Solvabilitas dan Likuiditas: Pengertian dan Perbedaanya dalam Keuangan Bisnis

solvabilitas dan likuiditas banner

Solvabilitas dan likuiditas adalah istilah yang saling berkaitan, namun sangat berbeda dan berguna bagi para investor atau para pemilik bisnis.

Ketika sebuah perusahaan solvabel, artinya perusahaan memiliki kemampuan untuk membayar utang dan kewajibannya dalam jangka panjang.

Ketika sebuah perusahaan likuid, ini berarti perusahaan memiliki uang atau kas yang cukup untuk membayar utang jangka pendek atau kemampuan untuk mendapatkan kas dengan cepat.

Pada artikel kali ini kita akan membahas apa itu solvabilitas dan likuiditas dan juga mengetahui perbedaan dua hal ini dalam menilai kesehatan keuangan bisnis.

Apa itu Solvabilitas?

Solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban jangka panjangnya. Perusahaan yang memiliki sumber daya untuk membayar semua utangnya secara penuh dan tepat waktu dianggap solvabel.

Perusahaan yang tidak dapat membayar utangnya karena memiliki lebih banyak kewajiban daripada sumber daya dianggap bangkrut.

Ada beberapa cara untuk mengukur solvabilitas perusahaan. Cara yang paling umum adalah dengan membandingkan total aset perusahaan dengan total kewajibannya.

Dengan kata lain, setelah Anda memperhitungkan tidak hanya uang tunai di tangan tetapi juga properti, investasi, dan apa pun yang bernilai, apakah perusahaan bernilai lebih besar daripada utangnya?

Anda juga bisa menilai solvabilitas dengan membandingkan aset dan arus kas perusahaan dengan total kewajibannya.

Dengan kata lain, berdasarkan pendapatan dan posisi keuangan perusahaan secara keseluruhan, apakah perusahaan ini akan memiliki uang untuk membayar utang-utangnya di masa mendatang?

Lebih sulit untuk menilai solvabilitas berdasarkan arus kas, sebagian karena hal ini membutuhkan analisis yang sebagian spekulatif.

Namun, ini juga merupakan cara yang lebih akurat untuk mengukur kesehatan perusahaan.

Sebagai contoh, katakanlah sebuah perusahaan mengambil utang yang signifikan untuk mendanai ekspansi.

Untuk jangka waktu tertentu, perusahaan ini mungkin memiliki lebih banyak utang daripada aset, tetapi selama penjualan dan pertumbuhan tetap kuat, akan menyesatkan untuk menganggap perusahaan tersebut bangkrut.

Dengan mengukur solvabilitas dengan dua cara yang dijelaskan di atas, Anda bisa mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang kesehatan perusahaan secara keseluruhan.

Banner 1 kledo

Baca juga: Apa itu Margin of Safety dalam Akutansi?

Apa itu Likuiditas?

Likuiditas adalah kemampuan perusahaan untuk mengakses kas dan membayar kewajiban jangka pendeknya.

Secara umum, ketika investor berbicara tentang likuiditas, mereka mengacu pada dua konsep: Pertama, mengacu pada aliran arus kas perusahaan. Berapa banyak tagihan yang dapat dibayarkan hari ini?

Kedua, mengacu pada kemampuan perusahaan untuk mengakses aliran kas dalam waktu satu tahun. Jika perusahaan harus mengumpulkan aliran kas dengan cepat, seperti apa bentuknya?

Hasilnya, ada dua faktor utama ketika mempertimbangkan likuiditas. Yang pertama, seperti disebutkan di atas, adalah kas perusahaan atau aset setara kas yang dimilikinya.

Yang kedua adalah aset perusahaan yang sangat likuid. Ini adalah aset yang dapat dijual dengan andal dalam waktu singkat tanpa mengalami kerugian yang signifikan.

Aset keuangan seperti saham dianggap sangat likuid karena dirancang untuk penjualan cepat dengan tetap mempertahankan nilainya.

Di sisi lain, aset modal seperti real estat tidak dianggap sebagai bagian dari perhitungan likuiditas. Anda bisa menjual bangunan atau sebidang tanah dengan sangat cepat, namun biasanya berarti Anda harus menanggung kerugian yang besar dari penjualan tersebut.

Jika sebuah perusahaan dapat mengakses lebih dari cukup uang tunai untuk membayar utangnya dalam satu tahun ke depan, perusahaan tersebut umumnya dianggap likuid.

Jika perusahaan hanya memiliki sedikit akses ke uang tunai, dan secara khusus tidak dapat mengumpulkan cukup uang tunai untuk membayar tagihan selama 12 bulan ke depan, perusahaan dianggap tidak likuid.

