Rumus dan Cara Menghitung Market Share Beserta Contohnya

cara menghitung market share banner

Total penjualan suatu perusahaan adalah indikator kunci kesehatan keuangan dan keberhasilannya dalam industri. Memiliki konteks tentang bagaimana kesuksesan suatu perusahaan dibandingkan dengan pesaingnya juga penting. Perbandingan ini tercermin dalam metrik yang dikenal sebagai pangsa pasar atau market share. Tapi, bagaimana cara menghitung market share?

Untuk mengetahui bagaimana cara menghitung market share, berikut adalah rumus, cara hitung dan contohnya yang bisa Amda ketahui untuk menambah perspektif Anda dalam pengelolaan bisnis yang lebih baik.

Apa itu Market Share?

Mari kita perjelas apa yang dimaksud dengan market share dengan definisi singkat:

Market share adalah persentase total penjualan dalam industri tertentu yang dihasilkan oleh perusahaan tertentu.

Referensi ke industri tertentu sangat penting dalam cara menghitung dan memahami market share. Hal ini karena hal ini membantu Anda membandingkan kinerja Anda dengan pesaing, bagaimana pun Anda mendefinisikannya.

Misalnya, jika Anda menjual makanan hewan organik, Anda mungkin menganggap pesaing Anda adalah penjual makanan hewan secara keseluruhan atau mempersempit fokus pasar Anda hanya pada mereka yang menjual makanan hewan organik.

Ada alasan bagus untuk menghitung keduanya: jika Anda merasa dapat meyakinkan pelanggan untuk beralih dari membeli makanan hewan biasa ke organik, Anda harus mempertimbangkan market share relatif Anda di kedua pasar tersebut.

Namun, Anda tidak akan menghitung market share industri hewan peliharaan secara umum, karena pelanggan penjual barang hewan peliharaan lainnya (seperti mainan dan obat-obatan) tidak akan menganggap produk Anda sebagai pengganti.

Oleh karena itu, penting untuk melakukan segmentasi pasar dengan tepat sebelum memperkirakan market share.

Singkatnya, market share adalah pangsa pasar tempat Anda bersaing secara langsung. Jika dihitung, ini dapat memberi Anda gambaran umum tentang ukuran perusahaan Anda dalam kaitannya dengan pasar dan pesaingnya.

Jika Anda secara teratur menghitung dan membandingkan informasi market share, Anda dapat menentukan posisi Anda relatif terhadap pesaing Anda di pasar. Secara khusus, informasi market share dapat membantu Anda memahami apakah Anda:

  • Market leader– Perusahaan (atau salah satu perusahaan) dengan market share terbesar.
  • Market laggard – Sebuah perusahaan yang tertinggal dibandingkan pesaingnya dalam hal nilai penjualan, atau yang pertumbuhan penjualannya melambat. Paling tidak, Anda perlu meningkatkan pendapatan pada tingkat yang sama dengan total pasar jika ingin mempertahankan market share.
  • Market leapfrogger  – Sebuah perusahaan yang belum menjadi pemimpin pasar, namun memiliki potensi karena pertumbuhan penjualan yang cepat. Perusahaan yang meningkatkan market sharenya akan meningkatkan pendapatannya lebih cepat dibandingkan pesaingnya.

Baca juga: Mau Buka Franchise Teh Poci? Ini Syarat, Modal, dan Cara Daftarnya

Rumus Menghitung Market Share

cara hitung market share 2

Rumus dan caramenghitung market share dengan mencari total pendapatan bisnis Anda selama periode waktu tertentu dan membagi angka tersebut dengan total pendapatan industri Anda selama periode yang sama.

Lalu, kalikan angka ini dengan 100 untuk menghitung persentase market share Anda.

Market share = (Pendapatan bisnis pada suatu periode fiskal / Total pendapatan industri pada periode fiskal yang sama) x 100

Contoh: Perusahaan Anda menjual buku catatan dan agenda dan total pendapatan Anda untuk kuartal fiskal adalah 200.000.000. Selama periode fiskal yang sama, total penjualan industri adalah 2.000.000.000.

market share = (200.000.000 / 2.000.000.000) x 100 = 10%

Market share yang besar biasanya merupakan indikator keberhasilan suatu bisnis. Bisnis dengan market share yang besar dapat menawarkan harga industri tertentu karena pesaing ingin mengikuti jejak mereka.

Pada saat yang sama, bisnis dengan market share yang besar juga dapat dikenakan undang-undang anti persaingan, yaitu pembatasan penjualan yang diberlakukan pemerintah untuk mencegah satu perusahaan memonopoli suatu industri.

Baca juga: Utang Lancar: Definisi, Contoh, dan Bedanya dengan Utang Tidak Lancar

Apa yang Dimaksud dengan Market Share Relatif?

