Mau Buat Bisnis? Pelajari Cara Menghitung Modal Awal di Tahun Pertama

menghitung modal awal banner

Saat memulai bisnis, Anda harus memiliki modal awal untuk menutupi pengeluaran hingga bisnis menghasilkan pendapatan yang cukup untuk membiayai operasional bisnis tersebut, oleh sebab itu penting bagi Anda menghitung modal awal sebelum memulai bisnis.

Mendapatkan gambaran yang jelas tentang berapa banyak uang awal yang Anda perlukan sangat penting untuk membantu menghindari masalah arus kas sampai bisnis Anda mulai menghasilkan keuntungan.

Bisnis yang sukses dimulai dengan sebuah rencana. Bagian dari menulis rencana bisnis Anda adalah mencari tahu dan menghitung modal awal dan memperkirakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mulai menghasilkan pendapatan dan mencapai titik impas atau BEP.

Dengan demikian, memperkirakan biaya tahun pertama Anda akan memberi Anda gambaran tentang berapa banyak uang yang Anda perlukan untuk meluncurkan bisnis Anda.

Pada artikel kali ini kami akan menjelaskan kepada Anda cara menghitung modal awal dan apa yang harus Anda lakukan di tahun pertama saat membuka bisnis.

Sebelum Menghitung Modal Bisnis, Ketahui Dulu Pengeluaran Bisnis Anda

Pengeluaran bisnis dapat dibagi menjadi dua kategori: aset dan beban. Anda perlu menghitung berapa banyak yang harus Anda keluarkan di kedua kategori tersebut untuk mengetahui total biaya startup Anda.

Aset

Aset adalah sumber daya yang dimiliki bisnis Anda dan masih memiliki nilai setelah digunakan selama satu tahun atau lebih. Aset bervariasi – di toko ritel fisik, aset bisa berupa perlengkapan, etalase, dan rak.

Perusahaan software misalnya akan menghitung work stasion, ruang konferensi, dan perabot area resepsionis di antara asetnya. Untuk semua jenis bisnis, jika Anda memiliki ruang tempat Anda beroperasi, real estat itu sendiri juga dihitung sebagai aset.

Cara menghitung biaya aset

Buat daftar semua aset yang penting untuk bisnis Anda di awal. Jika Anda menjual produk, itu termasuk persediaan. Jika Anda menjual jasa, kemungkinan besar Anda tidak membutuhkannya.

Gunakan biaya pasti jika memungkinkan dan lakukan penelitian untuk membuat perkiraan yang baik untuk yang lainnya.

Berpikirlah ramping – tentukan apa yang penting untuk memulai bisnis Anda dan tinggalkan “keinginan untuk memiliki” untuk di kemudian hari ketika Anda menghasilkan pendapatan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Publisitas: Pengertian, Manfaat, Karakteristik, Jenis, dan Contohnya

Beban

Beban adalah hal-hal yang digunakan dan dikonsumsi oleh bisnis Anda, tanpa menyisakan nilai kepemilikan nyata setelah satu tahun.

Beban seperti biaya hukum, gaji dan tenaga kerja kontrak, dan pajak adalah aset bisnis yang umum. Sewa yang dibayarkan untuk ruang kantor juga dianggap sebagai beban.

Cara menghitung biaya beban

Buatlah daftar semua pengeluaran yang Anda perkirakan akan terjadi selama tahun pertama. Banyak bisnis kecil yang mengeluarkan jenis biaya awal yang sama, jadi kami telah menyertakan daftar periksa yang umum dalam kalkulator biaya startup kami:

Sewa

Apakah Anda membutuhkan ruang kantor dan/atau ritel, atau semua orang bekerja dari jarak jauh? Jika anda membutuhkan ruang, berapa banyak yang anda butuhkan saat itu juga? Bagaimana dengan enam atau sembilan bulan ke depan? Apakah ruang co-working bisa digunakan, atau apakah bisnis Anda membutuhkan ruang khusus segera?

Gaji

Berapa banyak yang Anda perlukan untuk menggaji diri sendiri dan co-founder atau karyawan hari pertama? Karyawan mana yang penting selama tahun pertama dan pekerjaan apa yang paling baik dikontrakkan?