Baca juga: 11 Cara Melacak Pengeluaran Bisnis dan Tips Menguranginya

Tiga Rasio Utama

solvabilitas dan likuiditas 3

Ketika Anda menganalisis perusahaan untuk likuiditas dan solvabilitasnya, ada tiga rasio yang menjadi kunci utama.

Dua rasio pertama di bawah ini mengukur likuiditas, sedangkan rasio ketiga mengukur solvabilitas.

Rasio lancar

Rasio lancar atau current ratio perusahaan membandingkan aset lancarnya (aset yang dapat memberikan nilai dalam satu tahun) dengan kewajiban lancarnya (kewajiban dan utang yang jatuh tempo dalam satu tahun).

Rasio ini memberi Anda ukuran likuiditas perusahaan secara keseluruhan, yang berarti bagaimana perusahaan dapat merespons kebutuhan finansial selama 12 bulan ke depan.

Rasio lancar sering kali menjadi ukuran likuiditas yang lebih disukai karena selain keruntuhan keuangan, relatif jarang perusahaan membutuhkan uang tunai dalam 24 jam atau kurang.

Biasanya, sebagian besar masalah likuiditas diselesaikan dalam jangka waktu beberapa bulan.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Rasio cepat

Investor dan pemilik bisnis juga dapat menganalisis ini menggunakan metrik yang disebut rasio cepat atau quick ratio, yang menjalankan perhitungan yang sama tetapi hanya menggunakan kas atau aset yang mirip kas.

Rasio cepat adalah ukuran kuat likuiditas langsung, yang berarti bagaimana perusahaan dapat merespons kebutuhan keuangan saat ini.

Baca juga: Bad Debt Expense: Pengertian, Metode, dan Cara Jurnalnya

Rasio utang terhadap ekuitas

Rasio utang terhadap ekuitas perusahaan (rasio D/E) membandingkan seberapa besar nilai keseluruhan, atau ekuitas, yang dimiliki perusahaan dibandingkan dengan keseluruhan utangnya.

Rasio ini merupakan ukuran solvabilitas, karena membandingkan nilai total perusahaan dengan total kewajibannya.

Rasio D/E yang sangat tinggi menandakan bahwa perusahaan tersebut mungkin memiliki terlalu banyak utang dan mungkin kesulitan untuk membayar tagihannya; rasio D/E yang sangat rendah menandakan bahwa perusahaan tersebut mungkin tidak cukup berinvestasi dalam pertumbuhannya sendiri.

Hal ini dapat menandakan perusahaan yang akan mengalami stagnasi dan menghasilkan nilai yang lebih rendah dalam jangka panjang.

Baca juga: Contoh Impairment Loss dalam Aset Beserta Jurnalnya

Contoh Skenario

Perusahaan yang bangkrut atau hampir bangkrut dan memiliki likuiditas yang buruk berada dalam posisi yang lemah.

Ini berarti perusahaan tidak memiliki aset untuk membayar tagihannya dalam jangka panjang (solvabilitas) dan tagihan yang belum dibayar tersebut akan mulai jatuh tempo dalam 12 bulan ke depan (likuiditas), sehingga hanya memiliki sedikit waktu untuk melakukan penyesuaian.

Perusahaan yang memiliki likuiditas buruk namun solvabilitasnya kuat terkadang disebut memiliki masalah arus kas.

Nilainya melebihi utangnya, tetapi tidak dapat mengubah nilai tersebut menjadi uang tunai dengan cukup cepat untuk membayar tagihan segera.

Meskipun masalah arus kas harus diselesaikan, investor tidak selalu perlu menghapus perusahaan tersebut.

Selama aset dan nilai yang mendasarinya kuat, sebagian besar perusahaan pelarut dapat menyelesaikan masalah arus kas melalui pinjaman jangka pendek.

Perusahaan yang memiliki likuiditas kuat namun solvabilitasnya buruk akan menghadapi lebih banyak masalah.

Ini berarti perusahaan tersebut memiliki uang tunai untuk membayar tagihan-tagihannya yang mendesak, namun pada akhirnya tidak akan mampu membayar utang-utangnya.

Baca juga: Mengenal Apa itu Cost Recovery dalam Akuntansi Bisnis

Perbedaan Solvabilitas dan Likuiditas

solvabilitas dan likuiditas 1

Solvabilitas dan likuiditas pada dasarnya adalah analisis jangka panjang vs jangka pendek dari kekuatan perusahaan.

Dengan solvabilitas, Anda menilai seberapa baik perusahaan dapat terus beroperasi di masa depan. Dengan likuiditas, Anda menilai seberapa baik perusahaan dapat menjalankan operasinya dalam jangka pendek.

Perusahaan yang memiliki solvabilitas dan likuiditas tinggi berada dalam posisi yang kuat.

Artinya, perusahaan tersebut memiliki uang untuk terus beroperasi dalam jangka panjang (solvabilitas) dan tidak akan mengalami kesulitan membayar kewajiban jangka pendeknya (likuiditas).

Catatan: Perusahaan yang memiliki terlalu banyak kas mungkin kurang berinvestasi untuk masa depannya. Ingat, utang tidak selalu berarti buruk. Sering kali utang adalah cara perusahaan bertumbuh.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang solvabilitas dan likuiditas, berikut adalah tabel untuk perbedaannya:

Dasar komparasiLikuiditasSolvabilitas
PengertianLikuiditas didefinisikan sebagai kemampuan bisnis untuk melunasi kewajiban lancar dengan aset lancarSolvabilitas mengukur kemampuan bisnis untuk memenuhi utang-utangnya saat jatuh tempo pembayaran
Jangka waktuKewajiban jangka pendekKewajiban jangka panjang
Apa yang Digambarkan?Seberapa mudahnya aset dikonversi menjadi kasSeberapa baik bisnis dapat bertahan dalam jangka panjang
RasioRasio yang mengukur likuiditas bisnis dikenal sebagai rasio likuiditas. Ini termasuk rasio lancar, acid test ratio, rasio cepat, dll.Solvabilitas bisnis ditentukan oleh rasio-rasio solvabilitas. Rasio-rasio tersebut adalah rasio cakupan bunga, rasio utang terhadap ekuitas, dan rasio aset tetap terhadap kekayaan bersih.
RisikoRisikonya cukup rendah. Namun, hal ini mempengaruhi kelayakan kredit bisnisRisikonya sangat tinggi karena insovalbilitas dapat menyebabkan kebangkrutan
NeracaAset lancar, liabilitas lancar, dan akun terperinci dari setiap item di bawahnyaHutang, ekuitas pemegang saham dan aset jangka panjang
Dampak satu sama lainJika solvabilitas tinggi, likuiditas dapat dicapai dalam waktu singkatJika likuiditas tinggi, solvabilitas mungkin tidak dapat dicapai dengan cepat

Baca juga: Cara Membuat Laporan Umur Hutang dan Contohnya

Kesimpulan

Dalam artikel likuiditas dan solvabilitas ini, kita telah melihat bahwa likuiditas dan solvabilitas membantu investor untuk mengetahui apakah perusahaan mampu menutupi kewajiban finansialnya atau tidak.

Rasio-rasio ini digunakan dalam analisis kredit perusahaan oleh investor, kreditor, pemasok, dan lembaga keuangan, untuk membuat keputusan bisnis yang baik dan menguntungkan.

Jika perusahaan dapat tetap likuid atau mempertahankan solvabilitas mereka, mereka dapat dengan mudah menghindari tenggelam dalam hutang dan menjadi bangkrut.

Jika terjadi tekanan keuangan, aset tersebut dapat menjadi sulit untuk dikonversi menjadi kas. Saham dan surat berharga dianggap sebagai aset likuid karena aset-aset ini dapat dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu yang relatif singkat jika terjadi keadaan darurat keuangan.

Aset adalah benda-benda yang dimiliki oleh perusahaan dan liabilitas adalah utang perusahaan atas aset tersebut.

Jadi, jika perusahaan memiliki terlalu banyak kewajiban dan tidak memiliki cukup aset untuk membayar kewajiban tersebut, mereka akan menghadapi krisis keuangan dan pada akhirnya tidak dapat melanjutkan bisnis.

Seperti disebutkan di atas, posisi likuiditas dan solvabilitas perusahaan dapat memberikan gambaran yang relevan mengenai kesehatan perusahaan saat ini dan seberapa baik struktur perusahaan dalam memenuhi kewajiban jangka pendek dan jangka panjang.

Memantau likuiditas dan solvabilitas membantu kita menentukan apakah perusahaan mengambil lebih banyak utang daripada yang dapat mereka kelola; ini juga dapat membantu menentukan apakah perusahaan dapat melunasi utang-utang tersebut secara realistis dalam jangka panjang.

Untuk memasatikan likuiditas dan solvabilitas bisnis Anda dengan lebih mudah, Anda bisa mencoba menggunakan sistem pembukuan dan akuntansi modern seperti software akuntansi Kledo untuk proses bisnis yang lebih mudah dan praktis.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seven + 13 =