Market share relatif adalah metrik terkait yang membantu membandingkan kinerja perusahaan Anda dengan pemimpin industri.

Perhitungan market share relatif menunjukkan porsi pasar yang Anda miliki dibandingkan dengan pesaing terbesar Anda.

Perusahaan dapat menghitung market share relatifnya secara keseluruhan atau untuk produk, merek, atau kategori produk tertentu.

Cara menghiutng dan rumus market share relatif adalah:

Market share relatif = (market share perusahaan / market share pesaing utama) x 100

Jika persentasenya rendah, biasanya berarti terdapat perbedaan market share yang signifikan antara perusahaan dan pemimpin industri. Jika persentasenya tinggi, sering kali berarti perusahaan tersebut merupakan salah satu organisasi terkemuka di bidangnya.

Bagaimana Tahapan dan Contoh Menghitung Market Share?

Menghitung market share adalah proses yang cukup mudah, apa pun jenis industrinya. Anda dapat menghitung market share berdasarkan pendapatan, unit terjual, atau lalu lintas penelusuran organik.

Cara menghitung market share berdasarkan pendapatan

Ikuti empat langkah berikut untuk menghitung market share terhadap total pendapatan:

1. Pilih periode fiskal

Langkah pertama untuk menghitung market share suatu perusahaan adalah mengidentifikasi periode fiskal yang ingin Anda ulas. Ini bisa berupa kuartal fiskal, tahun fiskal, atau rentang tahun.

Contoh: Misalkan Anda ingin menghitung market share perusahaan es krim selama satu tahun fiskal.

2. Hitung penjualan perusahaan Anda

Langkah selanjutnya adalah menghitung total penjualan perusahaan yang bersangkutan untuk periode yang ditentukan. Untuk perusahaan besar dengan produk yang mencakup beberapa industri, market share mereka akan dihitung untuk setiap industri secara terpisah dan tidak berdasarkan total penjualan perusahaan.

Misalnya, toko ritel yang menjual makanan, pakaian, dan furnitur akan menghitung market sharenya di industri grosir hanya berdasarkan penjualan makanannya. Mereka akan menghitung nilai market share tersendiri untuk pakaian, furnitur, dan sebagainya.

Contoh: Katakanlah total pendapatan perusahaan es krim pada tahun 2023 adalah 500 juta.

Baca juga: Mengenal Pengertian CPM dalam Digital Marketing

3. Hitung penjualan industri

Setelah menghitung total penjualan untuk masing-masing perusahaan, hitung total penjualan untuk seluruh pasar. Informasi ini tersedia untuk umum dalam laporan penelitian dan melalui asosiasi industri.

Selain itu, jika suatu industri didominasi oleh beberapa pengecer besar dengan penjualan usaha kecil yang minimal, Anda dapat menggabungkan penjualan pengecer besar tersebut untuk menghitung total penjualan pasar.

Contoh: Misalkan total penjualan seluruh pasar es krim berjumlah 7 miliar pada tahun 2021.

4. Bagi dan kalikan dengan 100

Langkah terakhir adalah membagi total penjualan masing-masing perusahaan dengan total penjualan industri.

Perhitungan ini akan menghasilkan angka desimal yang dapat diubah menjadi persentase dengan mengalikannya dengan 100.

Contoh: Dengan menggunakan rumus di atas, kita dapat menghitung market share perusahaan es krim:

Market share = (Pendapatan bisnis pada suatu periode fiskal / Total pendapatan industri pada periode fiskal yang sama) x 100

Market share = (500.000.000 / 7.000.000.000) x 100

Market share = 7,14%

Baca juga: Pengertian Niche Market, Contoh, Manfaat, dan Cara Menentukannya

Cara Menghitung Market Share Berdasarkan Jumlah Unit yang Terjual

cara hitung market share 1

Selain menghitung market share berdasarkan total pendapatan, perusahaan seringkali menghitung market share berdasarkan jumlah unit yang terjual. Untuk menghitung variasi market share ini, ikuti empat langkah berikut:

  • Pilih periode fiskal.
  • Hitung jumlah total unit yang terjual perusahaan Anda.
  • Hitung jumlah total unit yang terjual oleh industri secara keseluruhan.
  • Bagilah total unit yang terjual di perusahaan Anda dengan total unit yang terjual di industri Anda dan kalikan desimalnya dengan 100 untuk mencari persentasenya.

Contoh

Katakanlah Anda ingin menghitung market share suatu perusahaan sepatu atletik berdasarkan jumlah sepatu atletik yang terjual pada tahun 2023.

Misalkan perusahaan tersebut menjual 700 juta pasang sepatu pada tahun 2023, dan jumlah total sepatu atletik yang terjual pada tahun 2023 adalah 2 miliar.

