Pengertian, Elemen, Manfaat, dan 9 Prinsip Etika Bisnis

prinsip etka bisnis

Prinsip etika bisnis adalah bidang studi yang berkembang pesat, dengan banyak manfaat bagi organisasi. Selama bertahun-tahun, para pemimpin dan perusahaan top dunia telah menggunakan etika bisnis untuk memandu keputusan dan tindakan mereka.

Dari sudut pandang individu, sebuah organisasi ada untuk mendapatkan keuntungan. Namun, jika kita melihatnya secara sosial, sebuah organisasi ada untuk memasok barang dan jasa kepada manusia. Sebuah organisasi mungkin berharap bahwa tujuan atau sasaran individunya tidak menghadapi konflik dengan tujuan sosial.

Namun, organisasi bisnis dijalankan oleh manusia, dan setiap manusia memiliki pandangan hidup yang berbeda. Karenanya, tidaklah penting bahwa keputusan dan tindakan mereka sesuai dengan harapan masyarakat.

Artikel ini akan membahas prinsip etika bisnis dan pembahasan penting lainnya.

Apa Itu Etika Bisnis?

prinsip etika bisnis

Etika bisnis adalah kumpulan kebiasaan dan praktik yang mengatur perilaku perusahaan dalam menjalankan bisnis. Ini adalah seperangkat nilai-nilai yang organisasi berusaha untuk menegakkan dan mempromosikan.

Ini adalah cara perusahaan melakukan bisnis. Ini adalah cara yang tepat dan etis dalam menjalankan bisnis.

Etika adalah praktik melakukan hal yang benar, baik untuk bisnis maupun komunitas. Ini melibatkan pengambilan keputusan moral, jujur, dan etis sambil menghormati hak orang lain. Hal ini didasarkan pada nilai-nilai masyarakat dan lingkungan di mana bisnis beroperasi.

Etika bisnis adalah standar perilaku yang mengatur perusahaan. Mereka adalah seperangkat prinsip yang digunakan untuk membuat keputusan dan memastikan perusahaan beroperasi untuk kepentingan terbaik para pemangku kepentingannya.

Mereka membantu memastikan bahwa sumber daya perusahaan digunakan untuk tujuan sebaik mungkin. Mereka juga memastikan bahwa perusahaan tidak bertindak dengan cara yang tidak etis.

Etika bisnis mengacu pada bagaimana perusahaan harus melakukan operasinya untuk memaksimalkan manfaat bagi masyarakat. Ini adalah seperangkat standar dimana perusahaan dinilai. Ini adalah seperangkat nilai di mana perusahaan dibangun. Ini adalah seperangkat prinsip dari mana keputusan dibuat.

Istilah “etika bisnis” mengacu pada prinsip-prinsip perilaku yang mengatur perilaku organisasi dalam interaksinya dengan organisasi lain, individu, dan entitas pemerintah. Kata “etika” berasal dari kata Yunani yang berarti “pemikiran yang benar.”

Baca juga: Memahami Sistem Pemrosesan Transaksi dalam Bisnis

Pentingnya Etika Bisnis

Etika bisnis sangat penting untuk keberhasilan organisasi mana pun. Sebuah perusahaan yang tidak beroperasi sesuai dengan etika bisnis yang sehat tidak mungkin mencapai tujuannya dan bahkan dapat merugikan masyarakat di mana ia beroperasi.

Ini karena etika bisnis menyediakan kerangka kerja di mana perusahaan membuat keputusan dan beroperasi. Mereka mengatur perilaku perusahaan dan karyawannya dan menetapkan standar tentang bagaimana perusahaan berinteraksi dengan organisasi lain, individu, dan lembaga pemerintah.

Pentingnya etika bisnis tidak berkurang seiring waktu. Penting bagi organisasi saat ini untuk menjunjung tinggi dan mempromosikan prinsip-prinsip etika bisnis.

Bisnis harus membuat keputusan moral, bahkan ketika keputusan tersebut tidak untuk kepentingan finansial terbaik bisnis. Mereka harus jujur ​​dan beretika dalam berhubungan dengan organisasi lain, individu, dan otoritas pemerintah.

Baca juga: Instrumen Keuangan: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Manfaat Etika Bisnis

Menarik Lebih Banyak Investor ke Bisnis

Investor adalah bagian besar dari bisnis apa pun untuk pertumbuhan dan penggalangan dana. Jika investor suatu organisasi menyadari bahwa perusahaan tempat mereka bekerja bekerja secara etis dan mengutamakan moral yang tinggi dalam bisnis, mereka akan merasa aman mengetahui bahwa uang mereka digunakan secara bertanggung jawab dan untuk tujuan yang baik.

