Tips Pengelolaan Profit Agar Bisnis Terus Berkembang

pengelolaan profit bisnis

Pengelolaan profit yang benar merupakan kunci agar bisnis dapat terus berkembang dan berkelanjutan. Seperti yang kita tahu, perusahaan menjadikan profit sebagai sumber utama pembiayaan. Dan juga, profit dijadikan sebagai indikator utama untuk mengukur kinerja perusahaan.

Artikel ini akan membahas seputar apa itu profit, jensnya, dan tips pengelolaan profit untuk bisnis yang lebih baik.

Mengenal Apa Itu Profit?

pengelolaan profit bisnis

Profit atau laba adalah uang yang diperoleh bisnis ketika total pendapatannya melebihi total pengeluarannya. Setiap keuntungan yang dihasilkan perusahaan akan diberikan kepada pemiliknya, yang dapat memilih untuk mendistribusikan uang kepada pemegang saham sebagai pendapatan, atau mengalokasikannya kembali ke bisnis untuk membiayai pertumbuhan perusahaan lebih lanjut.

Metode penghitungan labanya sederhana yaitu kurangi pengeluaran bisnis dari total pendapatannya selama jangka waktu tertentu.

Baca juga: Cara Menghemat Biaya Operasional Agar Bisnis Untung

Memahami Jenis-jenis Profit

Ada tiga jenis profit utama yang menarik bagi investor, yaitu:

1). Gross Profit (Laba Kotor)

Laba kotor hanya mengurangi biaya langsung produksi barang dari total pendapatan.

Karena biaya produksi barang adalah pengeluaran yang tak terelakkan, beberapa investor melihat ini sebagai ukuran kemampuan perusahaan secara keseluruhan untuk menghasilkan keuntungan.

2). Operational Profit (Laba Operasional)

Laba operasional memperhitungkan baik harga pokok penjualan maupun biaya operasional seperti biaya penjualan, umum, dan administrasi.

3). Net Profit (Laba Bersih)

Laba bersih adalah uang yang tersisa setelah dikurangi semua pengeluaran dari total pendapatan. Laba bersih dapat merujuk pada pendapatan sebelum atau sesudah pajak, jadi beberapa menggunakannya untuk mengklarifikasi laba bersih setelah pajak.

Investor menggunakan ketiga metrik sebagai cara untuk mengevaluasi kesehatan perusahaan, tetapi laba bersih diterima secara luas sebagai definisi umum laba.

Baca juga: 10 Kesalahan Pembukuan, Solusi, dan Cara Mencegahnya

Cara Menghitung Profit Bisnis

Untuk menghitung keuntungan, Anda perlu mengambil pendapatan dan mengurangi semua pengeluaran, lalu mengambil potongan apa pun. Selisih ini adalah jumlah akhir uang yang diperoleh setelah semua transaksi selesai.

Misalnya, katakanlah perusahaan tertentu memiliki transaksi berikut.

Dalam satu bulan, perusahaan memiliki penjualan $850 tetapi juga memiliki biaya produksi produk yang sebagian besar terdiri dari bahan baku ($50), penyusutan peralatan yang digunakan dalam produksi ($60), upah karyawan ($200), dan biaya administrasi ( $20).

Total biaya akan dihitung sebagai berikut:

Total Biaya = Biaya bahan baku + penyusutan + upah karyawan +biaya administrasi

Total Biaya = 50 + 60 + 200 + 20 = 330

Kemudian, profit bisnis akan dihitung sebagai berikut:

Profit = Pendapatan kotor – total biaya

Profit = 850 – 330 = 220

Baca juga: Proyeksi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tips Membuatnya

Mengapa Pengelolaan Profit Bisnis Sangat Penting?

Pengelolaan profit dalam menjalankan bisnis sangat penting dilakukan karena alasan berikut ini:

  • Mengevaluasi efisiensi kas: Pengelolaan profit bisnis sangat penting ketika mengevaluasi efisiensi arus kas. Bisnis sering menggunakan margin keuntungan untuk memahami efisiensi reinvestasi kembali ke dalam kegiatan bisnis.
  • Memperkirakan kesehatan keuangan: Pengelolaan profit juga penting untuk mengevaluasi posisi keuangan perusahaan secara keseluruhan. Misalnya, sebuah perusahaan dapat menganalisis margin keuntungannya untuk menentukan bagaimana profitabilitasnya mempengaruhi posisi keuangan perusahaan secara keseluruhan di pasarnya.
  • Memberikan wawasan tentang produktivitas: Pengelolaan profit juga dapat menjadi indikator penting produktivitas bisnis. Proses operasional, layanan pelanggan, dan aktivitas penjualan semuanya mendukung perolehan pendapatan, sehingga melacak tarif marjinal dapat membantu meningkatkan produktivitas di area ini.
  • Mendukung pengambilan keputusan: Bisnis juga menggunakan nilai margin keuntungan dalam kombinasi dengan metrik keuangan lainnya untuk membuat keputusan penting. Penganggaran, alokasi sumber daya, dan aktivitas investasi adalah beberapa metrik yang dapat Anda analisis bersama dengan margin keuntungan untuk membuat keputusan penghematan biaya.

