: Pengertian, Template, Jenis, Fungsi, dan Contohnya

Struktur Laporan Laba Rugi Komprehensif

Laporan Laba Rugi Komprehensif

Laporan laba rugi komprehensif memiliki dua komponen. Komponen pertama adalah laporan laba rugi, dan yang kedua adalah penghasilan komprehensif lainnya. Untuk menghasilkan laba rugi komprehensif, akuntan cukup menjumlahkan kedua komponen tersebut. 

 Pendapatan Komprehensif = Pendapatan Bersih + Penghasilan komprehensif lainnya

Pos akun yang termasuk dalam laporan laba rugi komprehensif adalah sebagai berikut:

Laporan laba rugi

Seperti namanya, laporan tersebut mewakili laba bersih perusahaan. Bagian laporan komprehensif ini mencerminkan pendapatan dan harga pokok penjualan, yang membantu menghitung laba kotor.

Laporan ini juga mencerminkan biaya operasional seperti biaya distribusi, biaya administrasi, biaya keuangan, dan sebagainya. Biaya operasional dikurangkan dari laba kotor untuk menghitung laba bersih periode tersebut atau laba sebelum pajak.

Terakhir, beban pajak penghasilan dikurangkan dari laba sebelum pajak untuk mendapatkan laba setelah pajak.

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Pendapatan komprehensif lainnya

Pendapatan komprehensif lainnya dibagi lagi menjadi dua bagian:

Pos-pos yang tidak akan dimasukkan ke laba rugi

Semua pos yang tidak akan diklasifikasikan dalam laba rugi akan masuk dalam pos ini. Apakah pos tertentu akan direklasifikasi ke akun laba rugi atau tidak akan ditentukan berdasarkan standar akuntansi yang berlaku.

Contoh pos-pos yang tidak disebutkan termasuk yang berikut:

  1. Penghasilan dari pensiun dan program terkait pensiun lainnya
  2. Pembayaran yang dilakukan dalam mata uang asing
  3. Keuntungan dan kerugian akibat modifikasi penilaian
  4. Keuntungan atau kerugian atas efek utang yang belum direalisasi
  5. Keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi atas sekuritas yang saat ini tersedia untuk dijual

Baca juga: Cara Membuat Laporan Laba Rugi Untuk Pemula Bisnis

Pos-pos yang dapat dimasukkan ke laba rugi di masa depan

Bagian laporan laba rugi komprehensif lain ini mencakup pos-pos yang dapat direklasifikasi ke akun laba rugi sesuai standar akuntansi.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula dan Contohnya, Lengkap!

Bentuk Laporan Laba Rugi Komprehensif

Ada dua bentuk laporan laba rugi yang paling banyak digunakan yakni single step dan multiple step.

Perusahaan dapat memilih format mana yang paling sesuai dengan kebutuhan pelaporan mereka. Perusahaan swasta yang lebih kecil cenderung menggunakan format single yang lebih sederhana, sedangkan perusahaan publik cenderung menggunakan format multiple step.

laporan laba rugi komprehensif
Bentuk Laporan Laba Rugi Komprehensif Multi Step

Contoh Laporan Laba Rugi Komprehensif

Contoh laporan laba rugi komprehensif ialah sebagai berikut:

Laporan Laba Rugi Komprehensif
Untuk tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2xx1
 Keterangan(dalam ribuan rupiah)
Penjualan  140.000
Dikurangi: Harga pokok penjualan    30.000
Laba kotor  110.000
Biaya operasional
Gaji        8.000
Beban sewa       2.500
Beban administrasi        1.000
Biaya keuangan        8.500
Laba sebelum pajak    90.000
Beban pajak penghasilan       2.000
keuntungan untuk tahun ini   88.000
Penghasilan Komprehensif Lainnya
Kerugian yang belum direalisasi atas aset keuangan       -4.000
Keuntungan yang belum direalisasi dari revaluasi     12.000
Keuntungan aktuarial atas program imbalan pasti      6.000
Selisih valuta asing dalam operasi luar negeri       -5.000
Pajak penghasilan yang berkaitan dengan hal-hal di atas       -2.000
Jumlah Penghasilan Komprehensif Lain       7.000
Total pendapatan komprehensif tahun ini 14.000

Keuntungan dan Kerugian Laporan Laba Rugi Komprehensif

Keuntungan dari laporan komprehensif antara lain sebagai berikut:

1. Data pendapatan yang komprehensif

Tujuan utama laporan laba rugi adalah untuk menampilkan bagaimana perusahaan menghasilkan pendapatan dan biaya terkait. Untuk menekankan fitur-fitur ini, laporan laba rugi sangat rinci.

