Kenali Apa Itu Nilai Intrinsik Saham Sebelum Memulai Investasi

nilai intrinsik

Nilai intrinsik adalah metode yang digunakan investor untuk menentukan nilai aset yang dirasakan. Konsep filosofis ini mengungkapkan jika aset tersebut over atau undervalued dalam kaitannya dengan nilai pasarnya.

Memahami apa arti nilai intrinsik adalah kunci untuk mengetahui bagaimana membuat keputusan investasi yang cerdas dengan menghitung nilai aset yang sebenarnya. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa arti nilai intrinsik, menjelaskan mengapa itu penting, dan menjelaskan metode penentuan nilai intrinsik.

Definisi Nilai Intrinsik

nilai intrinsik

Nilai intrinsik (sering disebut nilai fundamental) adalah estimasi nilai aset berdasarkan model keuangan. Istilah ini sering mengacu pada pekerjaan analis keuangan yang mengevaluasi apa yang mereka anggap sebagai nilai intrinsik saham tertentu di luar harga pasar yang dirasakan pada hari tertentu.

Evaluasi ini dilakukan melalui analisis fundamental dan teknis dan mencakup beberapa metode untuk memperhitungkan faktor kualitatif, kuantitatif, dan persepsi. 

Perbedaan antara harga pasar dan nilai fundamental yang dihitung analis dapat menjadi ukuran yang berguna untuk peluang investasi. Mengetahui nilai intrinsik investasi sangat membantu untuk menilai investor dengan tujuan membeli saham atau aset lain dengan harga diskon. 

Nilai fundamental juga digunakan dalam penetapan harga opsi. Nilai intrinsi juga mengacu pada perbedaan antara harga pasar saat ini dari aset dasar dan harga pelaksanaan opsi.

Baca juga: Kapitalisasi Pasar: Pengertian, Tujuan, Rumus, dan Cara Hitungnya

Pentingnya Nilai Intrinsik

Nilai fundamental adalah metrik penting bagi investor untuk mengenali kapan saham undervalued atau diperdagangkan di bawah nilai sebenarnya, yang biasanya menandakan peluang investasi yang menguntungkan. 

Sebaliknya, jika harga saham lebih tinggi dari nilai intrinsiknya, maka dapat dinilai terlalu tinggi dan tidak layak untuk dibeli (tetapi berpotensi untuk dikorslet). Memahami gagasan nilai ini dan berbagai strategi yang dapat Anda gunakan untuk memperkirakannya dapat membantu Anda membuat keputusan investasi yang terinformasi dengan baik. 

Memperkirakan nilai fundamental dapat menjadi sangat penting ketika berhadapan dengan IPO atau perusahaan rintisan dengan pertumbuhan tinggi, khususnya perusahaan yang dikenal sebagai pengganggu industri, yang memiliki potensi tetapi belum diakui oleh analis saham.

Sebagian besar investor percaya bahwa harga saham pada akhirnya akan bergerak menuju nilai intrinsiknya dari waktu ke waktu. Namun, harga saham tidak mungkin bertahan lama pada nilai intrinsiknya.

Sebaliknya, harga saham umumnya akan berosilasi di sekitar nilai fundamental. Oleh karena itu, pedagang yang menggunakan konsep ini biasanya lebih suka berinvestasi ketika saham diperdagangkan di bawah nilai intrinsiknya dan kemudian menjualnya saat di atas.

Perhitungan Nilai Intrinsik

Rumus berikut mewakili perhitungan ini:

Nilai intrinsik = (Harga saham – Harga kesepakatan) x Jumlah saham opsi

Ketika nilai yang dihitung adalah angka negatif, maka nilai fundamental opsi adalah nol. Opsi yang out of the money tidak memiliki nilai fundamental dan diperdagangkan hanya untuk nilai waktunya. Perhitungan ini menginformasikan investor tentang representasi yang lebih akurat dari nilai aset ini.

Baca juga: Memahami Arti Grosir, Jenis, dan Bedanya dengan Eceran

Cara Menghitung Nilai Intrinsik

Tidak ada ukuran universal untuk memperkirakan nilai intrinsik bisnis. Namun, analis keuangan membangun model penilaian berdasarkan aspek perusahaan yang mencakup faktor kualitatif, kuantitatif, dan persepsi.

Faktor kualitatif adalah karakteristik item dari apa yang dilakukan perusahaan, seperti model bisnis, tata kelola, dan target pasar. Faktor kuantitatif yang ditemukan dalam analisis fundamental berisi rasio keuangan dan analisis laporan keuangan, mengacu pada ukuran seberapa baik kinerja perusahaan.

Terakhir, faktor persepsi berusaha menangkap persepsi investor tentang nilai relatif suatu aset. Faktor-faktor ini terutama diperhitungkan dengan menggunakan analisis teknis.

