Strategi Product Bundling: Pengertian, Jenis, dan Tips Mengembangkannya

strategi product bundling

Product bundling adalah cara populer bagi pedagang untuk menjual lebih banyak produk mereka, dan pada gilirannya, terus meningkatkan keuntungan mereka.

Artikel ini membahas psikologi di balik product bundling, beberapa tips yang kami pelajari dari pengalaman industri, dan tips untuk melakukannya dengan baik. Jadi, baca terus artikel ini sampai selesai:

Apa itu Product Bundling?

strategi product bundling

Product bundling adalah istilah untuk beberapa barang atau jasa individu yang dijual bersama sebagai paket gabungan dengan harga lebih rendah daripada jika dijual secara individual.

Contoh umum dari bundel produk adalah makanan di restoran, perlengkapan pantai, atau set sampo dan kondisioner.

Beberapa merek hanya menjual item tertentu sebagai bagian dari bundel daripada secara individual untuk mendorong konsumen mencoba produk pelengkap dengan penjual terbaik mereka.

Psikologi Bundling & Penjualan Produk

Bundling produk campuran terjadi ketika sebuah merek menggabungkan barang-barang populer yang dijual terpisah ke dalam satu paket, bersama dengan harga diskon.

Dengan cara ini, pembeli dapat membeli satu atau dua item satu per satu, atau memilih untuk membeli beberapa produk yang dibundel bersama.

Mari kita telusuri mengapa strategi ini berhasil untuk keuntungan Anda, dan bagaimana menggabungkannya dengan strategi pemasaran Anda yang sudah ada.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Vineet Kumar, dari Harvard Business School, menemukan bahwa ketika Nintendo menggunakan bundling campuran untuk memasarkan unit video game, penjualan unit ini naik 100.000 (dan penjualan video game juga meningkat lebih dari satu juta).

Sebaliknya, ketika Nintendo mencoba bundling murni — di mana pelanggan dipaksa untuk membeli paket yang dibundel saja — penjualan mereka turun 20%, dan mereka melihat penurunan penjualan untuk konsol video game dan game itu sendiri.

Dengan mengingat angka-angka ini, jelas teknik rahasia untuk bundling produk adalah menemukan campuran yang tepat untuk paket bundel Anda, atau untuk menerapkan bundling campuran.

Tetapi untuk menemukan campuran yang tepat, Anda harus terlebih dahulu mengetahui tentang persepsi nilai pelanggan.

Frasa ini mengacu pada nilai yang diberikan pelanggan pada barang yang Anda jual; secara umum, pelanggan menyukai produk yang mereka hargai, dan secara konsisten mencari produk yang tampak ‘layak’.

Karena nilai yang dirasakan ini, produk dalam paket yang Anda tawarkan semuanya harus memiliki bobot bagi pembeli, dan dengan harga yang lebih murah saat dibeli bersama daripada secara individu.

Baca juga: Tips Jualan Makanan Online Ini Terbukti Sukses, Berani Coba?

Produk apa saja yang dapat di bundling?

Saat mempertimbangkan produk mana yang akan Anda bundel, pendekatan terbaik adalah menambahkan barang yang saling melengkapi atau dapat digunakan bersama, seperti yang berlaku untuk paket konsol dan game Nintendo.

Bundel produk Anda harus masuk akal, jadi jika Anda menjual komputer, sebaiknya sertakan sesuatu seperti kabel USB gratis atau pembersih layar.

Tip praktis lainnya adalah mengetahui apa yang diinginkan pelanggan langsung dari pelanggan itu sendiri. Ini sangat penting dalam sebuah bisnis, karena bundel dapat membantu Anda mengungguli pesaing Anda.

Dengan bantuan data pelanggan dan analisis kinerja produk, Anda dapat melihat produk apa yang dibeli seseorang.

Selain itu, Anda bahkan dapat melacak berbagai produk yang sering mereka beli untuk mempelajari produk mana yang mungkin masuk akal bersama dalam hal penjualan silang.

Jika Anda melihat Pembeli A membeli sebotol sampo dari toko Anda, dan mereka memesan perawatan spa rambut yang Anda jual, data ini menunjukkan bahwa Anda berhasil menggabungkan produk-produk ini.

Untuk memanfaatkan data ini lebih jauh, temukan sesuatu yang memungkinkan Anda menggabungkan analitikl engkap untuk memberikan wawasan yang lebih baik, dan untuk mengukur kinerja penuh A/B testing Anda.

3 Manfaat Product Bundling

Product bundling adalah strategi penetapan harga yang efektif, serta cara yang menarik untuk melakukan upsell dan cross-selling berbagai produk.

Berikut ini adalah tiga manfaat terbesar dari bundling, yang semuanya dapat berdampak positif pada bisnis Anda dan keuntungannya.

1. Hasilkan lebih banyak penjualan

Setiap pelanggan memiliki jumlah yang bersedia mereka bayar untuk suatu produk; perbedaan antara harga itu dan apa yang sebenarnya mereka bayar dikenal sebagai surplus konsumen.

Product bundling adalah upaya untuk menangkap jumlah maksimum surplus ini, membuat pelanggan merasa seperti mereka mendapatkan produk yang lebih menguntungkan dan juga membuat perjalanan pembelian mereka menjadi lebih mudah.

Tapi bukan hanya konsumen yang mendapat manfaat dari bundling, karena penjual juga menuai hasil dari produk individual yang dikemas bersama.

Itu karena dengan bundel, pelanggan lebih cenderung menghabiskan uang lebih besar, daripada membeli barang dalam jangka waktu yang lama dan mungkin dari beberapa pasar atau lokasi.

Terlebih lagi, bundling membantu Anda meningkatkan pendapatan penjualan dengan meningkatkan nilai pesanan rata-rata, metrik yang signifikan untuk kesuksesan dan pertumbuhan perusahaan Anda.

Strategi bundling meningkatkan pendapatan total dengan meningkatkan average order value (AOV) dan jumlah yang dibelanjakan untuk setiap transaksi karena beberapa item masih akan dikenakan biaya lebih dari satu produk (bahkan ketika poin harga promosi berlaku).

Baca juga: Apa Itu Firma? Berikut Pengertian Lengkap dan Perbedaannya Dengan Badan Usaha Lainnya

2. Hemat pemasaran & distribusi

Product bundling dapat menghemat banyak uang untuk pemasaran dan distribusi karena komponen kunci dari setiap strategi bundling adalah menerima pengembalian awal yang lebih tinggi dari biaya untuk mendapatkan pelanggan.

Demikian pula, perusahaan yang menerapkan bundling tidak terlalu khawatir tentang pengembalian atau retensi pelanggan. Ketika pembelian yang lebih besar dilakukan pada satu kunjungan ke toko atau situs Anda, itu mengurangi tekanan untuk menarik pelanggan kembali ke item individual apa pun yang tersisa di keranjang mereka.

Jika dilakukan dengan benar, bundling produk juga membuat inventaris bergerak pada tingkat yang stabil, bukannya stagnan dan tidak terjual di gudang Anda.

Produk yang penjualannya melambat bisa mendapatkan dorongan yang sangat dibutuhkan saat dipasangkan dengan barang yang laris dan mendorong penjualan — kemudian, Anda dapat mengembangkan harga paket untuk meningkatkan daya tarik barang yang baru dipasangkan.

Pendekatan lain untuk meningkatkan rasio perputaran persediaan Anda adalah dengan mengemas sejumlah stok mati dengan harga lebih rendah (yang masih menghasilkan keuntungan).

Dan jika bundel ini tersedia secara eksklusif untuk pelanggan yang telah membeli produk di masa lalu, bundel ini meningkatkan keinginan barang tersebut dan membantu mempercepat pembersihan inventaris untuk menciptakan ruang penyimpanan yang berharga.

Selain itu, pengecer yang menawarkan penawaran paket sering kali kehabisan produk yang dibundel pada saat yang sama, membuat penyetokan ulang dan manajemen inventaris umum menjadi lebih mudah.

3. Menyederhanakan pengalaman pelanggan

Selain menghasilkan lebih banyak penjualan dan menghemat uang Anda, bundling produk adalah cara praktis untuk menyederhanakan pengalaman pelanggan.

Pelanggan memiliki kesempatan untuk memilih produk atau layanan yang telah dikelompokkan dengan mempertimbangkan kebutuhan mereka, dan ketika mereka dapat menghapus, menambahkan, atau mengedit produk dari bundel dasar, itu dapat meningkatkan kepuasan lebih banyak lagi.

Bundel produk juga dapat menghilangkan masalah timbul dari pengambilan keputusan.

Sementara pembeli menghargai memiliki pilihan, terlalu banyak pilihan dapat menyebabkan mereka merasa kewalahan. Pemilik bisnis online yang menyiapkan rekomendasi khusus (menggunakan algoritme pencocokan produk-konsumen) dapat mengarahkan pelanggan ke jenis produk yang mungkin mereka minati.

Taktik ini tidak hanya menghilangkan kelelahan pembeli, tetapi juga membantu Anda menutup penjualan pada saat yang sama waktu.

Terakhir, penawaran yang dibundel membantu pelanggan untuk lebih memahami produk Anda, karena mereka cenderung meninjau atau membaca setiap item dalam paket kolektif.

Dengan pengetahuan ini, pelanggan telah meningkatkan kepercayaan dalam pembelian mereka, karena mereka merasa diinvestasikan dalam keputusan dan lebih mengendalikan daya beli mereka.

5 Metrik untuk Menentukan Produk Yang Harus Anda Bundling

strategi product bundling

Untuk membuat product bundling yang sesuai dengan pelanggan Anda, pertama-tama Anda harus mengumpulkan informasi sebanyak mungkin.

Menggunakan templat buyer persona adalah tempat yang bagus untuk memulai, tetapi idealnya, Anda akan memanfaatkan analitik lanjutan untuk mengumpulkan lebih banyak data mendalam.

Berikut adalah lima metrik produk yang paling dapat diterapkan yang dapat Anda lacak agar tetap terdepan.

Baca juga: Market Targeting: Pengertian, Strategi, dan Tips Sukses Melakukannya

1. Item Teratas & Terburuk

Jika Anda ingin mengemas barang dengan penjualan terbaik dan terburuk, mulailah dengan memantau pendapatan dari SKU Anda yang paling menguntungkan.

Pengukuran ini akan memberi Anda kesadaran yang lebih besar tentang produk mana yang harus dibuat bundel Anda. Kemudian, cari produk pelengkap yang tidak laku, dan mungkin membutuhkan item pendamping untuk memindahkan inventaris mereka.

Memasangkan produk terkait dapat membebaskan perusahaan Anda dari sejumlah besar stok yang tertahan digudang, sehingga Anda dapat mengevaluasi kembali keputusan pembelian Anda dan membatasi biaya penyimpanan inventaris Anda.

Sebagai alternatif, Anda juga dapat mempromosikan produk atau lini produk baru dengan menggabungkannya dengan barang-barang yang telah terjual dengan baik dengan pelanggan Anda di masa lalu.

2. Pertumbuhan tahunan

Pertumbuhan tahunan produk tertentu mengungkapkan apresiasi nilainya selama setahun terakhir.

Dengan menggunakan metrik ini bersama dengan inventaris Anda saat ini, Anda dapat memperoleh wawasan tentang pertumbuhan setiap item dari tahun ke tahun.

Setelah Anda menganalisis catatan penjualan produk dalam jangka waktu ini, Anda dapat menentukan dengan produk apakah item tersebut termasuk dalam bundel.

Bisa jadi produk ini laris manis, atau Anda mungkin melihat penjualannya bergerak ke arah yang berlawanan, dan membutuhkan bantuan untuk pindah dari rak Anda.

3. Profitabilitas SKU

Melihat metrik ini adalah salah satu cara terbaik untuk membandingkan kinerja produk tertentu dibandingkan dengan item lain di inventaris Anda.

Profitabilitas SKU memisahkan biaya overhead Anda dan memungkinkan Anda untuk melihat profitabilitas sebenarnya dari setiap item.

Menggunakan data ini akan mengekspos potensi masalah dalam strategi penjualan Anda, dan memberikan fleksibilitas yang Anda butuhkan untuk melakukan perubahan sebelum margin keuntungan Anda mulai turun terlalu rendah.

Dan salah satu dari perubahan ini mungkin adalah merancang atau merevisi barang yang Anda paketkan, untuk mendorong lebih banyak penjualan dan meningkatkan pengalaman pelanggan.

4. Mencatat profitabilitas

Daftar profitabilitas adalah laporan yang menawarkan data terperinci tentang profitabilitas satu item per saluran penjualan individual. Dengan pengetahuan ini, Anda dapat menentukan saluran mana yang akan Anda gunakan untuk menjual barang paket tertentu.

Dengan kata lain, profitabilitas daftar membantu Anda membuat keputusan penting terkait dengan penjualan multisaluran.

Metrik ini adalah indikator kuat tentang di mana Anda memiliki ruang untuk meningkatkan keterlibatan dan konversi pelanggan Anda, jadi pastikan untuk tidak meremehkan pengaruhnya saat Anda membayangkan kembali pendekatan Anda terhadap product bundling.

5. Tren profitabilitas

Saat Anda memikirkan ide bundel yang berbeda, hal lain yang perlu dipikirkan adalah kapan harus menawarkan set ini.

Dengan mengidentifikasi tren dan sinergi produk selama periode tertentu, Anda dapat mempelajari musim mana yang memiliki permintaan lebih banyak atau lebih sedikit untuk produk tertentu, dan kemudian menggabungkannya.

Pemberian hadiah saat musim liburan sering kali merupakan waktu yang tepat untuk bundling, karena memberikan pelanggan pilihan yang mudah dan bernilai tambah.

Pengecer buku sering menggabungkan bahan bacaan serupa, karena mereka berharap pelanggan akan tertarik dengan produk populer lainnya dalam kategori yang sama.

