Akuntansi Biaya: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Bedanya dengan Akuntansi Finansial

akuntansi biaya

Semua jenis bisnis, baik mereka yang menjual layanan, memproduksi produk, atau menjual barang dagangan, pasti memiliki biaya dan tentu memerlukan akuntansi biaya untuk melacak aktivitas mereka.

Singkatnya, akuntansi biaya adalah proses yang membantu pemilik bisnis dan manajer memahami berapa biaya untuk menjalankan bisnis.

Akuntansi biaya melacak berapa uang yang dihabiskan untuk tenaga kerja, pemeliharaan, bahan baku, dan persediaan, antara lain, dan kemudian menganalisis biaya ini untuk menemukan cara mengurangi atau menggunakannya.

Pada artikel ini kami akan memberi Anda penjelasan mendalam tentang apa itu akuntansi biaya, metode akuntansi biaya yang berbeda, bagaimana Anda dapat mengatur proses untuk akuntansi bisnis Anda semua hal tentang akuntansi biaya yang perlu Anda tahu.

Apa itu Akuntansi Biaya?

akuntansi biaya
Male hand pointing at business document while explaining it

Akuntansi biaya adalah praktik bisnis di mana Anda mencatat, memeriksa, meringkas, dan memahami uang yang dihabiskan bisnis untuk suatu proses, produk, atau layanan.

Ini dapat membantu organisasi mengendalikan biaya dan terlibat dalam perencanaan strategis untuk meningkatkan efisiensi biaya. Akuntansi biaya membantu manajemen memutuskan di mana mereka perlu mengurangi dan di mana mereka perlu meningkatkan biaya.

Ini adalah proses di mana kita menentukan biaya barang dan jasa. Ini melibatkan pencatatan, klasifikasi, alokasi berbagai pengeluaran, dan pembuatan laporan keuangan. Data ini umumnya digunakan dalam akuntansi keuangan dan juga melibatkan penyajian data yang sesuai untuk tujuan pengendalian biaya dan panduan kepada manajemen.

Proses ini berkaitan dengan biaya setiap unit, pekerjaan, proses, pesanan, layanan, dll, mana yang berlaku dan termasuk biaya produksi, biaya penjualan dan biaya distribusi.

Apa Fungsi Akuntansi Biaya?

Akuntansi Biaya Membantu Proses Penganggaran

Ketika sebuah bisnis memiliki sistem akuntansi biaya dan memiliki gagasan yang lebih baik tentang bagaimana uangnya dibelanjakan, itu dapat membuat anggaran yang lebih baik untuk masa depan.

Akuntan perusahaan biasanya sudah mengetahui biaya tetap bisnis (utilitas, sewa, pajak properti, dll.), tetapi biaya variabel (seperti tenaga kerja dan bahan baku) berubah dengan output.

Biaya tersebut perlu dilacak dan diperkirakan, untuk pembuatan anggaran berikutnya. Selain itu, bisnis akan ingin tahu bahwa uang yang dibelanjakan sekarang dilakukan dengan cara yang membantu memaksimalkan keuntungan perusahaan.

Akuntansi Biaya Membuat Perusahaan Menjadi Lebih Efisien

Biasanya, pemeriksaan seluruh proses perusahaan akan menghasilkan cara untuk memperbaikinya. Misalnya, mungkin sebuah perusahaan akan menemukan bahwa tidak perlu shift sepuluh jam pada mesin tertentu untuk menghasilkan produk, mungkin delapan jam sudah cukup.

Atau bahwa menugaskan tiga orang ke lini produksi telah terbukti terlalu banyak dan mengurangi personil untuk meningkatkan efisiensi.

Akuntansi Biaya Membantu Penentuan Harga

Salah satu tujuan utama akuntansi biaya adalah untuk menentukan harga produk Anda. Aturannya sederhana: harga yang Anda kenakan pada produk harus menutupi biaya produksi dan menghasilkan keuntungan.

Sebuah bisnis yang menjual makanan cepat saji, misalnya, harus melacak biaya bahan-bahan seperti roti, kentang goreng, selada, tomat, saus tomat, dll, dan harga produk berdasarkan biaya langsung dan biaya tenaga kerja dan overhead tambahan lainnya.

Akuntansi Biaya Untuk Mendapatkan Lebih Banyak Keuntungan

Jika sebuah perusahaan membuat proses produksinya lebih efisien, artinya menghasilkan output yang sama dengan biaya lebih sedikit, dan pada akhirnya akan menghasilkan lebih banyak uang.