Laporan mencakup biaya tambahan yang tidak terkait dengan operasi operasional, seperti pajak, selain biaya penjualan, yang terkait dengan aktivitas tersebut.

Seperti neraca, laporan laba rugi mencantumkan banyak sumber pendapatan yang tidak terkait dengan aktivitas inti bisnis. Ini mencakup barang-barang seperti bunga yang terakumulasi pada investasi perusahaan.

2. Pendekatan analisis investor

Investor menggunakan laporan laba rugi sebagai laporan keuangan saat menentukan apakah akan berinvestasi di perusahaan atau tidak.

Laporan keuangan menggambarkan laba per saham, atau laba bersih, dan bagaimana mereka didistribusikan di antara saham yang beredar. Jadi, tentu saja, investasi perusahaan lebih menguntungkan dengan laba per saham yang lebih tinggi.

3. Merupakan cara untuk memantau kinerja perusahaan

Pada akhirnya, laporan laba rugi memberikan pandangan tentang garis bawah total. Perusahaan yang menguntungkan biasanya melakukan sesuatu dengan benar. Jika tidak, mereka mungkin melakukannya dengan tidak benar.

Anda dapat mulai melacak seluruh kinerja organisasi saat Anda memeriksa laporan laba rugi dari waktu ke waktu.

Beberapa kekurangan dari dokumen ini akan dikurangi dengan membandingkan beberapa pernyataan karena Anda dapat mengidentifikasi tren dan menghilangkan pengeluaran satu kali yang mungkin berdampak pada data.

Sedangkan kerugian dari laporan laba rugi komprehensif meliputi:

1. Kesulitan memprediksi kondisi di masa depan

Kelemahan terbesar laporan laba rugi komprehensif adalah ketidakmampuannya untuk memprediksi kondisi masa depan perusahaan.

Laporan laba rugi akan menunjukkan tren operasional dari tahun ke tahun, tetapi akan menunjukkan apakah atau kapan komponen pendapatan komprehensif lainnya akan dimasukkan secara signifikan.

2. Pemalsuan informasi

Laporan laba rugi adalah alat standar untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan, meskipun memiliki beberapa kekurangan yang signifikan.

Misalnya, pendapatan penjualan saat ini dan piutang usaha yang belum dibayarkan ke perusahaan dimasukkan ke dalam laporan laba rugi.

Ini juga menekankan biaya yang masih harus dibayar perusahaan, termasuk biaya saat ini dan kumulatif.

Namun, kelangsungan hidup suatu perusahaan di masa depan dapat terpengaruh secara signifikan jika aset atau kewajibannya mengandung keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi yang cukup besar.

Oleh karena itu, bergantung hanya pada laporan laba rugi bisa menyesatkan.

Banner 3 kledo

Langkah-langkah Menyusun Laporan Laba Rugi Komprehensif

Laporan laba rugi komprehensif menampilkan penjualan, biaya, dan laba atau rugi bersih perusahaan. Neraca dan laporan arus kas adalah dua laporan lain yang membentuk satu set lengkap laporan keuangan, menjadikannya salah satu dari tiga komponen.

Cara membuat laporan laba rugi komprehensif ditunjukkan dalam tahapan-tahapan berikut ini:

1. Pilih periode pelaporan

Memilih periode pelaporan untuk laporan Anda adalah langkah pertama dalam menyusun laporan laba rugi. Opsi bisnis yang paling populer adalah laporan pendapatan tahunan, triwulanan, atau bulanan.

Untuk perusahaan publik, laporan keuangan triwulanan dan tahunan diperlukan, tetapi kewajiban pelaporan serupa tidak berlaku untuk usaha kecil.

Anda dapat menggunakan laporan pendapatan bulanan untuk membantu Anda melihat tren penghasilan dan pengeluaran Anda dari waktu ke waktu.

Anda dapat menggunakan informasi ini untuk membantu Anda memutuskan langkah bisnis yang akan meningkatkan produktivitas dan profitabilitas perusahaan Anda.

Baca juga: Pengertian Teori Akuntansi dan Pembahasan Lengkapnya

2. Buat laporan neraca saldo

Untuk membuat laporan laba rugi untuk bisnis, pengguna harus mencetak laporan neraca saldo biasa.

