Proyeksi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tips Membuatnya

proyeksi keuangan

Berbicara tentang konsep peramalan bisnis, ada satu aspek penting dari manajemen keuangan yang menarik perhatian setiap pemilik bisnis, yaitu proyeksi keuangan.

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus sangat fokus dalam membuat proyeksi yang baik yang memungkinkan Anda mengantisipasi pasang surut finansial bisnis.

Mempersiapkan masa depan, fokus pada pengeluaran dan mengantisipasi proyeksi untuk bisnis adalah sinyal bahwa Anda siap untuk masa depan.

Akibatnya, investor merasa percaya diri untuk berinvestasi dalam bisnis Anda dan menarik banyak peluang pendanaan untuk bisnis tersebut.

Artikel ini akan membahas proyeksi keuangan secara rinci mengapa peramalan sangat penting untuk bisnis dan metode untuk menyusun proyeksi keuangan.

Mengenal Pengertian Proyeksi Keuangan?

proyeksi keuangan

Proyeksi keuangan adalah perkiraan pendapatan dan pengeluaran masa depan yang diperlukan dalam bisnis. Proyeksi ini adalah hasil analisis komparatif dari data tahun sebelumnya untuk mendapatkan gambaran tentang apa yang akan menjadi masa depan bisnis.

Proyeksi ini akan membantu membuat prediksi yang tepat tentang kinerja bisnis dan membantu membuat keputusan penting terkait investasi, sumber pembiayaan, strategi pengendalian, dan manajemen inventaris.

Ketika kita berbicara tentang proyeksi, maka ada dua jenis proyeksi keuangan yang cenderung dilakukan oleh pemilik bisnis, yaitu:

  1. Proyeksi jangka pendek
  2. Proyeksi jangka panjang
  • Proyeksi jangka pendek yang umumnya mencakup satu tahun atau perincian menjadi serangkaian bulan
  • Proyeksi jangka panjang yang mencakup 3 sampai 5 tahun ke depan dimaksudkan khusus untuk menarik investor atau membuat rencana strategis.

Penting untuk mempertimbangkan bahwa proyeksi keuangan adalah alat yang berharga bagi pengusaha atau pemilik bisnis mengingat wawasan yang mereka tawarkan tentang kemampuan bisnis untuk menghasilkan keuntungan maksimum, meningkatkan arus kas, dan melakukan pembayaran utang tepat waktu.

Proyeksi ini adalah kunci untuk membuat keputusan berdasarkan informasi tentang rencana bisnis.

Perusahaan yang membuat proyeksi keuangan adaptif yang akurat memiliki posisi yang lebih baik untuk menentukan produksi utama dan kebutuhan personel serta kebutuhan sumber daya di masa depan.

Baca juga: Memahami Penggunaan Transaksi Digital dalam Bisnis di Indonesia

Tujuan dari Proyeksi Keuangan

Sebelum kita lanjut ke tujuan proyeksi keuangan, penting untuk mengetahui bahwa perkiraan keuangan adalah aspek paling penting dari bisnis Anda.

Apakah Anda memiliki bisnis baru atau mapan, peramalan keuangan memainkan peran penting dalam membantu Anda merencanakan masa depan.

Membuat proyeksi keuangan adalah latihan wajib bagi banyak bisnis karena mencakup satu aspek dan mengkompilasi banyak elemen bersama-sama untuk memberi Anda prediksi yang benar tentang pendapatan dan pengeluaran untuk usaha bisnis.

Misalnya, ini mencakup informasi keuangan, kondisi pasar, dan pemahaman tentang calon investor yang bersedia membuat keputusan tentang aset dan sumber daya Anda.

Di lingkungan bisnis, ada banyak situasi yang membawa proyeksi keuangan ke dalam gambaran, terutama untuk menarik investor atau pada saat aplikasi pinjaman bank.

Namun, ada beberapa tujuan utama dari proyeksi keuangan yang dapat dibahas di bawah ini:

  1. Membuat Rencana Bisnis
  2. Menarik Investor
  3. Membuat anggaran keuangan
  4. Mengajukan pinjaman oleh bank dan lembaga keuangan
  5. Memecahkan tujuan bisnis

1. Membuat Rencana Bisnis

Proyeksi keuangan membantu calon investor atau bank mengetahui kecenderungan operasional bisnis. Berdasarkan rencana dan kegiatan bisnis, mereka menyimpulkan untuk memperpanjang pinjaman atau menginvestasikan dana mereka dalam bisnis

2. Menarik Investor

Sebelum menginvestasikan dana mereka dalam bisnis, investor melihat untuk mengukur kelayakan finansial bisnis; kelayakan finansial dapat diukur dari segi biaya, pendapatan, dan pola pertumbuhan, yang menjadi kunci penting bagi investor untuk memutuskan apakah akan berinvestasi dalam bisnis atau tidak.

