Cara Menghitung Persentase Diskon Beserta Rumus dan Contoh Kasusnya

cara menghitung persentase diskon

Pernahkah Anda melihat tawaran diskon besar-besaran saat berbelanja online atau di toko-toko? Tentunya, tawaran diskon dapat memberikan manfaat besar bagi konsumen, tetapi bagaimana cara menghitung persentase diskon yang sebenarnya? Apakah Anda bingung dan sering salah hitung?

Tenang saja, dalam artikel ini kami akan membahas cara menghitung persentase diskon dengan mudah dan tepat.

Dengan begitu, Anda tidak perlu lagi khawatir ketika menemukan tawaran diskon yang menarik. Yuk, simak selengkapnya!

Apa Pengertian Diskon?

apa itu diskon

Diskon adalah potongan harga atau pengurangan harga yang diberikan pada suatu produk atau jasa.

Diskon biasanya diberikan sebagai insentif untuk meningkatkan penjualan atau sebagai cara untuk menghilangkan stok yang kurang laku.

Dalam dunia belanja, diskon menjadi salah satu kata kunci yang sangat menarik perhatian konsumen. Karena dengan adanya diskon, konsumen bisa membeli produk dengan harga yang lebih terjangkau.

Diskon bisa diberikan dalam bentuk persentase, misalnya diskon 10%, 20%, atau bahkan 50%. Selain itu, diskon juga bisa diberikan dalam bentuk potongan harga, seperti potongan Rp. 10.000,- atau Rp. 20.000,-.

Namun, perlu diingat bahwa tidak semua diskon bisa menguntungkan. Terkadang, penjual menaikkan harga terlebih dahulu sebelum memberikan diskon, sehingga diskon yang diberikan sebenarnya tidak terlalu besar atau bahkan tidak menguntungkan.

Oleh karena itu, penting bagi konsumen untuk memahami cara menghitung persentase diskon dengan benar agar bisa memperoleh manfaat yang sebenarnya.

Baca juga: Cost Pool: Pengertian Lengkap, Manfaat, dan Contohnya

Apa Saja Macam-Macam Diskon?

Dalam dunia belanja, diskon menjadi salah satu kata kunci yang sangat menarik perhatian konsumen.

Diskon bisa diberikan dalam berbagai bentuk dan jenis, mulai dari diskon persentase hingga diskon potongan harga.

Namun, apa saja macam-macam diskon yang biasanya diberikan? Yuk, simak penjelasan berikut ini:

Diskon persentase

Diskon persentase adalah diskon yang diberikan dalam bentuk persentase dari harga asli produk atau jasa.

Misalnya, diskon 10%, 20%, atau bahkan 50%. Diskon persentase biasanya diberikan untuk menarik perhatian konsumen dan meningkatkan penjualan.

Diskon potongan harga

Diskon potongan harga adalah diskon yang diberikan dalam bentuk potongan harga tertentu dari harga asli produk atau jasa.

Misalnya, potongan harga Rp. 10.000,- atau Rp. 20.000,-. Diskon potongan harga biasanya diberikan untuk memikat konsumen agar membeli produk yang ditawarkan.

Diskon musiman

Diskon musiman adalah diskon yang diberikan pada waktu-waktu tertentu dalam setahun, misalnya saat liburan atau hari raya.

Diskon musiman biasanya diberikan untuk menarik perhatian konsumen dan meningkatkan penjualan.

Diskon khusus

Diskon khusus adalah diskon yang diberikan kepada kelompok atau individu tertentu, misalnya diskon untuk pelajar atau mahasiswa.

Diskon khusus biasanya diberikan sebagai bentuk apresiasi atau sebagai cara untuk meningkatkan loyalitas konsumen.

Diskon cashback

Diskon cashback adalah diskon yang diberikan dalam bentuk uang kembali setelah konsumen melakukan pembelian.

Misalnya, jika konsumen membeli produk senilai Rp. 1.000.000,- dan mendapatkan diskon cashback 10%, maka konsumen akan menerima uang kembali senilai Rp. 100.000,- setelah transaksi selesai.

Banner 1 kledo

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Cara Menghitung Persentase Diskon dan Contohnya

Diskon adalah potongan harga atau pengurangan harga dari harga awal suatu barang atau jasa.

Diskon biasanya diberikan sebagai insentif kepada konsumen untuk membeli atau sebagai upaya untuk menjual barang atau jasa dengan harga yang lebih murah

Tulisan ini akan membahas empat rumus persentase diskon yaitu metode tunggal, ganda, ketiga, dan juga contoh penggunaannya.

Metode tunggal

Metode tunggal adalah cara paling sederhana untuk menghitung diskon. Rumusnya adalah sebagai berikut:

Diskon = Harga Awal x Persentase Diskon

Contohnya, jika harga awal sebuah baju adalah Rp 200.000 dengan diskon 20%, maka harga setelah diskon adalah:

Diskon = Rp 200.000 x 20% = Rp 40.000

Harga setelah diskon = Rp 200.000 – Rp 40.000 = Rp 160.000

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Metode ganda

Metode ganda digunakan ketika ada diskon yang berlaku secara bertahap atau berjenjang.

Contohnya, jika sebuah toko memberikan diskon 10% untuk pembelian Rp 500.000, 20% untuk pembelian Rp 1.000.000, maka rumusnya adalah sebagai berikut:

Diskon = (Harga Awal x Persentase Diskon Pertama) + [(Harga Awal – Harga Setelah Diskon Pertama) x Persentase Diskon Kedua)]

Misalkan seseorang membeli barang senilai Rp 2.000.000 dengan diskon yang berlaku di atas, maka harga setelah diskon adalah:

Diskon = (Rp 500.000 x 10%) + [(Rp 1.000.000 – Rp 500.000) x 20%] = Rp 50.000 + Rp 100.000 = Rp 150.000

Harga setelah diskon = Rp 1.500.000 – Rp 150.000 = Rp 1.350.000

Metode ketiga

Metode ketiga sering digunakan dalam pembelian dalam jumlah besar. Diskon dihitung secara bertahap dan bergantung pada jumlah barang yang dibeli.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

Diskon = Harga Awal x Persentase Diskon Pertama + (Harga Awal x Persentase Diskon Kedua x Jumlah Barang yang Dibeli) + (Harga Awal x Persentase Diskon Ketiga x Jumlah Barang yang Dibeli)

Sebagai contoh, jika seseorang membeli 10 buah sepatu dengan harga awal Rp 500.000 per buah, dengan diskon 10% untuk pembelian minimal 5 buah, 15% untuk pembelian minimal 8 buah, dan 20% untuk pembelian minimal 10 buah, maka harga setelah diskon adalah:

Diskon = Rp 500.000 x 10% + (Rp 500.000 x 15% x 8) + (Rp 500.000 x 20% x 10) = Rp 50.000 + Rp 600.000 + Rp 1.000.000 = Rp 1.650.000

Harga setelah diskon = (Rp 500.000 x 10 buah) – Rp 1.650.000 = Rp 3.350.000

Baca juga: Pengertian Order Management, Siklus, dan Contoh Softwarenya

Tips Menjaga Keuangan Ketika Diskon

Diskon bisa menjadi kesempatan yang baik untuk membeli produk atau jasa dengan harga yang lebih terjangkau.

Namun, seringkali diskon membuat konsumen menjadi boros dan tidak terkendali dalam pengeluaran.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk menjaga keuangan saat diskon agar tidak mengganggu kondisi keuangan kita. Berikut ini beberapa tips untuk menjaga keuangan saat diskon:

Buat rencana belanja

Sebelum berbelanja, buatlah rencana belanja yang jelas dan realistis. Tentukan barang atau jasa yang akan dibeli dan berapa banyak yang diperlukan.

Pastikan bahwa belanja yang akan dilakukan adalah sesuai dengan kebutuhan dan bukan hanya berdasarkan keinginan semata.

Baca juga: Belanja Modal: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

Periksa harga asli

Sebelum membeli produk yang sedang diskon, pastikan untuk memeriksa harga asli produk tersebut terlebih dahulu.

Beberapa penjual mungkin akan menaikkan harga terlebih dahulu sebelum memberikan diskon.

Dengan memeriksa harga asli, kita bisa memastikan bahwa diskon yang diberikan benar-benar menguntungkan.

Batasi jumlah belanja

Tentukan batas maksimal jumlah belanja yang akan dilakukan. Misalnya, kita bisa menetapkan batas belanja sebesar 20% dari penghasilan bulanan.

Dengan menetapkan batas belanja, kita bisa menghindari pengeluaran yang berlebihan dan membantu menjaga kondisi keuangan kita.

Gunakan kartu diskon atau voucher

Gunakan kartu diskon atau voucher yang sudah kita miliki untuk mendapatkan tambahan diskon.

Dengan menggunakan kartu diskon atau voucher, kita bisa mendapatkan potongan harga lebih besar dan membantu menghemat pengeluaran kita.

Jangan terlalu mudah tergiur

Diskon seringkali membuat konsumen menjadi tergoda untuk membeli barang atau jasa yang sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan.

Oleh karena itu, jangan terlalu mudah tergiur oleh diskon yang ditawarkan dan selalu berpikir dengan bijak sebelum membeli.

Baca juga: Pengertian ROIC, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

Tips Mengelola Diskon bagi Penjual

tips mengelola diskon

Diskon adalah salah satu strategi pemasaran yang efektif untuk meningkatkan penjualan dan menarik pelanggan.

Namun, strategi diskon yang tidak dikelola dengan baik dapat mengurangi profitabilitas bisnis. Berikut ini beberapa tips untuk mengelola diskon dengan baik:

Tentukan tujuan diskon

Sebelum memberikan diskon, tentukan tujuan diskon yang jelas dan terukur.

Apakah tujuannya untuk meningkatkan penjualan, menarik pelanggan baru, atau memberikan insentif kepada pelanggan yang setia?

Dengan menetapkan tujuan yang jelas, kita bisa mengevaluasi keberhasilan kampanye diskon dan membuat perencanaan yang lebih baik di masa depan.

Buat rencana diskon

Setelah menetapkan tujuan diskon, buatlah rencana diskon yang terstruktur dan terukur.

Tentukan produk atau jasa apa saja yang akan didiskon dan berapa besar diskon yang akan diberikan. Pastikan bahwa diskon yang diberikan masih memberikan keuntungan bagi bisnis dan tidak mengurangi profitabilitas.

Pilih waktu yang tepat

Pilih waktu yang tepat untuk memberikan diskon. Diskon yang diberikan saat periode tertentu seperti hari besar atau musim tertentu dapat menarik perhatian pelanggan dan meningkatkan penjualan.

Selain itu, memilih waktu yang tepat juga bisa menghindarkan diskon dari persaingan pasar yang sengit.

Jangan berlebihan

Jangan memberikan diskon secara berlebihan. Diskon yang terlalu besar dapat merusak citra bisnis dan menurunkan harga jual produk atau jasa di masa depan.

Berikan diskon yang cukup untuk menarik pelanggan dan meningkatkan penjualan namun masih mempertahankan harga jual yang wajar.

Promosikan diskon

Promosikan diskon yang diberikan dengan cara yang tepat dan kreatif. Gunakan media sosial dan website bisnis untuk mempromosikan diskon secara luas.

Buat iklan yang menarik dan jelas untuk menarik perhatian pelanggan potensial. Dengan promosi yang baik, kampanye diskon kita bisa lebih sukses dan mendapatkan hasil yang lebih optimal.

Baca juga: Customer Profitability Analysis (CPA): Pengertian, Rumus, dan Manfaatnya

Pertanyaan Terkait Lainnya Seputar Cara Menghitung Persentase Diskon

Bagaimana cara menghitung persentase diskon 20%?

Hitung terlebih dahulu harga barang sebelum diskon. Setelah itu, hitung besarnya diskon dengan rumus:

Harga barang x persentase diskon / 100.

Berikut contoh kasusnya:

Andi ingin membeli sebuah tas yang sebelumnya dijual dengan harga Rp. 500.000,-. Toko tempat ia membeli memberikan diskon sebesar 20%. Berapa harga tas yang harus dibayarkan oleh Andi setelah mendapat diskon?

Pertama-tama, kita perlu menghitung besarnya diskon terlebih dahulu. Dengan persentase diskon 20%, maka:

Diskon = harga tas x persentase diskon / 100

Diskon = Rp. 500.000,- x 20 / 100 Diskon = Rp. 100.000,-

Jadi, besarnya diskon yang didapatkan Andi adalah Rp. 100.000,-. Kemudian, kita dapat menghitung harga tas setelah mendapat diskon:

Harga setelah diskon = harga sebelum diskon – besarnya diskon

Harga setelah diskon = Rp. 500.000,- – Rp. 100.000,-

Harga setelah diskon = Rp. 400.000,-

Bagaimana cara menghitung persentase diskon 30%?

Untuk menghitung diskon 30%, dapat dilakukan dengan cara yang sama seperti menghitung diskon 20%, yaitu dengan mengalikan harga barang dengan persentase diskon dan membaginya dengan 100.

Berikut contoh kasusnya:

Toko Sepatu XYZ memberikan diskon 30% untuk semua sepatu olahraga di tokonya. Jika harga sepatu sebelum diskon adalah Rp. 750.000,-, berapa harga sepatu setelah mendapat diskon?

Hitung besarnya diskon:

Diskon = harga sepatu x persentase diskon / 100

Diskon = Rp. 750.000,- x 30 / 100 Diskon = Rp. 225.000,-

Jadi, besarnya diskon yang diberikan adalah Rp. 225.000,-.

Bagaimana cara menentukan persentase diskon?

Berikut adalah rumus untuk menentukan persentase diskon:

Persentase diskon = (besarnya diskon / harga barang) x 100%

Keterangan:

  • Persentase diskon: besarnya diskon yang dinyatakan dalam bentuk persentase
  • Besarnya diskon: nilai diskon yang diberikan
  • Harga barang: harga barang sebelum diskon

Contoh penggunaan rumus untuk menentukan persentase diskon:

Jika sebuah toko memberikan diskon sebesar Rp. 50.000,- untuk sebuah barang dengan harga sebelum diskon Rp. 500.000,-, maka persentase diskon yang diberikan dapat dihitung sebagai berikut:

Persentase diskon = (50.000 / 500.000) x 100% Persentase diskon = 0,1 x 100% Persentase diskon = 10%

Jadi, persentase diskon yang diberikan oleh toko pada kasus tersebut adalah sebesar 10%.

Baca juga: Takt Time: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung, dan Contohnya

Kesimpulan

Diskon adalah potongan harga yang diberikan untuk sebuah produk atau jasa. Persentase diskon dinyatakan dalam bentuk persen dan dapat dihitung dengan membandingkan besarnya diskon dengan harga barang sebelum diskon.

Pada dasarnya, menghitung persentase diskon sangat penting dalam dunia bisnis dan belanja online. Sehingga konsumen dapat membandingkan harga sebelum dan setelah diskon untuk mengetahui apakah diskon tersebut memberikan penawaran yang baik atau tidak.

Dalam era digital seperti saat ini, penggunaan teknologi dalam mengelola bisnis sangatlah penting.

Salah satu teknologi yang bisa membantu Anda dalam mengelola keuangan bisnis adalah software akuntansi.

Di antara berbagai pilihan software akuntansi yang tersedia di pasaran, Kledo adalah salah satu software akuntansi yang sangat direkomendasikan.

Kledo memiliki berbagai fitur yang sangat membantu dalam memudahkan proses akuntansi bisnis, seperti pembuatan laporan keuangan, manajemen stok, dan integrasi dengan berbagai layanan marketplace.

Selain itu, Kledo juga dilengkapi dengan sistem keamanan data yang tinggi, sehingga kamu tidak perlu khawatir akan kebocoran data.

Jadi, jika Anda ingin mengelola bisnis kamu dengan lebih efisien dan efektif, jangan ragu untuk menggunakan Kledo. Masih tidak percaya? Yuk, cobain free trial Kledo selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − eleven =