Juga, mereka dapat merasa nyaman mengetahui bahwa mereka tidak melakukan sesuatu yang tidak etis secara tidak langsung. Selain itu, perusahaan dengan etika yang kuat mendapat perhatian lebih dari investor.

Memberikan Keunggulan Kompetitif dalam Hal Pelanggan

Seperti investor, pelanggan juga merupakan bagian besar dari bisnis karena mereka adalah alasan penjualan dan pendapatan perusahaan.

Ketika sebuah organisasi berperilaku etis, ia dapat memperoleh loyalitas pelanggan dan menarik mereka ke barang dan jasa mereka. Ini pada akhirnya membantu bisnis dalam memenuhi motif menghasilkan laba.

Meningkatkan Reputasi Perusahaan

Perusahaan yang berperilaku etis dapat menciptakan citra positif di mata publik, yang dapat membantu bisnis mempertahankan pelanggan yang sudah ada dengan memastikan mereka membelanjakan uang yang diperoleh dengan susah payah untuk bisnis yang etis dan mendatangkan pelanggan baru. pelanggan.

Selain itu, dunia saat ini sangat sosial, dan pelanggan yang tidak puas dapat dengan mudah dan cepat memberikan ulasan tentang pengalaman negatif dan perilaku bisnis yang tidak etis, yang dapat berdampak buruk bagi perusahaan dan pertumbuhannya.

Kolaborasi yang Lebih Kuat

Anggota tim atau staf perusahaan yang bekerja sama dalam etika bisnis memiliki rasa hormat satu sama lain, yang mengarahkan mereka untuk bekerja sama secara efektif.

Praktik etika tidak hanya menciptakan lingkungan kerja yang baik, tetapi juga membantu para anggota berkolaborasi dan menghasilkan produktivitas.

Hindari Tuntutan Hukum

Berperilaku etis mungkin mahal bagi organisasi, tetapi perilaku tidak etis bisa lebih mahal karena organisasi yang terlibat dalam praktik tidak etis mungkin menghadapi tuntutan hukum dan harus membayar denda besar.

Baca juga: Cara Mengetahui dan Mengukur Kinerja Keuangan Bisnis

Elemen Etika Bisnis

Komitmen Manajemen Puncak

Manajemen puncak organisasi memainkan peran penting dalam memastikan etika bisnis. Mereka membimbing seluruh organisasi menuju perilaku etis.

Untuk mendapatkan hasil yang lebih baik dan menanamkan perilaku etis di antara anggota organisasi, CEO dan manajer tingkat atas lainnya harus berkomitmen kuat pada perilaku etis.

Komitmen mereka terhadap kode etik akan memberikan contoh yang baik bagi karyawan dan mendorong mereka untuk mengikuti kode itu sendiri. Mereka harus memimpin karyawan untuk terus mengembangkan perusahaan dan menjunjung tinggi nilai-nilainya.  

Publikasi Prinsip Etika Bisnis yang Dianut Perusahaan

Perusahaan yang memiliki program etika yang efektif menetapkan prinsip-prinsip perilaku dalam bentuk tertulis untuk seluruh organisasi. Dokumen tertulis tentang prinsip-prinsip perilaku ini dikenal sebagai kode etik.

Kode atau kode etik mencakup berbagai bidang, seperti kualitas produk, keamanan produk, kejujuran mendasar, kepatuhan terhadap hukum, pelaporan keuangan, praktik pemasaran, praktik ketenagakerjaan, kesehatan dan keselamatan di tempat kerja, dll. Prinsip etika bisnis ini memandu organisasi dan tindakannya. 

Pembentukan Mekanisme Kepatuhan

Penerbitan kode etik tidak cukup sampai organisasi menetapkan mekanisme untuk memastikan mereka diikuti oleh karyawan dan tindakan perusahaan mematuhi standar ini.

Misalnya, memastikan pelamar memiliki nilai dan etika saat merekrut, membentuk sistem komunikasi bagi karyawan untuk melaporkan setiap insiden perilaku tidak etis, dll. 

Melibatkan Karyawan di Semua Tingkatan

Karyawan organisasi memainkan peran penting dalam penerapan kebijakan etis di berbagai tingkat bisnis, membuat gagasan bisnis etis menjadi nyata. Oleh karena itu, organisasi perlu melibatkan karyawan dalam program etika.

Misalnya, sebuah organisasi dapat membentuk sekelompok kecil karyawan untuk membahas kebijakan etika penting perusahaan dan mengevaluasi sikap karyawan terhadap kebijakan ini. 