Mengenal Beberapa Jenis Biaya

akuntansi biaya

Sebelum masuk ke jenis akuntansi biaya, mari kita pelajari tentang berbagai jenis biaya. Dalam akuntansi biaya, biaya diklasifikasikan menjadi empat jenis berikut:

1. Biaya Langsung

Biaya langsung termasuk yang paling umum. Mereka adalah biaya langsung yang terkait dengan produksi suatu produk. Biaya langsung akan mencakup tenaga kerja atau bahan.

Mereka juga dapat mencakup biaya distribusi dan pengeluaran lainnya, tergantung pada metode akuntansi. Contoh biaya langsung yang paling jelas adalah perusahaan manufaktur mobil.

Dua biaya langsung adalah total upah yang dibayarkan kepada karyawan yang digunakan untuk membuat mobil dan biaya suku cadang itu sendiri.

Anda dapat melihat bagaimana biaya tersebut langsung. Pelatihan karyawan, pengawasan, utilitas, dan biaya lainnya tidak diperhitungkan. Biaya langsung sama dengan Harga Pokok Penjualan (‘HPP’) metrik yang sangat relevan untuk tujuan akuntansi umum.

2. Biaya Tidak Langsung

Biaya tidak langsung sedikit lebih sulit dilacak. Biaya tidak langsung seringkali tidak dapat ditelusuri kembali ke departemen individual.

Para pekerja di pabrik pembuatan mobil semuanya mungkin menggunakan internet, air, dan penerangan untuk membuat kendaraan. Tetapi biaya ini tidak langsung dan digunakan di seluruh pabrik.

Biaya tidak langsung lainnya dapat mencakup staf pemeliharaan TI dan kantor. Mereka tidak langsung tetapi masih sangat relevan dengan bisnis dan produk akhir.

3. Biaya Tetap

Contoh paling jelas dari biaya tetap adalah sewa. Jika Anda perlu membayar 3.000.000 per bulan selama 2 tahun ke depan untuk sebuah properti, maka ini adalah biaya tetap.

Karakteristik yang menentukan dari biaya tetap adalah bahwa hal itu tidak berubah. Pembayaran suku bunga tetap atas pinjaman juga merupakan biaya tetap (asalkan tidak terikat pada suku bunga variabel).

Terlepas dari seberapa baik atau buruk kinerja bisnis, biaya tetap akan selalu tetap menjadi biaya tetap. Biaya tetap lebih mudah dihitung karena cenderung lebih nyata.

4. Biaya Variabel

Berbeda langsung dengan biaya tetap, biaya variabel dapat berubah tergantung pada kinerja bisnis. Semakin banyak produk yang Anda hasilkan, semakin banyak Anda akan membayar untuk pengemasan dan distribusi.

Tetapi ingat bahwa biaya variabel bukanlah biaya langsung. Bahkan jika Anda membayar lebih untuk komponen dan jika Anda membayar lebih untuk jam kerja, ini masih dikenakan biaya langsung dalam banyak kasus.

5. Biaya Operasi

Ini kadang-kadang disebut sebagai biaya operasional. Ini dapat berupa tetap atau variabel. Biaya operasional adalah biaya yang terkait dengan aktivitas bisnis sehari-hari tetapi berbeda dari biaya tidak langsung.

Sewa dan utilitas adalah contoh khas dari biaya operasi. Mereka penting untuk operasi bisnis tetapi tidak terlibat dalam proses manufaktur secara langsung atau tidak langsung.

6. Biaya Peluang

Ini biasanya hanya relevan ketika memutuskan antara dua atau tiga peluang bisnis potensial. Biaya peluang adalah biaya yang terkait saat Anda menggunakan satu investasi, dan berpotensi kehilangan investasi lain.

Apa yang harus dipahami adalah bahwa selalu ada investasi yang berpotensi unggul, dan Anda perlu menembak untuk ‘baik’ sebagai lawan dari sempurna. Jika Anda memutuskan untuk menyewa vs membeli peralatan baru, maka Anda dapat menghitung biaya peluang dengan semua variabel.

Baca juga: EBIT dan EBITDA: Pengertian, Cara Hitung, dan Perbedaannya

7. Sunk Cost

Sunk cost adalah biaya yang tidak dapat dipulihkan oleh bisnis. Mereka tidak dapat diperoleh kembali terlepas dari apa yang terjadi. Mereka dikecualikan dari keputusan bisnis masa depan.

Jika Anda telah menginvestasikan uang dalam bisnis yang telah bangkrut, itu sudah merupakan biaya hangus (walaupun Anda dapat memulihkan sebagian pendapatan melalui sistem pengadilan).

8. Controllable Costs

Biaya terkendali atau Controllable Costs adalah biaya di mana seorang manajer (atau dewan) memutuskan apa yang akan terjadi pada biaya tertentu. Bonus, sumbangan amal, iklan, perlengkapan kantor, acara karyawan, adalah contoh biaya yang dapat dikendalikan

. Tetapi nilainya tidak begitu mudah untuk dihitung. Meskipun itu adalah biaya, Anda tidak bisa begitu saja menguranginya hingga nol dan berharap untuk menjalankan bisnis yang sukses.

9. Biaya overhead

Biaya overhead mirip dengan biaya tidak langsung. Namun overhead sebenarnya memiliki arti yang lebih luas, yang meliputi tenaga kerja tidak langsung, bahan tidak langsung, dan biaya tidak langsung.

Biaya overhead dapat diklasifikasikan ke dalam tiga kategori berikut:

Overhead pabrik: Ini termasuk biaya overhead yang terjadi karena manufaktur, produksi, atau jenis biaya lainnya yang bertanggung jawab atas kelancaran fungsi pabrik. Misalnya, sewa pabrik, asuransi, dan utilitas.

Overhead kantor dan administrasi: Ini adalah biaya yang terkait dengan manajemen dan administrasi bisnis. Misalnya, sewa kantor, printer, dan alat tulis.

Overhead penjualan dan distribusi: Ini adalah biaya yang terkait dengan pemasaran produk, memperoleh pesanan, dan pengiriman barang dan jasa.

Sistem Akuntansi Biaya

Sistem Akuntansi Biaya memberi tahu perusahaan berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk menghasilkan sesuatu. terdapat 2 jenis sistem yang harus Anda tahu:

Job Order Costing

Perhitungan biaya pesanan atau job order costing mengatur biaya berdasarkan setiap pekerjaan. Perhitungan biaya pesanan baik untuk perusahaan dengan produk yang unik.

Misalnya, ambil perusahaan furnitur yang memproduksi 10 jenis kursi yang berbeda. Dengan membedakan antara biaya produksinya, perusahaan dapat mengetahui kursi mana yang menghasilkan lebih banyak keuntungan.

Process Costing

Penetapan biaya proses atau process costingmembebankan biaya berdasarkan ‘proses’. Pabrik pembotolan cola dapat menggunakan biaya proses karena semua botol (atau produk) tidak dapat dibedakan satu sama lain.

Jenis Akuntansi Biaya

Akuntansi Biaya Standar

Akuntansi biaya standar adalah metode akuntansi yang sangat tua danpopuler di industri manufaktur. Daripada biaya sumber daya, produsen menetapkan biaya “yang diharapkan” atau “standar”.

Masalah yang terjadi jika menggnakan metode ini adalah meskipun dapat menghemat waktu dalam hal penganggaran, bisnis tetap harus membayar biaya aktual pada akhirnya, dan nilai variansnya bisa signifikan.

Penetapan Biaya Berbasis Aktivitas (Activity based costing)

Juga dikenal sebagai “ABC”, ini adalah metode penetapan biaya yang sangat populer. ABC memperhitungkan semua aktivitas yang diperlukan untuk memproduksi suatu produk, dan memberikan nilai kepada mereka.

Misalnya, dua produk mungkin memiliki ‘waktu mesin’ yang sama persis untuk menghasilkan sesuatu. Tetapi waktu penyiapan atau pengujian untuk salah satu produk mungkin jauh lebih lama.

ABC adalah metode yang sangat populer karena dapat:

  • Membantu menentukan produk mana yang tidak menguntungkan (karena setiap biaya yang terkait dengannya telah diidentifikasi).
  • Menentukan apakah harga suatu produk terlalu tinggi, terkait dengan pasar, dan apakah perusahaan mampu menurunkannya.
  • Memberikan informasi untuk membantu menghilangkan inefisiensi dengan mengatur ulang produksi.

Baca juga: Pengertian Rasio Profitabilitas, Jenis, Rumus, dan Tips Meningkatkannya

Lean accounting

Ini adalah kompilasi prinsip dan proses yang memberikan umpan balik numerik kepada produsen yang menerapkan praktik lean manufacturing dan inventaris.

Lean manufacturing membantu manajemen mempercepat proses, menghilangkan kesalahan, dan membebaskan kapasitas produksi.
Akuntansi ramping tidak bergantung pada penetapan biaya berdasarkan aktivitas atau penetapan biaya standar; sebagai gantinya, ia menggunakan pengukuran kinerja visual dan lean-focused.

Marginal costing

Biaya marjinal didefinisikan sebagai biaya tambahan yang terlibat dalam pembuatan satu unit output tambahan. Metode ini juga disebut analisis biaya-laba-volume.

Analisis biaya marjinal melihat hubungan antara volume produksi, harga jual, biaya, beban dan keuntungan. Ini dihitung dengan mengurangkan biaya variabel dari pendapatan, lalu membaginya dengan pendapatan.

Lebih khusus lagi, biaya marjinal mengukur perbedaan biaya dengan setiap unit produksi tambahan baru. Ini dihitung dengan membagi perbedaan biaya dengan perbedaan kuantitas, seperti yang ditunjukkan pada rumus di bawah ini:

MC = ΔC / ΔQ

Tujuan dari biaya marjinal adalah untuk menentukan pada titik mana bisnis dapat mencapai skala ekonomi untuk mengoptimalkan produksinya, dan operasi secara keseluruhan.

Perbedaan Akuntansi Biaya dan Akuntansi Keuangan

akuntansi biaya

Seringkali, akuntansi biaya tumpang tindih dengan jenis akuntansi lain, yang dikenal sebagai akuntansi keuangan. Bagaimana keduanya berbeda dan berhubungan satu sama lain?

Seperti yang telah kami sebutkan, akuntansi biaya adalah cabang akuntansi yang berhubungan dengan biaya produksi – ini memeriksa struktur biaya bisnis dan bekerja untuk menemukan taktik untuk mengurangi biaya ini.

Akuntansi keuangan, di sisi lain, berkaitan dengan pencatatan semua data keuangan bisnis ke dalam laporan akuntansi. Laporan akuntansi ini dimaksudkan untuk memberikan informasi tentang penjualan, pengeluaran, aset, dan kewajiban, kepada pihak ketiga yang berkepentingan seperti investor dan kreditur.

Jadi, perbedaan utama antara akuntansi biaya dan akuntansi keuangan berkaitan dengan audiens target masing-masing. Akuntansi keuangan dimaksudkan untuk pemangku kepentingan di luar bisnis, sedangkan akuntansi biaya dimaksudkan untuk mereka yang berada di dalam, yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan penting.

Juga, akuntansi biaya bertujuan untuk melacak dan mengukur biaya, sementara akuntansi keuangan menggunakan laporan untuk merangkum semua aktivitas keuangan utama bisnis, seperti penjualan, pendapatan, ekuitas, kewajiban, pengeluaran, dan banyak lagi.

Kini, akuntansi biaya dapat berkontribusi dalam penyusunan laporan keuangan untuk akuntansi keuangan. Pengeluaran, biaya, dan informasi lain yang dikumpulkan melalui akuntansi biaya memudahkan pembuatan laporan keuangan. Beberapa elemen seperti biaya bahan, biaya tenaga kerja, dan harga persediaan dibagi antara kedua metode akuntansi.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang akuntansi keuangan dan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk menghasilkan laporan keuangan untuk bisnis Anda, buka panduan kami tentang pelaporan keuangan.

Baca juga: 5 Dasar Etika Profesi Akuntan Menurut IAI (Ikatan Akuntansi Indonesia)

Otomatiskan Akuntansi Biaya dengan Software Akuntansi Online

Saat ini, bisnis jarang melacak biaya mereka dengan tangan atau melalui spreadsheet Excel, karena metode manual ini sudah ketinggalan zaman, memakan waktu, juga rentan terhadap banyak kesalahan akuntansi.

Sebaliknya, sebagian besar perusahaan menghemat waktu dan uang dengan mengotomatisasi keuangan mereka melalui software akuntansi cloud online. Salah satu software akuntansi terbaik di pasar saat ini adalah Kledo

Kledo adalah platform intuitif dan mudah digunakan yang dapat Anda manfaatkan untuk mengotomatisasi tidak hanya biaya Anda, tetapi hampir setiap bagian dari siklus akuntansi Anda.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Kesimpulan

Kami harap panduan ini menjawab semua pertanyaan Anda dan membantu Anda memahami dasar-dasar di balik akuntansi biaya, dan apa yang membuat proses ini sangat bermanfaat bagi bisnis Anda.

Untuk rekap cepat, berikut adalah beberapa poin utama yang telah kami bahas:

  • Akuntansi biaya melacak, mencatat, dan menganalisis berbagai biaya produksi yang terjadi dalam bisnis. Biaya ini jatuh di bawah tiga kategori utama: bahan, tenaga kerja, dan biaya overhead.
  • Tujuan utama dari akuntansi biaya adalah untuk menentukan strategi penetapan harga terbaik untuk produk dan jasa. Proses ini juga membantu bisnis mengendalikan dan mengurangi biaya, serta memperkirakan anggaran untuk kegiatan keuangan di masa depan.
  • Ada empat jenis utama strategi akuntansi biaya yang meliputi: akuntansi standar, berbasis aktivitas, lean, dan marjinal.
  • Akuntansi biaya adalah proses kompleks yang tidak dapat ditangani secara manual melalui spreadsheet. Itulah sebabnya sebagian besar bisnis saat ini mengotomatiskan akuntansi biaya mereka dengan software akuntansi online seperti Kledo

Jadi tunggu apalagi, Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

thirteen − 3 =