Revenue Expenditure: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

revenue expenditure banner

Aktivitas yang menghasilkan pendapatan biasanya mengharuskan bisnis mengeluarkan uang. Revenue expenditure adalah pengeluaran langsung yang dikeluarkan perusahaan untuk menghasilkan pendapatan.

Investasi yang dilakukan dalam operasi bisnis Anda perlu diperhitungkan dengan benar jika Anda ingin mendapatkan pemahaman yang jelas tentang keuangan bisnis Anda dan mengelola arus kas Anda.

Menghitung pengeluaran operasional Anda dan memahami pendapatan yang akan dihasilkan (dan kapan pengeluaran tersebut akan dihasilkan) dapat mencegah masalah arus kas yang dapat menghambat operasi Anda.

Dalam artikel kali ini, kita akan melihat prinsip revenue expenditure dan penerapannya pada akuntansi bisnis Anda. Kami juga akan memberikan beberapa contoh ilustrasi serta membedakan revenue expenditure dan capital expenditure.

Apa itu Revenue Expenditure?

Revenue expenditure adalah biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan pendapatan. Hal ini sering dikaitkan dengan pembelian barang atau jasa yang segera digunakan (yaitu, pada tahun keuangan atau periode akuntansi yang sama) untuk menghasilkan pendapatan dan mempertahankan operasi bisnis reguler.

Misalnya, jika sebuah bisnis mulai menggunakan software baru untuk karyawannya guna meningkatkan produktivitas dan menghasilkan lebih banyak penjualan, biayanya dianggap sebagai revenue expenditure.

Revenue expenditure dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis—satu terkait dengan harga pokok penjualan dan lainnya terkait dengan OpEx (operational expense atau beban operasional).

Pengeluaran biaya penjualan dikaitkan dengan pembelian, produksi, dan distribusi barang dan jasa. Contohnya termasuk bahan mentah, pembelian inventaris, biaya pengiriman, dan komisi yang dibayarkan kepada agen atau broker.

OpEx mengacu pada biaya berkelanjutan dalam menjalankan bisnis yang tidak terkait langsung dengan produksi barang atau jasa. Contohnya termasuk sewa, gaji dan upah, utilitas, asuransi, periklanan, perlengkapan kantor, biaya perjalanan, depresiasi, dan pajak.

Baca juga: Mencari Jasa Pembuatan Laporan Keuangan? Perhatikan Hal Ini

Banner 1 kledo

Apa Pentingnya Melacak Revenue Expenditure?

Mengelola keuangan secara efektif sangat penting untuk mencapai pertumbuhan berkelanjutan dan kesuksesan jangka panjang.

Melacak revenue expenditure adalah bagian penting dari proses ini, karena memungkinkan pemilik bisnis dan profesional memahami dengan jelas kesehatan keuangan perusahaan mereka.

Beberapa alasan utama untuk melacak revenue expenditure meliputi:

Membuat anggaran

Mengawasi pengeluaran berarti tim operasi keuangan dapat mengidentifikasi area di mana sumber daya digunakan secara tidak efisien, memungkinkan Anda mengoptimalkan anggaran dan mengalokasikan dana secara lebih strategis.

Manajemen arus kas

Memahami revenue expenditure dan pengaruhnya terhadap arus kas dapat memberi informasi kepada para eksekutif kapan harus berinvestasi dalam proyek baru, memangkas biaya, atau mencari pendanaan tambahan.

Mempersiapkan pelaporan pajak

Menyimpan catatan rinci atas semua pengeluaran memastikan anggota tim akuntansi dapat dengan cepat (atau otomatis) mengidentifikasi dan mengklaim pengurangan pajak, yang pada akhirnya mengurangi penghasilan kena pajak dan menghemat uang—baik pajak itu sendiri maupun tenaga kerja akuntansi.

Baca juga: 10 Rumus Excel Akuntansi yang Harus Diketahui Akuntan dan Contohnya

Menganalisis kinerja bisnis

Melacak revenue expenditure secara teratur memberikan wawasan berharga tentang kinerja keuangan perusahaan Anda.

Dengan memeriksa pengeluaran dan pendapatan, Anda dapat mengidentifikasi tren, menilai laba atas investasi untuk berbagai inisiatif, dan menentukan efektivitas strategi bisnis Anda secara keseluruhan.