Fee, biaya hukum, dan asuransi

Freelancer dan karyawan tetap menghadapi struktur biaya yang berbeda untuk membuka dan mendaftarkan bisnis baru secara legal, dengan biaya yang bervariasi di setiap daerah.

Beberapa bisnis harus merencanakan biaya pengacara sejak hari pertama, seperti halnya untuk asuransi bisnis.

Bicaralah dengan pemilik usaha kecil di industri Anda dan cari tahu secara online untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang dapat Anda harapkan untuk membayar agar bisnis Anda memiliki kedudukan hukum yang baik – dan untuk melindungi diri Anda secara finansial – selama tahun pertama.

Baca juga: 20 Cara Mengatasi Keterbatasan Modal dalam Bisnis

Dalam Menghitung Modal Awal, Ketahui Juga Biaya Tetap dan Biaya Variabel

menghitung modal awal 1

Setiap bisnis akan menghadapi biaya tetap dan biaya variabel. Penting untuk memahami dan memperhitungkan keduanya saat menghitung biaya startup Anda.

Biaya tetap

Biaya tetap adalah biaya pasti yang dapat Anda rencanakan. Contohnya seperti biaya sewa atau cicilan toko, premi asuransi, dan beberapa utilitas seperti telepon dan layanan internet.

Biaya variabel

Biaya variabel adalah biaya yang akan berubah setiap waktu. Contohnya biaya bahan baku, tenaga kerja (gaji dan kontraktor), dan biaya distribusi.

Pikirkan perbedaan antara biaya tetap dan biaya variabel berdasarkan hubungannya dengan volume produksi Anda secara keseluruhan.

Meskipun biaya tetap tidak akan berubah ketika Anda memproduksi lebih banyak atau lebih sedikit produk atau layanan Anda, biaya variabel berubah.

Sebagai contoh: ketika sebuah perusahaan kaos meningkatkan produksi, mereka perlu mengeluarkan lebih banyak biaya untuk kaos kosong, tinta, pengemasan dan pengiriman, dan tenaga kerja. Itu semua adalah biaya variabel. Percetakan dan mesin cetak kaos adalah biaya tetap.

Semua bisnis baru akan menghadapi biaya tetap dan variabel. Spesifikasi bisnis Anda akan menentukan seberapa besar Anda bisa mengharapkan biaya variabel Anda berubah seiring pertumbuhan bisnis Anda.

Memperkirakan biaya-biaya ini seakurat mungkin adalah kunci untuk menghitung biaya startup Anda secara keseluruhan.

Baca juga: 10 Cara Berbisnis Modal Kecil dan Contoh Bisnisnya

Selain itu biaya tetap dan variabel, dalam menghitung modal awal penting juga bagi Anda dalam menentukan biaya satu kali dan biaya yang sedang berjalan.

Berikut adalah penjelasannya:

Biaya satu kali

Ini adalah biaya yang hanya Anda bayarkan satu kali. Contohnya adalah peralatan, furnitur dan perlengkapan, biaya, izin dan lisensi, serta inventaris dan persediaan awal. Uang muka untuk real estat dan peralatan mahal juga dihitung sebagai biaya satu kali.

Biaya yang sedang berjalan

Pikirkan biaya yang akan Anda keluarkan secara teratur, baik bulanan, tahunan, atau dalam jangka waktu tertentu. Contohnya termasuk pembayaran sewa atau hipotek, penggajian, tenaga kerja kontrak dan layanan, utilitas, persediaan, dan biaya operasional yang sedang berlangsung.

Baca juga: Apa Itu Modal? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Bagaimana Cara Memperkirakan Modal Awal?

Memperkirakan modal awal untuk bisnis kecil adalah sebuah proses penelitian, analisis, dan proyeksi. Anda harus mulai dengan mengumpulkan informasi tentang ide bisnis, target pasar, kompetitor, tren industri, dan asumsi keuangan.

