Fraud Laporan Keuangan: Pengertian, Deteksi, dan Pencegahan

fraud laporan keuangan

Fraud laporan keuangan adalah kejahatan kerah putih yang biasanya dilakukan oleh orang dalam manajemen perusahaan.

Penipu dimotivasi oleh keuntungan pribadi, seperti kompensasi berbasis kinerja, meningkatkan reputasi perusahaan dengan menyesatkan calon investor, atau sekadar mengulur waktu sampai kesalahan dan kerugian finansial dapat diperbaiki dengan benar.

Fraud laporan keuangan adalah kejahatan yang memanfaatkan adanya peluang. Perusahaan dengan kontrol internal yang lemah, sistem akuntansi manual atau pemimpin yang tidak jujur ​​dan terlalu agresif lebih mungkin menjadi mangsa.

Kunci untuk memerangi penipuan laporan keuangan adalah mencegahnya agar tidak pernah terjadi. Jika tidak dapat dicegah, maka penting untuk menemukannya secepat mungkin.

Artikel ini akan membahas pengertian fraud laporan keuangan, cara mendeteksi, dan strategi pencegahannya.

Pengertian Fraud Laporan Keuangan

fraud laporan keuangan

Fraud laporan keuangan adalah kesalahan penyajian yang disengaja atas laporan keuangan perusahaan, baik melalui penghilangan atau melebih-lebihkan, untuk menciptakan kesan yang lebih positif terhadap posisi keuangan, kinerja, dan arus kas perusahaan .

Biasanya dilakukan oleh manajemen senior, kejahatan ini biasanya merupakan sarana untuk mencapai tujuan. Motif untuk melakukan penipuan laporan keuangan termasuk keuntungan pribadi, menjaga bisnis tetap bertahan, dan mempertahankan status sebagai pemimpin dalam organisasi.

Penipu berusaha untuk menggelembungkan nilai yang dirasakan perusahaan untuk membuat saham tampak lebih menarik bagi investor, untuk mendapatkan persetujuan bank untuk pinjaman dan/atau untuk membenarkan gaji dan bonus yang besar ketika kompensasi dikaitkan dengan kinerja perusahaan.

Terlepas dari motifnya, penipuan laporan keuangan menyebabkan masalah dengan investor dan pemegang saham saat ini dan calon investor. Hal ini dapat mengakibatkan kerusakan reputasi skala besar serta sanksi serius dari regulator yang bersangkutan.

Baca juga: Fraud Triangle: Pengertian, Elemen, dan Tips Mencegah Fraud

Jenis-Jenis Fraud Laporan Keuangan

Penipuan bisnis datang dalam berbagai bentuk, termasuk suap, suap, dan penipuan penggajian. Dalam hal penipuan laporan keuangan, sebagian besar kasus melibatkan kesalahan penyajian akuntansi secara sengaja sehingga harga saham, data keuangan, atau metode penilaian lainnya membuat perusahaan tampak lebih menguntungkan.

Pelaku kesalahan memanipulasi pendapatan, pengeluaran, kewajiban, dan aset untuk menggambarkan perusahaan secara lebih positif. Berikut adalah beberapa pendekatan khas yang sering dilakukan:

Melebih-lebihkan Pendapatan

Sebuah perusahaan dapat melakukan penipuan dengan mengklaim uang yang diterima sebelum barang atau jasa telah dikirimkan. Hal ini dapat dilakukan dengan mencatat penjualan yang diharapkan di masa depan atau penjualan yang tidak pasti secara prematur.

Jika perusahaan melebih-lebihkan pendapatannya, itu menciptakan gambaran yang salah tentang kesehatan fiskal yang dapat menggelembungkan harga sahamnya.

Pendapatan dan Penjualan Fiktif

Pendapatan fiktif melibatkan klaim penjualan barang atau jasa yang tidak terjadi, seperti penghitungan ganda penjualan, menciptakan pelanggan bayangan atau melebih-lebihkan atau mengubah faktur sah pelanggan yang sudah ada.

Pelaku penipuan semacam ini dapat membalikkan penjualan palsu pada akhir periode pelaporan untuk membantu menyembunyikan penipuan.

Yang terkenal, inilah yang dilakukan Wells Fargo dalam penipuan yang terungkap pada tahun 2016. Untuk memenuhi tujuan penjualan yang mustahil, karyawan membuat jutaan rekening giro dan tabungan atas nama klien — tetapi tanpa persetujuan mereka.

Perbedaan Waktu

Yang ini melibatkan mengecilkan pendapatan dalam satu periode akuntansi dengan membuat cadangan yang dapat diklaim di masa depan, periode yang kurang kuat.

Bentuk lain dari jenis penipuan ini adalah memposting penjualan sebelum dilakukan atau sebelum pembayaran, menagih kembali akun yang telah lewat jatuh tempo dan melakukan pra-penagihan untuk penjualan di masa mendatang.

Menggembungkan Kekayaan Bersih Suatu Aset

Bentuk penipuan ini terjadi ketika perusahaan melebih-lebihkan aset dengan gagal menerapkan jadwal depresiasi atau cadangan penilaian yang sesuai, seperti cadangan persediaan. I

ni akan menghasilkan laba bersih dan laba ditahan yang dilebih-lebihkan, yang meningkatkan ekuitas pemegang saham.

Penyembunyian Kewajiban

Penyembunyian adalah jenis penipuan di mana kewajiban atau kewajiban disimpan dari laporan keuangan untuk menggelembungkan ekuitas, aset dan/atau laba bersih.

Contoh kewajiban tersembunyi dapat mencakup pinjaman, jaminan yang melekat pada penjualan dan manfaat kesehatan yang tidak dilaporkan, gaji dan waktu liburan. Cara termudah untuk menyembunyikan kewajiban adalah dengan tidak mencatatnya.

Pengungkapan yang Tidak Tepat atau Tidak Memadai

Informasi yang diungkapkan dalam laporan keuangan harus akurat dan jelas agar tidak menyesatkan pembaca. Perubahan akuntansi harus diungkapkan jika memiliki dampak material terhadap laporan keuangan.

Ketika jenis penipuan ini dilakukan, hal-hal seperti peristiwa penting, transaksi pihak terkait, kewajiban kontinjensi dan perubahan akuntansi dikaburkan atau dihilangkan dari laporan keuangan.

Memalsukan Biaya

Bentuk lain dari penipuan laporan keuangan terjadi ketika perusahaan tidak sepenuhnya mencatat pengeluarannya. Laba bersih perusahaan dilebih-lebihkan dan biaya dikecilkan, menciptakan kesan yang salah tentang jumlah laba bersih yang diperoleh perusahaan.

Penyalahgunaan

Bentuk serius dari fraud laporan keuangan adalah mengubah pernyataan untuk menutupi pencurian atau penggelapan melalui pembukuan entri ganda atau penyertaan biaya palsu.

Bentuk penipuan ini biasanya dilakukan oleh individu yang ingin memperkaya diri sendiri, berbeda dengan bentuk penipuan yang dimaksudkan untuk menggelembungkan penilaian perusahaan kepada investor dan komunitas bisnis.

Baca juga: Mengenal Fraud dalam Keuangan dan Cara Mengatasinya

Indikator Terjadinya Fraud Laporan Keuangan

Ketika seorang akuntan forensik menyelidiki penipuan laporan keuangan, mereka mencari tanda bahaya yang menunjukkan praktik bisnis yang mencurigakan dan menimbulkan kekhawatiran.

Dengan mengetahui indikator penipuan umum ini, manajemen dapat meminimalkan potensi penipuan laporan keuangan dan mengurangi risiko di masa depan. Tanda-tanda peringatan dapat dikelompokkan ke dalam kategori berikut: keuangan, perilaku, organisasi dan bisnis.

Tanda Peringatan Keuangan

Ketika seseorang telah memanipulasi pembukuan, pola tertentu muncul sebagai mencurigakan dan anomali bagi penyelidik:

  • Pendapatan yang meningkat tanpa pertumbuhan arus kas yang sesuai — ini adalah tanda peringatan paling umum dari penipuan laporan keuangan.
  • Pertumbuhan penjualan yang konsisten sementara pesaing sedang berjuang.
  • Lonjakan kinerja pada kuartal pelaporan akhir tahun ini.
  • Perubahan aset atau kewajiban yang signifikan dan tidak dapat dijelaskan.
  • Peningkatan yang tidak biasa dalam nilai buku aset, seperti persediaan dan piutang.
  • Transaksi pihak ketiga yang sering dan kompleks yang tidak memiliki tujuan bisnis yang logis, tampaknya tidak menambah nilai dan menyulitkan untuk menentukan sifat sebenarnya dari transaksi tertentu.
  • Dokumen hilang atau diubah.
  • Perbedaan dan item yang tidak dapat dijelaskan dan/atau transaksi pada rekonsiliasi akuntansi, seperti faktur yang tidak tercatat dalam pembukuan keuangan perusahaan.
  • Praktik pengakuan pendapatan yang agresif, seperti pengakuan pendapatan pada periode yang lebih awal daripada saat produk dijual atau layanan diberikan.
  • Pertumbuhan penjualan tanpa pertumbuhan persediaan yang sepadan — atau sebaliknya.
  • Kapitalisasi biaya yang tidak tepat melebihi norma industri.

Tanda-tanda Peringatan Perilaku

Menurut Asosiasi Pemeriksa Penipuan Bersertifikat (ACFE), 85% penipu menunjukkan setidaknya satu tanda bahaya perilaku saat melakukan kejahatan mereka. Tanda bahaya perilaku ini akan muncul di tempat kerja dan dalam kehidupan pribadi penipu:

  • Seorang manajer atau akuntan yang hidup di luar kemampuannya dan/atau mengalami kesulitan keuangan.
  • Sikap manajemen yang tidak jujur, bermusuhan, agresif, dan tidak masuk akal.
  • Masalah kontrol, seperti keengganan untuk berbagi tugas yang berkaitan dengan keuangan perusahaan.
  • Manajemen menunjukkan perhatian yang berlebihan dalam mengelola reputasi bisnis.
  • Pinjaman kepada eksekutif atau pihak terkait lainnya yang dihapusbukukan.
  • Manajemen dan/atau akuntan yang tidak berpengalaman atau lemah.
  • Penggantian auditor secara tiba-tiba yang mengakibatkan hilangnya dokumen.
  • Penolakan untuk mengambil cuti karena takut “pinch-hitter” mereka akan mengungkap penipuan.

Tanda-tanda Peringatan Organisasi

Struktur perusahaan dan praktik operasional bisnis dapat mengungkapkan keadaan yang lebih menguntungkan bagi mereka yang ingin melakukan penipuan laporan keuangan.

Lingkungan di mana sistem dan kontrol akuntansi lemah dan gagal untuk menyesuaikan diri dengan praktik terbaik tata kelola memungkinkan informasi yang salah atau menyesatkan tetap tidak tertandingi. Contohnya meliputi:

  • Perubahan organisasi yang sering terjadi, seperti pergantian yang luar biasa tinggi dalam manajemen atau personel akuntansi kunci.
  • Bonus manajemen yang tidak dapat dijelaskan atau tidak proporsional berdasarkan target jangka pendek.
  • Keputusan operasional dan keuangan didominasi oleh satu orang atau beberapa orang yang bertindak bersama-sama.
  • Dewan direksi yang penuh dengan orang dalam.
  • Penekanan yang tidak semestinya pada pencapaian target kuantitatif.
  • Proses bisnis manajemen/operasional yang ceroboh atau manual, sebagai lawan dari proses otomatis yang terkandung dalam perangkat lunak bisnis.

Tanda Peringatan Bisnis

Faktor eksternal seperti penurunan industri secara keseluruhan dan penyimpangan liar dari norma perusahaan sejenis dapat menjadi indikator potensi penipuan.

Auditor yang tajam akan melihat hasil bisnis dan perilaku organisasi yang tampaknya tidak selaras dengan pola keseluruhan dalam industri tertentu, seperti:

  • Profitabilitas dan/atau margin operasi yang tidak sejalan dengan rekan-rekan.
  • Investasi signifikan dalam industri yang bergejolak atau selama turndown industri.
  • Pendapatan yang luar biasa tinggi dan pengeluaran rendah pada waktu yang tidak dapat dijelaskan oleh musim.
  • Hasil operasi yang sangat sensitif terhadap faktor ekonomi, seperti inflasi, suku bunga, dan pengangguran.

Baca juga: Tips Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula, Mudah!

Deteksi Fraud Laporan Keuangan

fraud laporan keuangan

Tanggung jawab utama untuk mendeteksi fraud laporan keuangan berada pada manajemen perusahaan. Pencegahan penipuan paling efektif dengan tim yang kuat yang terdiri dari komite audit yang terdiri dari auditor internal dan eksternal dan dewan direksi yang menetapkan nada etika di organisasi.

Standar auditing menetapkan bahwa auditor memiliki tanggung jawab untuk mencapai keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bersih dari salah saji karena kesalahan atau kecurangan.

Tanggung jawab auditor adalah untuk secara tepat mengidentifikasi, menilai dan menanggapi risiko penipuan, dengan menggunakan banyak alat dan teknik yang mereka miliki.

Auditor mencari hubungan yang merepotkan di antara data keuangan yang mengindikasikan penyebab penyelidikan lebih dalam. Menyelidiki hubungan antara angka-angka dalam laporan keuangan menawarkan wawasan komprehensif tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Landasan analisis keuangan adalah memahami apa hubungan antara saldo laporan keuangan tertentu sehingga auditor mengenali kapan angka-angka tersebut tidak sesuai.

Misalnya, perusahaan yang sehat berusaha menjaga keseimbangan yang konsisten antara aset dan kewajiban. Pergeseran tak terduga dari norma-norma historis dapat menunjukkan bahwa manajemen berusaha menyembunyikan sesuatu.

Peningkatan rasio bisa berarti kewajiban disembunyikan; pergeseran ke bawah bisa berarti perusahaan meminjam banyak untuk membiayai operasi.

Rasio kunci lain yang perlu diperhatikan adalah penjualan versus biaya barang atau jasa yang dijual (HPP). Biasanya, angka-angka ini naik dan turun bersama-sama; semakin banyak barang yang terjual, semakin banyak bahan dan biaya yang dikeluarkan untuk memproduksinya.

Hubungan proporsional langsung ini juga berlaku untuk penjualan versus piutang. Ketika penjualan meningkat, demikian juga piutang dagang. Ketika salah satu dari angka-angka ini keluar dari hubungan proporsional satu sama lain, penyelidikan lebih lanjut diperlukan.

Analisis seperti ini disebut analisis rasio komparatif, dan membantu auditor menemukan ketidakberesan akuntansi dengan mengukur hubungan antara dua jumlah laporan keuangan yang berbeda.

Rasio dihitung dari angka tahun berjalan, kemudian dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, perusahaan lain, industri atau perekonomian. Ketika terjadi perubahan yang signifikan dari tahun ke tahun atau antar entitas, diperlukan pemeriksaan yang lebih rinci untuk membantu mengungkap potensi kecurangan.

Alat lain yang digunakan pemeriksa penipuan untuk menafsirkan posisi perusahaan adalah analisis persentase — vertikal dan horizontal.

Analisis vertikal memeriksa hubungan antara item pada salah satu laporan keuangan selama satu periode pelaporan. Hubungan antar komponen dinyatakan sebagai persentase yang dapat dibandingkan antar periode.

Analisis horizontal menganalisis persentase perubahan item laporan keuangan individu dari tahun ke tahun. Tahun pertama dianggap sebagai dasar, dan perubahan selanjutnya dihitung sebagai persentase dari periode dasar.

Alat analisis komparatif membantu penyelidik mengidentifikasi inkonsistensi keuangan, meningkatkan kemungkinan mendeteksi penipuan.

Baca juga: Mengetahui Proses Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

Contoh Fraud Laporan Keuangan

Menurut studi penipuan global 2020 yang dilakukan oleh ACFE, kerugian rata-rata untuk penipuan laporan keuangan adalah $954.000. Namun, dalam contoh paling terkenal dari genre kejahatan kerah putih ini, kerugiannya bisa mencapai ratusan juta dolar.

Misalnya, dalam skandal Tyco International tahun 2002, mantan CEO dan ketua perusahaan Dennis Kozlowski dan mantan direktur keuangan perusahaan Mark Swartz mencuri sebanyak $600 juta dari perusahaan.

Mereka bersekongkol untuk melebih-lebihkan hasil keuangan yang dilaporkan, menghaluskan pendapatan yang dilaporkan dan menyembunyikan kompensasi eksekutif senior dalam jumlah yang luar biasa dari investor.

Para eksekutif puncak ini menghabiskan jutaan dolar uang perusahaan untuk pengeluaran pribadi, menutupi jejak mereka dengan membatasi ruang lingkup audit internal dan melewati departemen hukum perusahaan saat mengajukan dokumen pengungkapan kepada SEC. Kedua pria itu menjalani hukuman di penjara.

Skandal Enron, yang muncul pada tahun 2001, mengungkapkan bahwa perusahaan terbesar ketujuh di Amerika terlibat dalam korupsi perusahaan dan praktik akuntansi curang, yang akhirnya mengarah pada kebangkrutan.

Pemegang saham kehilangan $74 miliar dan karyawan kehilangan pekerjaan dan miliaran manfaat pensiun. Eksekutif perusahaan melakukan banyak lapisan penipuan keuangan.

Salah satu contohnya adalah penyalahgunaan dan manipulasi metode akuntansi biaya yang disebut mark-to-market, yang memungkinkan perusahaan untuk mencatat laba yang diperkirakan sebagai laba aktual.

Perusahaan akan membangun aset — misalnya, pembangkit listrik — dan segera mengklaim keuntungan yang diproyeksikan pada pembukuannya meskipun aset tersebut belum menghasilkan sepeser pun.

Jika pendapatan aset kurang dari jumlah yang diproyeksikan, perusahaan akan mentransfernya ke perusahaan yang tidak tercatat di mana kerugian tidak akan diperhatikan, memungkinkan Enron untuk menghapus aktivitas yang tidak menguntungkan tanpa merusak intinya.

Dengan menyembunyikan kerugiannya, Enron memproyeksikan citra solvabilitas dan kesuksesan yang tidak sesuai dengan situasi fiskal yang sebenarnya.

Colonial Bank adalah bank komersial terbesar ke-27 di Amerika Serikat ketika Catherine Kissick, kepala Divisi Pinjaman Gudang Hipotek, dan rekan konspiratornya terlibat dalam skema untuk menipu berbagai entitas dan individu.

Pihak-pihak yang bersalah membeli lebih dari $1 miliar hipotek dari Taylor, Bean & Whitaker yang sebenarnya tidak dimiliki oleh perusahaan hipotek itu.

Taylor, Bean & Whitaker mulai menjalankan cerukan di rekening bank induk Bank Kolonial, dengan Kissick dan rekan konspiratornya menutupi cerukan dengan menyapu uang semalam dari satu rekening ke rekening lain dan melalui penjualan fiktif pinjaman hipotek ke Bank Kolonial.

Manuver-manuver ini menyebabkan informasi palsu dicatat pada catatan Bank Kolonial dan data keuangan palsu diajukan ke SEC, termasuk aset yang dilebih-lebihkan untuk pinjaman hipotek yang tidak berharga.

Bank gagal pada tahun 2009, merugikan Dana Asuransi Deposito FDIC sekitar $2,8 miliar. Kissick dijatuhi hukuman delapan tahun penjara.

Baca juga: Cara Meningkatkan Kualitas Laporan Keuangan Dalam Bisnis

7 Tips Mencegah Fraud Laporan Keuangan

Sementara deteksi penipuan dan kemampuan untuk dengan cepat memahami tanda-tanda peringatan penipuan sangat membantu selama dan setelah penyimpangan, perusahaan harus menerapkan sistem untuk mencegah penipuan laporan keuangan terjadi sama sekali.

Dari software akuntansi yang memisahkan tugas hingga nilai integritas dan kejujuran perusahaan yang dicontohkan oleh manajemen tingkat atas, tujuh tip pencegahan ini akan membantu menutup jalan bagi penipuan dan menyampaikan pesan kepada karyawan bahwa kejujuran adalah kebijakan terbaik dan satu-satunya.

Melembagakan Pengendalian Internal yang Kuat

Langkah pertama dan terpenting adalah melembagakan pengendalian akuntansi internal yang kuat.

Kuncinya adalah pemisahan tugas, yang melibatkan pembagian tanggung jawab untuk pembukuan, penyetoran, pelaporan dan audit antara orang yang berbeda untuk mengurangi godaan dan peluang untuk melakukan penipuan.

Jauhkan personel yang tidak berwenang dari sistem akuntansi dengan menggunakan kata sandi, penguncian, dan log akses elektronik.

Lakukan rekonsiliasi akuntansi secara teratur untuk memastikan bahwa saldo sistem akuntansi sesuai dengan sumber eksternal, seperti laporan bank dan catatan pelanggan. Praktik-praktik ini akan membantu menggagalkan upaya untuk melakukan penipuan.

Melakukan Audit Berkala atas Laporan Keuangan

Perusahaan harus secara teratur menguji laporan keuangan mereka untuk akurasi untuk memastikan pengendalian internal mereka secara efektif mencegah penipuan.

Penyelidikan mendalam ke dalam informasi keuangan dapat memunculkan kelemahan dalam pengendalian internal yang mengarah pada tindakan korektif.

Ketika karyawan mengetahui auditor eksternal akan meninjau pekerjaan mereka, mereka cenderung tidak menyimpang dari jalan yang jujur.

Role Mode dari Manajemen Perusahaan

Karyawan melihat kepemimpinan untuk mempelajari apa yang dapat diterima di sebuah organisasi, secara moral dan perilaku. Manajemen harus memimpin dengan contoh etis, menunjukkan nilai-nilai yang ingin mereka lihat direplikasi dalam budaya perusahaan.

Dimulai dengan orientasi, latih karyawan untuk mengenali penipuan, memenuhi standar etika dan hukum, serta menyadari konsekuensi atas pelanggaran dalam perilaku.

Gunakan Software Akuntansi

Software akuntansi mengotomatiskan operasi akuntansi, merampingkan piutang, hutang, dan manajemen kas. Sistem ini memberlakukan pemisahan tugas dan mekanisme persetujuan yang ketat, yang membantu mencegah transaksi yang tidak sah.

Menggunakan sistem manual dari proses ini mengurangi titik kerentanan di mana calon penipu bisa mendatangkan malapetaka.

Kledo adalah software akuntansi bisnis cloud all in one yang membantu organisasi beroperasi lebih efektif dengan mengotomatisasi proses inti dan memberikan visibilitas real time ke dalam kinerja operasional dan keuangan.

Menggunakan Kledo merupakan langkah terbaik untuk proses akuntansi yang lebih cepat, akurat, dan menjamin validitas data bisnis Anda.

Banner 3 kledo

Membangun Sistem Hotline/Pelaporan Internal

Menurut ACFE, pada tahun 2020 perusahaan dengan hotline mendeteksi penipuan pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada yang tidak (49% dibandingkan dengan 31%).

Melembagakan sistem pelaporan penipuan formal memberdayakan semua karyawan untuk berpartisipasi dalam pencegahan penipuan. Menjadikannya anonim dapat menghilangkan rasa takut akan pembalasan yang dapat menahan pelapor potensial untuk tidak melaporkan penyimpangan.

Baca juga: Mengetahui Fungsi Akuntan dalam Pengelolaan Keuangan Bisnis

Jangan Memberi Bonus dan Kompensasi Manajemen dengan Tujuan Jangka Pendek

Pembayaran berbasis kinerja dapat memiliki hasil yang berbahaya, termasuk mendorong penipuan.

Menurut Academy of Management, orang-orang dengan tujuan yang tidak tercapai lebih mungkin untuk terlibat dalam perilaku tidak etis daripada orang-orang yang berusaha melakukan yang terbaik.

Ketika para pemimpin lebih peduli untuk terlihat bagus di atas kertas daripada menciptakan nilai dalam jangka panjang, cara ilegal untuk kinerja yang lebih baik, termasuk laporan keuangan yang dipalsukan, bisa tampak seperti jalan yang menarik menuju “sukses.”

Tindak Lanjuti Insting

Perhatikan jika ada yang tidak beres dengan laporan keuangan perusahaan dan tindak lanjuti dengan penyelidikan yang lebih dalam. Jika komunikasi dengan personel akuntansi kunci tidak jelas atau menyesatkan, mungkin ada sesuatu yang salah.

Baca juga: 10 Jenis Kesalahan Dasar dalam Akuntansi Keuangan

Kesimpulan

Korban fraud laporan keuangan tersebar luas, termasuk investor yang niatnya terhalang oleh kesan sukses yang salah, karyawan perusahaan yang pekerjaan dan pensiunnya dikompromikan ketika penipuan organisasi terungkap, dan masyarakat umum, yang kepercayaannya dilanggar oleh para pemimpin yang gagal menegakkan standar.

Cara terbaik mencegah fraud adalah menghilangkan godaan melalui kontrol ketat, membuat frustrasi mereka yang akan melakukan penipuan laporan keuangan. Jika itu tidak memungkinkan, kenali tanda bahaya penipuan sehingga penjahat dapat ditangkap secepat mungkin.

Menggunakan software akuntansi seperti Kledo juga menjadi salah satu upaya efektif demi mencegah terjadinya fraud laporan keuangan. Dengan Kledo, berbagai transaksi bisnis serta aliran kas bisa dipantau dan dikontrol dengan lebih baik.

Kledo juga akan memastikan bahwa segala perhitungan dilakukan dengan cara yang tepat sehingga hasil perhitungan yang dilakukan pun akurat. Jadi tunggu apalagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen − 6 =