9 Jenis Loyalty Program, Tips Membuatnya, Contoh, dan Manfaatnya

loyalty program banner

Tujuan dari setiap bisnis besar adalah untuk menghasilkan pelanggan setia yang berinteraksi dengan bisnis. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan customer loyalty program yang inovatif.

Menjaga pelanggan Anda yang sudah ada agar tetap bertahan adalah tugas yang sulit di dunia bisnis yang sangat kompetitif saat ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, program loyalitas pelanggan atau customer loyalty program telah berubah secara drastis, menjadi digital, menjadi lebih efektif, dan menawarkan pengalaman yang unik.

Dan program loyalitas pelanggan yang solid dapat memuaskan pelanggan, meningkatkan keterlibatan pelanggan, dan meningkatkan konversi penjualan bisnis.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu loyalty program, jenisnya, dan tips membuat program loyalitas pelanggan yang tepat untuk bisnis Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Customer Loyalty Program?

Customer loyalty program atau program loyalitas pelanggan adalah serangkaian strategi yang memungkinkan Anda menawarkan insentif tepat waktu kepada pelanggan berdasarkan kebiasaan pembelian mereka sebelumnya dengan Anda.

Hal ini akan mendorong pelanggan untuk terus menggunakan produk atau layanan Anda dengan cara mengumpulkan poin atau mendapatkan hadiah.

Program loyalitas pelanggan saat ini harus mencerminkan kebutuhan pelanggan modern.

Pelanggan yang loyal bukan hanya pembeli biasa lagi, mereka bisa:

  • Membawa referensi melalui media sosial
  • Menyebarkan kabar baik tentang bisnis Anda
  • Tetap berinteraksi dengan bisnis dan merek Anda

Loyalitas pelanggan adalah hasil dari pengalaman pelanggan yang baik. Jadi, jika Anda ingin membangun program loyalitas pelanggan yang efektif, memberikan pengalaman dan layanan yang mulus di seluruh siklus hidup pelanggan harus menjadi prioritas.

Baca juga: Akuntansi Bisnis Ritel: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

Banner 1 kledo

Pentingnya Loyalty Program dalam Bisnis

Kontributor besar untuk meningkatkan penjualan

Bagi pemilik bisnis, loyalty program meningkatkan retensi pelanggan, sementara konsumen menghargai program loyalitas karena mereka mendapatkan insentif dan hadiah tambahan.

Oleh karena itu, menggunakan program loyalitas dalam strategi pemasaran mendukung bisnis e-commerce untuk memotivasi pembelian pelanggan dan meningkatkan pendapatan secara signifikan pada waktu tertentu.

Meningkatkan loyalitas pelanggan

Program loyalitas memiliki fungsi ganda, menargetkan dua kelompok pelanggan.

Pertama, loyalty program mendorong pelanggan baru untuk tetap bertahan setelah melakukan pembelian.

Kedua, dengan pelanggan yang sudah ada, program loyalitas memastikan pelanggan yang sudah ada bahwa mereka masih dihormati sebagai pelanggan yang berharga.

Meningkatkan pengalaman pelanggan

Menerapkan program loyalitas adalah pesan halus kepada pelanggan Anda saat ini dan di masa depan bahwa bisnis Anda tidak hanya peduli untuk mendapatkan uang dari setiap pembelian tetapi juga ingin memberikan manfaat kepada pelanggan untuk menjaga hubungan baik.

Tindakan niat baik ini akan meningkatkan pandangan pelanggan secara keseluruhan terhadap toko Anda, memberi mereka pengalaman yang lebih baik selama berbelanja.

Baca juga: Pengertian Rasio Efisiensi, Jenis, dan Cara Hitungnya

Mendukung riset pasar

Meluncurkan loyalty program yang berbeda dapat menjadi cara untuk melakukan penelitian untuk mengetahui dan mempelajari lebih lanjut tentang keinginan pelanggan.

Melalui uji coba, Anda akan melihat jenis insentif dan hadiah yang menarik bagi konsumen. Berdasarkan hal tersebut, Anda dapat melampirkan hadiah secara tepat pada produk tertentu untuk meningkatkan penjualan, atau bahkan Anda dapat mengembangkan produk terpisah berdasarkan ide hadiah tersebut.

Berkontribusi pada segmentasi pelanggan

Manfaat yang sangat menarik dari program loyalitas adalah membantu bisnis untuk melakukan segmentasi pelanggan dan menemukan pelanggan yang menguntungkan dan tidak menguntungkan.

Secara rinci, loyalty program membantu toko untuk mengetahui jenis konsumen yang hanya membeli produk dengan potongan harga.

Jenis pelanggan ini hampir tidak memberikan keuntungan bagi toko. Oleh karena itu, pemilik toko dapat membuat program loyalitas yang tepat dengan menargetkan pelanggan yang menguntungkan.

Baca juga: 10 Cara Meningkatkan Loyalitas Konsumen di Tahun 2023

9 Jenis Customer Loyalty Program

loyalty program 2 (1)

Retensi pelanggan telah menjadi hal yang paling dipedulikan oleh sebagian besar pemasar dan pemilik bisnis, terutama di era digital ketika persaingan mencapai puncaknya di platform e-commerce.

Banyak ide loyalty program telah muncul dan diterapkan untuk mengoptimalkan keuntungan yang berasal dari pelanggan tetap yang membuat permainan menjadi lebih kompetitif.

Anda dapat melihat 9 jenis program loyalitas yang umum digunakan dan mungkin Anda dapat menemukan ide baru.

1. Program poin

Program ini mungkin yang paling umum di toko-toko dan di antara para pelanggan.

Konsep jenis program ini cukup sederhana: Jika Anda berbelanja lebih banyak, Anda akan mendapatkan lebih banyak poin.

Setiap kali pelanggan melakukan pembelian di toko Anda, mereka akan mendapatkan sejumlah poin berdasarkan nilai pesanan mereka.

Kemudian, poin yang diperoleh akan dikonversi menjadi hadiah tertentu, baik berupa uang atau hadiah.

2. Program berbasis nilai pembelanjaan

Jenis program ini hanya didasarkan pada pembelanjaan pelanggan.

Dalam program pembelanjaan, pelanggan akan mendapatkan kredit loyalitas untuk jumlah yang telah mereka belanjakan di toko.

Misalnya, untuk pembelanjaan sebesar 10.000 rupiah, pelanggan akan mendapatkan cashback sebesar 1.000 rupiah.

Ini adalah cara yang efektif untuk meningkatkan jumlah transaksi dari pembeli. Perhatikan bahwa jenis program ini efektif ketika Anda membuat pelanggan tetap terlibat.

Baca juga: Activity Based Costing: Pembahasan Lengkap dan Cara Penerapannya di Bisnis

3. Program berjenjang

Program berjenjang memungkinkan pelanggan untuk mendapatkan manfaat eksklusif ketika mereka meningkatkan ke tingkat berikutnya.

Semakin tinggi tingkat loyalitas pelanggan, semakin banyak hadiah yang ditawarkan kepada mereka. Program ini praktis digunakan oleh penyedia layanan, webshop mewah, dan sektor perjalanan.

Pelanggan “VIP” sebagian besar merupakan target dari jenis program loyalitas ini.

4. Program berbayar

Pelanggan akan bergabung dengan kelompok anggota VIP ketika mereka membayar untuk program ini secara bulanan atau tahunan.

Program berbayar memungkinkan pelanggan untuk mengakses layanan khusus, diskon, dan penawaran unik dari toko-toko seperti pengiriman gratis, diskon yang lebih besar, dan banyak lagi.

Singkatnya, program berbayar membuat pelanggan menjadi lebih istimewa. Jenis program ini paling efektif untuk pembelian berulang, bukan untuk pelanggan baru.

Baca juga: Loyalitas Pelanggan: Pengertian dan Cara Meningkatkannya Dalam Bisnis

5. Program non-moneter

Program non-moneter adalah program yang selaras dengan nilai-nilai pelanggan dan difokuskan pada kegiatan amal.

Program ini peduli terhadap pelanggan dengan nilai yang lebih dalam dengan menciptakan hubungan yang kuat dan beretika.

Oleh karena itu, sangat penting untuk menentukan nilai yang ditargetkan kemudian menerjemahkan pembelian pelanggan ke dalam donasi amal.

Misalnya, jika Anda adalah pemilik toko hewan peliharaan dan Anda tahu bahwa pelanggan menghargai kesejahteraan hewan, Anda dapat membuat program loyalitas: Untuk setiap pembelian senilai 100 ribu rupiah, pelanggan akan menyumbangkan 10 ribu rupiah untuk organisasi kesejahteraan hewan.

6. Ambassador program

Berikan penghargaan kepada pelanggan setia Anda dengan mengundang mereka sebagai duta merek atau brand ambassador.

Dengan kekuatan brand ambassador, pelanggan Anda dapat mengakses layanan VIP dengan imbalan mempromosikan merek Anda di media sosial, situs web, dan lainnya.

7. Program kemitraan

Kemitraan dengan merek lain bermanfaat bagi Anda dan pelanggan. Ini adalah cara untuk mempromosikan merek Anda kepada audiens mitra, sejumlah besar pelanggan potensial.

Dengan loyalty program ini, pelanggan dapat memperoleh lebih banyak manfaat daripada yang dimiliki oleh merek Anda pada awalnya.

Salah satu pilihannya adalah diskon di toko mitra Anda. Misalnya, pelanggan yang melakukan pembelian lebih dari 500.000 rupiah di toko pakaian akan mendapatkan diskon 10% di toko perhiasan.

8. Program permainan

Hibur pelanggan dan tawarkan mereka hadiah dengan mengikuti permainan di toko.

Program loyalitas pelanggan didasarkan pada permainan dengan hadiah untuk pemenang seperti diskon, penawaran, dan lainnya. “Putar roda” adalah permainan khas untuk jenis program ini. Program berbasis acara

Menawarkan hadiah kepada pelanggan pada acara-acara khusus seperti ulang tahun, hari pernikahan, pelanggan ke-100, dll.

Hal ini menunjukkan perhatian yang baik dari toko kepada pelanggan dan membuat pelanggan terkejut dan merasa dihargai.

Selain itu, jika Anda ingin memperkaya basis data pelanggan, Anda dapat menawarkan hadiah untuk memotivasi mereka mendaftar atau berlangganan.

9. Program hibrida

Ini adalah kombinasi dari berbagai jenis loyalty program. Namun, ketika Anda menggabungkan jenis, cobalah untuk membuatnya jelas dan mudah untuk bergabung dengan pelanggan.

Pasangan tipe harus bekerja sama dengan baik. Kombinasi yang paling umum adalah sistem poin dan berjenjang.

Sebagai contoh, jika pelanggan berbelanja hingga 1 juta rupiah, mereka akan mendapatkan 50 poin dan bergabung dengan kelompok pelanggan Gold dengan keuntungan khusus.

Baca juga: Cara Menghitung Persentase Diskon Beserta Rumus dan Contoh Kasusnya

7 Langkah untuk Membuat Loyalty Program

Berikut adalah langkah-langkah utama untuk membantu Anda membangun program loyalitas yang tepat untuk bisnis Anda.

Langkah 1: Pelajari pelanggan Anda saat ini

Sebelum memulai program loyalitas, Anda harus menilai ekspektasi pelanggan melalui teknik seperti survei, wawancara, dll.

Cari tahu apa yang pelanggan Anda harapkan dan keinginan mereka untuk bergabung. Ini adalah langkah penting untuk memperkirakan apakah program Anda akan disambut baik oleh banyak pelanggan atau justru diabaikan.

Untuk mengetahui lebih banyak tentang pelanggan Anda, lihat studi kasus yang dapat diterapkan untuk atribut pelanggan.

Langkah 2: Tentukan apa yang ingin Anda capai

Langkah pertama adalah menentukan tujuan dan hasil yang diharapkan dari program.

Anda mengharapkan peningkatan penjualan? Atau Anda ingin lebih banyak lalu lintas ke situs Anda? Atau Anda ingin merek Anda tersebar dengan lebih baik?

Apa pun harapannya, Anda harus memperjelasnya sebelum membuat rencana untuk skema yang sukses. Bergantung pada tujuannya, Anda akan membuat rencana dengan cara yang tepat dengan target yang jelas.

Langkah 3: Pilih hadiah program

Hadiah untuk loyalty program Anda harus bernilai bagi pelanggan. Setelah Anda melakukan penelitian tentang harapan pelanggan Anda, pilihlah hadiah yang sesuai yang bermanfaat bagi pelanggan dan tetap menguntungkan bisnis Anda.

Jangan lupa untuk memberi nama program loyalitas Anda dengan baik untuk menarik lebih banyak peserta.

Baca juga: Customer Profitability Analysis (CPA): Pengertian, Rumus, dan Manfaatnya

Langkah 4: Pilih jenis program loyalitas Anda

Langkah selanjutnya adalah menentukan jenis program yang dapat mendukung tujuan Anda secara efektif.

Misalnya, jika Anda ingin meningkatkan kunjungan ke website atau toko online, Anda dapat mempertimbangkan jenis poin dengan persyaratan seperti check-in, berbagi.

Jika Anda ingin meningkatkan nilai per pesanan, Anda dapat mempertimbangkan tipe berbasis pengeluaran dengan kebijakan cashback.

Langkah 5: Tetapkan anggaran

Pertimbangkan anggaran untuk seluruh program loyalitas. Anda bahkan dapat memisahkan anggaran yang digunakan untuk mempertahankan pelanggan yang sudah ada dan anggaran yang ditargetkan untuk pelanggan baru.

Langkah 6: Berikan insentif untuk memulai

Panaskan program loyalitas dengan insentif awal untuk memulai perlombaan. Insentif harus sederhana dan sangat mudah dimenangkan untuk memotivasi pelanggan agar mau bekerja keras.

Misalnya, dapatkan 50 poin secara instan saat pelanggan mendaftarkan akun di toko, atau sambut kunjungan pertama ke toko dengan diskon 10%. Insentif awal adalah langkah pendukung untuk melibatkan pelanggan dengan cepat dan memulai program loyalitas secara efektif.

Langkah 7: Mengukur keberhasilan

Setelah program loyalitas berjalan, pemilik toko harus mendengarkan umpan balik dari pelanggan dan melihat laporan data untuk menilai apakah program tersebut berhasil atau tidak.

Berdasarkan hal tersebut, Anda dapat meningkatkan skema berikutnya dengan hasil yang lebih baik.

Baca juga: Marketing dan Branding: Pengertian Serta Perbedaannya

Tips untuk Membangun Loyalty Program yang Efektif

1. Buatlah program tetap sederhana

Kesederhanaan dalam loyalty program membuat pelanggan mudah untuk bergabung tanpa kebingungan. Kemudahan bagi pelanggan untuk terlibat dalam program berkontribusi pada keberhasilannya.

Berikut adalah beberapa catatan untuk memastikan sebuah program mudah diikuti:

  • Sederhanakan struktur program, hindari rumus perhitungan yang rumit
  • Langkah-langkah untuk mendapatkan poin atau hadiah harus mudah dimengerti
  • Langkah-langkah untuk memanfaatkan poin yang terkumpul harus sederhana dan mudah diterapkan
  • Pembaruan status program harus jelas dan sederhana
  • Buat program yang mudah diikuti di situs toko sehingga pelanggan dapat memeriksa dan memperbarui manfaat mereka kapan pun mereka mau

2. Buatlah eksklusif

Fakta menunjukkan bahwa jika sesuatu tersedia untuk semua orang, biasanya hal itu tidak berarti bagi siapa pun.

Orang-orang merasa tertarik ketika mereka menemukan sesuatu yang istimewa atau unik. Bahkan jika program tersebut berlaku untuk semua pelanggan, Anda harus membuatnya terlihat selektif.

Program loyalitas yang sukses harus mengikuti gagasan: tidak ada loyalty program tunggal untuk setiap pelanggan. Pemilik bisnis harus mengidentifikasi pelanggan setia mereka dan memuaskan mereka terlebih dahulu.

Ketika program loyalitas terbukti efektif dalam menambah nilai pelanggan dan keuntungan bisnis, secara bertahap program ini dapat diperluas ke audiens yang lebih luas.

