Strategi Bisnis Kontraktor Untuk Mendapatkan Keuntungan Maksimal

strategi bisnis kontraktor

Kontraktor datang dari berbagai keahlian, dari kontraktor listrik hingga yang ahli dalam pertukangan. Apa pun spesialisasi bisnis Anda, komponen besar dalam mempertahankan bisnis kontraktor yang sukses adalah strategi yang Anda gunakan untuk meningkatkan eksposur dan cara Anda mencari klien di bisnis kontraktor Anda.

Anda harus mencari strategi terbaik untuk membuat bisnis Anda mendapatkan lebih banyak pelanggan potensial, yang pada gilirannya, memungkinkan Anda untuk peningkatan keuntungan di masa depan.

Pada artikel ini kita akan membahas strategi yang bisa Anda gunakan untuk meningkatkan keuntungan dan proses kerja bisnis kontraktor Anda.

1. Ketahui proposisi nilai Anda

bisnis kontraktor

Hal pertama dan yang terpenting dalam strategi bisnis kontraktor, pastikan bisnis konstruksi Anda menopang pertumbuhan jangka panjang dengan mendefinisikan secara tepat apa yang membuat Anda begitu hebat, dan yang paling penting – apa yang membuat produk dan layanan Anda lebih baik daripada pesaing.

Apakah Anda menawarkan manfaat khusus yang hanya diberikan oleh produk Anda? Bagaimana layanan pelanggan Anda lebih baik dari yang lain? Apa yang membuat Anda begitu relevan, berbeda, dan kredibel?

Dengan menguraikan ini dalam bisnis, Anda dapat menggunakannya untuk membentuk strategi bisnis & taktik komunikasi Anda ke depan.

2. Buat KPI yang terukur

Buat garis besar tujuan bisnis Anda dan prioritaskan hal tersebut dalam bisnis sehingga strategi dan taktik dapat diidentifikasi untuk mencapai masing-masing target dalam bisnis kontraktor Anda.

Taktik ini harus didefinisikan dalam bentuk KPI; mengidentifikasi indikator kunci mana yang mempengaruhi pertumbuhan bisnis Anda, kemudian mendedikasikan waktu dan uang paling banyak untuk area tersebut.

Perlu dicatat bahwa daftar KPI dan tujuan bisnis Anda tidak pernah pasti dan perlu ditinjau secara berkala untuk memastikannya tetap mutakhir dan selaras dengan lingkungan digital yang selalu berubah.

Yang terpenting, buat KPI yang terukur, untuk mengevaluasi keberhasilan pencapaian tujuan bisnis Anda.

Baca juga: Tantangan dan Solusi dalam Pencatatan Keuangan Restoran

3. Verifikasi aliran pendapatan atau revenue stream Anda

Pendapatan adalah tujuan utama dalam bisnis apapun, dan banyak bisnis membuat strategi untuk hal ini, tidak terkecuali bisnis kontraktor.

Jelaskan dari awal apa aliran pendapatan Anda saat ini dan mana yang dapat dibuat untuk meningkatkan profitabilitas bisnis Anda.

Setelah Anda mengidentifikasi potensi aliran pendapatan baru, selalu pertimbangkan apakah itu berkelanjutan dalam jangka panjang.

4. Identifikasi pelanggan ideal Anda

Anda masuk ke bisnis untuk memecahkan masalah bagi audiens konstruksi Anda, tetapi sebelum Anda pergi ke sana dan membangun komunikasi lebih jauh, Anda harus mengetahui siapa pelanggan yang ideal?

Anda mungkin berpikir Anda tahu, tetapi dalam banyak kasus pemilik bisnis kontraktor gagal mengidentifikasi pelanggan mereka. Dan ini adalah salah satu aspek pemasaran konstruksi yang diabaikan oleh sebagian besar bisnis.

Jadi hal pertama yang pertama, uraikan pelanggan utama Anda dengan membuat buyer persona yang terperinci – kami tunjukkan cara membuatnya dalam posting blog singkat di sini.

Mungkin terasa memakan waktu untuk memulai, tetapi ketika Anda menyesuaikan bisnis konstruksi Anda untuk merangsang pertumbuhan bisnis ke depan, memiliki jenis audiens kunci ini adalah hal yang sangat teramat penting.

Baca juga: Ini Cara Online Shop Go Internasional, Wajib Dicoba!

5. Pahami kebutuhan utama pelanggan

Seiring berkembangnya dunia pencarian digital dan online, kebutuhan dan keingin pelanggan dalam bisnis apapun menjadi lebih banyak.

Oleh karena itu, pastikan Anda tahu persis apa yang perlu Anda sampaikan pada setiap tahap interaksi pembeli untuk memecahkan masalah setiap anggota audiens yang berbeda.

Misalnya, jika bisnis kontraktor Anda memiliki situs web, seorang arsitek mungkin memerlukan CPD dan informasi teknis dari situs Anda, tetapi kontraktor mungkin memerlukan dimensi, instruksi pemasangan, atau dukungan purna jual.

Tidak yakin dengan apa yang dibutuhkan audiens Anda di setiap tahap? Salah satu cara untuk mengukurnya adalah dengan melakukan survei untuk mendapatkan wawasan dan umpan balik yang berharga.

Ini sangat penting karena memungkinkan bisnis Anda menyesuaikan diri dengan umpan balik dan mengimbangi kekurangan Anda saat ini.

