Rasio Utang: Pengertian, Jenis, dan Cara Hitungnya dalam Bisnis

rasio utang

Jika Anda memiliki bisnis, penting untuk menghitung dan menganalisis jumlah utang perusahaan Anda terkait dengan total asetnya. Intinya, rasio utang Anda memungkinkan Anda untuk menentukan apakah perusahaan Anda akan mampu melunasi kewajibannya dengan asetnya atau tidak.

Menentukan rasio utang Anda sangat penting jika Anda berharap untuk menarik perhatian pemberi pinjaman atau investor karena banyak yang lebih suka bekerja dengan perusahaan yang memiliki tingkat kewajiban yang lebih rendah.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan rasio utang, membuat daftar contoh, dan menguraikan cara menghitungnya dalam bisnis Anda.

Apa itu Rasio Utang?

rasio utang

Rasio utang adalah proporsi total hutang perusahaan terhadap total asetnya. Rasio utang yang tinggi menunjukkan perusahaan Anda berada pada risiko keuangan.

Ini bisa berarti perusahaan Anda tidak akan dapat membayar kembali pinjaman, hutang, dan kewajiban keuangan lainnya.

Rasio hutang yang rendah, menandakan perusahaan Anda memiliki lebih banyak aset daripada kewajiban. Dengan kata lain, aset perusahaan Anda didanai oleh ekuitas yang bisnis Anda punya, bukan melalui pinjaman.

Umumnya, rasio utang harus dijaga tetap rendah jika arus kas perusahaan memiliki volatilitas pada dan keadaan yang tidak dapat diprediksi, karena mungkin perusahaan tersebut berpotensi tidak dapat membayar utang dengan cara yang dapat diandalkan.

Situasi ini kemungkinan besar muncul di industri yang mengalami persaingan dalam jumlah besar dan/atau siklus produk yang cepat.

Sebaliknya, bisnis dalam situasi oligopoli atau monopoli menikmati arus kas yang stabil dan dapat diandalkan, sehingga dapat lebih mudah menumpuk utang tambahan dengan sedikit risiko tidak dapat membayarnya kembali kepada pemberi pinjaman.

Baca juga: Apa itu Buku Induk Inventaris? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Mengenal Beberapa Jenis Rasio Utang dan Cara Menghitungnya

Debt-to-assets ratio

Rasio hutang terhadap aset atau debt-to-assets ratio adalah jenis rasio utang yang membandingkan kewajiban hutang perusahaan (baik hutang jangka pendek maupun hutang jangka panjang) dengan total aset perusahaan. Itu dihitung menggunakan rumus berikut:

Rasio Hutang terhadap Aset = Total Hutang / Total Aset.

Jika rasio utang terhadap aset lebih besar dari satu, bisnis memiliki lebih banyak utang daripada aset.

Jika rasionya kurang dari satu, bisnis memiliki lebih banyak aset daripada utang. Perusahaan dengan rasio total utang terhadap total aset yang tinggi memiliki degree of leverage (DoL) yang relatif tinggi dan mungkin tidak memiliki fleksibilitas keuangan bisnis di mana aset lebih besar daripada utang.

Bagaimana cara menghitung rasio hutang terhadap aset?

Menghitung rasio total hutang terhadap total aset membutuhkan dua input: total hutang dan total aset.

Hitung total hutang

Total hutang perusahaan mencerminkan hutang jangka pendek (yang jatuh tempo dalam waktu satu tahun) dan hutang jangka panjang (yang akan dilunasi dalam waktu lebih dari satu tahun).

Dalam keuangan perusahaan, total hutang tidak termasuk kewajiban. Kewajiban jangka pendek (seperti gaji karyawan) dan kewajiban jangka panjang (seperti program pensiun) merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari menjalankan bisnis tetapi tidak dikategorikan sebagai hutang.

