Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Memulai Bisnis

memulai bisnis

Orang-orang mempertimbangkan untuk memulai bisnis mereka sendiri karena berbagai alasan. Mendirikan bisnis Anda sendiri memungkinkan Anda bekerja untuk diri sendiri daripada orang lain, memberi Anda beberapa fleksibilitas dengan jadwal kerja Anda atau memungkinkan Anda untuk mengekspresikan kreativitas Anda dalam produk atau layanan yang Anda tawarkan.

Meskipun memulai bisnis Anda sendiri membutuhkan dedikasi dan komitmen, imbalannya mungkin sepadan dengan usaha Anda. Pada artikel ini, kami akan membahas hal yang perlu Anda perhatikan sebelum memulai bisnis yang sukses.

Mengapa Anda harus Memulai Bisnis Secara Mandiri?

memulai bisnis

Anda mungkin mencari jadwal yang lebih fleksibel atau memiliki ide yang benar-benar harus Anda lihat dalam tindakan. Ada banyak alasan untuk memulai bisnis Anda sendiri, tetapi semuanya termasuk dalam tiga kategori berikut:

Bekerja sesuai dengan passionmu

Menjalankan bisnis Anda sendiri dapat memungkinkan Anda untuk membuat passion menjadi sebuah profesi. Meskipun Anda mungkin menghabiskan waktu sebagai karyawan melakukan sesuatu yang Anda minati, Anda mungkin harus mengisi sisa hari Anda dengan tugas-tugas lain.

Sebagai pemilik usaha kecil, Anda dapat memprioritaskan apa pun yang Anda investasikan. Kepemilikan bisnis dilengkapi dengan kewajiban administratifnya sendiri seperti menyimpan catatan dan mengajukan pajak, tetapi dapat menawarkan Anda kesempatan untuk membuat produk atau layanan yang Anda sukai.

Lingkungan kerja yang unik

Memulai bisnis Anda sendiri dapat memberikan Anda fleksibilitas jadwal yang lebih besar dan kemampuan untuk menentukan di mana dan bagaimana Anda ingin bekerja.

Anda dapat memilih rekan kerja Anda sendiri atau memutuskan untuk bekerja secara mandiri. Anda hanya dapat memilih pelanggan dan pemasok yang ingin Anda ajak bekerja sama.

Memiliki semua pilihan ini mungkin baik bagi mereka yang membantu merawat anggota keluarga, mereka yang bekerja untuk menyelesaikan pendidikan atau yang memiliki kebutuhan yang tidak dapat dipenuhi oleh lingkungan kerja kontemporer.

Memperkenalkan produk atau solusi baru

Memulai bisnis mungkin merupakan cara terbaik untuk mewujudkan ide Anda sendiri. Jika Anda memulai bisnis baru, Anda mengendalikan bagaimana barang dagangan Anda diproduksi, siapa yang terlibat, di mana dipasarkan, dan seperti apa tampilannya saat diluncurkan ke dunia.

Baca juga: Ingin Sukses Menjalankan Bisnis Usia Muda? Ini Dia Kuncinya!

20 Hal yang Harus Anda Perhatikan Sebelum Memulai Bisnis

Berikut adalah beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan ketika berpikir untuk menjadi seorang pengusaha dan membuat rencana bisnis Anda:

1. Kebutuhan

Pertimbangkan kebutuhan bisnis Anda. Ini mungkin masalah atau proses yang dapat dipercepat oleh produk Anda, kerugian yang dapat dicegah oleh produk Anda, atau layanan yang dibutuhkan orang di sekitar Anda.

Ini mungkin juga berkaitan dengan lokasi Anda, jika Anda dapat menyediakan layanan seperti makanan atau binatu yang baik atau perbaikan keadaan tertentu yang memiliki nilai ekonomi.

2. Keunikan

Pertimbangkan apa yang dapat dilakukan bisnis Anda yang tidak dapat dilakukan oleh bisnis lain.