Untuk memperkirakan modal awal, Anda harus menentukan model bisnis dan proposisi nilai Anda, melakukan analisis pasar dan persaingan, membuat perkiraan penjualan dan perkiraan HPP, menghitung biaya tetap dan variabel, memproyeksikan arus kas dan laporan laba rugi, dan menyesuaikan perkiraan dan asumsi Anda.

Analisis pasar Anda harus mencakup kebutuhan dan preferensi pelanggan potensial, sementara analisis kompetitif Anda harus mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan pesaing langsung dan tidak langsung.

Perkiraan penjualan Anda harus mempertimbangkan jumlah unit atau pelanggan yang Anda harapkan untuk dijual dalam periode tertentu, serta harga rata-rata dan margin keuntungan.

Selain itu, Anda juga harus mempertimbangkan biaya tetap seperti peralatan atau sewa, serta biaya variabel yang berubah seiring volume penjualan. Terakhir, Anda harus mengetahui skenario terbaik dan terburuk untuk mengurangi risiko dan meningkatkan peluang keberhasilan.

Baca juga: Faktor Produksi Modal: Pengertian, Jenis, Karakteristik, dan Fungsinya

Cara Menghitung Pengeluaran Tahun Pertama Bisnis Anda

Setelah Anda memiliki pemahaman dasar mengenai jenis pengeluaran yang perlu diantisipasi, dan cara mengkategorikannya, Anda bisa memanfaatkan pengetahuan tersebut dengan baik. Berikut cara menghitung pengeluaran tahun pertama Anda:

  • Periksa kembali untuk memastikan Anda mencantumkan pengeluaran satu kali saja.
  • Pastikan Anda memperhitungkan setiap pengeluaran yang diperkirakan akan terjadi (layanan internet, biaya kantor, dll.).
  • Perkirakan kapan Anda akan mulai menghasilkan pendapatan melalui penjualan. Ingatlah bahwa hal ini bisa sangat bervariasi, tergantung pada spesifikasi bisnis Anda. Sebagai contoh: Bisnis konsultasi dengan dengan 2 orang karyawan dan memiliki lebih dari 20 klien mungkin bisa memperkirakan pendapatan yang baik dalam satu atau dua bulan pertama.
  • Usaha manufaktur yang membutuhkan banyak R&D dan waktu produksi mungkin tidak akan mengantisipasi penjualan untuk tahun pertama atau lebih.

Apapun model bisnis Anda, penilaian yang realistis terhadap arus kas yang diharapkan akan memberikan peluang terbaik bagi usaha Anda untuk berhasil.

Entah Anda membutuhkan satu juta atau satu milyar untuk memulai, cari tahu dari mana uang tersebut akan datang sebelum memulai. Anda akan memiliki banyak hal yang harus dilakukan dan dipikirkan tanpa harus terus-menerus khawatir kehabisan uang awal selama bulan-bulan pertama operasi.

Baca juga: Mengenal Apa itu Modal Ventura, Tahapan, Kelebihan, dan Kekurangannya

Dari Mana Modal Awal Anda Berasal?

menghitung modal awal 2

Anda perlu mendapatkan pendanaan untuk menutupi biaya awal bisnis Anda, baik dari investor, pinjaman, atau tabungan Anda sendiri.

Berikut ini adalah beberapa opsi pendanaan bisnis baru yang paling umum di luar sana – untuk analisis yang lebih mendalam:

Self funding

Membayar biaya dari kantong sendiri. Sebagai imbalannya, Anda tetap memiliki kepemilikan penuh atas perusahaan Anda.

Bootstrapping

Sangat mirip dengan self funding, tetapi biasanya mengacu pada investasi waktu dan upaya ke dalam bisnis Anda, bukan uang.

Equity funding

Menjual saham di perusahaan Anda untuk mengumpulkan dana dikenal sebagai pendanaan ekuitas. Beberapa jenis pendanaan ekuitas yang umum dilakukan oleh perusahaan startup antara lain:

  • Angel Investing – Angel Investing mendukung startup dan bisnis kecil tahap awal lainnya dengan imbalan saham di perusahaan.
  • Urun dana (Crowdfunding) – Crowdfunding memungkinkan individu menginvestasikan sejumlah kecil uang di sebuah perusahaan, dengan gagasan bahwa banyak kontribusi kecil dapat bertambah menjadi penggalangan dana yang signifikan.
  • Investasi Seri – Putaran pendanaan yang diambil startup dari perusahaan modal ventura, biasanya disebut sebagai “Seri A”, “Seri B”, “Seri C”, dll.