3. Membuat Anggaran Keuangan

Proyeksi keuangan membantu Anda memetakan potensi pertumbuhan bisnis dan membuat anggaran keuangan yang memungkinkan bisnis tumbuh dan berkembang dalam waktu dekat.

4. Mengajukan Pinjaman oleh Bank dan Lembaga Keuangan

Sebelum memberikan pinjaman atau bantuan, bank dan lembaga keuangan tertarik untuk mengetahui kesehatan keuangan bisnis. Dengan kesehatan keuangan, yang kami maksud adalah menilai laporan keuangan dari kinerja bisnis dan memprediksi potensi pertumbuhan bisnis.

5. Memecahkan Tujuan Bisnis

Terlepas dari empat tujuan utama, proyeksi keuangan juga membantu menyelesaikan tujuan bisnis yang mencakup mengantisipasi masalah sebelum muncul dan membantu Anda mempersiapkan masa depan.

Ini juga membantu Anda merencanakan pengeluaran bisnis yang signifikan, menunjukkan cara membayar kembali pinjaman bisnis, dan membantu dalam penetapan harga dan perencanaan produksi.

Baca juga: 6 Tips Memulai Usaha Sembako Agar Untung, Wajib Dicoba!

Laporan Keuangan Utama yang Digunakan dalam Membuat Proyeksi Keuangan

Proyeksi keuangan didasarkan pada tiga laporan keuangan utama. Ketiga laporan keuangan ini memberikan informasi yang cukup terkait laporan keuangan kepada analis dan menyoroti kesehatan keuangan bisnis.

Mari kita lihat secara singkat masing-masing laporan keuangan tersebut:

1. Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi juga dikenal sebagai income statement atau earnungs report. Laporan ini memberikan gambaran tentang pendapatan organisasi, pengeluaran dan laba bersih.

2. Neraca

Neraca adalah potret aset dan kewajiban yang mengukur posisi keuangan bisnis pada tahun tertentu. Neraca juga menunjukkan perhitungan hipotetis dan proyeksi keuangan masa depan.

3. Laporan Arus Kas

Laporan Arus Kas digambarkan sebagai pernyataan yang memantau arus masuk dan arus keluar kas dan item non-kas. Pendapatan bisnis diproyeksikan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi .

Terlepas dari tiga laporan keuangan utama di atas, bisnis perlu menyusun spreadsheet proyeksi finansial yang mencakup metrik dan angka dari informasi berikut:

  1. Perkiraan penjualan
  2. Biaya Operasi
  3. Beban Gaji (jika ada)
  4. Amortisasi dan Penyusutan
  5. Harga Pokok Penjualan (HPP)
  6. Analisis break even

Anda siap untuk membuat proyeksi Anda secara akurat berdasarkan semua informasi gabungan tersebut.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Keuangan bagi Pemula dan Contohnya, Lengkap!

Panduan 5 Langkah untuk Membuat Proyeksi Keuangan untuk Bisnis

proyeksi keuangan

Metode untuk membuat proyeksi keuangan untuk bisnis tetap sama karena tingkat informasi yang sama yang dibutuhkan apakah bisnis sudah berjalan atau masih dalam tahap perencanaan.

Anda dapat membuat proyeksi tersebut untuk bisnis baik berdasarkan pengalaman Anda di lapangan atau dengan melakukan riset pasar di industri yang relevan.

Berikut adalah panduan lima langkah yang akan membawa Anda melalui pembuatan proyeksi keuangan untuk bisnis:

  1. Proyeksi penjualan
  2. Perhitungan Laporan Laba Rugi
  3. Mengantisipasi Biaya Tetap
  4. Menemukan titik impas
  5. Merencanakan hal yang tidak terduga

1. Proyeksi Penjualan

Proyeksi penjualan meletakkan dasar peramalan keuangan dalam bisnis. Inilah sebabnya mengapa memproyeksikan penjualan adalah langkah pertama dari peramalan keuangan. Peramalan penjualan membantu perusahaan untuk memahami area risiko dan jenis staf, sumber daya, dan pendanaan yang mereka butuhkan untuk masa depan.

Oleh karena itu, memproyeksikan penjualan akan memungkinkan bisnis untuk memutuskan tingkat yang berbeda seperti harga, persediaan dan produksi. Berdasarkan itu, Anda dapat dengan mudah memperkirakan proyeksi keuangan.

2. Perhitungan Laporan Laba Rugi

Seperti yang telah disebutkan, laporan laba rugi adalah laporan keuangan utama yang diperlukan untuk proyeksi keuangan. Laporan laba rugi yang diproyeksikan mencerminkan ekspektasi pendapatan dan laba berdasarkan perkiraan biaya dan kerugian selama periode waktu tertentu.