Untuk menghitung nilai intrinsik saham, seorang analis keuangan akan:

  • Menggunakan berbagai metode untuk mendapatkan hasil nilai perusahaan yang paling akurat;
  • Tetapkan apakah aset dinilai terlalu tinggi atau terlalu rendah dengan membandingkan nilai yang diperoleh dari analisis dengan harga pasar aset saat ini. Namun, estimasi semacam itu setidaknya sebagian subjektif;

Misalnya, sebuah perusahaan mungkin memiliki laba yang stabil, tetapi harga saham kemungkinan akan turun jika terjadi skandal. Namun, dengan menganalisis keuangan perusahaan, temuan mungkin menunjukkan bahwa perusahaan tersebut undervalued.

Yang penting, investor harus berasumsi bahwa hasilnya masih hanya perkiraan. Selanjutnya, kita akan melihat beberapa pendekatan yang paling luas untuk menghitung nilai intrinsik perusahaan, yaitu:

Model Arus Kas Diskon

Analisis arus kas yang didiskontokan adalah metode penilaian yang paling umum untuk menemukan nilai fundamental saham. Model arus kas diskon adalah metode penilaian yang digunakan untuk memperkirakan nilai investasi berdasarkan proyeksi arus kasnya. Analisis arus kas mencoba menilai nilai aset saat ini berdasarkan aliran pendapatan yang diharapkan di masa depan. 

Biaya modal rata-rata tertimbang biasanya digunakan sebagai tingkat diskonto untuk arus kas masa depan karena mempertimbangkan tingkat pengembalian yang diharapkan oleh pemegang saham.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

perhitungan DCF. Sumber: Investopedia.com

Untuk melakukan analisis arus kas yang didiskontokan, Anda harus mengikuti tiga langkah berikut ini:

  1. Perkirakan aliran pendapatan yang diproyeksikan dari investasi; 
  2. Temukan nilai sekarang dari proyeksi arus kas masa depan dengan menggunakan tingkat diskonto;
  3. Diskontokan arus kas masa depan yang diharapkan kembali ke hari ini menggunakan kalkulator keuangan, spreadsheet, atau perhitungan manual.

Model Pendapatan Sisa

Pendapatan residual (pendapatan yang terus diterima seseorang setelah menyelesaikan pekerjaan yang menghasilkan pendapatan) adalah metode penilaian lain untuk memperkirakan nilai intrinsik perusahaan.

Ini menurunkan nilai saham berdasarkan perbedaan laba per saham dan nilai buku per saham (dalam hal ini, pendapatan residual sekuritas) untuk sampai pada nilai intrinsik saham.

Model berusaha untuk menemukan nilai intrinsik saham dengan menambahkan nilai buku per saham saat ini (nilai aset menurut neraca) dengan pendapatan sisa yang didiskontokan.

Rumusnya adalah sebagai berikut:

Perhitungan sisa pendapatan. Sumber: Investopedia.com

Model Diskon Dividen

Saat menentukan nilai intrinsik saham, uang tunai adalah raja. Oleh karena itu, model yang digunakan untuk menghitung nilai intrinsik sering kali mempertimbangkan variabel yang terutama berkaitan dengan uang tunai (misalnya, dividen dan pendapatan tunai masa depan) dan menggunakan nilai waktu uang. Misalnya, model yang solid untuk menemukan nilai intrinsik perusahaan adalah model diskon divideN. 

Salah satu variasi model diskon dividen adalah Model Pertumbuhan Gordon, yang mengasumsikan perusahaan berada dalam kondisi mapan, yaitu, dividen tumbuh selamanya. 

Rumusnya adalah sebagai berikut:

perhitungan GGM. Sumber: Investopedia.com

Model diskon dividen memperhitungkan dividen yang dibayarkan perusahaan kepada pemegang saham, yang akibatnya mencerminkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan arus kas

Model ini memiliki beberapa variasi, yang masing-masing faktor dalam variabel yang berbeda tergantung pada asumsi apa yang ingin Anda sertakan. Adapun model pertumbuhan Gordon memiliki manfaat paling besar ketika diterapkan pada analisis saham-saham unggulan dan indeks-indeks luas.

Baca juga: Pengertian Etika Keuangan, Manfaat, dan Jenis Prinsipnya

Penilaian Berbasis Aset

Cara paling mudah untuk menghitung nilai intrinsik saham adalah dengan menggunakan penilaian berbasis aset. Ini dihitung dengan mengurangkan jumlah kewajiban perusahaan dari jumlah asetnya (baik berwujud maupun tidak berwujud).

Kerugian menggunakan metode ini adalah tidak memasukkan prospek pertumbuhan masa depan untuk perusahaan dan mungkin sering memberikan estimasi nilai intrinsik yang jauh lebih rendah. 

Analisis Berdasarkan Metrik Keuangan

Cara lain yang tidak rumit untuk menetapkan nilai intrinsik saham adalah dengan menggunakan metrik keuangan seperti rasio harga terhadap pendapatan. Rasio ini mengukur harga saham perusahaan dalam kaitannya dengan pendapatannya. Ini juga dapat membantu memberi tahu Anda apakah harganya tinggi atau rendah, dibandingkan dengan perusahaan lain di sektor yang sama. 