Baca juga: Ingin Berbisnis Toko Bangunan? Ikuti 10 Tips Berikut Ini

Tips Pengelolaan Profit Bisnis

Setiap bisnis ingin meningkatkan profitabilitasnya. Terkadang satu elemen dapat secara signifikan meningkatkan pendapatan dan profitabilitas. Sebagian besar pemilik bisnis menerapkan banyak perbaikan kecil secara terus-menerus.

Berikut adalah 8 faktor umum yang setiap bisnis dapat meningkatkan pendapatan dan meningkatkan profitabilitas bisnis:

1. Tingkatkan Proses Bisnis Anda

Meningkatkan proses bisnis adalah cara yang bagus untuk mendorong lebih banyak pendapatan. Untuk ini, kembangkan strategi baru dan lakukan analisis, desain ulang, implementasi, dan optimalkan proses yang ada.

2. Kembangkan Merek Pribadi Anda

Bangun kekuatan dan temukan keunikan bisnis atau organisasi Anda dan sajikan secara visual.

Mengapa calon pelanggan cenderung membeli produk Anda pada titik harga yang lebih tinggi? Bagaimana Anda bisa memotivasi mereka untuk sampai ke sana? Nah, Anda mungkin ingin memulai dengan membentuk kembali identitas merek Anda dan memperkuat reputasi Anda sebagai opsi premium di area pasar Anda.

Ada beberapa cara Anda bisa sampai di sana. Pertama, Anda dapat menambahkan fitur dan fungsionalitas ke produk atau layanan yang tidak ditawarkan pesaing Anda. Anda juga dapat mencoba menerapkan desain ulang estetika yang komprehensif pada branding Anda untuk memberikan kesan yang lebih mewah.

Anda juga bisa menerapkan harga prestise yaitu metode di mana Anda menjual produk atau layanan Anda pada titik harga yang lebih tinggi untuk menciptakan kesan kualitas yang lebih tinggi.

3. Tinjau Kembali Strategi Penetapan Harga Anda

pengelolaan profit bisnis

Cara terbaik untuk meningkatkan pendapatan dan keuntungan Anda dengan cepat adalah dengan meninjau kembali strategi penetapan harga Anda. Ini adalah area di mana Anda tidak perlu mengubah produk.

Anda dapat menaikkan harga Anda saat ini atau memberikan beberapa penawaran pada produk atau layanan Anda. Anda juga dapat menawarkan pembayaran terpisah atau model berlangganan untuk meningkatkan saluran penjualan Anda.

Menaikkan harga berarti meningkatkan pendapatan pada setiap penjualan yang Anda lakuka. Jadi jika Anda dapat secara strategis dan berhasil menaikkan harga tanpa mengorbankan terlalu banyak pelanggan, Anda dapat meningkatkan margin keuntungan secara otomatis.

Meskipun demikian, menaikkan harga dengan bijaksana jauh lebih mudah diucapkan daripada dilakukan — sampai-sampai banyak bisnis enggan menyentuh strategi ini. Model penetapan harga terbilang cukup sulit dilakukan dan tidak ada solusi yang dapat diterapkan oleh perusahaan mana pun untuk melihat hasil yang diinginkan.

Strategi penetapan harga yang optimal bervariasi dari bisnis ke bisnis berdasarkan faktor-faktor seperti industri, posisi pasar, rangkaian produk, dan faktor eksternal seperti keadaan ekonomi yang lebih luas.

Dan jika Anda ingin menentukan satu yang paling cocok untuk Anda, Anda harus melakukan riset pasar yang ekstensif, melakukan benchmarking yang kompetitif, membentuk dan memahami persona pembeli Anda dengan cermat.

Baca juga: Ikhtisar Laba Rugi: Pengertian Lengkap dan Cara Penjurnalannya

4. Tinjau Keberadaan Online Anda

Sangat penting untuk meninjau keberadaan online Anda. Tinjau laman situs web Anda untuk melihat bagaimana laman itu dilihat di desktop, seluler, dan tablet. Untuk ini, Gunakan layanan dan alat pemasaran digital untuk meninjau aktivitas situs web Anda.

Tinjau kinerja posting Anda di media sosial. Periksa semua saluran media sosial yang up to date?

Anda juga dapat mengetahui waktu yang Anda habiskan untuk hal-hal yang tidak membuahkan hasil. Saatnya untuk memotong kegiatan pemasaran ini atau mengubah strategi Anda.

5. Tentukan Tujuan Anda

Anda harus mulai dengan strategi sederhana yang selaras dengan sasaran pendapatan Anda. Anda perlu mengidentifikasi faktor-faktor untuk menjadi kesuksesan bisnis Anda dan mengembangkan rute untuk mencapai tujuan pendapatan Anda.

Menentukan tujuan pendapatan Anda adalah penting dalam setiap tahap pertumbuhan bisnis Anda.