Hitung total aset

Total aset bisnis mencakup aset berwujud (peralatan, barang dagangan, uang tunai, total kewajiban yang harus dibayar kembali oleh peminjam), dan aset tidak berwujud (hak cipta, paten, dan niat baik).

Masukkan angka-angka ini ke dalam rumus. Setelah Anda mengumpulkan input ini, masukkan ke dalam rumus rasio hutang terhadap aset:

Rasio Hutang terhadap Aset = Total Hutang / Total Aset.

Baca juga: Akun Riil: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Akun Nominal

Debt-to-equity ratio

Digunakan dalam keuangan perusahaan dan pribadi, rasio utang terhadap ekuitas atau debt-to-equity ratio (D/E) adalah metrik yang mengevaluasi utang keuangan perusahaan Anda.

Dengan kata lain, ini memungkinkan Anda menentukan berapa banyak perusahaan membiayai operasinya melalui utang dibandingkan dengan dana yang dimiliki.

Ini disebut sebagai rasio utang terhadap ekuitas pribadi bila digunakan dengan laporan keuangan pribadi.

Rasio utang terhadap ekuitas membantu Anda menentukan apakah ada cukup ekuitas pemegang saham untuk melunasi utang jika perusahaan Anda menghadapi penurunan laba.

Investor cenderung mengubah rasio untuk memusatkan pada utang jangka panjang karena risiko bervariasi ketika Anda melihat melampaui jangka pendek, atau mereka menggunakan formula lain untuk menentukan leverage jangka pendek perusahaan.

Perlu diingat bahwa perhitungan debt-to-equity ratio memiliki risiko perubahan yang timbul dari pendapatan, kerugian dan penyesuaian lainnya.

Rasio utang terhadap ekuitas perusahaan juga bervariasi di seluruh industri, karena jumlah utang berubah menurut sektor.

Baca juga: Akun Pendapatan Dalam Akuntansi: Pengertian, Jenis, Dan Cara Mencatatnya

Bagaimana cara menghitung debt-to-equity ratio?

Rasio utang terhadap ekuitas melibatkan pembagian total kewajiban perusahaan dengan ekuitas pemegang sahamnya, sesuai rumus berikut:

Debt-to-equity ratio = Total kewajiban / Total ekuitas pemegang saham

Gunakan neraca

Anda membutuhkan total kewajiban perusahaan dan ekuitas pemegang sahamnya.

Perhatikan bahwa total ekuitas pemegang saham sama dengan aset dikurangi kewajiban. Anda akan menemukan kedua angka di neraca perusahaan Anda.

Mulai membagi

Dengan menggunakan rumus rasio utang terhadap ekuitas, bagi total kewajiban perusahaan Anda dengan total ekuitas pemegang saham untuk menemukan rasio utang terhadap ekuitas Anda.

Contoh:

Dengan menggunakan rumus di atas, pertimbangkan sebuah perusahaan dengan total kewajiban sama dengan 5.000.000. Total ekuitas pemegang saham mereka adalah 2.000.000. Untuk menghitung rasio utang terhadap ekuitas:

5.000.000 / 2.000.000 = 2.5

Banner 3 kledo

Baca juga: Nota Kredit: Pengertian, Komponen, Dan Hubungannya dalam Pembukuan

Debt-to-capital ratio

Rasio utang terhadap modal, juga disebut sebagai d ebt-to-capital ratio atau rasio D/C, mengukur seberapa banyak utang yang digunakan perusahaan untuk mendanai biaya operasional dan fungsionalnya dibandingkan dengan menggunakan modalnya.

Modal terdiri dari aset dan uang tunai yang dimiliki bisnis. Tujuan dari rasio D/C adalah untuk mengukur jumlah risiko yang diambil perusahaan terkait hutang dan operasi keuangan secara keseluruhan.

Menghitung rasio D/C perusahaan membantu pemilik bisnis dan tim keuangan lebih memahami struktur modal dan kompetensi keuangan perusahaan mereka.

Rumus tersebut memberikan persentase yang mengomunikasikan tingkat risiko yang diambil perusahaan dalam operasi keuangannya.

Persentase yang lebih tinggi berarti tingkat leverage dan risiko yang lebih tinggi. Ini berarti bahwa perusahaan memiliki lebih banyak hutang daripada modal, atau laba.

Beresiko bagi perusahaan untuk memiliki lebih banyak hutang daripada modal karena ini berarti perusahaan memiliki lebih sedikit dana sendiri untuk mendukung perusahaan selama periode yang lambat.

Baca juga: Mengatahui Apa itu Analisis Horizontal Pada Laporan Keuangan

Bagaimana menghitung debt-to-capital ratio

Orang yang memiliki atau menjalankan bisnis dapat mengambil manfaat dari penerapan rumus rasio utang terhadap modal ke dalam laporan keuangan mereka.

Rumus untuk menghitung rasio D/C adalah:

Rasio hutang terhadap modal = total hutang / (total hutang + ekuitas pemegang saham)

Anda dapat menemukan rasio D/C di neraca perusahaan Anda. Rasio atau persentase yang lebih tinggi biasanya menyiratkan bahwa perusahaan mengambil lebih banyak risiko.

Misalnya, jika sebuah perusahaan mendanai operasinya dengan uang pinjaman, ia membayar kembali pinjaman itu dengan keuntungannya.

Jika perusahaan mengalami penurunan laba, berdampak pada kemampuan membayar kembali pinjaman yang memiliki risiko lebih tinggi.

Berikut adalah tahapan dalam menghitungnya:

1. Kumpulkan semua data yang relevan

Sebelum Anda menghitung rasio D/C, penting untuk mengumpulkan catatan keuangan, laporan lama, kuitansi, dan dokumen keuangan terkait lainnya.

Ini membantu Anda mendapatkan jumlah total utang yang benar. Dokumen-dokumen ini juga berisi informasi tentang ekuitas pemegang saham, yang merupakan jumlah yang telah diinvestasikan atau diperoleh pemilik perusahaan dari waktu ke waktu. Data yang relevan meliputi:

  • Kewajiban jangka pendek
  • Kewajiban jangka panjang
  • Saham biasa dan saham preferen
  • Hutang obligasi
  • Jumlah pemasukan

2. Masukkan angka ke dalam rumus

Setelah menentukan angka-angka yang mewakili hutang perusahaan dan ekuitas pemegang saham, masukkan angka-angka itu ke dalam rumus. Sangat penting untuk memeriksa ulang bahwa semua angka berada di lokasi yang tepat dalam rumus.

Misalnya, jika total utang adalah 10.000.000 dan ekuitas pemegang saham adalah 40.000.000, persamaannya adalah sebagai berikut:

Rasio D/C = 10.000.000 / (10.000.000 + 40.000.000)

3. Hitung rasio D/C

Setelah angka-angka ada dalam rumus, hitung persamaannya. Meskipun rumusnya mungkin tampak sederhana, menghitung persamaan dua kali mungkin membantu untuk memastikan Anda mendapatkan jawaban yang benar.

Pertimbangkan untuk menggunakan kalkulator atau meminta seorang rekan melakukan persamaan juga untuk memeriksa pekerjaan Anda.

Akurasi sangat penting ketika menghitung rincian keuangan yang berpotensi mengubah praktik perusahaan.

4. Nilai hasilnya

Setelah Anda menentukan rasio D/C, langkah selanjutnya adalah menilai hasilnya untuk memutuskan apakah ada yang perlu diubah dalam operasi perusahaan.

Misalnya, pertimbangkan apakah rasio tinggi berdampak serius pada organisasi atau tidak.

Sementara jumlah utang yang tinggi dapat berdampak pada satu perusahaan, yang lain mungkin tidak merasakan efek yang sama.

Ada baiknya untuk melihat beberapa faktor yang berkontribusi terhadap hutang, seperti pembayaran pinjaman bulanan dan seberapa cepat perusahaan dapat melunasi hutangnya.

Baca juga: Mencari Software Akuntansi Untuk Toko Online? Perhatikan Hal ini

Debt-to-EBITDA ratio

rasio utang

Rasio hutang/EBITDA atau debt-to-EBITDA ratio adalah perbandingan pinjaman keuangan dan pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi atau EBITDA.

Ini adalah metrik yang sangat umum digunakan untuk memperkirakan penilaian bisnis. Ini adalah penentu yang baik dari kesehatan keuangan dan posisi likuiditas suatu entitas.

Ini adalah ukuran kemampuan perusahaan untuk melunasi hutangnya. Ini membandingkan kewajiban keuangan perusahaan, termasuk hutang dan kewajiban lainnya, dengan pendapatan tunai aktual yang tidak termasuk pengeluaran non-tunai.

Rasio hutang/EBITDA dapat digunakan untuk membandingkan posisi likuiditas suatu perusahaan dengan posisi likuiditas perusahaan lain dalam industri yang sama.

Rasio utang/EBITDA yang lebih rendah merupakan indikator positif bahwa perusahaan memiliki dana yang cukup untuk memenuhi kewajiban keuangannya saat jatuh tempo.

Rasio utang/EBTIDA yang lebih tinggi berarti bahwa perusahaan memiliki leverage yang tinggi dan mungkin menghadapi kesulitan dalam melunasi hutangnya.

Utang/EBITDA adalah salah satu metrik umum yang digunakan oleh kreditur dan lembaga pemeringkat untuk penilaian probabilitas gagal bayar atas hutang yang diterbitkan.

Dengan kata sederhana, ini adalah metode yang digunakan untuk mengukur dan menganalisis kemampuan perusahaan untuk membayar kembali hutangnya.

Rasio ini memfasilitasi investor dengan perkiraan periode waktu yang dibutuhkan oleh perusahaan atau bisnis untuk melunasi semua hutang, mengabaikan faktor-faktor seperti bunga, depresiasi, pajak, dan amortisasi.

Rasio utang-EBITDA yang tinggi dapat menghasilkan skor kredit yang lebih rendah untuk bisnis.

Sebaliknya, rasio yang lebih rendah menyiratkan keinginan perusahaan untuk mengambil lebih banyak utang, jika diperlukan, sehingga memperingatkan dengan peringkat kredit yang relatif tinggi.

Cara hitung debt-to-EBITDA ratio

Rasio utang/EBITDA dihitung dengan membagi utang dengan Laba Sebelum Bunga, Pajak, Penyusutan, dan Amortisasi (EBITDA).

Rasio Hutang/EBITDA = Kewajiban / EBITDA

Target utama dari rasio ini adalah untuk mencerminkan kas yang tersedia dengan perusahaan untuk membayar kembali hutangnya, dan bukan berapa banyak pendapatan yang diperoleh oleh perusahaan.

Baca juga: Tips Pembukuan Usaha Jasa yang Bisa Anda Gunakan

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai rasio utang dan juga berbagai jenis dan cara menghitungnya. Seperti yang kami bilang sebelumnya, penghitungan debt ratio atau rasio utang adalah penting bagi Anda seorang investor atau pemilik bisins.

Bagi investor, dengan mengetahui debt ratio Anda bisa dengan mudah mengukur kesehatan bisnis yang ingin Anda tanamkan modal.

Sebaliknya bagi pemilik bisnis, mempunyai debt ratio yang baik dapat memudahkan Anda dalam mengajukan pinjaman untuk mengembangkan bisnis kedepannya.

Jadi, untuk memudahkan Anda untuk mengajukan utang atau menarik investor ke bisnis, pastikan rasio utang dalam bisins Anda tidak terlalu tinggi.

Untuk pemantauan dan penghitungan rasio keuangan yang lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur akuntansi terlengkap seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Tertarik menggunakan Kledo? Anda bisa mencoba menggunakannya secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

7 + twenty =