Persediaan Barang: Pengertian, Jenis, dan Metode Penilaiannya

persediaan barang

Persediaan mengacu pada barang dan produk yang dijual bisnis, serta bahan mentah apa pun yang digunakan bisnis untuk membuat produk tersebut.

Tentu saja, setiap perusahaan mempunyai jenis persediaam yang berbeda. Beberapa bisnis seperti restoran, misalnya memiliki inventaris yang mencakup bahan mentah seperti susu dan roti yang tidak dapat disimpan di rak dalam jangka waktu lama.

Bisnis lain, seperti perusahaan yang menjual kaos, memiliki inventaris yang mencakup produk jadi dan semua barang yang diperlukan untuk membuat produk tersebut.

Namun, sebelum kita menyelam lebih dalam, mari kita mulai dengan memahami berbagai jenis persediaan barang.

Apa Itu Persediaan Barang?

Persediaan barang atau inventaris adalah salah satu aset terbesar dan terpenting yang dimiliki perusahaan. Ini mengacu pada barang produksi, barang dagangan, dan bagian komponen yang akan dijual serta bahan baku yang digunakan dalam produksi untuk menghasilkan produk atau memperbaiki produk untuk mendapatkan keuntungan.

Namun, karena persediaan merupakan bagian penting dari bisnis untuk menghasilkan keuntungan, maka penting untuk memiliki pemahaman tentang aspek-aspek kunci dari persediaan seperti manajemen persediaan yang membantu dengan cara yang efektif untuk membeli, menerima, menyimpan, menjual dan mengirimkan barang.

Persediaan dan perputaran persediaan yang merupakan salah satu sumber utama menghasilkan pendapatan dan selanjutnya pendapatan bagi pemegang saham perusahaan.

Ini juga dapat mencakup barang-barang lain seperti kemasan, label, dan barang-barang penting lainnya bagi perusahaan untuk menjual produknya secara efektif.

Persediaan juga merupakan istilah akuntansi yang mengacu pada penghitungan atau daftar item dari semua stok dalam berbagai tahap produksi.

Dengan memiliki jumlah barang yang tepat dalam persediaan, produsen dan pengecer dapat memastikan bahwa mereka memiliki persediaan yang cukup untuk menjaga produksi tetap berjalan untuk membangun barang atau terus menjual barang untuk menghasilkan keuntungan terbesar.

Baca juga: Kenali Apa Itu Nilai Intrinsik Saham Sebelum Memulai Investasi

Definisi Persediaan di Berbagai Industri

persediaan barang

Dengan itu, karena persediaan barang adalah istilah yang sangat luas dan bagi banyak bisnis, inventaris berarti sesuatu yang lain, mari kita jelaskan juga berbagai definisi inventaris berdasarkan industri yang berbeda.

Jadi, inilah beberapa contoh definisi persediaan barang di berbagai industri:

Manufaktur

Dalam industri manufaktur, persediaan disebut inventaris manufaktur atau inventaris produk dan mengacu pada semua persediaan, suku cadang, dan bahan hingga barang saat produsen memproduksi dan menjual produk.

Oleh karena itu, tidak hanya produk jadi tetapi juga bahan baku yang digunakan dalam produksi, barang setengah jadi (work in progress inventory), dan produk jadi yang siap dikemas dan dijual.

Ini berarti ada tiga jenis persediaan manufaktur, bahan baku, persediaan barang dalam proses, dan barang jadi.

Contoh: Di pabrik pakaian, inventaris akan mencakup hal-hal seperti berbagai jenis kain, kancing, benang, dll. untuk bahan mentah. Untuk persediaan barang dalam proses bisa berupa kemeja tanpa kancing, lengan, atau kerah, dan untuk persediaan barang jadi berupa produk seperti jeans, kemeja, celana, dll yang siap dikirim.