Asumsi ini tidak diragukan lagi menjadi lebih jelas melalui riset pasar, tetapi ini adalah titik awal yang kuat bagi siapa saja yang baru mengenal strategi product bundling.

Ingin mendapatkan semua metrik ini lebih cepat dan mudah? Anda bisa menggunakan software akutansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur pencatatan seluruh transaksi, manajemen persediaan, dan memiliki dasbor histori enjulan yang mudah dipahami sehinggan Anda bisa dengan mudah mendapatkan data yang dibutuhkan untuk setiap keputusan bundling product Anda.

Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pdaa gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

5 Tips Untuk Mengembangkan Strategi Product Bundling

Sekarang setelah Anda mengetahui cara bundlong, mari kita lihat beberapa tip khusus untuk membantu Anda menjalankan strategi ini dan melakukannya dengan benar pertama kali.

Tips 1: Berikan Paket Bundel yang Berbeda untuk Produk Anda

Saat Anda menyediakan beragam paket untuk dipilih pelanggan, mereka akan mengumpulkan ide tentang cara menggunakan produk, produk mana yang akan dipasangkan dengan pembelian mereka, dan cara menjual kembali item ini jika mereka memilih untuk melakukannya.

Tips 2: Tekankan Penghematan

Salah satu hal yang paling menarik tentang set bundel adalah produknya menjadi lebih murah sebagai bundel daripada ketika Anda membeli produk secara individual.

Ini bagus untuk konsumen yang selalu mencari pembelian yang bernilai uang. Jadi saat Anda menjual, gunakan angka atau persentase untuk menekankan dengan tepat berapa banyak yang dapat mereka hemat dengan bundel.

Tips 3: Tawarkan Promosi Bundel di Konter Checkout

Pernahkah Anda ditawari bundel oleh kasir di sebuah toko? Mungkin terdengar seperti: “Jika Anda mendapatkan item kedua, item ketiga Anda gratis.”

Penawaran ini terjadi untuk mendorong niat membeli dan mendorong Anda untuk membuat keputusan cepat apakah Anda menginginkan sesuatu yang akan membuat pembelian Anda lebih bernilai uang Anda.

Ini juga dapat menghasilkan keajaiban dalam hal penjualan toko online. Saat pelanggan mengklik tombol Checkout, halaman berikutnya mungkin menampilkan produk lain untuk ditambahkan ke bundel Anda dan membuat pembelian mereka lebih berharga (dengan lebih sedikit uang).

Sekali lagi, kuncinya di sini adalah menambahkan produk yang bernilai bagi pelanggan sasaran Anda.

Amazon telah bekerja untuk menyempurnakan formula bauran produk mereka dan merupakan contoh pasar online yang melakukan ini dengan sangat baik.

Baca juga: Pahami Fungsi Kepuasan Pelanggan Ini untuk Bisnis, Penting!

Tips 4: Tampilan Bundel Set

Pastikan untuk menampilkan kumpulan paket Anda di tempat yang dapat dilihat oleh pelanggan target Anda.

Baik Anda menjual melalui pasar online atau situs independen, penting untuk menampilkan bundel Anda saat target pemirsa Anda tiba di halaman Anda.

Semakin banyak Anda mempromosikan bundel Anda, semakin banyak pelanggan potensial Anda akan terekspos kepada mereka. Dengan cara ini, mereka dapat memutuskan apakah mereka ingin memanfaatkannya atau tidak.

Tips 5: Buat Bagian Terpisah untuk Paket Bundling Anda

Saat menjual di situs web Anda, coba buat halaman terpisah untuk paket nilai Anda. Setiap pembeli yang mencari penawaran atau ingin menghemat sedikit uang akan sangat mengunjungi halaman ini untuk melihat bundel produk Anda.

Pertimbangkan untuk mengembangkan paket unik yang berubah seiring waktu, seperti promo ‘paket minggu ini’ atau bahkan penawaran ‘paket liburan’.

Kesimpulan

Product bundling adalah cara terpercaya untuk menjual barang baik secara in-store maupun online. Karena seni menjual telah berkembang dari waktu ke waktu, product bundling semakin populer.

Sekarang, strategi ini lebih relevan dari sebelumnya, karena persaingan yang ketat di antara pedagang toko online dan kenaikan harga akuisisi pelanggan.

Dengan ruang online yang semakin ramai, pengusaha harus mengembangkan strategi untuk berinovasi produk mereka dan membuatnya lebih menarik bagi klien potensial.

Product bundling adalah win-win solution, karena memberi Anda kemampuan untuk menjual barang dengan harga lebih murah, sekaligus menjadikannya lebih baik daripada pesaing Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *