Stok Barang Persediaan: Pengertian, Jenis, dan Teknik Mengelolanya

stok barang persediaan

Stok barang persediaan dianggap sebagai salah satu aset terpenting bagi sebuah perusahaan. Hal ini karena persediaan secara tidak langsung merupakan sumber pendapatan yang signifikan.

Di neraca, nilai persediaan ini diberi label sebagai aset lancar sampai produk didistribusikan dan dipindahkan ke harga pokok penjualan (HPP). Untuk itu, stok tersebut harus dikelola dengan seksama.

Artikel ini akan membahas seputar pengertian stok barang persediaan, jenis, dan teknik pengelolaannnya.

Pengertian Stok Barang Persediaan

stok persediaan barang

Barang adalah istilah yang sangat luas dalam ekonomi dan mereka dapat berupa produk atau sumber daya apa pun yang memiliki kegunaan bagi pengguna atau konsumen.

Namun, dari perspektif akuntansi, barang biasanya mencakup bahan mentah dan perlengkapan yang digunakan dalam proses produksi, barang setengah jadi atau barang dalam proses, dan barang jadi yang merupakan produk akhir yang dapat dipasarkan yang tersedia untuk dijual kepada pembeli.

Pada setiap titik waktu, entitas akan memegang jumlah tertentu dari barang-barang ini. Bahan baku diadakan untuk siap menjalankan produksi, barang dalam proses diadakan dalam proses produksi dan barang jadi diadakan untuk memenuhi permintaan.

Agregat dari semua barang ini yang dimiliki oleh entitas manufaktur pada setiap titik waktu disebut sebagai stok barang persediaan.

Baca juga: Lingkungan Bisnis: Definisi, Ciri, Fungsi, Jenis, dan Komponennya

Jenis Stok Barang Persediaan

Stok barang persediaan terdiri dari bahan baku yang digunakan untuk memproduksi barang dan produk akhir yang siap dijual kepada pelanggan. Ini dianggap sebagai aset lancar dan merupakan bagian dari neraca. Mempertahankan tingkat persediaan yang optimal sangat penting agar tidak ada kelebihan atau kekurangan.

Ada empat jenis utama stok barang persediaan dan mereka adalah sebagai berikut:

Persediaan Bahan Baku

Bahan baku digunakan untuk mengembangkan dan memproduksi produk sehingga dapat diubah menjadi barang jadi. Persediaan bahan baku adalah total biaya bahan yang digunakan untuk mengembangkan produk jadi.

Misalnya, bahan baku yang digunakan untuk membuat lipstik sederhana antara lain minyak, lilin, pigmen, dan alkohol. Ketika produk selesai, sulit untuk membedakan dengan tepat bahan baku mana yang digunakan untuk membuat lipstik.

Persediaan Barang dalam Proses (WIP)

Inventaris WIP termasuk item yang saat ini ditebar karena diperlukan dalam produksi saat ini. Produk-produk ini belum selesai pada saat ini sehingga tidak dapat dijual kepada pelanggan tetapi sedang dalam proses penyelesaian.

Misalnya, bisnis yang menawarkan produk yang dapat disesuaikan, termasuk produk buatan tangan, memiliki inventaris WIP. 

Persediaan Barang Jadi

Barang jadi adalah produk yang telah selesai dan sekarang dapat dijual kepada pelanggan. Barang jadi dikemas menurut seberapa rapuh dan daya tahannya.

Persediaan barang jadi adalah berapa banyak produk jadi yang Anda simpan dari mana pelanggan dapat membeli. Contoh barang jadi antara lain laptop, boneka, gadget, pakaian, kursi, perhiasan, jam tangan, karet gelang, tas, sepatu, dan aksesoris.

Pemeliharaan, Perbaikan dan Perlengkapan Operasi (MRO)

Barang MRO adalah peralatan, bahan, dan persediaan yang merupakan bagian penting dari produksi tetapi tidak secara langsung merupakan bagian dari barang jadi.

Contoh persediaan MRO termasuk sarung tangan, perlengkapan kantor, komputer, peralatan industri, dan alat perbaikan. Meskipun persediaan ini tidak digunakan dalam pembuatan produk akhir, persediaan ini penting untuk produksi barang jadi.

Jenis persediaan lainnya termasuk bahan pengepakan, persediaan transit, persediaan pengaman, persediaan buku, persediaan yang dipisahkan, persediaan layanan, persediaan pengaman, persediaan berlebih, persediaan siklus, dan persediaan yang diantisipasi.

Baca juga: Tips Menjadi Eksportir Sukses yang Harus Anda Tahu

Proses Manajemen Stok Barang Persediaan

Sebelum membuat rencana manajemen inventaris, Anda harus memiliki pemahaman yang kuat tentang setiap langkah dalam proses manajemen inventaris. Ini sangat penting untuk meminimalkan kesalahan dan memilih perangkat lunak manajemen inventaris yang paling efektif untuk bisnis Anda.

Berikut ini merupakan alur proses manajemen stok barang persediaan:

  1. Barang dikirim ke gudang Anda. Ini adalah saat bahan mentah dan subkomponen untuk produsen atau barang jadi untuk konsumen pertama kali masuk ke gudang Anda.
  2. Memeriksa, menyortir, dan menyimpan barang. Baik Anda menggunakan dropshipping, cross-docking, atau sistem manajemen gudang yang berbeda, ini saat inventaris ditinjau, diurutkan, dan disimpan di area stok masing-masing.
  3. Memonitor tingkat persediaan. Ini mungkin melalui penghitungan inventaris fisik, perangkat lunak inventaris perpetual, atau penghitungan siklus dan membantu meminimalkan kemungkinan kesalahan.
  4. Pesanan stok ditempatkan. Pelanggan melakukan pemesanan baik di situs web Anda atau di dalam toko.
  5. Pesanan saham disetujui. Ini adalah saat Anda meneruskan pesanan ke pemasok Anda, atau mungkin otomatis melalui sistem persediaan Anda.
  6. Ambil barang dari stok. Barang yang diperlukan ditemukan dengan nomor SKU, diambil dari stok dan dikirim ke produsen atau pelanggan.
  7. Perbarui tingkat inventaris. Dengan menggunakan sistem inventaris perpetual, Anda dapat secara otomatis memperbarui tingkat inventaris dan berbagi dengan pemangku kepentingan yang diperlukan.
  8. Tingkat stok yang rendah memicu pembelian/pemesanan ulang. Restock persediaan sesuai kebutuhan.

Untuk memvisualisasikan delapan langkah ini dengan lebih baik, coba buat peta proses inventaris seperti di bawah ini. Lacak dan tinjau setiap langkah proses untuk meminimalkan persediaan yang habis dan kelebihan persediaan.

Pengeloaan stok barang akan lebih mudah dengan menggunakan software seperti Kledo. Dengan fitur manajemen stok, Anda bisa memantau dan mengelola persediaan yang ada di gudang Anda.

Banner 3 kledo

Teknik Manajemen Stok Barang Persediaan

stok barang persediaan

Khusus untuk aplikasi yang lebih besar dengan banyak bagian yang bergerak, manajemen inventaris dapat menjadi rumit, mencakup beberapa teknik dan strategi.

Mari kita lihat beberapa teknik pengendalian stok barang persediaan yang dapat Anda pilih untuk digunakan di gudang Anda sendiri.

Kuantitas Pesanan Ekonomis

Kuantitas pesanan ekonomis adalah formula untuk berapa banyak persediaan yang harus dibeli perusahaan dengan serangkaian variabel seperti total biaya produksi, tingkat permintaan, dan faktor lainnya. Rumus ini mengidentifikasi jumlah unit terbesar untuk meminimalkan pembelian, penyimpanan, dan biaya lainnya. 

Pesanan Minimal

Kuantitas pesanan minimum adalah jumlah persediaan terkecil yang akan dibeli oleh bisnis ritel untuk menekan biaya.

Namun, perlu diingat bahwa item inventaris yang lebih mahal untuk diproduksi biasanya memiliki kuantitas pesanan minimal lebih kecil, dibandingkan dengan item yang lebih murah yang lebih mudah dan lebih hemat biaya untuk dibuat.

Baca juga: Mengenal Konsep Penjualan dan Bedanya dengan Konsep Pemasaran

Analisis ABC

Teknik ini membagi barang menjadi tiga kategori untuk mengidentifikasi barang-barang yang memiliki dampak besar pada biaya persediaan secara keseluruhan.

  • Kategori A adalah produk Anda yang paling berharga yang berkontribusi paling besar terhadap keuntungan keseluruhan.
  • Kategori B adalah produk yang termasuk di antara yang paling berharga dan paling tidak berharga.
  • Kategori C adalah untuk transaksi kecil yang penting untuk keuntungan keseluruhan tetapi tidak terlalu penting secara individual.

Manajemen Persediaan Just in Time

Manajemen persediaan just in time adalah teknik di mana perusahaan menerima persediaan berdasarkan kebutuhan alih-alih memesan terlalu banyak dan mempertaruhkan stok mati (persediaan yang tidak pernah dijual atau digunakan oleh pelanggan sebelum dikeluarkan dari status penjualan) . 

Persediaan Stok Pengaman

Manajemen persediaan safety stock adalah persediaan tambahan yang dipesan dan disisihkan jika perusahaan tidak memiliki cukup persediaan untuk diisi kembali.

Ini membantu mencegah kehabisan stok yang biasanya disebabkan oleh perkiraan yang salah atau perubahan tak terduga dalam permintaan pelanggan.

Baca juga: Mengetahui Proses Audit Keuangan dan Tahapannya dalam Bisnis

FIFO dan LIFO

LIFO dan FIFO adalah metode untuk menentukan harga pokok barang. FIFO, atau first in first out, mengasumsikan persediaan lama dijual terlebih dahulu untuk menjaga persediaan tetap segar.

LIFO, atau last in first out, mengasumsikan persediaan yang lebih baru biasanya dijual terlebih dahulu untuk mencegah persediaan menjadi buruk.

Titik Pemesanan Ulang

Rumus titik pemesanan ulang menghitung jumlah minimum stok yang harus dimiliki bisnis sebelum memesan ulang. Titik pemesanan ulang biasanya lebih tinggi dari jumlah persediaan pengaman untuk memperhitungkan waktu tunggu.

Pelacakan Batch

Pelacakan batch adalah teknik kontrol kualitas di mana pengguna dapat mengelompokkan dan memantau barang serupa untuk melacak kedaluwarsa inventaris atau melacak item yang rusak kembali ke batch aslinya.

Baca juga: Manajemen Usaha: Pengertian, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Persediaan Konsinyasi

Persediaan konsinyasi adalah ketika pengirim barang (vendor atau grosir) setuju untuk memberikan barang kepada penerima barang (pengecer) tanpa penerima barang membayar persediaan di muka.

Pengirim yang menawarkan inventaris masih memiliki barang tersebut, dan penerima barang hanya membayarnya saat barang tersebut dijual.

Manajemen Persediaan Abadi

Manajemen inventaris abadi hanya menghitung inventaris segera setelah tiba untuk memberikan wawasan waktu nyata. 

Ini adalah jenis sistem manajemen inventaris yang paling dasar dan dapat direkam secara manual pada pena dan kertas atau spreadsheet Excel. Atau, dengan menggunakan perangkat genggam yang memindai kode batang produk dan tag RFID, Anda dapat menggunakan sistem inventaris yang mengotomatiskan saldo inventaris segera setelah stok dipindahkan, dijual, digunakan, atau dibuang.

Dropshipping

Dropshipping adalah metode pemenuhan pesanan di mana pemasok mengirimkan produk langsung ke pelanggan. Ketika sebuah toko melakukan penjualan, alih-alih memilih item dari inventaris mereka sendiri, mereka membeli item dari pihak ketiga dan mengirimkannya ke konsumen. 

Lean Manufacturing

Lean manufacturing adalah seperangkat praktik manajemen yang luas yang dapat diterapkan pada praktik bisnis apa pun. Tujuannya adalah untuk meningkatkan efisiensi dengan menghilangkan pemborosan dan aktivitas tidak bernilai tambah dari bisnis sehari-hari.

Six Sigma

Six Sigma adalah metode yang memberi perusahaan alat untuk meningkatkan kinerja bisnis mereka (meningkatkan keuntungan) dan mengurangi kelebihan persediaan.

Lean Six Sigma

Lean Six Sigma meningkatkan alat Six Sigma, tetapi lebih berfokus pada peningkatan standarisasi kata dan aliran bisnis.

Perkiraan Permintaan

Peramalan permintaan didasarkan pada data penjualan historis untuk memperkirakan permintaan pelanggan. Pada dasarnya, ini adalah perkiraan barang dan jasa yang diharapkan pelanggan untuk dibeli oleh perusahaan di masa depan.

Cross Docking

Cross docking adalah teknik dimana truk pemasok membongkar material langsung ke truk keluar untuk menciptakan proses pengiriman JIT. Ini pada dasarnya menghilangkan pergudangan, dan hanya ada sedikit atau tidak ada penyimpanan di antara pengiriman.

Pengiriman Massal

Pengiriman massal adalah metode pengiriman yang hemat biaya di mana bisnis membuat palet inventaris untuk dikirim lebih banyak sekaligus. Metode pengiriman ini umum digunakan pada perusahaan B2B maupun B2C.

Baca juga: Mengenal Kelebihan dan Kekurangan Toko Offline dan Online

Kesimpulan

Stok barang persediaan merupakan aset lancar suatu bisnis yang terdiri dari bahan baku hingga barang jadi yang siap dijual. Aset ini harus bisa dikelola dengan baik agar bisnis memperoleh laba maksimal.

Manajemen inventaris yang tepat akan bisa mengontrol jumlah stok barang yang ada agar tidak kehabisan maupun kelebihan. Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur manajemen stok persediaan.

Fitur tersebut akan memudahkan Anda dalam mengatur persediaan bisnis Anda secara lebih efektif dan efisien. Selain itu, Kledo juga memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik lainnya yang sangat mendukung jalannya bisnis Anda.

Yuk, tinggalkan cara lama dan beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 × 5 =