6. Fokus pada Pelanggan Loyal

Alih-alih menghabiskan sumber daya untuk mencoba mendapatkan pelanggan baru, usaha kecil harus fokus pada upselling atau cross selling pelanggan saat ini. Ini jauh lebih efektif dan hemat biaya karena pelanggan Anda yang sudah ada sudah mengetahui produk dan layanan Anda dan karena itu lebih mungkin melakukan bisnis dengan Anda.

Indikasi apresiasi pelanggan seperti diskon khusus dan penawaran pada pembelian berikutnya akan mengarahkan pelanggan lama Anda. Ini memberi mereka kesan bahwa mereka penting bagi Anda.

Juga, terhubung dengan pelanggan Anda yang sudah ada dapat menjadi cara terbaik untuk mendapatkan pelanggan baru untuk meningkatkan pertumbuhan bisnis.

7. Menawarkan Diskon dan Rabat Khusus

Diskon atau penawaran adalah strategi terbaik untuk mencapai tujuan Anda dengan cepat. Ciptakan peluang pembelian khusus di benak konsumen; sering mendorong mereka untuk mengambil tindakan.

Anda dapat menciptakan lingkungan penjualan untuk hampir semua alasan:

  • Diskon Kuantitas: Ketika dua atau lebih produk yang sama dibeli secara bersamaan
  • Diskon Bundling : Ketika dua atau lebih produk yang berbeda dibeli pada saat yang sama
  • Diskon Musiman: Ketika produk dibeli dalam periode waktu tertentu
  • Diskon Bersyarat: Ketika produk dibeli dengan kondisi tertentu

Rabat adalah diskon lain yang dikeluarkan setelah pembelian produk sebagai persentase dari harga tunai.

8. Terima Kartu Debit/Kredit dan Pembayaran Online Lainnya

Menerima kartu debit/kredit untuk pembayaran merupakan keuntungan bagi calon pelanggan Anda dan merupakan metode yang terbukti untuk meningkatkan penjualan Anda dengan cepat.

Menyediakan fasilitas pembayaran online adalah cara yang bagus untuk menarik pelanggan dan membuat bisnis Anda dapat dipercaya.

9. Mengurangi Biaya Operasional dengan Pemotongan Strategis dan Otomatisasi.

Jika Anda ingin meningkatkan margin keuntungan Anda, Anda bisa mulai dengan merampingkan biaya operasional Anda sebanyak mungkin. Anda dapat mengambil semua jenis langkah, termasuk:

  • Melihat masalah yang mungkin Anda alami seperti staf yang tidak perlu
  • Membuang ruang kantor yang mahal jika sebagian besar tim Anda dapat berfungsi dari jarak jauh
  • Membayar faktur sedini mungkin untuk potensi diskon dari vendor
  • Menemukan layanan atau langganan yang mungkin tidak Anda gunakan secara teratur dan memotongnya dari anggaran Anda

Jalan lain yang dapat Anda ambil di sini adalah menemukan cara untuk mengotomatiskan tugas-tugas tertentu yang dilakukan bisnis Anda secara konsisten. Jika Anda melihat cukup keras, Anda mungkin akan dapat menemukan beberapa proses sehari-hari yang tidak efisien yang membebani staf Anda.

Setelah Anda mengidentifikasinya, carilah perangkat lunak yang dapat menghilangkan kerja keras manual dari mereka dan membebaskan waktu karyawan Anda. Kebebasan semacam itu untuk fokus pada tanggung jawab utama hampir selalu membantu mengurangi biaya operasional.

Salah satu proses bisnis yang membutuhkan tenaga dan waktu yang sangat banyak ialah proses pengelolaan akuntansi dan keuangan bisnis. Namun, Anda bisa mengotomatiskan proses pengelolaan finansial bisnis Anda dengan menggunakan Kledo.

Kledo merupakan software all in one karena bisa Anda gunakan untuk pembuatan faktur secara otomatis, pengelolaan akuntansi dan keuangan, serta manajemen inventaris. Dengan menggunakan Kledo, proses pengelolaan keuangan bisnis termasuk profit dijamin cepat dan akurat.

Banner 2 kledo

Kesimpulan

Pengelolaan profit sangat penting bagi bisnis dari semua ukuran dan bentuk untuk mengetahui berapa banyak uang yang disimpan setelah pengeluaran. Penting untuk tidak hanya mengetahui berapa banyak uang yang disimpan bisnis setelah  semua pengeluaran, tetapi juga setiap tingkat profitabilitas.

Jika bisnis memiliki laba kotor yang rendah, fokusnya harus pada pengurangan biaya untuk memenuhi penjualan. Jika laba kotornya tinggi, tetapi laba bersihnya rendah, ia harus melihat biaya operasionalnya untuk menentukan di mana ia dapat memotong biaya.

Guna memudahkan pengelolaan profit bisnis, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang hadir untuk membantu para pelaku bisnis. Kledo merupakan software terlengkap karena memiliki lebh dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, otomatisasi laporan keuangan, dan beragam fitur terbaik lainya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati paket terlengkap dari Kledo. Jadi tunggu apalagi? Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 + 9 =