Meningkatkan pengendalian biaya

Dengan mengidentifikasi area pengeluaran berlebih, organisasi dapat mengambil tindakan korektif seperti menegosiasikan ulang kontrak, mengkonsolidasikan vendor, atau menerapkan proses yang lebih efisien, yang semuanya berkontribusi pada peningkatan profitabilitas.

Memfasilitasi pengambilan keputusan yang lebih baik

Data keuangan yang akurat membantu para pemimpin bisnis mengevaluasi kelayakan proyek-proyek baru, menilai potensi dampak perubahan terhadap strategi penetapan harga dan penawaran produk, dan membuat keputusan yang tepat terkait dengan penempatan staf, ekspansi, dan inisiatif strategis lainnya.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Capital Rationing atau Penjatahan Modal

Jenis Revenue Expenditure 

Revenue Expenditure 3

Dalam arti yang lebih luas, beban pendapatan dikelompokkan dalam dua jenis –

Biaya Langsung

Pengeluaran dalam kategori ini biasanya timbul selama produksi barang dan jasa. Dalam kebanyakan kasus, pengeluaran langsung mencakup hal-hal berikut –

  • Gaji
  • Biaya pengiriman
  • Biaya pengiriman
  • Bea masuk
  • Menyewa
  • Komisi
  • Biaya listrik
  • Biaya hukum

Di sini, harus dicatat bahwa dalam kasus perusahaan manufaktur, pengeluaran langsung sering kali memperhitungkan biaya yang diperlukan untuk mengubah bahan mentah menjadi barang jadi.

Baca juga: Apa itu Biaya Langsung? Berikut Pengertian dan Bedanya dengan Biaya Tidak Langsung

Biaya Tidak Langsung

Biasanya, biaya-biaya ini timbul saat menjual dan mendistribusikan barang dan jasa yang diproduksi.

Berikut adalah beberapa contoh pengeluaran tidak langsung yang paling umum –

  • Sewa dan pajak
  • Bunga
  • Maintenance
  • Komisi
  • Depresiasi
  • Biaya lain-lain

Selain itu, pengeluaran ini juga dapat timbul saat mengelola operasi administratif berulang suatu bisnis.

Baca juga: Perbedaan Capex dan Opex dan Hubungannya dalam Akuntansi

Contoh Revenue Expenditure

Biasanya, revenue expenditure yang dikeluarkan oleh suatu perusahaan dilaporkan pada Laporan Laba Rugi. Namun biaya-biaya tersebut tidak tercantum dalam Neraca perusahaan.

Misalnya, lihat sekilas potongan Laporan Laba Rugi di bawah ini untuk memahami perlakuan akuntansi atas revenue expenditure dengan lebih baik.

Kutipan dari Laporan Laba Rugi PT ABC pada tanggal 30 Maret 2024:

KeteranganNilai
Total pendapatan63.763.900
Biaya pendapatan (revenue expenditure)35.125.600
Laba kotor28.638.300
Beban operasional 
Penjualan umum dan administrasi16.431.300
Total beban opearasional22.314.300

Baca juga: Pengertian dan Cara Menghitung Rasio DSCR dalam Bisnis

Perbedaan Revenue Expenditure dan Capital Expenditure

Revenue Expenditure 2

Berikut beberapa perbedaannya:

ParameterRevenue ExpenditureCapital Expenditure
PengertianPengeluaran yang dikeluarkan perusahaan setiap hari untuk mempertahankan aktivitas bisnis sehari-harinya disebut pengeluaran pendapatan.Capital expenditure merupakan biaya-biaya yang biasanya dikeluarkan ketika memperoleh aset modal atau meningkatkan aset yang ada saat ini..
DurasiRevenue expense dilakukan dalam jangka pendek.Capital expenses dikeluarkan dalam jangka panjang.
Perlakuakan akuntansiHal ini dilaporkan dalam Laporan Laba Rugi perusahaan dan tidak dinyatakan dalam Neraca.Ini dilaporkan dalam Laporan Arus Kas perusahaan. Juga, dinyatakan di bawah tajuk aset tetap di Neraca.
KapasitasPerusahaan mengeluarkan biaya tersebut dalam jangka pendek untuk mempertahankan pendapatannya.Entitas bisnis mengeluarkan biaya ini untuk meningkatkan kapasitas menghasilkan pendapatan perusahaan mereka.
KelebihanManfaat yang diperoleh terbatas pada tahun akuntansi saat ini.Pengeluaran tersebut menghasilkan manfaat dalam jangka panjang.
IntensitasPengeluaran semacam itu sering terjadi.Biaya yang dikeluarkan tidak berulang.
KapitalisasiBeban pendapatan tidak harus dikapitalisasi.Pengeluaran modal dikapitalisasi.
Pelakukan depresiasiPenyusutan tidak dibebankan pada pendapatan modal atau capital revenue perusahaan.Penyusutan dibebankan pada total pengeluaran modal perusahaan setiap tahun.

