Publisitas: Pengertian, Manfaat, Karakteristik, Jenis, dan Contohnya

publisitas

Publisitas dapat memainkan peran utama dalam bagaimana publik memandang sebuah perusahaan. Publisitas, yang meliputi liputan media, interaksi media sosial, dan lainnya, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran publik terhadap perusahaan atau produk.

Mengetahui cara menghasilkan publisitas yang positif adalah hal yang penting karena hal ini dapat meningkatkan kemungkinan konsumen untuk terlibat dengan perusahaan Anda atau membeli produk Anda.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan publisitas, menjelaskan mengapa hal tersebut penting, dan memberikan contoh publisitas beserta karakteristik dan jenisnya.

Apa yang Dimaksud dengan Publisitas?

Publisitas adalah istilah yang mengacu pada kesadaran publik terhadap perusahaan atau seseorang. Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan persepsi publik yang positif terhadap sebuah perusahaan untuk menginspirasi lebih banyak orang untuk terlibat dengannya.

Seringkali, perusahaan menggunakan publisitas sebagai komponen dari kampanye pemasaran. Anda dapat menghasilkan publisitas melalui media, yang dapat mencakup sumber berita tradisional serta media baru seperti blog dan podcast.

Orang-orang yang bertanggung jawab untuk menghasilkan publisitas disebut humas. Humas sering kali bekerja dengan media dan menulis siaran pers, dan terkadang disebut sebagai agen pers.

Humas juga menggunakan teknik pemasaran media sosial untuk mempromosikan perusahaan mereka dan menciptakan kemitraan dengan bisnis lain.

Taktik umum lainnya adalah mengorganisir aksi publisitas, yang merupakan acara yang dimaksudkan untuk menarik liputan media dengan tujuan menciptakan publisitas.

Baca juga: 10 Alternatif Software Akuntansi Zoho Books di Indonesia

Banner 3 kledo

Bagaimana Cara Kerja Publisitas?

Penting untuk dipahami bahwa publisitas tidak didasarkan pada mengiklankan produk atau layanan Anda.

Sebaliknya, publisitas berfokus pada mempromosikan identitas merek Anda dengan cara yang netral. Selain itu, publisitas tidak dapat menggantikan proses pemasaran tradisional atau reguler bisnis. Proses ini hanya membantu bisnis dan penyedia layanan untuk memperkuat profil pribadi atau bisnis mereka.

Sebagian besar bisnis mempekerjakan humas untuk menerapkan strategi ini, tetapi terkadang marketer juga melakukan pekerjaan serupa.

Humas memberikan informasi positif terkait merek kepada outlet media atau pihak ketiga yang berpengaruh seperti blogger, vlogger, podcaster, dll. Berikut adalah beberapa cara yang umum digunakan humas untuk menjaga merek mereka tetap menjadi pusat perhatian:

  • Siaran Pers: Siaran pers adalah salah satu cara umum untuk membuat orang tetap tertarik dan mendapat informasi tentang kegiatan Anda. Siaran pers adalah sumber yang baik untuk menyebarkan informasi tentang peluncuran produk baru Anda, acara sosial atau komersial yang akan datang, dll.
  • Networking: Networking termasuk mengembangkan hubungan profesional dengan personil media, pemberi pengaruh, selebriti, dll.
  • Kegiatan Sosial: Terlibat dalam kegiatan amal dan acara sosial tidak hanya menciptakan kesadaran merek tetapi juga membantu memenangkan kepercayaan pelanggan.
  • Menciptakan Tren Viral: Karena ini adalah era media sosial, apa pun bisa menjadi viral dalam waktu singkat. Banyak bisnis yang menarik perhatian dengan menciptakan tren yang lucu atau menantang.

Baca juga: Contoh Strategi Pemasaran Terbaik dan Cara Membuatnya

Karakteristik Publisitas

Publisitas memiliki beberapa fitur dasar berikut:

  • Hemat Biaya/Alat Gratis. Ini adalah strategi yang gratis atau cukup murah untuk mempromosikan merek Anda.
  • Berumur Pendek. Setiap informasi yang disebarkan melalui saluran publisitas sering kali bersifat jangka pendek seperti mengumumkan peluncuran produk, acara sosial, dll.
  • Menyebarkan Informasi. Publisitas adalah saluran untuk menyebarkan informasi daripada mengiklankan produk atau layanan.
  • Kontrol yang Lebih Sedikit. Sebuah merek tidak dapat mengontrol banyak hal dalam hal publisitas. Misalnya, saluran berita akan melaporkan informasi terkait dengan caranya sendiri, dan mungkin saja bisa salah.
  • Digerakkan oleh Media. Proses ini yang sepenuhnya bergantung pada media. Media dapat membuatnya menjadi viral dalam waktu singkat, dan jika terjadi kesalahan, hal tersebut dapat berakibat buruk.

Baca juga: 15 Strategi Pemasaran Kafe yang Wajib Anda Coba

Jenis Publisitas

publisitas 1

Mari kita bedah jenis publisitas berdasarkan jenisnya:

Berdasarkan sentimen Pengguna

Bergantung pada sentimen audiens target, publisitas dapat dikategorikan menjadi publisitas positif dan negatif.

Publisitas positif

Ini terjadi ketika sentimen positif tentang suatu merek menyertai informasi yang dipublikasikan oleh media atau sumber lain. Hal ini secara positif memengaruhi citra merek dan sering kali meningkatkan permintaan untuk penawarannya.

Publisitas negatif

Ini terjadi ketika sentimen negatif tentang suatu merek menyertai informasi yang dipublikasikan oleh media atau sumber lain. Hal ini dapat berdampak negatif pada citra merek dan bahkan dapat menurunkan permintaan saat ini.

Baca juga: 10 Jenis Strategi Pemasaran yang Wajib Bagi Pebisnis Baru

Berdasarkan Penyebaran Informasi

Publisitas juga dapat dikategorikan ke dalam delapan jenis, tergantung pada bagaimana informasi tersebut disebarkan:

  • Berita: Berita adalah informasi tentang peristiwa terkini yang disediakan melalui outlet media yang teridentifikasi. Contoh publisitas semacam itu adalah artikel dari Forbes tentang bagaimana Toyota meningkatkan kebijakan karyawannya selama pandemi covid19.
  • Perilisan Produk: Merek-merek besar secara otomatis mendapatkan perhatian publik, media, dan bahkan influencer saat merilis produk baru. Hype ini menghasilkan publisitas.
  • Keadaan darurat: Situasi atau langkah darurat seperti perekrutan massal atau pemecatan massal karyawan, dll., mendapatkan perhatian dunia secara organik.
  • Penawaran: Penawaran yang menarik sering kali mendapatkan publisitas dari mulut ke mulut.
  • Konferensi: Konferensi-konferensi penting mendapatkan perhatian dari para pemain industri serta target audiens.
  • Acara: Acara yang menghadirkan influencer, pakar industri, dan tokoh-tokoh penting lainnya atau mereka yang menonjol akan mendapatkan banyak popularitas di kalangan media dan outlet informasi lainnya.
  • Kemitraan: Kemitraan meningkatkan cakrawala publisitas perusahaan karena mendapatkan publisitas gratis setiap kali mitra mendapatkan perhatian. Selain itu, kemitraan menarik perhatian investor, analis keuangan, dan peminat lainnya.
  • Aktivitas Digital: Aktivitas digital seperti tweet, postingan, gambar, dll., sering kali menghasilkan pengikut, media, dan perhatian publik.
  • Upaya Sosial: Sebuah merek yang memberikan kembali kepada masyarakat sering kali mendapatkan apresiasi dari masyarakat dalam bentuk publisitas yang positif.
  • Komunikasi Pemasaran: Seringkali, kegiatan pemasaran berbayar juga menghasilkan publisitas organik. Misalnya, sebuah iklan dapat dianggap menyinggung oleh outlet media yang dapat menyebabkan publisitas negatif.

Baca juga: 10 Jenis Pemasaran Ecommerce, Strategi, dan Tips Membuatnya

Pentingnya Publisitas

Strategi ini membantu bisnis berkembang dan menciptakan citra merek yang positif di kalangan masyarakat umum; berikut ini caranya:

Membangun kredibilitas

Ide di balik publisitas adalah untuk mempromosikan atau menciptakan kesadaran merek daripada beriklan.