Jasa

Industri jasa adalah industri besar dengan banyak layanan berbeda yang dapat diberikan kepada klien, mulai dari,medis, akomodasi, kebersihan, keuangan, dan banyak lagi jenis industri jasa lainnya yang dapat kami sebutkan.

Dan tentunya setiap industri jasa memiliki persediaan yang berbeda-beda. Namun pada umumnya tidak terjadi pertukaran barang fisik atau stok, maka persediaan sebagian besar bersifat intangible. Oleh karena itu, persediaan dalam industri jasa mencakup langkah-langkah penting, item, ruang, mesin, dan bahkan orang yang terlibat sebelum menyelesaikan penjualan.

Contoh 1

Dalam industri perhotelan, persediaan dapat berupa kamar dan perlengkapan kamar seperti telepon, tempat tidur, dll. Oleh karena itu, kamar yang kosong dianggap sebagai persediaan yang tidak terpakai.

Hal yang sama bisa berlaku untuk bioskop dan teater. Kamar yang tidak digunakan dapat dianggap sebagai inventaris yang tidak digunakan.

Contoh 2

Dalam industri food & beverage seperti restoran, makanan cepat saji, atau kopi, inventaris dapat mencakup semua bahan untuk memasak atau menyiapkan makanan atau minuman.

Ini juga dapat mencakup produk-produk seperti minuman ringan dan soda, gula batu untuk teh Anda, atau bahkan kantong teh dan barang-barang penting lainnya untuk menjalankan F&B Anda.

Contoh 3

Instalasi Gawat Darurat di rumah sakit, persediaannya bisa berupa pakaian pelindung, jarum suntik, dan obat-obatan yang berbeda, dan di rumah sakit ini juga bisa berupa ruangan yang mirip dengan industri akomodasi karena setiap kamar dapat dianggap sebagai inventaris.

Ritel

Dalam industri ritel, persediaan berarti stok barang atau sumber daya apa pun apakah itu bisnis FMCG, tas mewah, bahan makanan, peralatan listrik, mobil, dll. yang ditampilkan di toko ritel.

Ini adalah stok fisik barang yang disimpan pengecer di toko dan gudang untuk dijual kepada pelanggan saat mereka datang ke toko. Itu juga dapat mencakup suku cadang dan barang-barang lainnya untuk menyediakan perbaikan barang.

Contoh: Di toko ritel listrik, ini dapat mencakup semua peralatan listrik seperti telepon, laptop, layar, peralatan memasak, dll., dan suku cadang jika ada yang rusak.

Tidak semua toko listrik memiliki suku cadang karena sebagian besar waktu, barang yang rusak berada di bawah garansi pabrik. Namun, apa pun setelahnya, toko juga dapat menyediakan layanan untuk memperbaiki peralatan tersebut setelah masa garansi berakhir.

Oleh karena itu, toko ritel dapat memiliki beberapa jenis inventaris yang berbeda dalam stok mereka berdasarkan barang yang mereka jual dan layanan yang mereka berikan jika ada.

Baca juga: Pengertian Lengkap Pendapatan Bunga dan Cara Menjurnalnya

Metode Penilaian Persediaan Barang

Penilaian persediaan barang adalah praktik akuntansi untuk menentukan nilai persediaan perusahaan pada akhir periode akuntansi untuk menyiapkan laporan keuangan. Penilaian ini akan membantu untuk menempatkan nilai keuangan pada persediaan yang tidak terjual. Hal ini dilakukan karena persediaan dianggap sebagai aset bagi suatu bisnis, sehingga perlu dicatat dalam neraca.

Selanjutnya, nilai ini akan membantu Anda menentukan perputaran inventaris dan berdasarkan itu Anda dapat merencanakan keputusan pembelian inventaris dengan lebih baik.

Proses penilaian persediaan didasarkan pada biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh persediaan, menyiapkannya untuk dijual, dan transportasi ke toko ritel. Biaya yang dapat dimasukkan dalam penilaian persediaan adalah tenaga kerja langsung, bahan langsung, overhead pabrik, pengiriman, biaya penanganan, dan bea masuk.