Baca juga: Capital Expenditure: Pengertian, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

Pengaruh Revenue Expenditure dalam Bisnis

Revenue Expenditure 1

Revenue expenditure mempunyai dampak yang signifikan terhadap kinerja keuangan dan kesehatan perusahaan secara keseluruhan.

Meskipun pembelian aset meningkatkan nilai bisnis, revenue expenditure mempunyai dampak langsung terhadap arus kas dan margin keuntungan.

Oleh karena itu, bisnis perlu memperhatikan pengeluaran ini dan mengelolanya secara efektif untuk memaksimalkan keuntungan.

Implikasi arus kas

Kurangnya pengendalian atas revenue expenditure (yaitu arus kas keluar) menyebabkan masalah arus kas yang menyulitkan bisnis untuk memenuhi kewajiban keuangannya atau berinvestasi dalam peluang pertumbuhan.

Efisiensi operasional

Bisnis dapat mengurangi biaya, menyederhanakan operasi, dan meningkatkan profitabilitas mereka secara keseluruhan dengan mengoptimalkan revenue expenditure.

Hal ini sangat penting dalam industri SaaS, di mana produktivitas penjualan dan efisiensi biaya merupakan pendorong pertumbuhan utama.

Keunggulan kompetitif

Dengan meminimalkan biaya dan memaksimalkan laba atas investasi dari aktivitas yang menghasilkan pendapatan, perusahaan dapat menawarkan harga yang lebih menarik, produk berkualitas lebih tinggi, atau layanan pelanggan yang unggul, sehingga memposisikan diri mereka secara menguntungkan di pasar.

Baca juga: Laporan Keuangan Konsolidasi: Pengertian, Cara Membuatnya dan Contohnya

Implikasi pajak

Revenue expenditure dapat dikurangkan dari pajak. Dengan melacak dan mengkategorikannya secara akurat, bisnis mengurangi kewajiban pajaknya dan memastikan kepatuhan terhadap peraturan perpajakan yang relevan.

Pengambilan keputusan dan strategi

Tingkat dan sifat revenue expenditure perusahaan menentukan di mana dan kapan perusahaan harus mengalokasikan sumber daya, menilai kelayakan proyek atau inisiatif baru, dan membuat keputusan yang lebih tepat mengenai pertumbuhan dan ekspansi.

Rasio keuangan dan metrik kinerja

Revenue expenditure mempengaruhi margin operasi, margin laba bersih, dan laba atas investasi. Rasio-rasio ini memberikan wawasan berharga mengenai kesehatan keuangan perusahaan—investor dan pemangku kepentingan lainnya menggunakannya untuk menilai kinerja bisnis.

Baca juga: Perbedaan Biaya dan Beban dalam Akuntansi, Jangan Sampai Tertukar!

Kesimpulan

Pemahaman yang lebih baik mengenai revenue expenditure memungkinkan bisnis untuk mengidentifikasi pengeluaran mana yang dapat diandalkan untuk menghasilkan pendapatan langsung, dan mana yang membutuhkan waktu lebih lama untuk membayarnya.

Dengan demikian, hal ini dapat membantu bisnis untuk mengidentifikasi pengeluaran yang tidak perlu atau setidaknya pengeluaran yang dapat membebani likuiditas mereka.

Selain itu, untuk melakukan analisis dan penghitungan data keuangan yang lebih baik dan praktis Anda bisa menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau.

Hanya dengan 140.000 perbulan, Anda akan mendapatkan solusi pencatatan akuntansi yang lebih baik, pembuatan laporan keuangan instan, manajemen persediaan terintegrasi, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 + ten =