Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

metode harga pokok pesanan

Mengetahaui apa itu metode harga pokok pesanan sangat penting terutama jika Anda adalah seorang pemilik bisnis manufaktur atau pabrik.

Karena dengan melakukan penghitungan ini, Anda akan dapat menentukan berapa banyak yang kita keluarkan untuk setiap produk yang Anda hasilkan.

Metode ini memungkinkan Anda untuk melihat apakah bisnis mendapat untung atau rugi untuk setiap produk yang terjual yang membantu bisnis menentukan titik harga yang harus ditetapkan untuk setiap produk.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas secara lengkap metode harga pokok pesanan, cara menghitung, dan juga contoh kasusnya. Jadi baca terus sampai selesai.

Apa itu Metode Harga Pokok Pesanan?

metode harga pokok pesanan

Metode harga pokok pesanan atau job order costing adalah metode penetapan biaya yang digunakan untuk menentukan biaya produksi setiap produk.

Metode penetapan biaya ini biasanya diadopsi ketika produsen menghasilkan berbagai produk yang berbeda satu sama lain dan perlu menghitung biaya untuk melakukan pekerjaan individu.

Penetapan biaya pesanan mencakup tenaga kerja langsung, bahan langsung, dan overhead pabrik untuk pekerjaan tertentu itu.

Perbedaan harga pokok pesanan dan biaya proses

Sebagai contoh, firma hukum atau firma akuntansi menggunakan penetapan biaya pesanan karena setiap klien berbeda dan unik.

Biaya proses, di sisi lain, digunakan ketika perusahaan menawarkan produk yang lebih standar. Tidak peduli siapa pelanggannya, mereka semua akhirnya menerima produk yang sama.

Misalnya, Coca-Cola dapat menggunakan penetapan biaya proses untuk melacak biaya produksi minumannya.

Dalam penetapan harga pokok pesanan, perusahaan melacak bahan langsung, tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik untuk menentukan harga pokok produksi (COGM).

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Manfaat Metode Harga Pokok Pesanan dalam Bisnis

Untuk menentukan profitabilitas setiap produk

Perhitungan harga pokok pesanan berguna untuk menentukan apakah suatu pekerjaan menguntungkan.

Ini membantu perusahaan membuat perkiraan tentang nilai bahan, tenaga kerja, dan overhead yang akan dihabiskan saat melakukan pekerjaan tertentu.

Metode harga pokok pesanan yang efisien membantu perusahaan untuk menciptakan penawaran yang cukup rendah agar dapat bersaing tetapi tetap menguntungkan bagi perusahaan.

Untuk membuat keputusan berdasarkan data

Seiring waktu, sistem penetapan biaya pesanan menjadi basis data berharga yang menyimpan detail dan biaya untuk melakukan pekerjaan.

Informasi yang disimpan dapat digunakan sebagai data empiris untuk membantu perusahaan mengevaluasi efisiensinya sendiri dan mengurangi biaya dengan mengubah prosedur, metode, atau stafnya.

Untuk memantau penggunaan mesin

Penetapan harga pokok pesanan membantu perusahaan melihat seberapa banyak mereka menggunakan aset tetap mereka, seperti peralatan manufaktur.

Karena biaya mesin didistribusikan di antara pekerjaan yang berbeda, identifikasi biaya ini penting untuk mengetahui biaya pekerjaan.

Ini membantu menentukan jumlah overhead yang dialokasikan untuk setiap aset dan mendistribusikannya secara adil di antara pekerjaan perusahaan.

Baca juga: Memahami Perbedaan Barang dan Jasa Beserta Contohnya

Informasi yang Dilacak dalam Metode Penetapan Harga Pokok Pesanan

Sistem penetapan harga pokok pesanan pekerjaan bisa sangat kompleks. Itu harus melacak informasi dari berbagai sumber, termasuk yang berikut:

Faktur pemasok, dari mana hanya item baris yang berkaitan dengan pekerjaan yang harus dibebankan ke pekerjaan itu.

  • Catatan penggajian, dari mana jam kerja pada pekerjaan tertentu dibebankan ke pekerjaan itu, mungkin juga termasuk pajak gaji, lembur, dan perbedaan shift.
  • Biaya material, di mana item inventaris dibebaskan dari stok dan dibebankan ke pekerjaan seperti yang digunakan.
  • Alokasi overhead, yang diturunkan dari kumpulan biaya dan dibebankan ke setiap pekerjaan berdasarkan beberapa bentuk penggunaan, seperti jam tenaga kerja yang dikeluarkan atau jam mesin yang digunakan.