Banner 2 kledo

6. Maksimalkan data perusahaan yang ada

Data perusahaan Anda yang ada sudah berisi sebagian besar jawaban yang Anda cari untuk dapat memecahkan masalah utama pelanggan; Oleh karena itu, hal itu harus sesuai dengan keputusan strategis Anda ke depan.

Anda dapat menggunakan data dari indikator utama dan aliran pendapatan untuk lebih mempersonalisasi rencana pertumbuhan Anda, untuk lebih memahami jenis bisnis dan audiens Anda yang pada gilirannya akan mengarah pada peningkatan pertumbuhan bisnis.

Baca juga: Tips Untuk Membuat Bisnis Kontraktor Anda Lebih Berkembang

7. Tentukan strategi komunikasi terbaik

Ya – Anda mungkin memiliki gambaran kasar tentang cara mendekati audiens Anda dan saluran apa yang paling efektif, tetapi ini perlu ditentukan dalam strategi pemasaran konten yang dipertimbangkan dengan cermat.

Ini harus mencakup jenis konten apa yang paling menarik bagi setiap anggota audiens, bentuk apa yang paling baik untuk memicu keterlibatan mereka dan saluran pemasaran mana yang akan menerima dampak paling besar.

Penting untuk dicatat bahwa tidak semua metode komunikasi menawarkan nilai yang sama di berbagai bisnis yang berbeda, dan demikian pula, Anda tidak perlu berkomunikasi di setiap platform yang memungkinkan di luar sana.

Sesuaikan komunikasi Anda dengan sesuatu yang paling sesuai dengan basis pelanggan Anda.

8. Personalisasi pendekatan Anda untuk mempertahankan prospek dan klien

strategi bisnis kontraktor

Kita harus menekankan pentingnya pemasaran yang dipersonalisasi – sekarang setelah Anda menentukan jenis audiens Anda dan meneliti persyaratan persisnya, Anda tidak lagi dapat mengirimkan hal yang sama persis kepada orang yang sama.

Menggunakan software otomatisasi yang tepat adalah suatu keharusan untuk memastikan Anda menjangkau pelanggan dengan cara yang intuitif, sambil menyampaikan pesan yang tepat untuk memecahkan masalah mereka pada waktu yang tepat.

Selalu pasarkan ke pelanggan Anda tanpa membuat mereka merasa seperti sedang “diiklankan”.

Baca juga: Ketahui Pajak Jasa Konstruksi Untuk Jadi Kontraktor yang Lebih Baik

9. Evaluasi kembali pesaing Anda

Jangan pernah berhenti memantau aktivitas pesaing Anda, karena mereka mungkin unggul dalam sesuatu yang tidak dimiliki oleh perusahaan Anda.

Lihatlah ke bisnis serupa yang tumbuh dengan cara baru dan unik untuk menginformasikan strategi pertumbuhan Anda.

Selalu pertimbangkan mengapa pesaing Anda membuat pilihan alternatif.

Mengapa mereka memilih cara ini? Apakah ini pendekatan yang tepat untuk diambil, atau apakah bisnis Anda hanya diposisikan secara berbeda?

10. Fokus pada kekuatan Anda

Mengidentifikasi cara untuk mengembangkan bisnis Anda tidak selalu melibatkan perbaikan dari kelemahan bisnis Anda – berfokus pada kekuatan Anda sering kali dapat membantu menetapkan strategi terbaik ke depan.

Identifikasi strategi unik yang mendukung kekuatan ini dan memungkinkan Anda untuk membangunnya.

Ketika Anda mengambil pendekatan ini, Anda akan segera menyadari bahwa menciptakan strategi pertumbuhan bukanlah proses satu ukuran untuk semua, jadi jangan terlalu terpaku pada pesaing Anda.

Sesuaikan rencana Anda untuk memuluskan setiap kelemahan pribadi dan tingkatkan kekuatan yang akan paling mendukung dan memuaskan pelanggan spesifik Anda.

Buat pelanggan Anda datang kembali untuk mendapatkan lebih banyak dengan menyesuaikan strategi pertumbuhan digital Anda dengan proposisi nilai Anda setiap saat, yang memenuhi keinginan dan kebutuhan sehari-hari mereka dengan cara yang benar-benar unik untuk bisnis Anda.

Untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk membantu pengembangan bisnis kontraktor, Anda dapat melihatnya melalui halaman ini.

Kesimpulan

Itulah 10 strategi yang bisa Anda gunakan jika Anda memiliki bisnis kontraktor dan ingin meningkatkan keuntungan mendapatkan klien yang potensial.

Namun perlu Anda ingat, Anda tidak dapat mengukur keuntungan Anda jika Anda tidak mengetahui berapa biaya dan pendapatan yang masuk ke dalam bisnis Anda. Jadi, pastikan Anda menggunakan proses pembukuan untuk mencatat pengeluaran dan pemasukan pada bisnis kontraktor Anda.

Hindari proses pembukuan manual, terutama untuk bisnis kontraktor yang sudah terkenal dengan proses pembukuan yang rumit. Hal ini bisa menyababkan masalah dalam pelaporan keuangan dan berujung pada kerugian pada bisnis Anda.

Sebagai solusi, Anda bisa menggunakan Kledo sebagai software akuntansi untuk bisnis kontraktor Anda.

Dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan dan pengeluaran, pencatatan produk paket dan manufaktur, membuat faktur dengan tampilan dinamis, otomatisasi lebih dari 30 jenis laporan keuangan dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apa lagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 − one =