Market share = (# unit terjual pada suatu periode fiskal / Total unit industri terjual pada periode fiskal yang sama) x 100

Market share = (700.000.000 / 2.000.000.000) x 100

Market share = 35%

Baca juga: 15 Strategi Telemarketing Terbaik Untuk Tingkatkan Closing

Mengapa Memahami Market Share itu Penting?

Mari ketahui lebih dalam mengapa penting untuk memahami market share.

1. Membantu Anda mengukur daya saing Anda

Peningkatan dan penurunan market share dapat menjadi tanda daya saing relatif produk atau layanan Anda dibandingkan dengan pesaing Anda.

Itu sebabnya kami merekomendasikan pengumpulan data market share tidak hanya sebagai tugas yang dilakukan sekali saja, namun sebagai aktivitas rutin yang merupakan bagian inti dan penting dari strategi kompetitif Anda.

Data market share dapat membantu Anda mengidentifikasi apakah pesaing melakukan langkah strategis yang mendorong penjualan mereka dan memperingatkan Anda jika Anda perlu mengambil tindakan kompetitif.

2. Membantu Anda mempelajari lebih lanjut tentang sifat industri tempat Anda bersaing

Beberapa industri, seperti pasar grosir atau software, terdiri dari sejumlah kecil perusahaan besar yang bersama-sama menguasai market share dalam jumlah besar.

Misalnya, tahukah Anda bahwa hampir 99% perusahaan S&P 500 diaudit oleh salah satu perusahaan konsultan manajemen “Big Four”: Deloitte, KPMG International, PricewaterhouseCoopers, dan Ernst & Young?

Di pasar seperti ini, market share yang kurang dari 0,5% sebenarnya bisa mewakili kinerja yang cukup kuat. Industri lain terdiri dari sejumlah besar perusahaan dengan jumlah saham yang lebih kecil, dan pertumbuhan market share mungkin lebih mudah dilakukan pada jenis industri ini.

Jadi, mengetahui apakah pasar terfragmentasi atau terkonsolidasi adalah kunci dalam menentukan apakah market share Anda kuat atau lemah

3. Memberi wawasan yang lebih baik tentang kinerja pasar Anda

Perubahan market share memiliki dampak yang lebih besar terhadap kinerja perusahaan-perusahaan di industri yang sudah matang atau industri yang memiliki siklus dimana pertumbuhannya rendah secara keseluruhan.

Jika Anda beroperasi di industri seperti ini, mengetahui market share Anda (dan juga market share pesaing) dapat membantu Anda menentukan kinerja.

Oleh karena itu, kami merekomendasikan untuk mengambil data market share sebagai salah satu KPI Anda.

Baca juga: Pengertian Market Mapping, Manfaat, Jenis, dan Cara Melakukannya

Bagaimana Cara Meningkatkan Market Share?

Bagaimana jika Anda mendapati market share dan ternyata lebih rendah dari yang diharapkan atau ditargetkan? Dalam hal ini, inilah waktunya untuk memulai beberapa strategi yang telah dicoba dan diuji untuk meningkatkan market share.

Mari kita lihat beberapa.

1. Menggunakan teknologi baru

Memanfaatkan teknologi dan inovasi baru adalah salah satu metode yang dapat meningkatkan market share.

Ketika sebuah perusahaan menghadirkan teknologi baru ke pasar yang belum ditawarkan oleh pesaingnya, konsumen yang ingin memiliki teknologi tersebut akan beralih untuk membelinya dari perusahaan tersebut, meskipun mereka sebelumnya berbisnis dengan pesaing.

Banyak dari konsumen ini menjadi pelanggan setia, yang menambah market share perusahaan dan menurunkan market share perusahaan tempat mereka beralih.

Jadi, menggabungkan teknologi baru ke dalam produk, layanan, dan proses dapat menjadi cara yang berharga untuk meningkatkan market share Anda.

Misalnya, Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk meningkatkan efisiensi proses pembukuan pada bisnis Anda.

Dengan menggunakan Kledo Anda akan mendapatkan integrasi aplikasi kasir, akuntansi, sampai HR dalam satu platform. Kledo juga mudah digunakan dan memiliki harga yang sangat terjangkau.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Namun ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pertama, ada biaya yang terkait dengan investasi pada teknologi baru. Peningkatan market share, pendapatan, dan keuntungan yang diharapkan harus sepadan dengan waktu dan investasi Anda.

Kedua, peningkatan market share yang dihasilkan mungkin hanya bersifat jangka pendek, karena pesaing menyadari adanya perubahan tersebut, dan bereaksi sesuai dengan hal tersebut.

2. Perbanyak pelanggan setia

Di pasar yang bergerak cepat saat ini, pelanggan memiliki lebih banyak pilihan dibandingkan sebelumnya. Selalu ada kemungkinan pelanggan Anda akan beralih ke penawaran pesaing.