Jika Anda memiliki panutan bisnis, Anda mungkin memikirkan apa yang membedakan Anda dari mereka. Mengetahui kontribusi Anda sendiri pada bisnis dapat membantu Anda mengartikulasikan nilai merek Anda.

3. Identitas

Pertimbangkan apa yang membuat Anda menjadi orang terbaik untuk memulai bisnis ini. Ini mungkin passon yang membuat Anda bergerak untuk memulai bisnis.

Anda mungkin memiliki jaringan yang memerlukan layanan yang Anda rencanakan untuk ditawarkan, atau tinggal di lingkungan yang akan Anda layani dengan bisnis Anda.

Anda juga mungkin memiliki pendidikan formal dalam teknik manufaktur untuk bisnis Anda, atau Anda mungkin memiliki pengalaman bertahun-tahun melakukan pekerjaan serupa untuk bisnis lain.

Baca juga: Tips Membuka Cabang Usaha Baru Agar Sukses

4. Struktur bisnis

Pertimbangkan apakah Anda akan bekerja dengan mitra bisnis atau sendiri. Jika Anda berencana untuk bekerja dengan orang lain, teliti struktur bisnis seperti apa yang sesuai dengan situasi Anda.

Kemitraan mungkin yang terbaik untuk dua orang atau lebih yang ingin berbagi pengambilan keputusan dan risiko secara merata. Sebuah perusahaan atau kemitraan terbatas dapat memungkinkan orang lain untuk berinvestasi dalam bisnis dengan sedikit atau tanpa kekuasaan atas operasi bisnis.

5. Pasar

Pertimbangkan pasar luas yang dapat dilayani oleh bisnis Anda. Anda dapat memikirkan jangkauan geografis apa yang dapat Anda cakup dan orang seperti apa yang mungkin membutuhkan jawaban dari bisnis Anda.

6. Audiens tertentu

Setelah Anda menemukan pasar Anda, Anda dapat mempersempit fokus Anda ke audiens spesifik yang Anda rencanakan untuk ditargetkan. Pertimbangkan aspek-aspek pelanggan potensial Anda ini:

  • Usia
  • Lokasi
  • Hobi
  • Pekerjaan
  • Tingkat pendapatan
  • Nilai
  • Keyakinan politik dan agama
  • Minat Lain

Anda dapat membuat keputusan yang lebih baik tentang pemasaran, lokasi, dan pengemasan jika Anda tahu orang seperti apa yang ingin Anda tarik.

Baca juga: Kesalahan Bisnis di Tahun 2022 yang Harus Dihindari

7. Biaya awal

Pertimbangkan berapa banyak yang Anda perlukan untuk setiap aspek startup Anda. Mulailah dengan peralatan atau teknologi apa pun yang Anda perlukan untuk operasi umum dan kemudian pindah ke bahan mentah apa pun yang Anda butuhkan dan seberapa sering Anda perlu menggantinya.

Jika Anda berencana untuk membuka lokasi fisik, perkirakan berapa biaya sewa dan pemeliharaan Anda. Jika tidak, pertimbangkan biaya kendaraan atau pengiriman.

Selanjutnya, pertimbangkan apakah anggaran Anda harus mencakup gaji untuk karyawan lain dan berapa banyak yang Anda butuhkan untuk biaya hidup Anda sendiri. Sertakan layanan apa pun, seperti pemasaran, hosting web, desain, atau periklanan.

8. Pendanaan

Pertimbangkan bagaimana Anda dapat menemukan uang untuk biaya awal Anda. Ini mungkin tabungan pribadi Anda, pinjaman bisnis dari bank, kredit dari keluarga atau teman atau bantuan dari pemerintah atau organisasi lain.

Jika Anda berencana mencari investor untuk bisnis, Anda bisa membaca caranya pada artikel ini.

9. Kewajiban bisnis

Setelah Anda memutuskan bagaimana mendapatkan uang Anda, pikirkan efek jangka panjangnya terhadap bisnis Anda.