Mengukur Hasil

Tidak mudah mengukur hasil program etika dengan akurasi penuh. Oleh karena itu, organisasi yang menerapkan program etika dapat memverifikasi dan mengaudit hasil akhir dan memastikan bahwa karyawan melakukan pekerjaan sesuai dengan standar etika.

Setelah audit selesai, manajemen tingkat atas dan karyawan perusahaan lainnya dapat mendiskusikan hasil akhir untuk tindakan selanjutnya. 

9 Prinsip Etika Bisnis

prinsip etika bisnis

Dengan etika bisnis, William D King mengacu pada seperangkat prinsip, kode etik, dan aturan yang harus dipenuhi oleh bisnis. Ini memungkinkan perusahaan untuk menentukan standar yang memisahkan hak dari kesalahan.

Di bawah ini adalah prinsip-prinsip etika bisnis menurut William D King yang harus diikuti setiap orang:

1. Jadilah Terpercaya

Sangat penting bahwa Anda membangun kepercayaan bisnis Anda. Pelanggan ingin terlibat dengan perusahaan yang dapat dipercaya dan memberi mereka keandalan dan jaminan. Jangan mencemarkan nama baik mereka atau mengungkapkan informasi pribadi.

2. Memenuhi Tenggat Waktu dan Kewajiban

Apa pun yang terjadi, belajarlah untuk memenuhi semua tenggat waktu dan kewajiban, terlepas dari keadaan. Hormati semua tenggat waktu klien atau pelanggan untuk mendapatkan kepercayaan mereka. Ini pada akhirnya akan membantu bisnis Anda berkembang.

3. Mengejar Akuntabilitas

Mengejar akuntabilitas atas tindakan Anda adalah suatu keharusan. William D King berkata, belajarlah untuk menerima kesalahan Anda dan memilikinya. Ini berlaku dua arah, apakah Anda karyawan atau majikan, bertanggung jawab atas tindakan Anda sendiri adalah suatu keharusan.

4. Siapkan Dokumentasi Resmi

Memberikan informasi yang mudah dibaca, singkat dan jelas. Pastikan bahwa semua fakta, negatif dan positif, diceritakan. Semua syarat dan ketentuan harus disebutkan dengan jelas dalam cetakan kecil.

5. Belajar Beradaptasi dengan Ide Baru

Agar perusahaan dapat berkembang, upaya terus menerus harus dilakukan seiring dengan inovasi. Untuk itu, Anda perlu menyerap ide-ide baru dan menerapkannya. Ambil bantuan dari tim, pelanggan, dan klien Anda untuk membuat keputusan yang tepat.

6. Jangan Terlibat dalam Konflik

Sementara persaingan yang sehat selalu baik, bersaing secara agresif satu sama lain dapat berakhir dengan nada buruk. Perusahaan harus mensurvei masalah ini dan mencoba menyelesaikan konflik internal apa pun.

7. Belajarlah untuk Menghargai

Prinsip-prinsip etika bisnis mencakup sikap Anda dengan orang lain. Tidak peduli apa perbedaan yang Anda miliki dalam gelar, usia, posisi atau status Anda, penting untuk memperlakukan semua orang dengan hormat dan sopan.

8. Berjiwa Sosial

Berjiwa sosial dan juga berorientasi pada komunitas. Ini akan memberikan bisnis Anda rasa tanggung jawab dan sosial yang akan membantu orang untuk berhubungan dengannya.

9. Tetap Waspada dalam Masalah Keuangan

Ini adalah praktik terbaik untuk menjadi sangat tajam dan waspada dalam hal keuangan. Pencatatan Anda harus rapi untuk memberikan visi yang jelas tentang kemajuan perusahaan Anda dan menjawab setiap aktivitas yang “dipertanyakan”.

Baca juga: Memahami Manajemen Keuangan Syariah yang Berlaku di Indonesia

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Tidak ada keraguan bahwa etika bisnis memainkan peran penting dalam mempromosikan perilaku etis dalam organisasi. Oleh karena itu, setiap organisasi harus mengembangkan seperangkat etika bisnis dalam Kode Etik untuk seluruh organisasi.

Berbicara mengenai bisnis, sektor keuangan merupakan bagian yang sangat penting bagi bisnis. Para pelaku bisnis harus tepat dan cermat dalam mengelola keuangan bisnisnya.

Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi seperti Kledo yang akan membantu Anda dalam menjaga akuntabilitas bisnis. Kledo merupakan software berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, otomatisasi laporan keuangan, dan beragam fitur lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

ten − eight =