Jumlah sumber informasi dan volume detail yang mungkin terkait dengan pekerjaan berarti bahwa catatan yang mendasarinya dapat berisi sejumlah kesalahan.

Untuk mengurangi risiko kesalahan, catatan pesanan pekerjaan harus diteliti dengan sangat hati-hati. Ini sangat penting ketika biaya pekerjaan kemudian akan diringkas dan ditagihkan kepada pelanggan di bawah pengaturan biaya ditambah penagihan.

Mengenal Elemen Biaya dari Harga Pokok Pesanan

metode harga pokok pesanan

Unsur-unsur biaya mencakup semua biaya berbeda yang dikeluarkan selama produksi suatu barang dan harus dimasukkan dalam harga akhirnya. Ini termasuk:

Biaya bahan

Biaya bahan adalah biaya yang dikeluarkan untuk membeli bahan-bahan yang penting untuk proses produksi.

Biaya ini diklasifikasikan sebagai biaya langsung atau tidak langsung berdasarkan ketertelusurannya ke produk.

Mereka adalah biaya langsung jika bahan baku yang digunakan untuk memproduksi produk adalah salah satu yang penting dan langsung digunakan dalam produk.

Misalnya, pulp kayu merupakan biaya langsung untuk pembuatan kertas, karena merupakan bahan baku utama yang digunakan dalam proses tersebut.

Biaya tidak langsung adalah semua bahan yang diperlukan untuk melengkapi proses produksi.

Misalnya, oli dan pendingin yang digunakan dalam mesin pembuat kertas agar tetap bekerja dan didinginkan selama proses produksi akan menjadi biaya tidak langsung.

Tenaga kerja langsung

Tenaga kerja langsung adalah biaya karyawan yang terlibat langsung dalam proses produksi produk. Ini termasuk upah mereka dan manfaat lain yang ditawarkan saat mengerjakan produk.

Misalnya, orang yang mengumpulkan pulp kayu dan mengirimkannya untuk diproses menjadi kertas, dan orang yang memantau seluruh proses produksi dari awal hingga akhir, keduanya dianggap sebagai tenaga kerja langsung.

Sedangkan penjaga atau petugas kebersihan yang dipekerjakan untuk mengawasi dan membantu selama proses produksi adalah tenaga kerja tidak langsung dan tidak termasuk sebagai bagian dari tenaga kerja langsung.

Biaya langsung

Biaya langsung adalah biaya yang dapat ditelusuri kembali ke pengeluaran departemen tertentu.

Ini termasuk pengeluaran seperti biaya desain, perawatan alat dan pembelian peralatan yang langsung digunakan untuk memproduksi produk.

Mereka terdaftar di bawah bagian COGS (Harga Pokok Penjualan) dalam laporan laba rugi.

Biaya overhead pabrik

Overhead pabrik adalah biaya produksi lainnya, selain tenaga kerja langsung dan bahan, yang dikeluarkan selama pembuatan produk.

Ini termasuk biaya seperti tagihan listrik, perlengkapan kebersihan, depresiasi mesin yang digunakan, depresiasi tanah di mana fasilitas manufaktur berada, dan pajak properti.

Overhead pabrik semua ditambahkan bersama-sama termasuk dalam lembar biaya di bagian akhir dan dibebankan ke barang jadi.

Banner 1 kledo

Baca juga: Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus Serta Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Cara Menghitung Harga Pokok Pesanan?

Metode harga pokok pesanan digunakan untuk mengukur pendapatan yang diperoleh terhadap biaya yang dikeluarkan selama proses produksi sehingga kita dapat menentukan keuntungan untuk setiap pekerjaan unik yang sedang diproduksi.

Penetapan biaya pesanan pekerjaan dihitung dalam enam langkah:

Mengidentifikasi pesanan

Langkah pertama adalah mengidentifikasi pesanan dan persyaratannya. Hal ini dilakukan dengan menganalisis faktor dan hasil yang akan terpengaruh dengan mengambil pesanan ini.

Ini adalah langkah yang sangat penting karena membantu Anda memutuskan perkiraan untuk pesanan yang akan Anda lakukan.

Misalnya, ketika membuat kertas, Anda perlu mengetahui berapa lembar kertas yang dibutuhkan pelanggan, jumlah pohon yang perlu ditebang, rentang waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan kertas ini, personel yang perlu ditugaskan untuk pesanan, kapasitas mesin Anda, dan listrik yang mereka konsumsi.

