Perbedaan E-commerce dan Marketplace yang Harus Anda Tahu

e-commerce dan marketplace banner

Website e-commerce dan marketplace secara global merupakan dua pilihan paling populer bagi pedagang untuk memulai bisnis online mereka.

Setiap solusi mengarahkan Anda ke kelompok pelanggan yang berbeda. Oleh karena itu, ini adalah salah satu aspek mendasar yang perlu Anda putuskan sebelum melakukan penjualan online.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas secara mendalam perbedaan e-commerce dan marketplace serta mana yang cocok untuk bisnis Anda.

E-commerce dan Marketplace: Hal yang Paling Dasar

Apa yang dimaksud dengan platform e-Commerce?

Pertama dan terutama, eCommerce adalah aktivitas pembelian dan penjualan yang terjadi melalui Internet. Dan, platform eCommerce adalah aplikasi atau software end to end di mana kedua belah pihak, baik penjual dan konsumen datang dan memainkan peran mereka.

Jenis layanan ini mencakup pembuat situs web e-commerce, sistem akuntansi dan manajemen inventaris, serta infrastruktur layanan pelanggan.

Yang paling penting, konsumen harus dapat menggunakan platform e-commerce untuk menemukan produk, berbelanja menggunakan troli, dan kemudian melakukan pembayaran.

Bagi pedagang, platform e-commerce adalah penyelamat jika mereka memutuskan untuk meluncurkan toko online dari awal atau sebagai tambahan untuk toko fisik.

Setelah mendapatkan jawaban atas pertanyaan “apa itu platform e-commerce?”, Anda mungkin perlu mempelajari lebih lanjut tentang beberapa platform e-commerce paling populer yang tersedia di pasaran saat ini.

Misalnya, Shopify, BigCommerce, Magento, WooCommerce, Wix, dan sebagainya.

Shopify, Squarespace, atau WooCommerce sangat ideal untuk bisnis kecil yang membutuhkan platform yang cepat untuk disiapkan. Di sisi lain, Magento dan BigCommerce lebih cocok untuk perusahaan yang lebih besar dengan volume pesanan yang besar.

Aplikasi BigCommerce memungkinkan penjual untuk mengakses audiens yang lebih besar dan, oleh karena itu, memiliki lebih banyak peluang penjualan.

Selain itu, beberapa pembangun situs web generator seperti Wix, Squarespace atau Weebly menyediakan fungsionalitas seret dan lepaskan untuk pemilik toko dengan sedikit atau tanpa pengalaman pengkodean, sementara platform lain memiliki back end yang lebih kompleks.

Ketika berbicara tentang keuntungan platform e-commerce dan pasar, Anda perlu mempertimbangkan keseimbangan antara investasi dan manfaat.

Baca juga: Pengertian dan Perbedaan Aktiva dan Pasiva dalam Akuntansi

Banner 2 kledo

Kelebihan dan kekurangan platform e-commerce

Kelebihan:

  • Mudah mengumpulkan data pelanggan dengan mudah untuk kampanye pemasaran masa depan Anda.
  • Kendali penuh atas fungsionalitas, desain, dan navigasi situs.
  • Tidak ada persaingan di platform.
  • Anda bisa membangun brand awareness Anda sendiri.
  • Mendapatkan lebih sedikit batasan dan aturan.

Kekurangan

  • Anda harus berusaha lebih keras untuk mendatangkan trafik & keterlibatan pelanggan.
  • Meluangkan lebih banyak waktu dan uang untuk membangun dan memelihara website Anda.
  • Lebih banyak risiko keuangan dalam skalabilitas.

Apa yang dimaksud dengan marketplace

Marketplace adalah situs atau aplikasi yang memfasilitasi belanja dari berbagai sumber.

Operator marketplace tidak memiliki inventaris apa pun. Sebaliknya, tugas mereka adalah menampilkan produk orang lain kepada pelanggan dan memungkinkan terjadinya transaksi.

Saat ini, ada banyak sekali pasar online dari situs-situs seperti Amazon, Tokopedia, Shoppe, Bukalapak, Alibaba, dan masih banyak lagi. Pasar saat ini berkembang dengan sangat cepat.

Menurut analis, marketplace global akan menguasai lebih dari 40% pasar ritel online global pada tahun 2022.

Selain itu, 75% profesional pemasaran di Amerika Serikat mengakui bahwa menempatkan bisnis Anda di tempat yang diinginkan pelanggan dapat meningkatkan pendapatan Anda dari berjualan di marketplace.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Online dan Templatenya

Kelebihan dan kekurangan marketplace

Kelebihan:

  • Memiliki lebih banyak trafik dan keterlibatan pelanggan.
  • Lebih sedikit risiko keuangan.
  • Tidak perlu menghabiskan waktu untuk menjalankan inventaris.
  • Cepat dan mudah digunakan.
  • Memiliki biaya penyiapan yang rendah atau tanpa biaya.

