Marketing 4.0: Ini Definisi dan Dampaknya bagi Bisnis Online, Apa Saja?

marketing 4.0

Perkembangan teknologi informasi saat ini menjadi sesuatu yang selalu terjadi dan tidak bisa dihindari. Jika dulu di dunia marketing dikenal dengan istilah marketing 1.0, saat ini dunia marketing sudah semakin berkembang menuju marketing 4.0.

Perkembangan ini pastinya dipengaruhi oleh berbagai hal, seperti semakin meluasnya penggunaan internet untuk pengembangan bisnis hingga adanya teknologi-teknologi terbaru yang sebelumnya tidak ada.

Sekarang ini sulit membayangkan dunia tanpa internet. Lingkungan digital begitu mendarah daging di masyarakat sehingga rasanya mustahil untuk melepaskan diri dari perkembangan internet saat ini.

Kebiasaan online dan bentuk jual beli yang diperoleh secara langsung mempengaruhi strategi pemasaran yang digunakan oleh perusahaan. Akibatnya, teknik periklanan ini terus berkembang.

Oleh karena itu, di artikel ini akan menunjukkan bagaimana pemasaran telah berubah dari waktu ke waktu, apa dampak transisi ini bagi perusahaan, dan bagaimana Kawan Kledo dapat mulai menerapkan model pemasaran 4.0 di bisnis yang Kawan Kledo miliki.

Definisi Marketing 4.0

marketing 4.0

Selama bertahun-tahun, pemasaran telah menemukan kembali dirinya sendiri. Terutama karena teknologi telah meningkat, dan ini telah menyebabkan cara berpikir baru tentangnya.

Marketing 4.0 adalah fase lain dari kemajuan pemasaran ini dan pastinya sangat dipengaruhi oleh era digital. Istilah tersebut mewakili kombinasi pemasaran tradisional (TV, radio, dan cetak) dengan munculnya pemasaran digital (lingkungan web).

Konsep ini diimplementasikan oleh profesor dan penulis Amerika Philip Kotler, seorang sarjana di bidang tersebut yang memperhatikan perubahan yang dibawa transformasi digital ini ke perusahaan, secara umum, dan mengidentifikasi kebutuhan untuk menggarisbawahi fase baru ini, yang disebut marketing 4.0.

Baca Juga: 5 Peluang Bisnis Menjanjikan di Era Revolusi Industri 4.0

Siapa Philip Kotler?

Philip Kotler, “penemu” Marketing 4.0, lahir pada 27 Mei 1931, dan merupakan profesor universitas di AS. Ia memperoleh gelar masternya dari University of Chicago, dan gelar Ph.D. dari Massachusetts Institute of Technology (MIT), keduanya di bidang Ekonomi.

Dia juga melakukan studi postdoctoral dalam matematika di Harvard dan Ilmu Perilaku di University of Chicago.

Saat ini, ia dianggap sebagai “guru” pemasaran digital dan telah membagikan ajarannya dalam beberapa buku tentang pemasaran, seperti:

  • Pemasaran 4.0 – Beralih dari tradisional ke digital
  • Manajemen Pemasaran
  • Sepuluh Dosa Pemasaran yang Mematikan: Tanda dan Solusinya
  • Prinsip Pemasaran
  • Kotler tentang Pemasaran – Cara Membuat, Memenangkan, dan Mendominasi Pasar
  • Pemasaran 3.0: Dari Produk ke Pelanggan ke Jiwa Manusia
  • Pemasaran Esensial: Konsep, Strategi, dan Kasus
  • Wawasan Pemasaran Dari A hingga Z – 80 Konsep yang Perlu Diketahui Setiap Manajer
  • Petualangan Saya dalam Pemasaran
  • Pemasaran 5.0: Teknologi untuk Kemanusiaan
  • Ini adalah beberapa karyanya, tetapi mungkin untuk menemukan lusinan buku lain yang ditulis oleh master pemasaran ini.

Bagaimana Pemasaran Berkembang?

Pemasaran telah mengalami beberapa perubahan selama bertahun-tahun. Dengan kata lain, hingga mencapai tahap marketing 4.0 ini telah melalui fase 1.0, 2.0, dan 3.0. Jadi, mari pahami bagaimana evolusi ini terjadi:

1. Marketing 1.0

Selama periode ini, pemasaran difokuskan pada karakteristik produk. Dengan demikian, kampanye iklan memiliki pendekatan yang sangat deskriptif, untuk menunjukkan fitur dan manfaat dari apa yang diiklankan sebanyak mungkin.

Pengamatan lain adalah pada awalnya, tidak ada banyak persaingan antar merek. Oleh karena itu, komunikasi cenderung massal, lebih umum, dan tanpa banyak gangguan audiens.

2. Marketing 2.0

Segera setelah itu, selama yang disebut tahap kedua pemasaran, merek mulai menyadari pentingnya segmentasi pasar. Karena persaingan menjadi isu penting.

Dengan lebih banyak pilihan di pasar, konsumen juga menjadi lebih menuntut. Oleh karena itu, selain menunjukkan produk dan mengkhawatirkan atributnya, perusahaan mulai membangun identitas mereka untuk membedakan diri dari pesaing mereka dan menonjol di antara mereka.

3. Marketing 3.0

Selama tahap pemasaran ketiga, membuat strategi pemasaran menjadi lebih terhubung dengan keunikan setiap orang, yaitu merek mencari personalisasi kampanye mereka.

Daripada hanya mengelompokkan sekelompok orang dan menentukan target audiens, yang penting di sini adalah memahami mereka secara individu. Terutama karena orang memiliki individualitas mereka dan suka mengidentifikasi secara pribadi dengan apa yang mereka konsumsi.

Oleh karena itu, pemasaran 3.0 bertujuan untuk membuat hubungan ini, dengan asumsi nilai dan tujuan khas orang.

4. Marketing 4.0

Akhirnya, pemasaran 4.0, konsep terbaru dari seluruh lintasan ini.

Seperti disebutkan sebelumnya, ini adalah fase yang paling dipengaruhi oleh konteks digital, dan meskipun fase 3 pemasaran juga terkandung dalam lingkungan ini, selama beberapa tahun terakhir, kami telah melihat pertumbuhan yang jauh lebih besar dari skenario ini.

Banyak strategi telah ditingkatkan dan diterapkan karena kemungkinan yang dibawa oleh internet, seperti produksi konten di media sosial dan blog perusahaan, integrasi berbagai platform digital dan non-digital, format penyebaran yang tak terhitung jumlahnya, dll.

Semua karakteristik ini mengonfigurasi fase pemasaran baru ini, yang perlu dipertimbangkan sebagai kemajuan lain di segmen ini.

Baca Juga: Cara Mudah Membuat Marketing Plan untuk Bisnis, Wajib Dicoba

Apa Dampak Marketing 4.0 Terhadap Bisnis Online?

Tidak dapat dipungkiri, dengan adanya marketing 4.0 berhasil mengubah rencana periklanan perusahaan mana pun.

Untuk beradaptasi dengan kenyataan baru ini, tidak cukup hanya dengan memiliki situs web perusahaan dan beberapa akun media sosial. Sekarang, Kawan Kledo perlu memikirkan pembangunan merek, yang sejalan dengan semua elemen dan kemungkinan lingkungan digital.

Tantangan terkait persaingan juga semakin meningkat karena Internet telah membuka pintu bagi banyak bisnis yang sebelumnya tidak ada. Alhasil, jangkauan pilihan bagi konsumen pun semakin luas. Bagi bisnis, persaingan juga akan semakin ketat.

Konsekuensi lain dari momen ini adalah konsumen menjadi kurang pasif. Karena orang juga memiliki lebih banyak kekuatan untuk berbicara dan kesempatan untuk memberikan pendapat mereka, merek perlu memperhatikan “jawaban” konsumen.

Baca Juga: Direct Marketing: Pahami Pengertian, Komponen, Jenis, dan Contohnya

Menerapkan Marketing 4.0 ke Bisnis

marketing 4.0

Sekarang Kawan Kledo sudah tahu apa itu pemasaran 4.0, dan menyadari bahwa tidak ada bisnis yang bisa lepas dari kenyataan ini, bukan?

Oleh karena itu, sudah saatnya bagi Kawan Kledo untuk mulai membuat rencana untuk menerapkan strategi ini di perusahaan Kawan Kledo. Berikut beberapa cara menerapkan marketing 4.0 ke dalam bisnis Kawan Kledo yang dapat Kawan Kledo lakukan:

1. Berinvestasi dalam hubungan horizontal

Untuk membangun hubungan horizontal, penting untuk membuat bisnis Kawan Kledo mudah diakses. Banyak bisnis atau brand masih menampilkan diri dengan cara yang jauh dari pelanggan mereka, dan model komunikasi ini semakin tidak efektif.

Oleh karena itu, ada baiknya memikirkan persona merek misalnya, sehingga bisnis Kawan Kledo dapat berbicara dengan audiens dengan cara yang lebih pribadi.

2. Dengarkan apa yang dikatakan konsumen

Dengan sikap horizontal yang meningkat, seseorang dapat mengharapkan brand untuk lebih mendengarkan umpan balik yang diterima dari pelanggannya.

Ini adalah praktik yang berharga untuk strategi pemasaran apa pun, karena ketika Kawan Kledo mendengarkan poin keluhan konsumen, Kawan Kledo mengumpulkan informasi yang sangat penting untuk membuat solusi lebih sesuai, dan dengan demikian, Kawan Kledo dapat meningkatkan kemungkinan loyalitas pelanggan.

3. Integrasikan secara online dan offline

Meskipun kita tenggelam dalam dunia digital, ini tidak berarti bahwa strategi offline berakhir. Faktanya, ide di balik bentuk pemasaran baru ini adalah untuk mengintegrasikan kedua bidang dan bergerak bersama untuk meningkatkan hasil pemasaran ini.

4. Berinvestasi dalam strategi omnichannel

Konsep omnichannel secara keseluruhan merupakan strategi yang mencakup beberapa saluran komunikasi, dengan tujuan memberikan pengalaman pembelian yang lebih baik dan memperkuat hubungan dengan pelanggan.

Oleh karena itu, penting untuk memahami saluran komunikasi mana yang paling cocok untuk perusahaan Kawan Kledo, dan membuat jaringan komunikasi, memanfaatkannya sebaik mungkin.

5. Pantau hasil untuk meningkatkan strategi pemasaran

Satu hal yang harus dimiliki proses ini adalah analisis hasil. Ketika sampai pada jenis strategi ini, penting untuk mempertimbangkan indikator pemasaran, yang akan memberikan arahan dan wawasan penting untuk melanjutkan atau bahkan mengubah rencana.

Yang penting adalah melacak hasilnya, memahami perjalanan pelanggan, dan bertindak berdasarkan wawasan ini.

6. Konten adalah kuncinya!

Elemen kunci lain dalam pemasaran 4.0 adalah pembuatan konten yang relevan. Perlu dicatat bahwa konten harus masuk akal bagi persona Kawan Kledo.

Karena, sebagus apapun konten yang Kawan Kledo buat, jika tidak memberikan nilai kepada audiens, itu tidak akan efektif dan tidak akan menarik orang yang tepat.

Tanpa ragu, penting bagi setiap jenis bisnis untuk memasuki lingkungan digital dan menambahkan pemasaran 4.0 ke realitasnya. Selain lingkungan yang penuh dengan peluang, ia cenderung semakin dimasukkan ke dalam kehidupan sehari-hari masyarakat.

Oleh karena itu, sangat penting untuk memperhatikan produksi konten Kawan Kledo, karena itu akan seperti mesin untuk promosi online bisnis.

Baca Juga: 10 Tips Melakukan Social Media Marketing untuk Bisnis

Maksimalkan Marketing 4.0 dengan Pengelolaan Bisnis yang Baik

Seperti yang diketahui, pemasaran menjadi bagian penting dalam sebuah bisnis. Namun ternyata hanya mengandalkan marketing tidak cukup untuk membuat sebuah bisnis berhasil.

Kawan Kledo juga wajib melakukan pengelolaan keuangan bisnis dengan baik. Sebesar apapun omzet yang didapatkan, jika Kawan Kledo tidak mengelola keuangannya dengan baik, sulit bagi Kawan Kledo untuk membawa bisnis tersebut meraih kesuksesan.

Jika Kawan Kledo menganggap pengelolaan keuangan bisnis ini menjadi sesuatu yang sulit, ini saatnya Kawan Kledo kenalan dengan software akuntansi Kledo. Kledo merupakan software akuntansi yang dilengkapi berbagai fitur yang akan memudahkan pengelolaan bisnis.

Klik sini untuk informasi lebih lengkap tentang Kledo dan daftar di sini untuk bisa menikmati semua fitur akuntansi yang akan membuat pengelolaan keuangan bisnis menjadi lebih mudah.

Banner 2 kledo

Kesimpulan

Itulah tadi penjelasan mengenai marketing 4.0 yang dapat menjadi dasar bagi Kawan Kledo untuk melakukan pemasaran bisnis. Pastikan Kawan Kledo melakukan pengelolaan keuangan bisnis dengan baik, sebagai upaya menyempurnakan pemasaran ini. Daftar Kledo sekarang juga dan nikmati semua kemudahan pengelolaan keuangan bisnis langsung dari aplikasi di smartphone Kawan Kledo.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *