Refinancing Adalah: Arti dan Tips untuk Melakukannya

refinancing adalah

Refinancing adalah istilah yang sering dijumpai dalam dunia permodalan usaha. Perusahaan melakukan ini dengan tujuan meringankan pembayaran kewajiban yang harus dibayar.

Memahami apa itu refinancing sangat penting bagi para pelaku bisnis. Untuk itu, artikel ini akan menguraikan definisi refinancing, tujuan, dan cara pengajuannya.

Pengertian Refinancing Adalah

refinancing adalah

Refinancing adalah proses mengambil pinjaman baru untuk melunasi satu atau lebih pinjaman terutang. Peminjam biasanya membiayai kembali untuk menerima suku bunga yang lebih rendah atau untuk mengurangi jumlah pembayaran mereka.

Bagi debitur yang kesulitan untuk melunasi pinjamannya, refinancing juga dapat digunakan untuk mendapatkan pinjaman jangka panjang dengan pembayaran bulanan yang lebih rendah. Dalam kasus ini, jumlah total yang dibayarkan akan meningkat, karena bunga harus dibayar untuk jangka waktu yang lebih lama.

Alasan utama peminjam melakukan refinancing adalah untuk mendapatkan pinjaman yang lebih terjangkau. Sering kali, pembiayaan kembali dapat menurunkan tingkat bunga.

Baca juga: Buyback Saham Artinya? Berikut Pembahasan Lengkapnya

4 Langkah untuk Mengajukan Refinancing

Proses refinancing pinjaman bisnis sangat mudah, tetapi penting untuk dilakukan secara menyeluruh, mengingat pembiayaan kembali pinjaman usaha kecil dapat memengaruhi kredit dan keuangan Anda. 

Berikut adalah langkah-langkah untuk mengajukan refinancing:

Langkah 1: Jelaskan Mengapa Anda Ingin Membiayai Kembali Pinjaman Bisnis Anda

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memutuskan apa yang ingin Anda capai melalui refinancing pinjaman bisnis. Bisnis membiayai kembali hutang pinjaman mereka untuk menghemat uang atau memperpanjang pembayaran. Mereka sering ingin melakukan satu atau beberapa hal berikut:

  • Lakukan pembayaran lebih jarang
  • Jumlah pembayaran bulanan yang lebih rendah
  • Suku bunga lebih rendah
  • Konsolidasikan banyak hutang

Pertimbangkan apakah Anda berada dalam posisi untuk disetujui untuk pinjaman pembiayaan kembali usaha sebelum bergerak maju. Juga, pertimbangkan apakah itu keputusan keuangan yang sehat. Misalnya, jika Anda memperpanjang jangka waktu pembayaran utang, pada gilirannya, Anda berpotensi meningkatkan total biaya pembiayaan.

Langkah 2: Evaluasi Keuangan Bisnis Anda

Anda ingin melihat dengan cermat keuangan Anda saat ini dan masa depan sebelum mengajukan permohonan untuk refinancing pinjaman bisnis.

Nilai Hutang Anda yang Ada

Jika Anda memiliki satu atau lebih pinjaman yang ingin Anda refinancing, buatlah daftar rincian berikut untuk mendapatkan gambaran yang jelas tentang setiap utang:

  • Saldo saat ini
  • Sisa jangka waktu pembayaran
  • Interval pembayaran
  • Jumlah pembayaran (kalikan untuk mengetahui berapa biaya per bulan, tahun, dll.)
  • Tingkat persentase tahunan
  • Suku bunga

Juga, tinjau skor kredit pribadi dan bisnis Anda serta rasio cakupan layanan utang (DSCR) Anda. Ingatlah bahwa biaya penutupan dan biaya pinjaman tambahan sering kali dapat menambah 1% -6% ke pinjaman Anda. Penalti pembayaran di muka juga dapat mengurangi manfaat dari pembiayaan kembali pinjaman bisnis Anda.

Informasi ini akan sangat penting ketika membandingkan tawaran apapun dari pemberi pinjaman refinancing.

Periksa Dokumen Keuangan

Untuk mendapatkan tingkat refinancing pinjaman bisnis yang kompetitif, Anda harus memenuhi persyaratan tertentu, yang dapat Anda tunjukkan dengan dokumentasi berikut:

Meskipun ini adalah persyaratan pinjaman bisnis yang mungkin diinginkan pemberi pinjaman, persyaratan tersebut juga membantu Anda menilai jenis pembiayaan kembali yang mungkin memenuhi syarat untuk Anda dan apa yang Anda mampu. 

Jika Anda tidak yakin apakah proses aplikasi layak atau tidak, hubungi beberapa pemberi pinjaman. Lihat apakah kualifikasi bisnis Anda sesuai dengan persyaratan minimum mereka.

Baca juga: Persediaan Barang: Pengertian, Jenis, dan Metode Penilaiannya

Langkah 3: Temukan Jenis Refinancing yang Tepat

Ketika Anda mencoba untuk mendapatkan pinjaman pembiayaan kembali usaha kecil, Anda mungkin dibatasi oleh jenis hutang yang Anda miliki dan latar belakang keuangan dan bisnis Anda.

Anda dapat mencari pembiayaan kembali dengan pemberi pinjaman yang ada atau mencari salah satu dari jenis opsi pembiayaan kembali berikut.

  • Pembiayaan kembali pinjaman bank
  • Pembiayaan kembali pinjaman bisnis kecil
  • Pembiayaan kembali pinjaman pemberi pinjaman alternatif

Langkah 4: Mengajukan Refinancing

Ketika Anda memiliki tujuan yang selaras dan telah memeriksa calon pemberi pinjaman, inilah saatnya untuk mengajukan proposal refinancing.

Mengajukan pinjaman usaha dapat sesederhana mengunggah dokumen ke platform pinjaman online dan mengisi beberapa informasi dasar. Atau dapat melibatkan minggu pertukaran dan pengiriman dokumentasi tergantung pada pemberi pinjaman.

Apa pun itu, berikut adalah garis besar umum prosesnya:

Langkah 1: Berikan Pemberi Pinjaman Informasi Bisnis Anda

Berapa banyak informasi dan dokumentasi yang dibutuhkan pemberi pinjaman akan didasarkan pada pemberi pinjaman dan jenis pembiayaan kembali yang Anda cari.

Langkah 2: Tunggu Persetujuan

Pemberi pinjaman akan mengevaluasi aplikasi Anda dan meninjau waktu Anda dalam bisnis, pendapatan tahunan, arus kas, skor kredit, dan dokumentasi yang Anda berikan. Terkadang, Anda perlu mengirimkan lebih banyak informasi keuangan sehingga pemberi pinjaman dapat mengambil keputusan.

Langkah 3: Penetapan Persetujuan

Penyedia pinjaman akan memberi tahu Anda tentang keputusannya. Jika Anda disetujui, spesialis pinjaman Anda akan membagikan persyaratan penawaran pembiayaan Anda. Pada titik ini, pertimbangkan apakah tarif, biaya, dan jangka waktu sesuai dengan tujuan refinancing Anda.

Langkah 4: Selesaikan Proses Refinancing

Jika Anda setuju dan menandatangani kontrak refinancing pemberi pinjaman, pemberi pinjaman baru Anda akan melunasi pinjaman Anda yang ada. Anda kemudian akan mulai melakukan pembayaran kepada pemberi pinjaman baru Anda untuk jumlah pinjaman yang dibiayai kembali atas nama Anda.

Waktu yang Tepat untuk Mengajukan Refinancing

refinancing adalah

Sebelum Anda menerapkan langkah-langkah ini, pertimbangkan apakah refinancing pinjaman bisnis Anda tepat untuk Anda. Berikut adalah beberapa contoh umum ketika refinancing pinjaman adalah pilihan yang tepat.

Pasar Suku Bunga yang Lebih Menguntungkan

Ketika kondisi pasar berubah dan suku bunga turun secara menyeluruh, mungkin ini saatnya untuk membiayai kembali utang. Pertimbangkan bagaimana memperoleh suku bunga tetap yang rendah dapat memengaruhi pembayaran utang jangka panjang Anda.

Kelayakan Kredit Anda Telah Meningkat

Biaya pinjaman Anda dipengaruhi oleh usia, pendapatan, dan nilai kredit bisnis Anda pada saat penandatanganan. Tapi apa yang Anda dapatkan selama 2 tahun yang lalu mungkin tidak sesuai dengan apa yang bisa Anda dapatkan hari ini.

Anda dapat mengambil pinjaman berbunga tinggi yang Anda dapatkan sebelumnya dan menggunakan kesuksesan yang Anda miliki sejak itu untuk membiayainya kembali menjadi opsi yang lebih terjangkau.

Baca juga: Kenali Apa Itu Nilai Intrinsik Saham Sebelum Memulai Investasi

Anda Membutuhkan Peningkatan Arus Kas

Pembayaran bulanan yang tinggi untuk pinjaman bisnis dapat memotong arus kas Anda yang tersedia.

Karena pembayaran pinjaman yang dibiayai kembali bisa jauh lebih rendah, Anda mungkin memiliki lebih banyak uang untuk dimasukkan langsung ke dalam pertumbuhan bisnis.

Memiliki Banyak Pinjaman Jangka Pendek

Jika Anda telah mengambil beberapa pinjaman jangka pendek, mungkin ide yang baik untuk menggabungkannya menjadi satu. Tingkat refinancing pinjaman bisnis jangka panjang dapat menyebabkan pembayaran yang lebih rendah dan lebih mudah dikelola.

Memiliki Beberapa Jenis Utang

Anda dapat membiayai kembali lebih dari sekadar pinjaman. Hutang yang timbul pada kartu kredit, lini bisnis kredit, dan lainnya dapat dikonsolidasikan dan dibiayai kembali menjadi 1 pinjaman bisnis.

Namun, perhatikan bahwa beberapa pemberi pinjaman cenderung tidak bekerja dengan bisnis yang memiliki utang tertentu, terutama yang berbunga tinggi.

