Harga Keseimbangan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

harga keseimbangan

Hal penting yang harus pemilik bisnis pahami adalah bahwa produsen menginginkan nilai yang baik untuk produk mereka dan konsumen bersedia mengeluarkan uang sesuai dengan utilitasnya. Jadi bagaimana cara memuaskan pembeli dan penjual? Jawabannya adalah harga keseimbangan.

Harga keseimbangan adalah istilah ekonomi umum yang mengacu pada harga yang tepat di mana penawaran pasar sama dengan permintaan pasar.

Menjual barang dan jasa pada titik harga ekuilibrium atau keseimbangan akan menghasilkan keuntungan yang optimal untuk bisnis.

Terlepas dari kesadaran ini, sangat sulit bagi pemilik usaha kecil untuk melacak penawaran dan permintaan pasar secara real time dan memperbarui harga secara terus-menerus.

Namun, pengenalan konsep ekuilibrium membantu dalam mengembangkan strategi pemasaran dan penetapan harga.

Lebih jauh, mari kita kenal lebih dekat tentang apa itu harga keseimbangan beserta cara menghitungnya dengan mudah. Jadi, baca terus sampai selesai.

Apa itu Harga Keseimbangan?

harga keseimbangan

Keseimbangan atau ekuilibrium berarti keadaan tanpa perubahan. Terbukti, pada harga keseimbangan, baik pembeli maupun penjual berada dalam keadaan tidak ada perubahan.

Secara teknis, pada harga ini, kuantitas yang diminta oleh pembeli sama dengan kuantitas yang dipasok oleh penjual. Kedua kekuatan pasar permintaan dan penawaran beroperasi secara harmonis pada harga keseimbangan.

harga keseimbangan 1

Secara grafis, ini diwakili oleh perpotongan kurva permintaan dan penawaran. Selanjutnya, ini juga dikenal sebagai harga kliring pasar.

Penentuan harga pasar adalah tema sentral ekonomi mikro. Itulah sebabnya teori ekonomi mikro juga dikenal sebagai teori harga.

Baca juga: Social Enterprise: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

Jadwal penawaran dan permintaan

HargaKuantitas yang DimintaKuantitas yang DisediakanDampak pada Harga
5530Turun
41225Turun
32020Keseimbangan
22515Naik
1358Naik

Pandangan rinci pada jadwal penawaran dan permintaan di atas mengungkapkan sekantong penuh informasi tentang pasar.

Yang paling penting, kita dapat mengamati bahwa permintaan dan penawaran menjadi sama pada harga 3. Dengan demikian 3 adalah harga keseimbangan.

Selanjutnya, perhatikan bagaimana dampak pada harga menurun ketika harga terlalu tinggi untuk selera pembeli.

Terakhir, sekali lagi dampak pada harga adalah ke atas ketika harga terlalu rendah untuk selera pemasok. Untuk menunjukkan, harga cenderung bergerak menuju titik keseimbangan.

Baca juga: 14 Jenis Iklan yang Harus Pemilik Bisnis Tahu

Rumus Menghitung Harga Keseimbangan

Rumus ini didasarkan pada keyakinan bahwa kuantitas yang diminta sama dengan kuantitas yang dipasok.

Mari kita turunkan rumus harga keseimbangan dengan menyamakan fungsi permintaan dan penawaran.

Untuk fungsi linear dari penawaran:

  • Sq = kuantitas yang dipasok dari produk
  • Q = kuantitas produk
  • yP = harga per unit

Oleh karena itu, fungsi linear dari penawaran direpresentasikan sebagai:

Sq = Q + yP ————- (1)

Untuk fungsi linear permintaan:

  • Dq = kuantitas yang diminta dari produk
  • Q = kuantitas produk
  • yP = harga per unit

Oleh karena itu, fungsi linear permintaan direpresentasikan sebagai:

Dq = Q + yP ————- (2)

Untuk rumus:

Kuantitas yang dipasok = kuantitas yang diminta

Atau, Sq = D

Baca juga: Harga Penjualan: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan HPP

Contoh Perhitungan Harga Keseimbangan

Mari kita perhatikan sebuah contoh untuk memahami cara kerja harga ekuilibrium.