Itulah mengapa ketika sumber yang netral atau independen dan kredibel menyebarkan informasi tentang sebuah merek; hal ini akan menciptakan rasa kredibilitas di hadapan publik.

Melakukan promosi cepat

Internet dan media sosial telah mempermudah brand untuk menyebarkan informasi dalam waktu yang sesingkat mungkin. Cukup ciptakan tren atau tagar, dan mulailah.

Hemat biaya

Publisitas, jika dilakukan dengan benar, bisa sangat efektif dalam menciptakan kesadaran merek, tetapi yang paling penting, ini jauh lebih murah dibandingkan dengan cara-cara pemasaran tradisional atau promosi merek dan dapat menghasilkan lebih banyak manfaat.

Menyebarkan informasi dalam volume tinggi

Iklan atau cara tradisional lainnya dalam pemasaran/promosi merek mengandung informasi yang terbatas.

Namun, publisitas adalah alat yang hebat untuk mengedukasi orang dengan lebih banyak informasi dalam bentuk promosi dari mulut ke mulut, konten video, jurnal, artikel berita, dan pemasaran viral.

Pembaca maksimal

Strategi ini memungkinkan merek untuk menjangkau audiens yang sangat besar. Misalnya, secara teratur tampil di berita dan blog/vlog/saluran dengan jumlah pembaca yang tinggi dapat meningkatkan kesadaran merek Anda.

Baca juga: Download Proposal Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

Tujuan Publisitas

publisitas 3

Seperti yang telah disebutkan di atas, tujuan utamanya adalah untuk menciptakan kesadaran merek atau citra merek. Namun, bisnis juga menggunakan saluran ini untuk tujuan penting lainnya, seperti:

Mengedukasi publik

Perusahaan menggunakan alat ini untuk menyebarkan informasi berharga yang tidak dapat mereka komunikasikan melalui alat pemasaran biasa. Mereka dapat menyajikan manfaat yang ditawarkan oleh mereka dengan kata-kata yang “berkode”.

Memicu minat dan permintaan publik

Perusahaan, terutama pemain industri, menciptakan hype atau memicu minat publik dengan memberi tahu pelanggan atau calon pelanggan melalui media. Orang-orang menyukai ketegangan, dan itulah yang diciptakan oleh merek melalui publisitas.

Mengklarifikasi kesalahpahaman

Informasi yang salah atau kesalahpahaman dapat membuat merek kehilangan pelanggan mereka, dan yang terpenting, calon pelanggan juga. Perusahaan menggunakan mode komunikasi ini untuk mengklarifikasi hal-hal seperti itu.

Baca juga: Apa Saja Metrik Pemasaran dan Bagaimana Cara Mengukurnya?

Contoh Publisitas

Anda dapat menggunakan berbagai taktik untuk menghasilkan publisitas. Berikut adalah beberapa contoh yang dapat Anda terapkan di perusahaan Anda sendiri:

Siaran pers

Siaran pers adalah pernyataan yang ditulis oleh humas dan dikirim ke kontak media. Biasanya, siaran pers berisi informasi yang layak diberitakan tentang perusahaan Anda, seperti perubahan penting atau produk baru.

Cobalah untuk menceritakan sebuah kisah tentang perusahaan Anda yang menarik dan membuat pembaca penasaran.

Misalnya, Anda dapat menulis siaran pers tentang acara yang diselenggarakan perusahaan Anda, termasuk informasi latar belakang tentang perusahaan Anda, beberapa detail acara dan petunjuk tentang cara mendaftar untuk menghadiri acara tersebut.

Membuat siaran pers seperti ini dipublikasikan di media berita dapat meningkatkan kesadaran akan perusahaan Anda dan mengundang orang untuk terlibat dengan Anda dengan menghadiri acara.

Berbicara di depan umum

Cara lain untuk menghasilkan publisitas adalah dengan mendaftar untuk berbicara tentang perusahaan Anda di depan umum.

Pertimbangkan untuk menjadi sukarelawan untuk berbicara di acara publik, di podcast, atau untuk wawancara di surat kabar.

Dengan menjadi sukarelawan untuk memberikan saran sebagai seorang ahli di bidang Anda, Anda menciptakan kesempatan untuk berbicara secara positif tentang perusahaan Anda dan meningkatkan kesadaran pendengar.