Jika Anda memutuskan untuk mendapatkan pinjaman bisnis, Anda mungkin membayar kembali pinjaman dan bunga itu selama beberapa tahun, yang merupakan biaya tambahan untuk dianggarkan sampai Anda selesai.

Pinjaman dari seseorang yang Anda kenal mungkin menawarkan bunga yang lebih rendah. Membuat pengaturan formal tentang bagaimana Anda berencana untuk membayar kembali semua uang yang Anda pinjam dapat mencegah perselisihan.

Untuk mempermudah memantau setiap kewajiban dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang bisa Anda coba secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: Pengertian Rebranding, Fungsi, dan Strategi Melakukannya

10. Lokasi

memulai bisnis

Pertimbangkan juga di mana Anda dapat membuka bisnis. Anda mungkin dapat membuka bisnis Anda di dalam rumah Anda sendiri jika Anda berencana untuk mengirimkan produk Anda atau menyediakan layanan perjalanan.

Jika Anda mencari toko fisik, ingatlah untuk menyeimbangkan daya tarik lokasi dengan harga sewa yang Anda mampu. Anda juga dapat memikirkan tentang penyimpanan material, peralatan apa pun yang sangat besar, dan apa yang mungkin nyaman untuk menerima kiriman atau mengirim kiriman.

11. Karyawan

Jika Anda memiliki mitra bisnis, Anda dapat mempertimbangkan berapa banyak pekerjaan yang masing-masing rencanakan untuk dilakukan dan pekerjaan apa pun yang tidak ingin Anda lakukan.

Anda mungkin bisa menyewa pekerja lepas atau freelancer untuk pekerjaan khusus atau membawa seseorang untuk membantu Anda sementara selama musim sibuk.

Memikirkan karyawan sebelum Anda memulai dapat membantu Anda memastikan bahwa Anda memiliki infrastruktur untuk mencatat pekerjaan di tempat dan mengetahui undang-undang ketenagakerjaan setempat sebelum Anda merekrut.

12. Persediaan dan peralatan

Pertimbangkan teknologi, peralatan, dan bahan apa yang Anda butuhkan. Pikirkan tentang apa yang Anda butuhkan untuk setiap tahap pembuatan dan pembelian.

Sebuah toko mungkin memerlukan pajangan, dekorasi, dan semacam situasi pembayaran, sementara restoran membutuhkan peralatan memasak dan penyimpanan khusus.

Tambahkan bahan mentah apa pun ke daftar Anda dan kemasan apa pun yang Anda rencanakan untuk digunakan. Anda juga mungkin menginginkan telepon, komputer, printer, atau mesin faks tertentu untuk bisnis Anda.

Jika Anda berencana untuk melakukan pengiriman barang, pikirkan tentang kendaraan perusahaan dan peralatan yang mungkin Anda bawa.

Pikirkan tentang apakah sumber lokal atau organik, pemrosesan vegan, atau pengujian hewan penting bagi Anda dan bagaimana hal ini memengaruhi keputusan pembelian.

Cobalah untuk menguji atau melihat bahan sebelum membelinya, jika memungkinkan. Beberapa pemasok mungkin menunjukkan peralatan di pameran dagang atau mengirim sampel gratis sebelum membeli.

Baca juga: Terbukti Efektif! Strategi Pemasaran B2B Ini Wajib Dicoba

13. Pahami peraturan

Meneliti undang-undang bisnis dan usaha dapat membantu Anda menghindari pelanggaran atau denda. Peraturan zonasi dapat mempengaruhi di mana Anda menempatkan lokasi fisik.

Mungkin ada undang-undang khusus industri seperti standar persiapan makanan atau undang-undang kewajiban tentang kewajiban Anda kepada pelanggan.

Anda mungkin memerlukan izin untuk menawarkan layanan tertentu atau menyajikan alkohol. Mengetahui pajak daerah dan Negara dapat membantu Anda menetapkan harga yang sesuai.