Di sini, Anda dapat menentukan angka dari spreadsheet yang mencakup pendapatan, biaya sumber yang baik, dan pengeluaran untuk menentukan angka yang tepat untuk proyeksi.

3. Mengantisipasi Biaya Tetap

Setelah menentukan proyeksi penjualan dan menghitung laporan laba rugi, langkah selanjutnya adalah mengantisipasi biaya bisnis tetap yang tidak akan berubah berdasarkan jumlah produk yang terjual.

Biaya tetap ini pasti akan terjadi, dan dengan mengantisipasi biaya tetap ini, bisnis menyiapkan anggaran dengan angka aktual yang diperoleh dari industri sedemikian rupa sehingga tidak membayar lebih untuk kebutuhannya.

Contoh biaya tetap termasuk sewa, amortisasi dan depresiasi, tagihan utilitas, dan biaya operasional atas premi asuransi.

Tip!

Penting untuk dicatat bahwa mungkin ada fluktuasi potensial bahkan jika Anda telah memperkirakan jumlah biaya tetap yang tepat untuk tahun tertentu. Fluktuasi dapat disebabkan oleh pasar, properti inflasi atau suku bunga.

Oleh karena itu, disarankan untuk sedikit melebih-lebihkan biaya tetap sehingga Anda dapat mengikuti fluktuasi ini.

4. Menemukan Titik Impas

Titik impas mengacu pada angka di mana bisnis memiliki pengeluaran dan pendapatan yang sama.

Ini mengacu pada titik ketika operasi bisnis Anda telah menghasilkan pendapatan yang cukup yang telah menutupi semua biaya dan pengeluaran bisnis Anda.

Ini adalah poin yang paling penting untuk ditentukan dalam bisnis yang akan mengarahkan proyeksi keuangan Anda mengingat titik di mana total pendapatan sama dengan total biaya.

Titik impas dapat dihitung dengan menggunakan biaya tetap, biaya variabel dan penjualan.

Rumus untuk menentukan titik impas adalah sebagai berikut:

Break Even Point = Pengeluaran Tetap 1 – (Pengeluaran Variabel Penjualan)

5. Merencanakan Hal yang Tidak Terduga

Masuk ke langkah terakhir, membuat proyeksi keuangan harus didasarkan pada perencanaan untuk kejadian tak terduga dan tidak pasti yang mungkin terjadi di masa depan.

Bagaimana jika ada perbaikan mesin secara tiba-tiba, peralatan yang rusak atau biaya tak terduga lainnya? Penting bagi bisnis untuk memiliki perlindungan keuangan yang tepat untuk mempersiapkan biaya tak terduga tersebut.

Bisnis memilih rencana pengelolaan kas yang memastikan mereka memiliki cukup uang di tangan untuk mempertahankan operasi mereka dan memenuhi kewajiban jangka pendek mereka.

Membuat cadangan uang tunai juga merupakan salah satu opsi yang dapat membantu Anda memenuhi syarat untuk pinjaman jangka pendek bahkan jika saldo akun Anda menjadi nol.

Baca juga: Berikut 5 Tips Jitu Melakukan Ekspansi Bisnis, Apa Saja?

Manfaat Menggunakan Software Akuntansi untuk Proyeksi Keuangan Anda

Banner 1 kledo

Jika Anda adalah pemilik bisnis, kemungkinan Anda akan menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk melacak transaksi keuangan Anda. Jika demikian, ketersediaan laporan keuangan seperti neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas adalah sumber daya yang berharga saat membuat proyeksi keuangan.

Berikut adalah beberapa manfaat menggunakan software akuntansi:

  • Akurasi: Kecuali Anda masih dalam tahap perencanaan, memiliki kemampuan untuk membuat berbagai laporan keuangan dan riwayat transaksi dari aplikasi perangkat lunak Anda membantu memastikan proyeksi Anda didasarkan pada angka yang akurat.
  • Ketersediaan data: Mampu menyediakan laporan keuangan bisa sangat membantu dalam mempersiapkan proyeksi ini. Meskipun Anda kemungkinan akan membuat proyeksi sendiri menggunakan aplikasi spreadsheet seperti Microsoft Excel, namun dengan software akuntansi, Anda dan staf bisa langsung mengkses dan meninjau data secara otomatis.
  • Kredibilitas: Mampu menyertakan laporan keuangan pendukung yang dibuat oleh perangkat lunak akuntansi Anda dengan proyeksi Anda memberikan kredibilitas pada bisnis Anda dan menandakan bahwa Anda serius.

Guna memudahkan penyusunan proyeksi ini, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo yang yang dirancang untuk memudahkan pengelolaan bisnis Anda. Kledo merupakan software all in one yang akan melayani semua kebutuhan bisnis Anda, mulai dari membuat faktur dan melacak pengeluaran hingga melihat semua dokumen keuangan Anda kapan pun Anda membutuhkannya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menggunakan layanan fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine + 8 =