Laporan neraca percobaan adalah catatan administrasi yang menunjukkan saldo akhir setiap akun di buku besar umum untuk periode pelaporan tertentu.

Karena perusahaan mengumpulkan informasi tentang saldo akun dengan membuat neraca, hal itu sangat penting untuk menghasilkan laporan laba rugi. Akibatnya, pengguna akan menerima semua data akhir periode yang diperlukan untuk menghasilkan laporan laba rugi.

3. Hitung Penghasilan Anda

Langkah selanjutnya adalah menentukan berapa banyak laba yang dihasilkan bisnis selama periode pelaporan. Penghasilan mencakup semua uang yang dibayarkan untuk layanan selama periode pelaporan, meskipun Anda belum menerima semua pembayaran.

Tambahkan setiap item baris di bagian pendapatan saldo percobaan Anda, lalu masukkan totalnya.

4. Tentukan harga pokok penjualan

Biaya penjualan mencakup uang yang Anda keluarkan untuk tenaga kerja langsung, bahan, dan biaya overhead saat memasok produk atau layanan Anda.

Sertakan seluruh biaya penjualan langsung di bawah item baris pendapatan pada laporan laba rugi dalam laporan neraca percobaan Anda dengan menjumlahkan semua item baris biaya penjualan.

Baca juga: Cost Benefit Analysis Adalah: Proses dan Contoh Kasusnya

5. Hitung margin kotor

Sertakan seluruh biaya barang yang dijual sebagai pengurang dari total pendapatan pada laporan laba rugi Anda. Perhitungan ini akan menghasilkan margin kotor atau pendapatan dari penjualan produk dan layanan perusahaan.

6. Sertakan biaya operasional

Sertakan semua biaya operasional dalam laporan neraca saldo Anda. Periksa setiap item pengeluaran untuk memastikan Anda memiliki nilai yang benar.

Kemudian, letakkan seluruh jumlah tersebut sebagai item untuk biaya overhead pada laporan laba rugi. Itu terletak tepat di bawah garis margin kotor.

7. Tentukan penghasilan Anda

Kurangi total biaya overhead dari marjin kotor. Ini akan mengungkapkan situasi keuangan Anda sebelum pajak. Bagian bawah laporan laba rugi harus berisi total.

8. Menghitung pajak penghasilan Anda

Penghasilan sebelum pajak Anda harus dikalikan dengan tarif pajak yang relevan untuk menghitung pajak penghasilan Anda. Kemudian, dari angka pendapatan sebelum pajak laporan laba rugi, kurangi ini.

Baca juga: Cost Benefit Analysis Adalah: Proses dan Contoh Kasusnya

9. Cari tahu penghasilan bersih Anda

Untuk mendapatkan laba bersih perusahaan Anda, kurangi pajak penghasilan dari pendapatan sebelum pajak. Kemudian, masukkan jumlahnya di item baris terakhir laporan pendapatan Anda.

Ini akan memberi Anda gambaran komprehensif tentang kemajuan bisnis Anda dan memungkinkan Anda untuk menentukan seberapa menguntungkannya bisnis itu.

Baca juga: Administrasi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tugasnya

10. Selesaikan laporan laba rugi

Untuk menyelesaikan laporan laba rugi Anda, tambahkan tajuk ke laporan yang menyatakan bahwa itu adalah laporan laba rugi.

Tunjukkan periode pelaporan untuk laporan laba rugi dan detail organisasi Anda. Anda telah membuat laporan laba rugi yang tepat menggunakan semua data yang Anda peroleh.

Ini akan memberi Anda dan perusahaan Anda pemahaman yang lebih baik tentang definisi laporan laba rugi di masa mendatang.

Baca juga: Pengertian RAB (Rencana Anggaran Biaya), Fungsi, dan Contohnya

Kesimpulan

Laporan laba rugi komprehensif merupakan salah satu laporan keuangan terpenting perusahaan. Oleh karena itu, laporan tersebut dibagi lagi menjadi dua bagian utama, yaitu laporan laba rugi bersih dan penghasilan komprehensif lainnya.

Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk membuat laporan laba rugi komprehensif dan laporan keuangan lainnya yang pastinya lebih mudah dan akurat.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang bisa Anda gunakan darimana saja dan kapan saja. Software ini sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna dan terbukti sangat membantu para pelaku bisnis.

Tertarik mencoba? Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen − eight =