Pada bulan tertentu, seorang penjual ponsel menjual 550 ponsel seharga 5 juta per unit.

Dia ingin meningkatkan penjualan bulanan menjadi 900 ponsel seharga 4 juta per unit.

Mari kita cari harga keseimbangan untuk penjual.

Dari persamaan (1) rumus (lihat judul sebelumnya), fungsi penawaran diberikan sebagai berikut:

Sq = Q + yP

di mana,

  • Q=550
  • yP=5p
  • Jadi, Sq=550+5P ——- (3)

Dari persamaan (2) rumus (lihat judul sebelumnya), fungsi permintaan diberikan sebagai berikut:

Dq=Q+yP

di mana,

  • Q=900
  • yP=
  • Jadi, Dq=900+4P ——- (4)

Pada harga keseimbangan, kuantitas yang dipasok dari persamaan (3) = kuantitas yang diminta dari persamaan (4)

550+5P=900+4P

5P-4P=900-550

P=350 atau P= 3,5 juta

Kesimpulannya dinyatakan sebagai berikut:

  • Jika ponsel dijual dengan harga di atas 3,5 juta, kuantitas yang dipasok akan lebih banyak daripada kuantitas yang diminta. Dalam situasi ini, penjual akan mengalami kerugian. Ini karena penjual akan memiliki persediaan yang tidak terjual.
  • Jika ponsel dijual dengan harga di bawah 3,5 juta, kuantitas yang diminta akan lebih banyak daripada kuantitas yang dipasok. Dalam situasi ini juga, penjual akan mengalami kerugian. Hal ini karena penjual tidak dapat memenuhi seluruh permintaan pelanggannya.
  • Jika ponsel dijual dengan harga 3,5 juta, semua ponsel penjual akan terjual. Ini karena hanya pada 3,5 juta, kuantitas yang diminta sama dengan kuantitas yang dipasok.

Oleh karena itu, harga keseimbangan untuk ponsel adalah 3,5 juta.

Baca juga: Fair Value Adalah: Konsep, Prinsip, Rumus, Kelebihan, Kekurangan, dll

Faktor yang Mempengaruhi Harga Keseimbangan

harga keseimbangan

Surplus Pemasok

Penting bagi produsen atau pengecer produk untuk memahami bagaimana harga pasar saat ini berhubungan dengan penawaran dan permintaan.

Harga di bawah ekuilibrium berarti Anda mengenakan biaya kurang dari yang Anda bisa untuk barang berdasarkan permintaan pasar saat ini.

Faktanya, jika Anda menjaga harga tetap konstan, kemungkinan besar Anda akan kehabisan stok karena permintaan pasar melebihi pasokan yang tersedia dengan harga di bawah ekuilibrium.

Kehabisan stok berarti peluang penjualan yang terlewatkan dan berpotensi mengecewakan pelanggan.

Kelebihan Pemasok

Di ujung spektrum yang berlawanan, harga di atas ekuilibrium berarti harga Anda melebihi keseimbangan penawaran dan permintaan saat ini, yang dapat menyebabkan kelebihan persediaan setelah permintaan pelanggan terpenuhi.

Ini adalah situasi yang lebih baik daripada kehabisan, saran Pemerintah Alberta, tetapi perlu biaya untuk mengelola persediaan ekstra.

Selain itu, Anda mungkin akan membuang barang yang sudah kedaluwarsa atau busuk. Dengan harga yang seimbang, Anda menarik lebih banyak pelanggan.

Baca juga: Cara Melakukan Penyusunan Anggaran dan Tips Membuat Anggaran

Faktor Kompetitif

Kemampuan dan kemauan Anda untuk tetap berpegang pada titik harga ekuilibrium sering kali dipengaruhi oleh tingkat persaingan dalam industri Anda.

Dalam pasar yang sangat kompetitif, penyedia berbiaya rendah sering menawarkan barang di bawah harga keseimbangan dengan harapan mencapai volume tinggi.

Yang lain menetapkan poin harga yang lebih tinggi tetapi mencoba meningkatkan permintaan dengan layanan dan manfaat tambahan.

Penyedia jasa kelas menengah sering kali lebih dekat dengan ekuilibrium untuk menarik basis pelanggan berpenghasilan menengah yang luas.

Dengan persaingan yang lebih sedikit, rasio penawaran dan permintaan menjadi lebih berfokus pada bisnis dibandingkan berfokus pada industri.

Harga keseimbangan cenderung lebih tinggi dengan persaingan yang lebih sedikit karena pasar secara keseluruhan memiliki lebih sedikit pasokan.

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Implikasi Strategis

Harga keseimbangan terus berubah, karena variabel penawaran dan permintaan berfluktuasi dari waktu ke waktu.

Berbagai perubahan mempengaruhi tingkat penawaran dan permintaan. Cuaca dapat membantu atau menghambat pasokan produk musiman, misalnya.

Perubahan sosial, liputan berita, dan tren darurat dapat membantu atau menghambat permintaan barang.

Untuk mengikuti harga keseimbangan, Anda harus menyesuaikan harga secara konstan, seperti yang dilakukan perusahaan gas konsumen.

Namun, Anda harus mempertimbangkan keseluruhan harga dan struktur pemasaran Anda.

Penyedia kelas atas biasanya ingin menghindari pemotongan biaya secara teratur.

Sebagai penyedia kelas bawah, Anda harus memantau kenaikan harga yang dramatis, jadi Anda harus mempertimbangkan harga optimal dengan tujuan strategis yang lebih luas.

Banner 1 kledo

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Harga Keseimbangan dapat Menahan Perubahan

Seperti yang telah disebutkan, baik konsumen maupun penjual tidak ingin bergeser dari harga keseimbangan.

Dalam hal ini, harga keseimbangan dapat berubah hanya ketika ada perubahan dalam permintaan dan penawaran. Peningkatan permintaan saja atau penawaran saja diambil oleh tanduk oleh mekanisme penyesuaian diri.

Ketika harga komoditas meningkat, para penjual berbondong-bondong ke pasar dengan produk mereka untuk mendapatkan kesempatan mendapatkan keuntungan yang lebih tinggi.

Hal ini menciptakan kondisi kelebihan penawaran, yang pada akhirnya menyebabkan surplus produk tertentu di pasarnya.

Untuk menjual surplus ini, penjual harus menurunkan harga. Secara efektif, harga terus turun hingga mencapai tingkat ekuilibrium.

Ketika harga suatu komoditas menurun, konsumen merasakan adanya peluang untuk membeli produk dengan harga yang lebih rendah. Hal ini melahirkan kelebihan permintaan di pasar produk.

Akibatnya, mulai terjadi situasi persaingan di antara para pembeli yang pada akhirnya mendorong kenaikan harga. Akhirnya, harga terus naik hingga mencapai tingkat keseimbangan.

Perhatikan bahwa jadwal penawaran dan permintaan yang disebutkan di atas adalah indikator dari semua proses ini.

Baca juga: Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai harga keseimbangan atau harga ekuilibrium beserta dengan cara menghitung dan contohnya yang bisa Anda terapkan dalam bisnis Anda.

Penetapan harga yang tepat memang sangat penting untuk memastikan Anda memiliki tingkat pengembalian keuntungan terbaik dalam bisnis.

Namun pastikan juga Anda selalu memantau setiap keuntungan dan pengeluaran yang Anda dapatkan untuk mengetahui kesehatan keuangan bisnis Anda secara keseluruhan dengan melakukan proses akuntansi dan pembukuan.

Belum melakukan pembukuan yang baik? Atau masih awam dengan proses akuntansi?

Tenang saja, Anda bisa mencoba menggunakan sistem akuntansi modern yang mudah mudah dan praktis seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa mendapatkan solusi pembukuan yang lebih mudah dan praktis, serta memudahkan proses operasional bisnis dengan semua fitur seperti manajemen persediaan, multi gudang dan cabang, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 + fourteen =