Kekurangan

  • Anda akan bersaing di antara banyak kompetitor di platform marketplace.
  • Kurangnya brand awareness.
  • Tidak dapat membangun daftar pelanggan untuk kampanye pemasaran.
  • Perbandingan pasar yang sangat cepat

Di antara ribuan marketplace yang ada di pasaran, beberapa di antaranya menonjol di depan sebagai opsi teratas dalam hal memilih platform yang cocok untuk berjualan.

Di Indonesia, ada beberapa markeplace tempat Anda bisa berjualan produk seperti Shopee, Tokopedia, atau Bukalapak.

Perbedaan Utama E-Commerce dan Marketplace

e-commerce dan marketplace 2

E-commerce atau marketplace memiliki tujuan yang sama: menjual produk kepada pelanggan.

Setelah mengetahui kelebihan dan kekurangan dari ecommerce dan marketplace, Anda sekarang dapat menentukan opsi mana yang tepat untuk bisnis Anda.

1. Lalu lintas dan keterlibatan audiens

Dalam setiap bisnis online, terlepas dari yang apa Anda jual, trafik dan keterlibatan audiens sangat penting.

Marketplace

Marketplace selalu berorientasi pada transaksional, dengan tujuan mempertemukan pembeli dan penjual.

Berkat sifat pasar, target audiens lebih besar karena menawarkan banyak pilihan kategori produk, dan dengan demikian, lebih banyak lalu lintas ke situs.

Pada dasarnya, marketplace sering kali hanya berfokus pada mendorong pelanggan untuk melakukan pembelian, sambil mendesak pemilik toko untuk menambahkan lebih banyak produk atau layanan ke dalam daftar mereka.

Oleh karena itu, marketplace membawa lebih banyak peluang dalam melibatkan pelanggan untuk membeli produk.

Memang, marketplace mendapatkan keuntungan dari efek jaringan: lebih banyak pembeli menarik lebih banyak penjual, dan sebaliknya.

Platform e-commerce

Di sisi lain, dalam bisnis e-commerce, melibatkan audiens lebih sulit. Dibutuhkan waktu yang lama dan biaya yang tidak sedikit untuk menarik pengunjung ke website Anda.

Bahkan jika Anda memiliki banyak pengalaman, ada kemungkinan Anda mendapatkan target pelanggan yang salah.

Namun, platform media sosial seperti Facebook atau Instagram dapat sangat membantu dalam keterlibatan audiens. Untuk mengukur kinerja posting Facebook Anda, Anda dapat menggunakan alat analisis Facebook yang tersedia di pasar.

Baca juga: Contoh Peluang Bisnis Online, Tantangan, & Tips Mengembangkannya

2. Pemasaran dan pengenalan merek

Merupakan keuntungan besar bagi bisnis untuk memiliki konsep yang jelas tentang pendekatan pemasaran dan penargetan dalam perbandingan marketplace dan e-commerce.

Marketplace

Sayangnya, penjual di marketplace memiliki akses terbatas atau bahkan tidak memiliki akses ke pelanggan mereka. Oleh karena itu, sulit untuk menjual barang Anda atau menghasilkan kesadaran dan loyalitas merek.

Jika Anda tidak dapat menghubungi pelanggan sebelumnya untuk memberi tahu mereka tentang penjualan atau rilis produk baru, Anda harus mengandalkan penjualan baru alih-alih memanfaatkan kekuatan pembelian sebelumnya.

Selain itu, kelemahan utama dari marketplace adalah kurangnya akses langsung ke analisis dan komunikasi pelanggan.

Dalam hal persaingan merek, meskipun produk Anda unik, ada banyak produk identik di luar sana yang bersaing untuk mendapatkan perhatian pelanggan potensial Anda.

Akibatnya, produk Anda mungkin menonjol atau tidak menonjol di pasar yang kompetitif.

Selain itu, banyak konsumen yang membeli di marketplace berasumsi bahwa mereka membeli dari marketplace itu, meskipun sebenarnya mereka membeli produk dari bsinis Anda.

Oleh karena itu, pembeli cenderung mengingat marketplace daripada merek saat mereka kembali lagi.

Di sebagian besar marketplace, fokusnya bukan pada penjual, melainkan pada produk.