Juga, terlalu banyak utang dapat meningkatkan kekhawatiran tentang arus kas dan membuat Anda lebih berisiko bagi pemberi pinjaman. Jika Anda memiliki beberapa saldo kartu kredit atau pembiayaan jangka pendek (misalnya, uang muka pedagang), pemberi pinjaman mungkin tidak mau membiayainya kembali.

Banner 2 kledo

Kapan Refinancing Tidak Bisa Dilakukan?

Terkadang ini bukan waktu yang tepat untuk refinancing hutang pinjaman bisnis. Berikut adalah beberapa alasannya:

Saat Melakukan Penghematan

Anda mungkin memiliki beberapa hutang pinjaman yang belum terbayar, membuat ide refinancing pada awalnya menarik. Namun, pembiayaan kembali pinjaman bisnis dapat menawarkan Anda sedikit penghematan biaya atau keuntungan finansial dalam beberapa kasus. 

Alasan dapat mencakup hal berikut:

  • Pendapatan belum meningkat agar Anda memenuhi syarat untuk persyaratan yang lebih baik
  • Kondisi suku bunga tidak bagus
  • Tidak ada peningkatan skor kredit 
  • Denda pembayaran di muka atas pinjaman Anda yang ada terlalu tinggi
  • Biaya untuk refinancing terlalu tinggi

Alasan-alasan ini dan banyak lagi dapat membuat sekarang waktu yang salah untuk membiayai kembali. Namun, jika keadaan ini berubah, Anda dapat meninjau kembali pembiayaan kembali pinjaman bisnis Anda nanti.

Ingatlah bahwa biaya penutupan dan biaya yang terkait dengan refinancing pinjaman dapat berkisar dari 1% -6% dari jumlah pinjaman Anda dan hingga 10% dalam beberapa kasus. Tanyakan kepada pemberi pinjaman Anda tentang hal-hal berikut:

  • Biaya awal
  • Biaya penjaminan 
  • Biaya penilaian
  • Biaya keterlambatan
  • Sanksi pembayaran di muka

Saat Anda mengevaluasi opsi pembiayaan kembali pinjaman, penting untuk memahami biaya ini selain suku bunga dan jangka waktu pembayaran.

Ini akan memberi Anda gambaran yang lebih jelas tentang semua biaya pembiayaan yang terlibat sehingga Anda dapat membandingkan penawaran dengan lebih akurat.

Penundaan Hutang

Mungkin tergoda untuk membiayai kembali pinjaman jangka pendek untuk pembayaran yang lebih rendah dan melunasinya dalam jangka waktu yang lebih lama, tetapi itu tidak selalu merupakan langkah yang tepat.

Meregangkan pembayaran utang Anda dapat menyebabkan membayar lebih banyak bunga dari waktu ke waktu. Berikut adalah contoh.

Anda memiliki pinjaman 1 tahun dengan tingkat bunga 15%. Anda menganggap pinjaman itu mahal, jadi Anda melihat ke dalam pembiayaan kembali. Namun, pembiayaan kembali untuk memotong suku bunga dengan pinjaman yang memperpanjang jangka waktu beberapa tahun dapat membebani Anda lebih banyak dalam jangka panjang. 

Perhatikan baik-baik situasi keuangan bisnis Anda. Mungkin lebih bijaksana untuk tetap berada di jalur dan melunasi pinjaman Anda saat ini daripada membiayai kembali.

Bisnis Tidak Layak

Terkadang Anda tidak memenuhi syarat untuk membiayai kembali pinjaman bisnis Anda. Memiliki hak gadai pajak, kebangkrutan, atau tanda bahaya lainnya pada riwayat kredit Anda dapat mendiskualifikasi Anda dengan banyak pemberi pinjaman.

Kesehatan keuangan Anda saat ini mungkin melakukan hal yang sama jika Anda mengalami penjualan yang lambat atau pengeluaran yang tinggi.

Baca juga: Pengertian Lengkap Pendapatan Bunga dan Cara Menjurnalnyahttps://kledo.com/blog/nilai-intrinsik/

Kesimpulan

Refinancing adalah cara melunasi hutang dengan mengambil hutang lainnya. Meski terkesan seperti “gali lubang tutup lubang“, cara ini sering dipraktikkan dalam dunia bisnis karena membawa banyak manfaat, salah satunya meringankan beban pembayaran hutang.

Jika Anda ingin mengajukan refinancing, Anda harus menyiapkan dokumen keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi. Laporan tersebut akan digunakan pemberi pinjaman untuk menilai bagaimana kinerja bisnis Anda. Sehingga mereka bisa mengambil keputusan untuk menyetujui refinancing atau justru sebaliknya.

Nah, agar memudahkan proses penyusunan laporan keuangan, Anda dapat menggunakan bantuan software akuntansi dari Kledo yang menyajikan lebih dari 30 jenis laporan keuangan yang bisa Anda peroleh secara instan.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dilengkapi dengan berbagai fitur mulai dari akuntansi, faktur, hingga manajemen inventaris. Selain itu, fitur Kledo sangat mudah digunakan bahkan bagi Anda yang masih awam dengan ilmu akuntansi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 × three =