3. Buatlah program yang bermanfaat

Skema loyalitas harus bermanfaat untuk membuat pelanggan merasa bahwa bergabung dengan program loyalitas adalah hal yang berharga untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Imbalannya harus praktis dan menguntungkan bagi pelanggan seperti voucher diskon, penawaran eksklusif, dll.

Jika memungkinkan, lakukan survei untuk melihat apa yang diinginkan pelanggan dalam program loyalitas dapat membantu toko untuk merencanakan skema yang sukses karena dapat mencapai harapan pelanggan.

4. Buatlah program yang menarik

Program loyalitas yang menarik harus membutuhkan usaha dari pihak pelanggan, tetapi tidak boleh rumit atau menantang

. Misalnya, untuk mendapatkan diskon, pelanggan harus membagikan program tersebut ke setidaknya 3 teman.

Perhatikan bahwa program loyalitas akan lebih efektif jika dipersonalisasi. Imbalan harus disesuaikan dengan pelanggan.

5. Buatlah terbatas

Ketakutan akan kerugian mempercepat keputusan pelanggan.

Program loyalitas harus dibatasi dalam aspek waktu atau jumlah. Pelanggan akan merasa terburu-buru dan mendesak ketika mereka takut kesempatan mendapatkan hadiah akan habis atau direbut orang lain.

Oleh karena itu, beritahukan kepada pelanggan tentang tanggal kadaluarsa atau maksimum penawaran, dan ingatkan mereka tentang apa yang dapat mereka rasakan jika mereka tidak mengambil kesempatan berharga mereka.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Definisi, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

Contoh Atudi Kasus Customer Loyalty Program yang Sukses

Customer loyalty program diterapkan pada banyak bisnis di seluruh dunia. Mari kita lihat beberapa contoh bisnis terkenal:

Sephora Beauty Insider

loyalty program sephora

Program loyalitas Sephora Beauty Insider juga merupakan loyalty program berbasis poin. Namun, bagian inovatif dari program ini adalah anggota dapat memilih cara menggunakan poin reward mereka secara fleksibel.

Pelanggan dapat menukarkan poin dengan kartu hadiah atau mendapatkan diskon, atau digunakan untuk membeli produk lain di toko.

Amazon Prime

loyalty program amazon

Amazon terkenal dengan program keanggotaan Prime. Pelanggan membayar biaya tahunan untuk ditingkatkan menjadi anggota Prime yang dapat mengakses pengiriman dua hari gratis tanpa batas untuk jutaan produk, serta fasilitas lain seperti layanan streaming dan penjualan Prime Day.

Prime adalah cara Amazon membedakan diri mereka dan mempertahankan pelanggan untuk setia pada merek ini.

Skema loyalitas Prime terbukti berhasil ketika anggota Prime membelanjakan sekitar 4 kali lebih banyak daripada pelanggan normal Amazon lainnya

The North Face

customer loyalty north face

Peritel pakaian dan perlengkapan outdoor The North Face mendorong pelanggan setia dengan program VIPeak.

Pelanggan akan mendapatkan poin di setiap pembelian atau saat mengikuti acara The North Face. Kemudian, poin tersebut dapat ditukarkan dengan pengalaman perjalanan seperti mendaki gunung.

Cara ini tidak hanya memotivasi pelanggan untuk berbelanja lebih banyak, tetapi juga membangun hubungan yang lebih kuat antara pelanggan dan merek.

Baca juga: Market Value Added (MVA): Pengertian, Fungsi dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Kesimpulannya, loyalty program adalah cara untuk memberi penghargaan kepada pelanggan dengan penawaran, diskon, hadiah, dan banyak penawaran khusus lainnya.

Dalam jangka waktu yang lama, program loyalitas telah terbukti efektif untuk mendorong retensi pelanggan, meningkatkan pembelian pelanggan, dan menciptakan nilai yang sangat besar bagi bisnis di seluruh dunia.

Pastikan juga Anda menyimapan setiap data pembelian pelanggan untuk proses analisis keuangan yang lebih baik.

Proses pengelolaan data pelanggan tidak bisa dilakukan secara manual. Anda bisa mencoba menggunakan sistem modern seperti menggunakan software akuntansi online Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan data penjualan, menyimpan data pelanggan dan pemasok, membuat laporan keuangan secara instan, dan masih banyak lagi.

Tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × four =