Misalnya, jika perusahaan Anda bergerak di bidang industri makanan kesehatan, Anda dapat menghubungi pembawa acara podcast nutrisi dan menawarkan diri untuk tampil di sebuah episode tentang kisah perusahaan Anda dan bagaimana perusahaan Anda menciptakan produk makanan kesehatan.

Hal ini dapat membuat perusahaan Anda terlihat oleh audiens yang sudah tertarik dengan industri Anda dan mungkin akan membeli produk Anda.

Aksi publisitas

Aksi publisitas adalah acara yang dirancang untuk menghasilkan liputan media yang positif. Hal ini dapat meningkatkan pengetahuan publik tentang perusahaan Anda dan menciptakan persepsi positif.

Contoh aksi publisitas adalah membuat postingan media sosial yang viral yang menarik pengikut baru dan liputan media.

Baca juga: Sistem Informasi Pemasaran: Definisi, Fungsi, Komponen, dan Contohnya

Media sosial

Media sosial juga merupakan salah satu bentuk publisitas. Anda dapat memposting konten ke profil media sosial Anda untuk memberikan kesempatan kepada audiens Anda untuk terlibat dengan Anda.

Dengan memposting konten yang bagus, audiens Anda mungkin akan lebih cenderung membagikan postingan Anda dalam jaringan mereka sendiri, sehingga menghasilkan publisitas lebih lanjut.

Misalnya, jika perusahaan Anda membuat perlengkapan outdoor yang ramah lingkungan, Anda dapat memposting foto pelanggan yang sedang berkemah dengan tenda dan kantong tidur perusahaan Anda.

Seorang pelanggan yang menjalankan profil media sosial yang didedikasikan untuk berkemah mungkin melihat postingan tersebut dan memutuskan untuk membagikannya, sehingga perusahaan Anda dapat dilihat oleh audiens yang lebih luas.

Networking

Terakhir, Anda bisa menghasilkan publisitas dengan membentuk hubungan dengan anggota media. Anda dapat mulai membangun jaringan dengan individu dengan menghadiri acara atau menghubungi mereka melalui telepon atau email.

Memiliki kontak media dapat membantu Anda mempublikasikan konten seperti siaran pers dan meningkatkan cakupan perusahaan Anda.

Kemudian, setiap kali Anda membuat siaran pers atau ingin berbagi berita tentang perusahaan Anda, Anda dapat terhubung dengan kontak media Anda untuk mulai menghasilkan publisitas.

Baca juga: Download Contoh Anggaran Pemasaran, Komponen, dan Cara Membuatnya

Perbedaan Publisitas, Iklan, dan Public Relations

publisitas 2
PublisitasPublic RelationsPeriklanan
PengertianPublisitas adalah promosi tidak berbayar dari sebuah merek di mana media atau alat komunikasi viral lainnya terlibat dalam mentransfer informasi dari merek ke publik dengan cara organik di mana merek hanya memiliki sedikit atau bahkan tidak memiliki kontrol.Public relations adalah proses komunikasi strategis yang digunakan perusahaan, individu, dan organisasi untuk membangun hubungan yang saling menguntungkan dengan publik.Iklan adalah tindakan menarik perhatian publik terhadap suatu penawaran melalui pengumuman berbayar oleh sponsor yang teridentifikasi.
Jenis promosiIni adalah hasil dari public relations, publicity stunt, atau komunikasi pemasaran.Ini adalah proses yang terstrategi dalam mengelola rilis dan penyebaran informasi terkait organisasi kepada publik untuk menjaga reputasi yang baik bagi organisasi dan mereknya.Ini adalah alat berbayar untuk promosi penawaran, merek, bisnis, atau ide oleh sponsor yang teridentifikasi.
TujuanTujuannya adalah untuk menarik perhatian media terhadap merek atau penawaran untuk jangka pendek.Tujuannya adalah untuk mengembangkan citra merek dalam jangka panjang.Tujuannya adalah untuk mengkomunikasikan informasi yang diinginkan kepada publik, membujuk mereka untuk membeli produk yang ditawarkan, atau untuk memperkuat pesan merek.
Earned media atau media berbayar?EarnedEarnedBerbayar
KontrolTidak ada kendali atas informasi.Lebih sedikit kontrol atas informasi.Kontrol lebih besar atas informasi yang dikomunikasikan.