14. Akun

Periksa untuk melihat akun apa yang Anda butuhkan untuk bisnis Anda. Ini mungkin termasuk rekening bank, nomor identifikasi bisnis, rekening perdagangan online atau mendaftar ke kantor pos untuk surat komersial.

15. Merek

Pikirkan tentang bagaimana Anda ingin pelanggan melihat merek Anda. Anda dapat melihat bisnis lain yang menawarkan layanan serupa di wilayah Anda untuk melihat pengalaman apa yang mereka berikan kepada pelanggan dan bagaimana mereka membuat diri mereka menonjol.

Anda dapat menggunakan pengetahuan ini dan nilai-nilai pribadi Anda untuk menciptakan merek unik yang membedakan Anda dari yang lain. Merek yang kohesif dapat membantu menyatukan kemasan, lokasi, dan komunikasi Anda dengan pelanggan.

Baca juga: 15 Kesalahan Pemasaran Online yang Perlu Dihindari

16. Pemasaran

Pertimbangkan bagaimana Anda dapat memberi tahu orang lain tentang bisnis Anda. Anda dapat menggunakan audiens target Anda untuk memahami tempat beriklan.

Jika Anda tidak yakin harus mulai dari mana atau menginginkan rencana yang komprehensif, Anda dapat menyewa konsultan pemasaran untuk membuat rencana pemasaran untuk Anda.

17. Distribusi

Pikirkan tentang seberapa jauh Anda ingin bisnis Anda dijangkau. Ini mungkin berarti seberapa jauh Anda bersedia mengemudi untuk membantu pelanggan, atau apakah Anda ingin melakukan pengiriman internasional.

Anda dapat menggunakan bisnis lain untuk menjual produk Anda, atau menjual sejumlah barang tertentu dengan harga grosir untuk didistribusikan oleh pengecer.

18. Pesaing

Teliti bisnis yang menghasilkan produk atau layanan serupa. Anda dapat mempelajari iklan apa yang cocok untuk mereka dan lokasi yang mereka layani.

Jika mereka melayani demografi yang serupa, Anda dapat mempertimbangkan untuk mencari lokasi yang lebih jauh dari mereka atau menargetkan pasar yang berbeda. Anda juga dapat bergabung dengan kamar dagang lokal atau grup wirausaha untuk bertemu orang lain dengan proyek seperti milik Anda.

Meneliti pesaing Anda juga dapat menghadirkan peluang kemitraan seperti promosi paket atau pameran atau festival jalanan setempat.

19 Pencatatan

Sebelum Anda memulai bisnis Anda, buatlah rencana untuk mencatat penjualan, pendapatan, pengeluaran, dan biaya operasi Anda.

Tetap teratur dalam mengelola keuangan dapat membantu Anda melacak anggaran dan mengajukan pajak.

Anda mungkin mempertimbangkan untuk menyewa seorang akuntan untuk membantu Anda dalam hal ini, atau melihat menggunkan software akuntansi Kledo yang dapat mengotomatiskan sebagian besar proses akuntansi dan pembukuan pada bisnis.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Baca juga: Jenis-jenis Usaha dan Cara Memulai Bisnis yang Harus Anda Ketahui

20. Ketahui batasan

Pertimbangkan untuk melindungi kesehatan dan kesejahteraan Anda sendiri dengan menetapkan beberapa batasan untuk diri Anda sendiri. Tentukan bagaimana Anda dapat menetapkan batasan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi Anda.

Menetapkan jam kerja tertentu atau jumlah pesanan tertentu yang dapat Anda proses sendiri dapat membuat pekerjaan Anda tetap dapat dikelola.

Anda juga dapat membuat rencana darurat ketika Anda mencapai batas ini, termasuk siapa yang dapat Anda mintai bantuan dan aktivitas dengan prioritas lebih rendah yang dapat Anda tunda saat terburu-buru.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + 15 =