Baca juga: 20 Bisnis yang Laku Setiap Hari dan Tips Memilihnya

Pembiayaan utang

Meminjam uang untuk membiayai bisnis Anda disebut pembiayaan utang. Anda mengambil utang – pinjaman – untuk membayar pengeluaran. Dua jenis pembiayaan utang yang paling umum adalah:

  • Pinjaman usaha kecil -Banyak bisnis kecil mengambil pinjaman, atau beberapa pinjaman, untuk membiayai pengeluaran awal. Bank, lembaga pemerintah, dan perusahaan pembiayaan swasta menawarkan berbagai jenis pinjaman yang dirancang khusus untuk kebutuhan usaha kecil.
  • Menerbitkan obligasi – Cara ini mungkin kurang umum bagi usaha kecil untuk pembiayaan bisnis baru. Investor membeli obligasi, yang berfungsi sebagai janji penerbit (perusahaan) untuk membayar kembali uang tersebut, biasanya dengan bunga, setelah jangka waktu tertentu.

Baca juga: Cara Melakukan Optimasi Struktur Modal & Faktor yang Mempengaruhinya

Bagaimana Merencanakan Pengeluaran Bisnis Anda di Tahun Pertama?

Sebagian besar ahli setuju bahwa Anda sebagai pemilik bisnis baru harus membuat perencanan menutupi enam hingga dua belas bulan pertama pengeluaran bisnis baru tanpa bergantung pada pendapatan penjualan.

Jika semuanya berjalan dengan baik dan Anda tiba-tiba mendapatkan keuntungan dalam tiga bulan pertama, itu lebih baik! Namun, sayangnya, sebagian besar bisnis baru tidak berkembang seperti itu.

Lakukan yang terbaik untuk melakukan forecasting penjualan dan pendapatan secara akurat, dan berusahalah untuk memenuhi tujuan tersebut. Pada saat yang sama, rencanakanlah sebuah dunia di mana pendapatan tidak dapat menutupi sebagian besar pengeluaran Anda untuk setidaknya enam bulan atau tahun pertama.

Pastikan juga Anda menggunakan alat yang tepat dalam mengalola data keuangan bisnis Anda. Salah satu yang bisa Anda gunakan adalah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau yang cocok bagi Anda pemilik bisnis baru untuk mengelola informasi keuangan bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Baca juga: 10 Tips dalam Mengelola Modal Usaha untuk Pemula

Kesimpulan

Menghitung dan memperkirakan modal awal bisnis bukanlah aktivitas satu kali, melainkan proses berkelanjutan yang membutuhkan pemantauan dan evaluasi terus-menerus.

Saat Anda meluncurkan dan mengembangkan bisnis, Anda harus melacak kinerja aktual Anda dan membandingkannya dengan proyeksi Anda, serta melakukan penyesuaian sesuai kebutuhan.

Untuk melakukan hal ini secara efektif, penting untuk bersikap realistis dan konservatif saat memperkirakan penjualan dan biaya. Selain itu, Anda harus fleksibel dan mudah beradaptasi dengan perubahan kondisi dan umpan balik, serta transparan dan jelas dalam mengomunikasikan estimasi dan asumsi Anda kepada penyandang dana, mitra, karyawan, dan pelanggan.

Dengan mendasarkan estimasi Anda pada penelitian dan bukti yang kuat, menggunakan angka konservatif yang memperhitungkan potensi risiko dan ketidakpastian, siap untuk menyesuaikan model bisnis, strategi penetapan harga, rencana pemasaran, dan proyeksi keuangan Anda dengan kondisi dan umpan balik yang berubah-ubah, serta menjelaskan bagaimana Anda mendapatkan angka-angka tersebut untuk membangun kepercayaan dan kredibilitas, Anda bisa mengestimasi dan menghitung modal awal secara efektif untuk bisnis kecil Anda.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × three =