Dan begitu penilaian ini muncul di neraca bisnis, penilaian ini juga dapat digunakan sebagai jaminan untuk pinjaman dan untuk mengevaluasi nilai bisnis. Karena bagi sebagian besar perusahaan, persediaan adalah aset terbesar yang mereka miliki.

Jenis-Jenis Persdiaan Barang

Ada banyak jenis persediaan yang berbeda dan tergantung pada industri tempat bisnis Anda berada, Anda mungkin menemukan beberapa jenis inventaris ini. Penting juga untuk memahami semua jenis inventaris yang berbeda sehingga Anda dapat meningkatkan manajemen inventaris Anda.

Jadi di sini kami akan menjelaskan 13 jenis inventaris yang berbeda. Adapun empat jenis utama persediaan yang umum digunakan adalah:

1. Bahan Baku

Bahan baku adalah semua komponen dan persediaan yang saat ini ada atau akan digunakan untuk menghasilkan produk. Setelah produk selesai, bahan baku tidak dapat dikenali dan sepenuhnya dalam bentuk atau bentuk yang berbeda. Misalnya, gula, biji kakao, dan mentega membuat cokelat batangan favorit Anda.

2. Work in Progress (WIP)

Persediaan WIP adalah sebagian barang jadi yang menunggu penyelesaian dan mengacu pada bahan baku, tenaga kerja, dan biaya overhead yang dikeluarkan untuk produk yang berada pada berbagai tahap proses produksi.

Misalnya, pembuatan laptop dapat memakan waktu beberapa hari untuk menyelesaikan dan merakit seluruh laptop mulai dari menambahkan motherboard, kartu grafis, kartu RAM, dll. hingga menyambungkan layar, touchpad, keyboard, dll.

Biasanya, WIP digunakan untuk proyek yang lebih besar yang mungkin memakan waktu lebih lama dari beberapa hari hingga berbulan-bulan atau bertahun-tahun.

3. Barang Jadi

Persediaan barang jadi mengacu pada semua barang dalam persediaan yang siap untuk dijual. Bagi sebagian orang, ini dapat mencakup barang-barang yang dikemas untuk siap dijual. Misalnya, setumpuk kertas dalam kemasan siap untuk dijual.

Tapi ada kemungkinan untuk penjual mungkin barang jadi, tapi untuk pembeli, ini bisa menjadi bahan baku. Oleh karena itu, barang jadi adalah istilah yang relatif. Misalnya, setumpuk kertas bisa menjadi produk jadi untuk pembuatan kertas (penjual), tetapi bahan baku untuk pembuatan buku (pembeli).

4. Persediaan Pemeliharaan, Perbaikan dan Operasi

Ini mencakup semua item untuk pemeliharaan, perbaikan, dan operasi yang digunakan dalam proses produksi di pabrik manufaktur tetapi bukan merupakan bagian dari barang jadi yang sedang diproduksi.

Misalnya, suku cadang dan alat untuk memperbaiki mesin, pakaian pelindung, kebersihan, perlengkapan laboratorium dan kantor, komputer, dll.

Mari kita beri contoh bisnis pembuatan coklat batangan perusahaan A:

  • Bahan Baku: Setiap bahan untuk memproduksi cokelat batangan seperti susu, mentega, biji kakao, atau kemasan.
  • Pekerjaan Dalam Proses: Produk yang belum selesai yang sedang dalam proses produksi, seperti mendinginkan batangan cokelat di dalam freezer.
  • Barang jadi: Produk yang siap untuk dijual. Cokelat batangan dikemas dalam kemasan dan kotak siap untuk dijual.
  • Inventaris pemeliharaan, pemeriksaan, dan operasi: Pakaian pelindung seperti jas, sarung tangan, kacamata, dan headphone. Kemudian cleaning supplies untuk membersihkan mesin dan pabrik serta peralatan untuk melakukan perawatan mesin.