Dan, karena pelanggan setia cenderung membelanjakan lebih banyak, membina basis pelanggan setia adalah kunci untuk membangun market share Anda.

Dengan memperkuat hubungan pelanggan, Anda dapat melindungi market share yang ada dengan mencegah pelanggan saat ini meninggalkan perusahaan ketika pesaing meluncurkan penawaran baru.

Pelanggan yang puas sering kali menceritakan pengalaman positif mereka kepada teman dan kerabat yang kemudian menjadi pelanggan.

Jadi, untuk membangun market share dengan cara yang konsisten dan stabil, cari tahu apa yang diinginkan pelanggan Anda—mungkin menggunakan survei riset pasar—dan berupayalah untuk memenuhi kebutuhan mereka.

3. Cari karyawan berbakat

Meskipun market share adalah soal penjualan, fokus Anda tidak boleh hanya tertuju pada pelanggan dan pasar eksternal. Perusahaan dengan market share tertinggi di industrinya cenderung memiliki karyawan yang paling terampil dan berdedikasi.

Hal ini karena merekrut karyawan terbaik akan mengurangi biaya yang terkait dengan pergantian dan pelatihan, yang pada gilirannya memungkinkan perusahaan untuk mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk fokus pada kompetensi inti.

Langkah penting dalam proses manajemen talenta adalah mengetahui seberapa terlibatnya karyawan Anda. Dapatkan template survei unik untuk mengukur keterlibatan karyawan.

4. Melakukan merger dan akuisisi

Market share mengukur bagaimana penjualan dalam suatu industri didistribusikan di antara para pemegang saham lamanya. Jadi, masuk akal jika salah satu cara paling pasti untuk meningkatkan market share adalah dengan mengakuisisi pesaing.

Dengan membeli pesaingnya, sebuah perusahaan dapat memanfaatkan basis pelanggan yang sudah ada dari perusahaan yang baru diakuisisi tersebut dan mengurangi jumlah perusahaan yang bersaing untuk mendapatkan keuntungan.

Namun, sebelum Anda berpikir untuk membeli perusahaan pesaing, pastikan Anda melakukan uji tuntas. Membeli perusahaan dengan ekuitas merek yang buruk atau dengan tingkat kepuasan pelanggan yang rendah kemungkinan besar tidak akan menghasilkan banyak market share tambahan dalam jangka panjang.

Baca juga: SMS Marketing: Strategi dan Apakah Masih Relevan Untuk Saat ini?

5. Meningkatkan kualitas produk

Mengingat betapa kompetitifnya pasar saat ini, pelanggan semakin sadar akan kualitas suatu produk selain harganya. Untuk banyak produk dan layanan, pelanggan bersedia membayar lebih untuk barang berkualitas tinggi yang tahan lama dan memenuhi janji merek mereka.

Artinya, meskipun Anda menawarkan produk dengan harga lebih tinggi, Anda tetap dapat menarik pelanggan dari pesaing Anda dengan menonjolkan kualitas dalam kampanye pemasaran Anda dan menetapkan standar kualitas yang lebih tinggi.

Survei segmentasi akan membantu Anda memahami apakah pelanggan Anda adalah pemburu barang murah atau memiliki preferensi terhadap produk dan layanan berkualitas lebih tinggi.

6. Menawarkan harga lebih rendah

Di sisi lain, menawarkan harga yang lebih rendah juga dapat membangun market share. Hal ini merupakan dampak kecil dari perluasan market share karena konsumen tertentu mencari produk dengan biaya lebih rendah. Namun, sebelum mengambil keputusan untuk menurunkan harga, Anda perlu memperkirakan dampaknya terhadap permintaan dan penjualan.

Baca juga: Perbedaan E-commerce dan Marketplace yang Harus Anda Tahu

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai cara menghitung market share beserta contoh kasusnya.

Market share yang lebih rendah dapat memberi tahu Anda bahwa Anda perlu fokus pada akuisisi pelanggan, pemasaran untuk meningkatkan kesadaran merek, dan strategi keseluruhan untuk meningkatkan pendapatan.

Market share yang tinggi menunjukkan bahwa rencana Anda saat ini sudah memadai dan Anda harus fokus pada retensi pelanggan dan inovasi produk.

Baik perusahaan Anda sudah mapan atau baru saja dimulai, penting untuk memahami posisi industri Anda karena ini akan membantu Anda mencapai tujuan bisnis dan mencapai kesuksesan yang diinginkan.

Untuk membantu Anda dalam menghitung market share secara detail, Anda memerlukan laporan penjualan yang detail, oleh sebab itu Anda memerlukan tools moden yang membantu Anda menghasilkan laporan ini.

Salah satu tools yang layak Anda coba adalah dengan menggunakan software akuntansi online seperti Kledo.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

13 − twelve =