Berikut rumus untuk metode ini menggunakan rasio harga terhadap pendapatan suatu saham adalah sebagai berikut:

Nilai intrinsik = Laba per saham (EPS) x (1 + r) x rasio harga terhadap pendapatan

di mana:

r = tingkat pertumbuhan pendapatan yang diharapkan

Banner 1 kledo

Kelebihan dan Kekurangan dari Nilai Intrinsik

nilai intrinsik

Meskipun perhitungan nilai intrinsik mungkin bukan metode yang sangat mudah untuk mengurangi semua kerugian pada portofolio Anda, ini memberikan indikasi yang lebih jelas tentang kesehatan keuangan perusahaan. Namun, seperti proses evaluasi lainnya, ia hadir dengan kelebihan dan kekurangannya sendiri. 

Kelebihan

  • Membantu dalam menentukan nilai aset, investasi, atau perusahaan;
  • Dapat mengekspos peluang investasi yang undervalued atau diskon;
  • Menunjukkan jumlah keuntungan yang ada dalam kontrak opsi. 

Kekurangan

  • Nilai intrinsik opsi tidak menunjukkan gambaran yang lengkap, karena kehilangan faktor nilai ekstrinsik seperti nilai waktu;
  • Tidak ada metode yang sepenuhnya akurat untuk menghitung nilai intrinsik karena metode ini bergantung pada arus kas masa depan dan estimasi risiko;
  • Ini adalah metode analisis subjektif, karena asumsi yang digunakan untuk membuat pengukuran nilai sekarang dapat bervariasi antar analis, dan nilai intrinsik sensitif terhadap setiap perubahan dalam model yang digunakan untuk menentukannya;
  • Ini hanya proyeksi masa depan dan bukan ukuran yang akurat;
  • Nilai intrinsik dari suatu opsi adalah awal karena tidak termasuk premi yang dibayarkan dan nilai waktu. 

Cara Lain untuk Menilai Saham

Nilai intrinsik bukan satu-satunya cara untuk mengevaluasi aset untuk investasi. Ada beberapa cara lain, masing-masing dengan manfaatnya sendiri. Berikut daftar beberapa bentuk penilaian lainnya:

Analisis Teknis

Metode ini melibatkan pengamatan grafik dan memperkirakan berbagai indikator, berharap untuk mengidentifikasi tanda-tanda kenaikan atau penurunan saham. Analisis teknis menggunakan alat ini untuk menilai perubahan nilai saham dalam jangka pendek hingga menengah.

Alat-alat ini termasuk momentum dan rata-rata bergerak, grafik candlestick, dan kekuatan relatif. Ketika investor memiliki akses ke data terkini dan akurat, mereka dapat menggunakannya untuk membuat penilaian yang akurat dari perusahaan dan aset mereka.

Penilaian Relatif

Metode ini mengevaluasi berapa investor lain yang bersedia membayar untuk beberapa investasi serupa. Kemudian mengasumsikan bahwa mereka mungkin membayar harga yang sama untuk bisnis, aset, atau saham yang bersangkutan.

Dua contoh paling umum dari metode ini adalah analisis transaksi yang telah didahulukan (preseden) dan analisis perusahaan yang sebanding (comps).

Pendekatan Biaya

Dalam pendekatan ini, investor mempertimbangkan biaya untuk membangun atau menciptakan sesuatu dan menganggap itulah nilainya. Mereka terkadang menghitung berapa biaya yang harus dikeluarkan orang lain untuk membuat bisnis serupa dan menggunakannya sebagai dasar penilaian mereka.

Investor ini juga mempertimbangkan bagaimana biaya telah berubah dari waktu ke waktu karena inflasi, deflasi, dan biaya input. Ini adalah cara yang luas untuk mengevaluasi nilai bisnis, tetapi dapat memberikan indikasi umum tentang biaya terkait risiko yang dapat digunakan investor untuk mengevaluasi perusahaan.

Baca juga: Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

Kesimpulan

Nilai intrinsik membantu investor mengenali saat saham undervalued atau diperdagangkan di bawah nilai sebenarnya, serta memperkirakan bagaimana bisnis akan berkembang, termasuk tingkat pertumbuhan, margin, dan tingkat investasinya. Jadi, ini adalah alat yang sangat berguna bagi investor nilai yang ingin menemukan peluang investasi yang menguntungkan. 

Namun, investor harus berhati-hati sebelum menggunakan nilai intrinsik sebagai metrik analisis. Sementara beberapa analis mungkin menilai rendah saham, yang lain mungkin menilai terlalu tinggi. Oleh karena itu, setiap metode pengukuran harus diteliti secara menyeluruh sebelum diterima sebagai alat keputusan yang berharga. 

Untuk mengoptimalkan keuntungan investasi, Anda perlu melakukan pencatatan dan pembukuan secara rapi, mendetail dan sistematis. Untuk itu, Anda membutuhkan software akuntansi dari Kledo yang akan memudahkan proses pembukuan bisnis Anda.

Kledo menyajikan lebih dari 30 jenis laporan keuangan yang bisa Anda dapatkan secara instan. Selain itu, Kledo memiliki fitur yang sangat mudah digunakan. Bahkan bagi Anda yang masih awam dengan ilmu akuntansi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one + 16 =