Setelah keempat jenis inventaris utama tersebut, ada juga jenis inventaris lain yang harus Anda ketahui juga:

5. Komponen

Ini mirip dengan persediaan bahan baku karena persediaan komponen adalah bahan yang digunakan untuk membuat atau menyelesaikan produk, kecuali mereka adalah barang yang dapat dikenali ketika produk selesai seperti sekrup, keyboard, layar, dll.

6. Bahan Pengemasan

Ini termasuk barang apa pun yang digunakan bisnis Anda untuk mengemas produk yang Anda jual, apakah itu botol peras untuk saus tomat, tabung untuk pasta gigi Anda, kotak untuk memasukkan tabung dengan pasta gigi, dan kotak untuk mengirimkan pasta gigi dalam jumlah besar ke toko eceran.

Baca juga: Benefit Cost Ratio (BCR): Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

7. Stok Pengaman (Safety Stock)

Ini adalah stok tambahan di gudang Anda untuk melindungi bisnis dari kekurangan pasokan, gangguan pasokan, atau skenario apa pun ketika dalam keadaan darurat, stok bisnis disimpan untuk melanjutkan penjualan atau produksi.

Misalnya, menjaga kemasan ekstra, pakaian pelindung, sekrup, atau produk agar produksi atau ritel tidak kehabisan stok.

8. Inventaris Layanan

Dalam industri jasa, terdapat persediaan stok tertentu untuk menyediakan jasanya. Ini dapat mencakup kamar hotel, meja di restoran untuk melayani pelanggan, tempat tidur rumah sakit di rumah sakit, slot janji temu yang tersedia untuk menggunakan mesin tertentu, lapangan tenis untuk klub tenis, dll.

Misalnya, jika Anda memiliki 10 meja di restoran yang menerima pemesanan 2 jam terpisah dan restoran Anda buka 12 jam, maka Anda memiliki inventaris harian 60 reservasi.

9. Inventaris Transit

Ini adalah barang atau perlengkapan yang sudah dikirim dari gudang pemasok tetapi belum dikirim ke pembeli. Apakah Anda seorang pembeli atau penjual, Anda harus memperhitungkan transit inventaris.

Misalnya, jika Anda membeli dari Shopee atau toko eCommerce mana pun sebelum barang tersebut sampai kepada Anda, inventaris tersebut dianggap dalam inventaris transit.

10. Kelebihan Persediaan

Ini adalah setiap barang, produk, komponen, bahan baku, atau barang lain yang disimpan oleh perusahaan dan tidak diharapkan untuk dijual, digunakan dalam produksi, atau disimpan untuk waktu yang lama di gudang.

Misalnya, toko kelontong membeli terlalu banyak saus bermerek yang diprediksi akan sukses besar. Tetapi permintaannya jauh lebih kecil dari yang diharapkan dan sekarang pengecer memiliki terlalu banyak saus yang mahal untuk disimpan.

11. Inventarisasi Siklus

Ini adalah item yang digunakan pengecer, produsen, atau grosir untuk bisnis sehari-hari mereka untuk memenuhi pesanan reguler. Stok ini mencakup penjualan dan menghasilkan arus kas, yang digunakan perusahaan untuk membayar kreditur.

Misalnya, toko kelontong memiliki banyak produk pokok seperti mentega, susu, kue kering, dan banyak lainnya. Produk-produk ini diharapkan dapat dijual secara teratur berdasarkan perkiraan dan data historis. Tentu saja, persediaan siklus dapat berubah sesuai musim.

12. Inventaris Terpisah

Ini biasanya bahan mentah, suku cadang, dan barang lain yang disisihkan sebagai persediaan tambahan yang digunakan oleh Produsen jika terjadi gangguan rantai pasokan, produksi yang lambat, fluktuasi yang tidak terlihat, atau kekurangan di pasar untuk memenuhi pesanan pembelian dan menghindari gangguan bisnis.

Ini pada dasarnya bertindak sebagai penyangga yang memungkinkan Anda untuk melanjutkan penjualan dan pemenuhan pesanan.

Misalnya, jika Anda memproduksi mobil, maka memiliki chip yang dipisahkan untuk terus memproduksi mobil pintar Anda jika terjadi kekurangan akan membantu Anda untuk terus memproduksi mobil meskipun tidak ada chip baru yang datang.

13. Inventarisasi Teoritis

Ini semua inventaris Anda sesuai dengan catatan Anda di buku akun Anda. Ini kemudian biasanya dihitung secara fisik untuk memastikan persediaan buku sesuai dengan persediaan sebenarnya.

Biasanya dalam layanan perhotelan/F&B, ini adalah praktik yang sangat penting karena teori sering kali tidak sesuai dengan inventaris sebenarnya karena pemborosan atau ketidakakuratan dalam penghitungan.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar: Pengertian, Tujuan, Rumus, dan Cara Hitungnya

Perbedaan antara Persediaan dan Aset

persediaan barang

Perbedaan utama antara inventaris dan aset adalah bahwa inventaris digunakan untuk menjualnya untuk mendapatkan keuntungan atau menghasilkan produk yang kemudian dijual untuk menghasilkan keuntungan. Sementara aset dianggap sebagai investasi dan digunakan untuk membeli, mentransfer, menyimpan, mengelola, atau menjual inventaris. dan mengelola operasi bisnis.

Sederhananya, persediaan adalah apa yang Anda jual untuk menghasilkan keuntungan sementara aset adalah apa yang Anda miliki untuk menjalankan bisnis Anda seperti kantor, pabrik, truk, forklift, furnitur, peralatan, dll.

Juga dalam akuntansi, persediaan dicatat sebagai aset lancar karena dimaksudkan untuk menjualnya dalam waktu 12 bulan. Namun, jika stok tidak terjual dalam 12 bulan, maka dianggap sebagai persediaan mati atau persediaan usang dan dihitung sebagai kewajiban.

Oleh karena itu, persediaan adalah apa yang harus dijual perusahaan untuk bertahan dalam bisnis, dan juga merupakan bagian dari aset. sedangkan aset adalah istilah yang luas, dan dianggap sebagai sumber daya ekonomi yang dapat berupa berwujud dan tidak berwujud dan itu digunakan untuk menghasilkan nilai bagi organisasi.

Baca juga: IPO Adalah: Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan, dan Kekurangannya

Mengapa Anda Membutuhkan Manajemen Persediaan?

Banner 1 kledo

Seperti yang dikatakan, perediaan barang adalah aset terbesar perusahaan. Sehingga sangat penting untuk memiliki manajemen persediaan yang tepat untuk memastikan profitabilitas dan kesehatan perusahaan.

Manajamen yang tepat membantu memastikan Anda memiliki jumlah stok yang tepat dan menghindari kesalahan mahal seperti terlalu banyak atau terlalu sedikit stok, sehingga membatasi risiko kehabisan stok, kelebihan stok, atau catatan yang tidak akurat.

Sistem manajemen inventaris yang tepat membantu Anda memiliki keseimbangan yang tepat dalam inventaris Anda dan membantu Anda memberikan informasi penting tentang kapan harus membeli lebih banyak inventaris untuk menghindari kelebihan stok dan defisit anggaran.

Untuk memudahkan proses pengelolaan inventaris, Anda bisa memanfaatkan Kledo yang memiliki fitur inventory. Dengan fitur ini, Anda bisa melacak dan memantau stok persediaan secara real time. Anda juga bisa memperoleh informasi mana saja produk terlaris dan terintegrasi langsung dengan laporan penjualan.

Kledo merupakan software akuntansi yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari akuntansi, faktur, hingga manajemen inventaris. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen + twenty =