Hal ini membuat sangat sulit untuk mengembangkan kesadaran dan pengakuan merek dan pada akhirnya membedakan bisnis Anda.

Platform e-commerce

Sementara itu, website e-commerce memiliki akses lengkap ke semua analisis pelanggan dan dapat menjangkau pelanggan secara langsung untuk memberi tahu mereka tentang promosi penjualan, dan rilis baru.

Selain itu, akses langsung ke pelanggan Anda memungkinkan Anda untuk memberikan layanan pelanggan yang lebih baik, mendapatkan informasi yang lebih rinci dan masukan tentang pengembangan produk.

Anda dapat menganalisis perilaku pelanggan untuk pemahaman yang lebih baik dan mengoptimalkan pengalaman pengguna situs web Anda.

Selain itu, salah satu keuntungan terbesar mengelola website e-commerce Anda sendiri adalah Anda dapat menargetkan orang-orang yang mengunjungi situs Anda dengan iklan, memasarkan kepada mereka yang telah membeli dari Anda, dan tetap terhubung di masa depan.

Pembuatan daftar email membantu Anda membangun kesadaran, menghasilkan pendapatan yang stabil, dan menjalankan promosi untuk menjual produk.

Lalu, Anda bisa secara eksklusif akan menjual produk, dan Anda tidak perlu membayar iklan untuk membuat daftar Anda menampilkan item identik di atas yang ditawarkan oleh pesaing Anda atau untuk mendapatkan peringkat yang lebih tinggi di situs Anda sendiri.

Baca juga: Strategi Bisnis Online: Ini Cara Terbaik Menerapkannya

3. Skalabilitas

e-commerce dan marketplace 1

Marketplace

Faktanya, pemilik marketplace mengambil risiko finansial yang lebih kecil daripada pemilik situs e-commerce.

Saat berjualan di marketplace, pemilik toko bisa tidak membeli atau menjual apa pun yang sangat meningkatkan skalabilitas bisnis.

Akibatnya, marketplace mendapatkan skala ekonomi dengan lebih mudah; dan memungkinkan mereka untuk berkembang lebih cepat daripada e-commerce.

Ketika lalu lintas bahkan tumbuh sangat cepat, mungkin perlu mencari vendor baru untuk memenuhi permintaan, tetapi Anda tidak perlu khawatir menghabiskan banyak uang untuk inventaris atau fasilitas penyimpanan baru.

Platform e-commerce

Sebaliknya, jika website e-ommerce ingin meningkatkan skala, dibutuhkan lebih banyak waktu untuk melakukannya.

Faktanya, penjual harus mendapatkan lebih banyak stok produk dan mencari lebih banyak ruang penyimpanan.

Oleh karena itu, mempekerjakan lebih banyak staf untuk mengelola, mengklasifikasikan, menyimpan, dan mengirimkan semua produk diperlukan yang secara tak terduga dapat membebani tagihan Anda.

Jadi, situs web e-commerce harus menginvestasikan lebih banyak waktu dan sumber daya ke dalam situs web dan pengembangan aplikasi untuk meningkatkan pengalaman pengguna, alih-alih menghabiskan waktu dan uang untuk karyawan.

Baca juga: Strategi Mengubah Pengunjung Menjadi Pembeli di Bisnis Online

4. Manajemen persediaan

Ingatlah bahwa semakin besar nilai persediaan, semakin besar kemungkinan pembeli akan menemukan apa yang mereka cari di toko online Anda.

Meskipun pengunjung Anda tertarik dengan e-ommerce atau marketplace, persediaan yang besar terkadang berarti upaya ekstra untuk pemasaran, yang dapat menarik perhatian pelanggan.

Marketplace

Karena marketplace pada dasarnya adalah ruang bagi penjual online untuk menampilkan produk mereka dan terhubung dengan pembeli, mereka biasanya tidak harus memiliki inventaris.

Untungnya, tidak ada risiko jika produk tidak terjual. Ini sebenarnya adalah kewajiban penjual ketika produk tidak menerima trafik yang cukup, dan Anda tidak perlu menanggung beban keuangan untuk menyimpan produk yang tidak terjual dan menghabiskan ruang penyimpanan.

Platform e-commerce

Sebaliknya, jika Anda menggunakan website e-commerce, Anda mungkin menghadapi masalah saat menyimpan persediaan kecuali jika menggunakan dropshopping untuk memenuhi permintaan pelanggan.

Atau, Anda perlu melakukan akuisisi atau meningkatkan ruang gudang tanpa mempengaruhi margin keuntungan. Dengan cara ini, Anda dapat menyimpan produk yang tidak terjual.

