Target Penjualan: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat dan Melampauinya

target penjualan

Tim penjualan terus mencari cara untuk meningkatkan pendapatan mereka. Salah satu cara mereka melacak kemajuan mereka adalah dengan menetapkan target penjualan untuk dipenuhi oleh anggota tim mereka.

Target penjualan ini memberi tim tujuan terukur untuk dikerjakan yang dapat memastikan peningkatan pendapatan.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu target penjualan, mengulas mengapa penting menggunakan target penjualan, mempelajari cara membuat target penjualan, dan memberkan tips tentang cara melampaui target penjualan.

Apa itu Target Penjualan?

target penjualan

Target penjualan adalah tujuan yang ditetapkan tim penjualan untuk membantu mereka meningkatkan kinerja.

Manajer dapat menetapkan target penjualan dengan metrik apa pun yang paling akurat mewakili kesuksesan tim.

Berikut adalah beberapa contoh metrik yang dapat berfungsi sebagai target penjualan:

  • Unit terjual
  • Pendapatan
  • Jumlah penjualan
  • Jumlah klien baru yang dikontak

Manajer atau eksekutif menetapkan target penjualan di awal periode penjualan, seperti satu tahun atau per-kuartal.

Mereka kemudian mengukur keberhasilan tim penjualan mereka dengan seberapa dekat mereka untuk memenuhi atau melampaui target penjualan mereka.

Manajer biasanya menetapkan target penjualan menggunakan data dari periode penjualan sebelumnya untuk memandu tujuan mereka.

Misalnya, jika sebuah tim telah menjual 200 unit produk mereka pada kuartal sebelumnya, seorang manajer dapat menetapkan target penjualan 250 unit terjual untuk kuartal berikutnya untuk mendorong pertumbuhan dan memperhitungkan proses penjualan yang lebih baik.

Baca juga: Stok Barang Persediaan: Pengertian, Jenis, dan Teknik Mengelolanya

Mengapa Penting untuk Menggunakan Target Penjualan?

Berikut beberapa alasan pentingnya menggunakan target penjualan:

1. Menetapkan harapan

Mungkin lebih mudah untuk berhasil sebagai anggota tim jika harapannya jelas. Dengan membuat target penjualan, Anda menetapkan harapan yang dapat direncanakan oleh wiraniaga untuk dipenuhi.

Ini dapat membantu mereka mengatur waktu mereka lebih efisien dan memantau pekerjaan mereka sendiri.

Ini juga dapat memberi tim Anda tujuan terukur yang dapat mereka kerjakan, yang berarti tujuan yang dapat mereka ukur dengan mudah untuk mengukur kesuksesan mereka sendiri.

Memiliki ekspektasi yang jelas menciptakan lingkungan transparansi bagi tenaga penjualan dan meningkatkan kemungkinan tim penjualan dapat memenuhi kebutuhan bisnis.

2. Merencanakan pertumbuhan

Target penjualan membantu tim penjualan menetapkan cara untuk mencapai tujuan tim penjualan dalam meningkatkan pendapatan bagi perusahaan.

Anda biasanya menetapkan target penjualan lebih tinggi dari pendapatan dari periode sebelumnya, sehingga Anda terus memproyeksikan pertumbuhan untuk perusahaan Anda.

Dengan memenuhi target yang diproyeksikan tersebut, tim penjualan terus mengembangkan dan meningkatkan pendapatan dari periode ke periode.

Dengan menetapkan target penjualan yang bisa diterapkan, Anda dapat memetakan seberapa besar Anda berharap untuk tumbuh.

3. Meningkatkan moral

Target penjualan menciptakan sesuatu untuk diperjuangkan oleh tim penjualan, yang dapat membantu meningkatkan semangat kerja.

Memiliki tujuan dapat memotivasi tim penjualan Anda untuk lebih produktif secara mandiri maupun sebagai tim. Itu juga dapat memberi mereka rasa kepuasan dan pencapaian ketika mereka memenuhi tujuan mereka.

Menetapkan target penjualan secara konsisten yang berada dalam jangkauan tim Anda dapat membantu menciptakan tujuan dan peningkatan.

Baca juga: Pentingnya Customer Support dan Tips Meningkatkannya

4. Memantau keberhasilan

Pada tingkat dasar, target penjualan menetapkan tujuan untuk apa yang harus dicapai tim penjualan untuk memenuhi biaya bisnis.

Misalnya, jika biaya overhead perusahaan, seperti produksi dan tenaga kerja, menghabiskan 3.000.000 per periode penjualan, maka target penjualan apa pun harus lebih besar dari itu agar bisnis mendapat untung.

Menetapkan target penjualan Anda dapat membantu Anda memantau kesuksesan bisnis Anda dengan mengukur apakah Anda menghasilkan laba dan apakah laba itu meningkat dari satu periode penjualan ke periode berikutnya.

Cara Membuat Target Penjualan

Anda dapat mengikuti langkah-langkah berikut untuk membuat target penjualan:

1. Hitung nilai penjualan Anda sebelumnya

Gunakan informasi yang Anda miliki tentang penjualan di kuartal sebelumnya untuk memahami di mana tim penjualan Anda saat ini dalam hal produktivitas dan pendapatan.

Metrik ini dapat membantu Anda menyesuaikan target yang Anda tetapkan untuk mencerminkan kebutuhan dan kemampuan tim Anda.

Misalnya, Anda dapat menentukan apakah Anda perlu meningkatkan target penjualan untuk menutupi pendapatan yang hilang pada periode penjualan sebelumnya atau Anda dapat menurunkan target jika terlalu ambisius.

Penjualan Anda sebelumnya juga dapat membantu Anda menetapkan titik awal dari mana Anda dapat meningkatkan.

2. Perkirakan kebutuhan Anda

Target biasanya datang dari perencanaan anggaran, artinya perencana anggaran untuk perusahaan telah menentukan berapa banyak pendapatan yang harus dibawa untuk menutupi biaya bisnis selama periode penjualan.

Dengan menggunakan angka tersebut, Anda dapat mengetahui porsi masing-masing sales dengan membagi target dengan jumlah wiraniaga yang Anda miliki.

Misalnya, jika anggaran untuk satu tahun membutuhkan pendapatan sebesar 100.000.000 dan Anda mempekerjakan 50 tenaga penjualan dengan pengalaman dan tanggung jawab yang sama, maka setiap orang harus menghasilkan setidaknya 2.000.000 pada periode tersebut untuk memenuhi target penjualan.

Baca juga: Mengenal Jenis Anggaran dalam Proses Bisnis

Tingkatkan target

Anda dapat menetapkan target penjualan yang lebih tinggi dari jumlah yang ditentukan oleh rencana anggaran.

Ini memberi Anda tujuan untuk diusahakan sehingga bahkan jika Anda tidak memenuhinya, Anda masih dapat menutupi biaya Anda.

Untuk terus mendorong pertumbuhan tim Anda dan menghasilkan lebih banyak pendapatan, tingkatkan target penjualan Anda setiap periode pelaporan baru.

Meningkatkan target target dapat menciptakan momentum dalam tim Anda yang mendorong Anda menuju kesuksesan baru selama setiap periode penjualan.

Banner 3 kledo

Cara Melampaui Target Penjualan

target penjualan

Jika Anda adalah seorang sales atau tenaga penjualan, berikut adalah beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk melampaui target penjualan:

1. Tentukan kebutuhan Anda dan identifikasi tantangan yang ada

Langkah pertama untuk mencapai tujuan Anda adalah menetapkan tujuan yang tepat. Cara menetapkan tujuan yang masuk akal adalah dengan menentukan apa yang perlu Anda lakukan.

Di mana kesenjangan dalam organisasi Anda? Apakah Anda ingin meningkatkan pengenalan merek? Apakah Anda ingin lebih banyak eksposur? Apakah Anda ingin lebih banyak penjualan?

Luangkan sedikit waktu untuk memikirkan apa yang benar-benar perlu Anda lakukan tahun ini.

Setelah Anda mengidentifikasi kebutuhan Anda, Anda kemudian dapat menggunakan analitik untuk menemukan celahnya.

Di mana strategi Anda saat ini gagal? Analytics membantu Anda menilai lalu lintas dan data media sosial. Analytics juga membantu menguji dan menyempurnakan proses Anda.

Setelah Anda mengetahui tujuan seperti apa yang harus Anda tetapkan, Anda siap untuk memulai dengan SMART goals.

Baca juga: Lingkungan Bisnis: Definisi, Ciri, Fungsi, Jenis, dan Komponennya

2. Tetapkan SMART goals

Anda tidak dapat melampaui tujuan Anda jika Anda memilih hal yang salah. Anda perlu menetapkan tujuan SMART. Tujuan-tujuan ini adalah-

Spesifik

Tujuannya harus jelas dan ringkas. Itu harus memiliki tujuan yang dapat diidentifikasi.

Harus jelas betapa pentingnya tujuan itu, siapa yang diperlukan untuk mewujudkannya, dan di mana hal-hal akan terjadi.

Measurable atau terukur

Setiap tujuan harus dapat dilacak. Anda harus dapat mengukur hasil dan mengukur kesuksesan Anda.

Achievable atau dapat dicapai

Tidak ada gunanya membidik hal yang mustahil. Semua tujuan Anda harus menantang, tetapi Anda harus membuatnya dapat dicapai. Hanya tetapkan tujuan yang Anda punya sumber daya untuk dicapai.

Relevan

Target yang Anda tetapkan harus relevan dengan kebutuhan Anda. Apa yang Anda coba capai? Apakah tujuannya relevan dengan itu? Jika tidak, maka kembali ke papan gambar.

Time-bound atau dibatasi waktu

Jangan menetapkan tujuan terbuka. Akan lebih baik jika Anda memiliki rencana yang memiliki kerangka waktu atau tenggat waktu tertentu. Kapan Anda akan mencapai tujuan Anda?

Kunci untuk menetapkan SMART goals untuk bisnis Anda adalah meletakkan angka nyata dan terukur dan membuat diri Anda bertanggung jawab untuk mendapatkan hasil.

Hasil yang Anda hasilkan akan memandu Anda melalui proses tersebut. Hasil ini membantu meningkatkan strategi Anda dari waktu ke waktu untuk mencapai tingkat yang lebih tinggi.

Tidak apa-apa untuk mengatakan bahwa Anda ingin meningkatkan penjualan, tetapi itu tidak bisa menjadi satu-satunya tujuan Anda – Anda harus spesifik.

Tanpa metrik khusus, tidak ada cara alami untuk mengukur kesuksesan Anda atau mengenali jika Anda telah gagal.

Berapa banyak penjualan yang “lebih”? Apakah Anda ingin menggandakan angka penjualan Anda? Tetapkan SMART goals untuk memberi diri Anda sesuatu yang konkret dan realistis.

Baca juga: Mengenal Jenis Strategi Promosi Penjualan yang Bisa Anda Gunakan

3. Selesaikan masalah pelanggan daripada mempromosikan produk

Jika Anda adalah seorang sales, pasti Anda memiliki godaan yang tidak pernah berakhir untuk menawarkan produk kepada pelanggan secara sederhana.

Saat Anda memiliki tenggat waktu dan target yang harus dipenuhi, sangat mudah untuk memberi tahu orang-orang agar membeli apa yang Anda tawarkan. Namun, ini bukan pendekatan yang tepat untuk diambil.

Bertujuan untuk lebih membantu dan memecahkan masalah bagi pelanggan adalah hal yang harus Anda lakukan.

Awali percakapan dengan mereka. Bicaralah dengan mereka tentang bagaimana manfaat produk Anda selaras dengan kebutuhan mereka.

Dengarkan saat mereka berbicara, pelajari apa yang mereka butuhkan, dan jelaskan bagaimana produk dan layanan Anda dapat membantu mereka.

Daripada memberikan promosi penjualan, libatkan mereka dan tunjukkan bagaimana produk Anda adalah solusi yang mereka butuhkan. Orang tidak membeli produk – mereka membeli solusi.

4. Identifikasi unique selling position (USP) Anda

Mengidentifikasi unique selling position dari suatu produk, layanan, atau perusahaan adalah hal yang membedakan tenaga penjual terbaik.

Tim Anda harus mengidentifikasi aset penting dan memanfaatkannya sebanyak mungkin, menerapkannya untuk memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

Unique selling position untuk bisnis Anda adalah yang membedakannya dari pesaing.

Itu satu-satunya hal yang Anda miliki yang tidak dimiliki orang lain. Satu hal yang dapat Anda lakukan untuk melampaui target penjualan Anda adalah mengidentifikasi USP, mendefinisikannya dengan istilah yang jelas dan lugas, dan mengomunikasikannya dengan jelas kepada target Anda.

Setelah Anda mengetahui USP dan cara terbaik untuk memanfaatkannya, Anda dapat membuat proses penjualan tanpa batas yang menyorotinya kepada pelanggan untuk meningkatkan keterlibatan dan penjualan.

Jika Anda tidak memiliki jawaban yang jelas dan lugas untuk pertanyaan “Apa kelebihan produk atau layanan Anda?” maka Anda harus mulai bekerja mencaritahunya.

Jangan berhenti sampai Anda bisa menjawab pertanyaan itu. Jawabannya harus selalu membedakan Anda dari pesaing Anda.

Setelah Anda mendapatkan jawaban dan mengidentifikasi USP Anda, Anda dapat mulai menekankannya dalam pemasaran.

Anda dapat memanfaatkannya saat menjual produk dan menjelaskan kepada pembeli mengapa mereka membutuhkan apa yang Anda tawarkan.

Bahkan jika Anda menjual produk dan layanan yang sama dengan orang lain, Anda tahu bahwa proposisi penjualan Anda unik.

Beberapa pelanggan akan lebih cocok untuk USP Anda–atau sweet spot. Anda perlu mengidentifikasi pelanggan tersebut dan menarik mereka ke bisnis Anda.

Baca juga: Strategi Marketing TikTok Ini Wajib Dicoba Para Pebisnis

5. Tingkatkan pangsa pasar Anda

Saat Anda mulai menyesuaikan strategi dan target penjualan Anda serta menetapkan target yang lebih realistis dan spesifik, Anda pasti akan mulai mendapatkan pangsa pasar yang lebih signifikan.

Anda akan melihat bahwa lebih banyak orang datang kepada Anda daripada kompetisi, yang memberi Anda pangsa pasar yang lebih baik dan membuka pintu untuk lebih banyak penjualan.

Jangan biarkan diri Anda terlena. Terus bekerja untuk mendorong pangsa pasar baru ini lebih jauh. Perbaiki dan perluas tujuan Anda untuk lebih meningkatkan pangsa pasar Anda.

Semakin banyak orang yang Anda datangi, semakin banyak penjualan yang akan Anda hasilkan.

6. Buat Urgensi

Orang-orang memiliki ketakutan alami akan kehilangan. Mereka ingin menjadi bagian dari hal besar berikutnya.

Jika setiap orang memiliki sesuatu atau tidak akan ada untuk waktu yang lama, orang tentu menginginkannya.

Menciptakan rasa urgensi dengan pelanggan membuat mereka merasa harus berpartisipasi lebih cepat daripada nanti.

7. Fokus pada pelanggan yang ada

Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk beralih dari kontak awal ke penjualan akhir tergantung pada berbagai faktor, termasuk siklus penjualan dan pipeline yang Anda buat.

Lebih baik memperhatikan pelanggan yang sudah Anda miliki daripada mengonversi lebih banyak.

Adalah hal baik untuk mendapatkan penjualan baru, tetapi menghabiskan semua sumber daya Anda untuk calon pelanggan dan mengabaikan yang sudah ada adalah salah satu kesalahan paling umum yang dilakukan oleh tenaga penjualan.

Pastikan pelanggan Anda saat ini tahu bahwa Anda sangat peduli dengan mereka – jika tidak lebih – daripada calon pelanggan baru. Biaya retensi kurang dari akuisisi dalam banyak kasus.

8. Menjadi penasihat tepercaya

Membangun hubungan yang sangat baik seringkali merupakan cara tercepat dan termudah untuk memenuhi dan melampaui target penjualan. Anda perlu melakukan upaya yang gigih untuk memahami apa yang dibutuhkan klien dan pelanggan dan menjadi penasihat tepercaya bagi mereka dengan melampaui harapan mereka.

Kuncinya adalah membangun hubungan klien yang kuat dan loyalitas merek.

Baca juga: Belajar Internet Marketing Untuk Para Pemilik Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai target penjualan, juga cara membuat target penjualan yang akan berguna bagi pemilik bisnis, dan cara melampauinya yang berguna bagi Anda para tenaga penjualan atau sales.

Untuk para pemilik bisnis, proses penjualan adalah proses penting untuk memastikan keuntungan bisnis. Namun bagaimana cara Anda memastikan nilai penjualan sesuai yang Anda harapkan?

Jawabannya adalah dengan melakukan pencatatan penjualan pada sistem pembukuan yang modern sehingga Anda mendapatkan data keuangan yang up to date.

Sebagai solusi, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo untuk software akuntansi bisnis Anda.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan dan pemantauan laporan transaksi kapanpun, membuat laporan keuangan, melakukan manajemen persediaan, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 − 10 =