Menghitung biaya

Langkah selanjutnya adalah mengidentifikasi biaya yang terkait dengan melakukan pesanan ini.

Biaya ini harus dipecah menjadi biaya langsung dan tidak langsung. Misalnya, saat membuat kertas, pulp kayu, air, lem, bahan pemutih, dan personel pabrik yang terlibat langsung adalah biaya bahan langsung dan tenaga kerja.

Personil keamanan yang ditempatkan di unit manufaktur, serta oli dan pendingin yang diperlukan untuk memastikan kelancaran fungsi mesin, adalah biaya bahan tidak langsung dan tenaga kerja.

Menambahkan semua ini bersama-sama akan memberi Anda gambaran tentang total biaya yang akan Anda keluarkan saat melakukan aktivitas ini untuk klien Anda.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Dagang: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Melakukan alokasi biaya

Biaya tidak langsung yang dikeluarkan harus dialokasikan ke pesnan berdasarkan poin sebelumnya.

Dengan kata lain, biaya untuk pekerjaan ini ditetapkan berdasarkan biaya yang dikeluarkan di masa lalu saat melakukan pesanan serupa.

Hal ini digunakan sebagai perkiraan, dan harus disesuaikan pada tahap akhir produksi berdasarkan biaya tidak langsung tambahan yang ditambahkan selama proses produksi.

Biaya ini termasuk biaya peralatan manufaktur, listrik yang digunakan untuk menjalankan peralatan, tagihan listrik, dan depresiasi mesin.

Menerima pesanan

Setelah biaya langsung dan tidak langsung dihitung, mereka ditambahkan bersama-sama dan diserahkan kepada klien untuk memberikan penawaran untuk pesanan itu.

Jika pelanggan puas dengan penawaran, mereka dapat memesan dan produksi dapat dimulai. Selama proses manufaktur, setiap pekerjaan diberi nomor produksi yang unik dan akan diidentifikasi dengan nomor ini sampai pekerjaan selesai.

Memantau lembar biaya pekerjaan

Saat pesanan sedang dilakukan, Anda perlu memantau lembar biaya pekerjaan untuk melacak bahan aktual dan tenaga kerja yang digunakan.

Lembar ini akan membantu Anda mengevaluasi jika biaya sebenarnya untuk melakukan pekerjaan itu berbeda dari perkiraan Anda.

Jika mereka sangat berbeda, itu berarti proses estimasi Anda atau proses manufaktur Anda dapat ditingkatkan.

Hal ini dapat disebabkan oleh perkiraan yang salah atau pelaksanaan pekerjaan yang tidak efisien.

Karena setiap biaya yang dikeluarkan dalam pekerjaan ini dapat dilacak, mudah untuk mengetahui di mana kesalahan atau konsumsi berlebihan terjadi sehingga dapat diperbaiki.

Merevisi biaya

Setelah pesanan selesai, Anda perlu merevisi biaya aktual dengan menambahkan biaya tambahan yang mungkin dikeluarkan saat melakukan pekerjaan sehubungan dengan perkiraan yang diberikan kepada pelanggan.

Ini membantu untuk menghilangkan biaya yang lebih atau kurang yang diterapkan dan merevisinya sesuai dengan pesanan yang telah diselesaikan.

Langkah ini akan membantu mengidentifikasi biaya sebenarnya untuk menyelesaikan pekerjaan dan sampai pada biaya akhirnya.

Baca juga: Debt to Equity Ratio: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Kesimpulan

Penetapan metode harga pokok pesanan pekerjaan membantu Anda menghitung seluruh biaya pekerjaan secara bertahap.

Metode ini memungkinkan Anda menemukan kesalahan, memutuskan apakah pekerjaan itu menguntungkan, menemukan area untuk perbaikan proses, memantau penggunaan aset tetap, dan membuat penawaran yang lebih akurat untuk pekerjaan di masa mendatang.

Ini adalah metode penetapan biaya yang sangat efisien untuk produsen yang menghasilkan banyak produk yang berbeda satu sama lain.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung semua biaya dan menggunakan metode ini, Anda bisa mencoba menggunakan sistem akuntansi yang modern dan mudah digunakan seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah mencatat seluruh biaya dan transaksi dalam bisnis, membuat laporan keuangan, manajemen aset dan persediaan, dan masih banyak lagi.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 + 6 =