Selain itu, ada lebih banyak risiko keuangan ketika Anda membeli dan menyimpan inventaris yang dapat menyebabkan kerusakan dan kerugian pada persediaan Anda. Semua skenario ini dapat berdampak negatif pada margin keuntungan bisnis.

Baca juga: Marketing 4.0: Ini Definisi dan Dampaknya bagi Bisnis Online, Apa Saja?

5. Volume

Marketplace

Faktanya, marketplace memiliki margin keuntungan yang lebih rendah daripada website ecommerce.

Biaya listing dan komisi adalah cara marketplace menghasilkan uang. Bisnis-bisnis ini membutuhkan banyak sekali daftar dan transaksi di website mereka agar tetap menguntungkan.

Platform e-commerce

Di sisi lain, platform e-commerce memiliki margin keuntungan yang lebih tinggi untuk setiap penjualan.

Oleh karena itu, mereka tidak perlu terlalu mengkhawatirkan volume seperti halnya dengan kualitas penjualan.

Misalnya, jika perusahaan Anda menjual barang dengan harga tinggi, satu atau dua penjualan dalam sebulan dapat menghasilkan margin keuntungan yang signifikan.

Ditambah lagi, Anda tidak mengeluarkan biaya komisi untuk produk Anda. Jadi, tidak diragukan lagi akan menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Baca juga: Tips Mengelola Bisnis Online Shop Termudah, Coba Sekarang!

6. Waktu dan uang

Marketplace

Dalam perbandingan e-commerce dan marketplace, membangun toko online di marketplace dapat menghemat lebih banyak waktu dan uang pada awalnya.

Misalnya, membuat profil penjual dan toko pengecer di platform marketplace seperti Shoppe atau Tokopedia hanya membutuhkan sedikit waktu dan keterampilan teknis.

Selain itu, Anda dapat dengan mudah mulai menjual dan menjangkau pelanggan potensial yang sudah berbelanja di marketplace.

Menghemat waktu untuk membangun toko online memungkinkan Anda untuk fokus pada pengembangan produk dan penjualan yang dapat dengan cepat meningkatkan penjualan dan keuntungan.

Platform e-commerce

Di sisi lain, mengembangkan website e-commerce hampir pasti akan lebih mahal di awal.

Untuk mendesain dan mengelola website, Anda harus membangunnya sendiri atau menggunakan jasa pengembang web.

Di sisi lain, dengan bantuan platform e-commerce siap pakai seperti Shopify, Wix, atau WooCommerce, pemilik toko dapat dengan mudah membuat dan menyiapkan toko online mereka dan menjalankannya dengan cepat.

Harap dicatat bahwa, ketika menyangkut desain khusus, fungsi untuk integrasi, dan fitur penjualan, biayanya pasti akan bertambah seperti menggunakan layanan atau menyewa ahli teknis.

Selain itu, biaya lain yang perlu dipikirkan saat membangun website e-commerce adalah nama domain, sertifikat HTTPS, gateway pembayaran, dan sebagainya.

Meskipun membuat website e-commerce membutuhkan waktu yang lama dan biaya yang lebih mahal, margin keuntungan jangka panjang akan lebih tinggi.

Baca juga: Tips Sukses Bisnis Online Shop Fashion Ini Wajib Dicoba, Mudah!

Kesimpulan

Saat ini, 50% dari penjualan global berlangsung di marketplace. Dari perspektif konsumen, marketplace adalah yang terbaik: ini adalah platform tunggal dan tanpa batas di mana mereka menemukan semua jenis produk, yang berbeda.

Dengan menjual produk di marketplace, Anda dapat menjangkau audiens yang lebih luas, meningkatkan variasi produk Anda, dan juga mengandalkan pendapatan tambahan, yang biasanya membutuhkan waktu dan uang dalam e-commerce tradisional.

Jadi jika Anda adalah pemilik bisnis, bukan berarti Anda harus memilih salah satu dari dua pilihan ini. Baik e-commerce maupun marketplace merupakan chanel penjualan terbaik yang harus Anda gunakan secara bersamaan.

Lalu pastikan juga Anda mencatat setiap transaksi yang terjadi baik dari marketplace maupun ecommorce supaya Anda bisa melakukan analisis yang mendalam tentang mana yang menghasilkan keuntungan lebih besar bagi bisnis Anda.

Hindari proses pencatatan dan pembukuan manual yang memakan waktu, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang memiliki fitur terlengkap, mudah digunakan, dan bisa terintegrasi dengan marketplace dan e-commerce yang Anda buat.

Kunjungi halaman ini untuk mengetahui bagaimana Kledo membantu bisnis online Anda.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 + two =