Baca juga: Cara Menentukan KPI Pemasaran Beserta Contohnya

Keuntungan dari Publisitas

Meskipun sudah jelas bahwa publisitas dapat membantu bisnis dalam banyak hal, berikut ini adalah rangkuman keuntungan dari publisitas:

  • Hemat Biaya. Strategi bisa dibilang merupakan bentuk promosi merek yang paling murah atau paling ekonomis. Hal ini membantu sebuah brand untuk mendapatkan lebih banyak perhatian, eksposur, dan kesadaran publik.
  • Berpotensi Viral. Tren dan viralitas adalah dua fitur inti dari publisitas. Jika ada sesuatu yang menjadi viral atau menjadi tren, sebuah merek bisa mendapatkan banyak perhatian publik bahkan tanpa membayar sepeser pun.
  • Kredibilitas. Ketika sebuah merek tampil di media yang sangat dikagumi atau sangat dipercaya karena alasan yang baik, merek tersebut dapat dengan mudah memenangkan kepercayaan publik.
  • Inovasi/Kreativitas. Hal ini juga mendorong inovasi karena tidak mudah untuk menjadi viral atau menarik perhatian massa.
  • Konektivitas. Ini juga membantu merek untuk bergabung dan terhubung satu sama lain dalam kapasitas apa pun.

Baca juga: Service Marketing (Pemasaran Jasa): Karakteristik dan Jenisnya

Kekurangan Publisitas

Publisitas yang baik atau positif selalu membuahkan hasil, tetapi bagaimana dengan publisitas yang buruk? Yah, itu bisa merugikan merek dalam banyak hal:

  • Hilangnya Kredibilitas atau Kepercayaan. Jika sebuah bisnis berhasil masuk ke media yang kredibel karena alasan yang baik, hal ini akan meningkatkan citra mereknya. Namun, jika alasan di balik publisitas tersebut buruk, hal itu dapat menghancurkan kepercayaan dan kredibilitas yang diperoleh perusahaan selama bertahun-tahun.
  • Efek pada Penjualan dan Pendapatan. Jelas bahwa publisitas yang buruk akan berdampak buruk pada penjualan perusahaan. Terkadang, bisnis yang tidak dikenal bisa saja mendapatkan penjualan yang melejit, namun hal ini jarang terjadi. Selain itu, hal ini selalu mempengaruhi kinerja perusahaan dalam jangka panjang.
  • Lemah / Tidak Ada Kontrol pada Hasil. Ini adalah bagian yang berisiko dari bauran promosi. Meskipun begitu, begitu Anda melempar bola ke media, Anda tidak memiliki kendali atas hasilnya.

Baca juga: Pemasaran Tidak Langsung: Pembahasan dan Bedanya dengan Pemasaran Langsung

Kesimpulan

Publisitas, tanpa diragukan lagi, dapat membantu bisnis untuk mencapai tingkat ketenaran yang lebih tinggi. Lebih penting lagi, hal ini dapat memberikan dorongan kepada perusahaan yang sedang berjuang atau perusahaan baru jika mereka dapat menciptakan sesuatu yang ajaib dan bernilai tambah.

Namun, publisitas adalah komponen dari keseluruhan bauran pemasaran perusahaan. Oleh karena itu, hal ini akan bekerja lebih baik jika diintegrasikan dengan strategi pemasaran perusahaan secara keseluruhan.

Selain proses pemasaran yang terencana, penting juga untuk memastikan Anda memiliki anggaran untuk setiap strataegi bisnis dan pemasaran yang akan Anda lakukan.

Catat setiap pengeluaran untuk setiap kegiatan pemasaran dan juga pemasukan yang terjadi dalam bisnis secara detail supaya Anda mendapatkan informasi keuangan yang valid dan membantu Anda dalam mengambil keputusan.

Jika Anda belum memiliki pencatatan pembukuan yang modern, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah dipercaya oleh lebih dari 75 ribu pengguna, mudah digunakan, dan harganya sangat terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 + ten =