Mengenal Persamaan dan Perbedaan Hutang Piutang dalam Akuntansi

hutang piutang

Hutang piutang merupakan dua komponen yang tidak bisa dihilangkan dalam akuntansi. Masing-masing mewakili peran penting dalam operasi bisnis dalam hal pendapatan dan pengeluaran dan membantu bisnis menganalisis potensi yang menghasilkan pendapatan dari bisnis dan kapasitasnya untuk tumbuh dan berkembang.  

Baik hutang maupun piutang sama-sama tercata di dalam laporan neraca perusahaan. Mereka biasanya dibayar oleh perusahaan dalam siklus akuntansi.

Ketika Piutang dan Hutang tidak dikelola dengan baik, hal itu dapat mempengaruhi tidak hanya reputasi kredit perusahaan, tetapi juga stabilitasnya.

Artikel ini akan menjelaskan lebih lanjut tentang cara kerja masing-masing, pengaruhnya terhadap bisnis Anda, dan cara melacak data keuangan ini secara akurat. 

Pengertian Hutang dalam Akuntansi

hutang piutang dalam akuntansi

Hutang adalah saldo penjual atau pemasok dalam pembukuan pembeli atau pelanggan. Ini merupakan jumlah yang terutang dan harus dibayar oleh pembeli kepada penjual, umumnya karena transaksi pembelian kredit. Ini pada dasarnya adalah kebalikan dari saldo piutang dalam pembukuan penjual.

Hutang biasanya berumur jangka pendek dan dapat dibayar dalam siklus akuntansi perusahaan. Hal-hal seperti hutang upah atau hutang jangka panjang tidak termasuk dalam hutang usaha. 

Ketika sebuah perusahaan menerima faktur dari pemasok mereka, itu secara otomatis dicatat dalam pembukuan sesuai dengan persyaratan yang disepakati.

Untuk persyaratan kredit, pembelian barang dicatat di bawah akun pemasok sebagai kredit ke hutang dan didebit untuk akun pengeluaran terkait. Ketika dibayar, akun hutang dagang didebit dan saldo berkurang. 

Untuk perusahaan yang memiliki volume pembelian tinggi, mereka biasanya memiliki tim Account payable yang mengawasi seluruh hubungan pemasok dan memastikan bahwa perusahaan menerima kesepakatan yang menguntungkan.

Mereka juga memastikan bahwa setiap akun vendor diperbarui secara akurat dan semua faktur jatuh tempo dibayar tepat waktu.

Baca juga:  Stok Barang Persediaan: Pengertian, Jenis, dan Teknik Mengelolanya

Contoh Transaksi Hutang

ABC Bakery memesan tepung dari pemasok mereka senilai Rp. 7.500.000 yang dibayarkan dalam waktu 15 hari. Ketika ABC menerima faktur dari UD. Jaya (pemasok mereka), tim AP mereka akan memasukkan entri jurnal ini:

Nama AkunDebitKredit
PersediaanRp. 7.500.000
HutangRp. 7.500.000

Baca juga: Pentingnya Customer Support dan Tips Meningkatkannya

Cara Mencatat Hutang

Metode Akrual

Metode akrual akuntansi mencatat pengeluaran saat terjadi terlepas dari kapan pembayaran dilakukan.

Misalkan pada contoh di atas, ABC Bakery memutuskan untuk membayar 50% setelah menerima pembelian tepung mereka, dan 50% sisanya setelah 15 hari. Dalam buku mereka, pembukuan jurnal akan terlihat seperti ini:

Nama AkunDebit (Rp)Kredit (Rp)
Persediaan7.500.000
Kas3.750.000
Hutang3.750.000

Terlepas dari berapa banyak yang dibayarkan, biaya untuk jumlah penuh dicatat dalam pembukuan. Setelah 15 hari, ketika ABC Bakery membayar jumlah penuh, jurnal untuk mencatat pembayaran adalah sebagai berikut:

Nama AkunDebit (Rp)Kredit (Rp)
Hutang3.750.000
Kas3.750.000

Metode Cash Basis

Di bawah Metode Cash Basis, pengeluaran dicatat saat uang tunai dibayarkan.

Jika Perusahaan ABC membayar pembayaran di muka sebesar 50% saat melakukan pemesanan, jurnal yang dibuat adalah mendebit biaya Rp. 3.750.000 dan mengkredit ke Kas. 

Ketika barang yang dipesan telah diterima dan mereka membayar sisanya, mereka akan memposting entri yang sama, yaitu mendebit biaya dan mengkredit uang tunai. 

Days Payable Outstanding (DPO)

Days Payable Outstanding (DPO) adalah analisis yang digunakan oleh perusahaan untuk mengukur efektivitas bagaimana utang dan hubungan pemasok dikelola secara efektif.

Untuk menghitung DPO, rumus yang digunakan adalah:

DPO = Rata-rata Hutang Usaha / Harga Pokok Penjualan x Jumlah Hari dalam Periode Akuntansi

Dengan catatan bahwa: Rata-rata Hutang Usaha = (Saldo Hutang Awal Periode – Saldo Hutang Akhir) / 2

Pengertian Piutang dalam Akuntansi

Piutang Usaha adalah jumlah produk atau layanan yang diberikan perusahaan secara kredit. Hal ini tercermin dalam neraca di bawah aset lancar dan mencakup semua penjualan yang dilakukan secara kredit kepada semua pelanggan atau klien. 

Sebagai aturan akuntansi, ketika jasa diberikan dan produk dikirimkan, pendapatan diakui terlepas dari penerimaan pembayaran. Ketika faktur dikirim oleh perusahaan kepada pelanggan mereka, biasanya ada syarat pembayaran yang telah disepakati sebelumnya.

Namun, untuk pelanggan dengan pesanan dalam jumlah besar, biasanya akan diminta uang muka. 

Baca juga: Mengenal Jenis Anggaran dalam Proses Bisnis

Contoh Transaksi Piutang

XYZ – sebuah perusahaan tambang– telah mempekerjakan akuntan publik untuk melakukan penutupan akhir tahun mereka untuk tahun 2021 dengan biaya Rp. 30 juta. Sesuai kesepakatan mereka, XYZ akan membayar akuntan tersebut dengan persyaratan: 50% uang muka dan 50% setelah layanan selesai. 

Dalam pembukuan, akuntan tersebut akan mencatat pendapatan untuk jumlah penuh Rp. 30 juta dan mendebet piutang untuk jumlah yang sama. 

Cara Mencatat Piutang

Di bawah Metode Akrual akuntansi, ketika suatu produk atau jasa disampaikan, itu akan dicatat sebagai pendapatan apakah pembayaran sudah diterima atau tidak. Itu harus dicatat di bawah aktiva lancar di neraca. 

Rasio Piutang Usaha

Ada beberapa rasio yang digunakan oleh perusahaan dalam analisis Piutang Usaha: seperti Rasio Perputaran Piutang, Current Ratio dan Days Sales Outstanding (DSO). 

Rasio Perputaran Piutang

Ini adalah rasio yang digunakan oleh perusahaan untuk menentukan efisiensi seberapa cepat piutang diubah menjadi uang tunai dalam periode tertentu. Rumus Rasio Perputaran AR adalah:

Rasio Perputaran Piutang = Penjualan Kredit Tahunan Bersih / Piutang Usaha Rata-rata

Current Ratio atau Rasio Lancar

Rasio Lancar adalah ukuran likuiditas, atau kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka pendek dari mengubah aset lancar perusahaan menjadi uang tunai. 

Rumus untuk menghitung rasio lancar adalah membagi aktiva lancar dengan kewajiban lancar.

Rasio Lancar = Aktiva Lancar / Kewajiban Lancar

Days Sales Outsatanding (DSO)

Untuk mengukur berapa lama sebelum perusahaan membayar tagihan terutang mereka, perusahaan akan menggunakan rumus DSO berikut ini:

DSO = (Piutang Usaha untuk Periode Tertentu / Total Penjualan Kredit) x Jumlah Hari dalam Periode tersebut

Baca juga: Lingkungan Bisnis: Definisi, Ciri, Fungsi, Jenis, dan Komponennya

Persamaan Hutang dan Piutang dalam Akuntansi

hutang piutang

Piutang dan Hutang sama-sama ditampilkan di laporan neraca perusahaan. Piutang dicatat sebagai aset lancar sedangkan h utang dicatat sebagai kewajiban lancar. 

Ketika investor melihat sebuah perusahaan, hutang dan piutang adalah akun penting bagi mereka untuk menentukan apakah bisnis mampu mengelola arus kas mereka, mengikuti praktik akuntansi yang penting, dan memaksimalkan modal kerja mereka. 

Piutang dan hutang merupakan faktor penting dalam menentukan arus kas yang sehat. Pada dasarnya, mereka adalah apa yang harus dibayar oleh pelanggan dan apa yang harus dibayar kepada vendor.

Dengan hadirnya informasi ini, ini membantu perusahaan dan investor memahami seberapa kuat bisnis secara finansial dan pada gilirannya dapat membantu bisnis menghasilkan praktik yang lebih baik untuk meningkatkan arus kas mereka. 

Baca juga: Tips Menjadi Eksportir Sukses yang Harus Anda Tahu

Perbedaan Hutang dan Piutang

Memahami perbedaan antara hutang dan piutang akan membantu Anda memahami proses akuntansi dengan lebih baik. Jika Anda mengacaukan keduanya, Anda bisa berakhir dengan saldo yang salah di buku besar Anda.

Hutang mengacu pada uang yang dimiliki perusahaan Anda kepada pemasoknya, sedangkan piutang mengacu pada uang yang harus dibayarkan pelanggan kepada bisnis Anda.

Piutang dianggap sebagai aset dalam akuntansi, karena menghasilkan arus kas untuk organisasi Anda. Piutang biasanya akan berubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun. 

Sebagai perbandingan, hutang usaha adalah kewajiban, karena itu adalah uang yang menjadi hutang bisnis Anda. Perbedaan-perbedaan ini disorot dalam tabel di bawah ini:

PiutangHutang
Uang diterimaUang tunai yang dikeluarkan
Hasil penjualan kreditHasil pembelian kredit
Jumlah yang dikumpulkan oleh perusahaan AndaJumlah yang dibayarkan oleh perusahaan Anda
Menghasilkan arus kas masuk masa depanMenghasilkan arus kas keluar masa depan
Tercatat sebagai asetDicatat sebagai kewajiban

Baca juga: Mengenal Jenis Strategi Promosi Penjualan yang Bisa Anda Gunakan

Cara Melacak Hutang dan Piutang dalam Bisnis

Untuk melacak hutang dan piutang, simpan setiap nota, faktur, dan invoice. Jika bahkan satu faktur tergelincir di bawah celah, catatan keuangan Anda akan tidak seimbang. 

Melacak akun keuangan Anda dengan benar sejak awal akan membantu bisnis Anda sukses dalam jangka panjang. Selain itu, ini akan menunjukkan kepada pelanggan Anda bahwa Anda menjalankan bisnis Anda secara profesional. 

Anda juga harus tetap mengikuti tanggal jatuh tempo untuk pelanggan dan vendor. Mengelola uang yang Anda berutang dan uang yang terutang kepada Anda akan memastikan Anda menerima dan melakukan pembayaran tepat waktu. 

Ini juga merupakan ide yang baik untuk mengawasi setiap akun yang menua. Ini adalah akun yang tidak dibayar tepat waktu yang dapat diabaikan. 

Berinvestasi menggunakan software akuntansi yang bermanfaat membantu Anda mengelola hutang dan piutang. Berikut adalah beberapa manfaat berinvestasi dalam perangkatakuntansi:

  • Mengurangi kesalahan. Program perangkat lunak dapat mengurangi kesalahan dengan menghapus entri data manual. 
  • Anda dapat mengatur faktur. Gunakan perangkat lunak akuntansi untuk mengatur faktur berulang dan melacak informasi pelanggan. 
  • Anda dapat melacak pembayaran vendor. Anda dapat menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk mengelola pembayaran vendor dan memastikan Anda tidak melewatkan tanggal jatuh tempo. 
  • Anda dapat menjalankan laporan. Anda juga dapat menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk menjalankan laporan harian dan bulanan – seperti laporan laba rugi, neraca, atau laporan arus kas. 

Kledo merupakan software akuntansi yang bisa Anda jadikan sebagai pilihan terbaik. Dengan menggunakan Kledo, Anda akan memperoleh beragam manfaat yang telah kami sebutkan di atas.

Kledo akan menghemat waktu Anda yang berharga dengan melakukan beberapa pekerjaan yang membosankan untuk Anda. Perangkat lunak yang Anda gunakan akan bergantung pada jenis bisnis yang Anda jalankan, dan sebagian besar fitur yang dimiliki Kledo dapat disesuaikan agar sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda. 

Banner 3 kledo

Kesimpulan

Hutang dan piutang diperlukan untuk memastikan Anda melacak arus kas dan pengeluaran Anda secara akurat. Memahami perbedaan dan persamaan keduanya sangat penting agar Anda tidak secara tidak sengaja mencampuradukkan keduanya dalam buku besar Anda. 

Saat bisnis Anda melacak hutang dan piutangnya dengan benar, kemungkinan besar bisnis tidak akan mengalami kesalahan apa pun. Keakuratan ini sangat penting jika Anda tidak memiliki departemen akuntansi besar yang mengelola informasi keuangan perusahaan Anda.

Terakhir, sebaiknya gunakan software akuntansi seperti Kledo untuk mencatat dan melacak informasi keuangan perusahaan Anda. Kledo akan menghemat waktu dan uang Anda yang berharga, dan membantu mencegah kesalahan yang dapat merugikan keuntungan Anda dalam jangka panjang.

Selain itu, Kledo juga menyediakan pilihan 50 template invoice yang bisa Anda gunakan untuk membuat nota, faktur, dan invoice secara cepat dan mudah. Tak hanya itu, Kledo juga memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik yang sangat membantu bisnis Anda.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk tinggalkan cara lama dan beralih gunakan Kledo sekarang juga. Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + fifteen =