10 Tips Terbaik LinkedIn Profil untuk Akuntan

linkedin profil akuntan banner

Sebagai seorang akuntan, penting untuk menampilkan diri Anda secara positif dan profesional di semua saluran media sosial profesional, terutama dalam profil LinkedIn.

Banyak kantor akuntan yang sangat bergantung pada informasi dari mulut ke mulut dari basis pelanggan mereka yang sudah ada.

Salah satu hal pertama yang akan dilakukan oleh calon klien adalah mencari nama akuntan yang telah mereka rujuk. Setiap akuntan yang proaktif pasti ingin profil LinkedIn mereka menonjol dibanding yang lain.

Tampilan profil Anda sangat penting untuk reputasi pribadi Anda, citra profesional Anda, merek perusahaan Anda, dan kredibilitas Anda. Jadi bagaimana cara membuat profil LinkedIn yang sukses?

Berikut adalah beberapa tips cepat dan mudah untuk mendapatkan hasil maksimal dari membangun prodfil LinkedIn yang baik bagi para akuntan.

Mengapa LinkedIn Penting bagi Seoarang Akuntan?

LinkedIn adalah rumah bagi merek pribadi Anda secara online, dan calon pemberi kerja memperhatikannya.

Bahkan, banyak perekrut percaya bahwa LinkedIn adalah alat yang paling efektif dalam memeriksa kandidat potensial.

Baik Anda menggunakannya untuk menarik perhatian perekrut dan calon pemberi kerja, untuk tetap terhubung dengan mantan kolega, atau untuk membangun jaringan profesional Anda secara online, LinkedIn adalah sumber daya berharga yang akan Anda gunakan sepanjang karier Anda.

LinkedIn membantu akuntan dalam 3 cara utama:

  • Akuisisi/rujukan klien: perlu dicatat bahwa orang-orang semakin sering menggunakan Linkedin untuk mencari Akuntan, jadi pastikan Anda menggunakan kata kunci yang relevan di seluruh profil Anda, karena hampir semua kolom teks memungkinkan profil Anda muncul di hasil pencarian
  • Akuisisi karyawan: perusahaan menggunakan perangkat lunak perekrutan bawaan LinkedIn untuk mencari karyawan akuntansi baru. Membuat profil LinkedIn yang berkualitas untuk akuntan adalah cara terbaik untuk menarik perhatian calon pemberi kerja di bidang akuntansi.
  • Bukti sosial dan kredibilitas: calon klien dan pemberi kerja dapat mengunjungi profil LinkedIn Anda untuk memeriksa keahlian, pendidikan, dan pengalaman Anda, serta memastikan bahwa mereka mempekerjakan seorang profesional yang kredibel.

Baca juga: 10 Podcast Akuntansi yang Wajib Didengarkan Akuntan

Banner 1 kledo

10 Tips Membngun Profil LinkedIn yang Baik untuk Akuntan

1. Gunakan foto profil yang profesional

Jangan meremehkan pentingnya foto profil yang bagus di profil LinkedIn Anda. Ini adalah cara yang bagus untuk mempersonalisasi profil Anda dan membantu kontak baru mengenali Anda.

Namun, tidak seperti Facebook atau Instagram, Anda tidak membutuhkan foto-foto glamor. Saat memilih foto untuk profil Anda di LinkedIn, pilihlah foto profesional berkualitas tinggi yang akan terlihat bagus di halaman ‘Tentang Kami’ di situs web perusahaan.

Berikut ini beberapa hal yang boleh dan tidak boleh dilakukan untuk foto profil LinkedInk dan foto kepala untuk akuntan:

Tips:

  • Gunakan foto potrait profesional terbaru
  • Kenakan pakaian bisnis yang profesional dan cerdas
  • Tersenyumlah dan berikan kesan pertama yang baik

Jangan lakukan:

  • Gunakan foto dengan kualitas rendah dan gambarnya pecah
  • Kenakan pakaian kasual atau sesuatu yang tidak akan Anda kenakan saat wawancara atau bertemu klien
  • Tidak memiliki foto sama sekali

2. Buat headline khusus

Jika Anda tidak memilih headline sendiri, LinkedIn akan secara otomatis menggunakan headline pekerjaan Anda saat ini.

Headline khusus akan menonjol dan membuat profil Anda terlihat oleh calon pelanggan, klien, atau perekrut yang mencari seseorang dengan keahlian khusus di LinkedIn.

Gunakan headline tersebut untuk menyatakan dengan jelas apa yang Anda lakukan dan industri tempat Anda bekerja.

Sebagai contoh, ‘akuntan dengan pengalaman pengelolaan big data keuangan dan berpengalaman pada klien di industri manufaktur’ mungkin cocok untuk Anda. Namun, tetaplah realistis dan hindari jabatan yang dibuat-buat.

Anda juga bisa menyesuaikan judul LinkedIn Anda untuk menarik klien atau karyawan jika Anda menjalankan sebuah kantor akuntan dengan menyatakan salah satu tujuan Anda untuk menyelaraskan nilai-nilai Anda dan menunjukkan layanan Anda.

Contoh tujuan untuk menarik karyawan: Mengembangkan tim akuntan inhouse Anda dengan mempekerjakan akuntan jarak jauh.

Judul potensial: Ingin melakukan akuntansi dari jarak jauh dari rumah? Bekerjalah bersama [nama kantor akuntan Anda].

Baca juga: Masa Depan Akuntansi di Tengah Perkembangan Teknologi

3. Gunakan ringkasan Anda

profil linkedin akuntan 1

Bagian ringkasan Anda adalah ringkasan karier Anda hingga saat ini dan kesempatan pertama Anda untuk memberikan kesan.

Dengan kata lain, simpanlah sebagian besar detail untuk bagian ‘pengalaman’ di profil Anda.

Ringkasan profil LinkedIn Anda harus:

  • memperkenalkan Anda kepada jaringan akuntan Anda
  • menyinggung tentang keahlian Anda
  • menampilkan sorotan karier Anda
  • menyatakan tujuan dan motivasi Anda

Beritahukan kepada orang-orang tentang apa yang Anda sukai, apa yang membuat Anda bersemangat, dan apa yang membuat Anda bangun di pagi hari.

Meskipun Anda mungkin tergoda untuk memasukkan semua yang Anda ketahui di sini, buatlah agar singkat dan relevan – tidak lebih dari beberapa kalimat.

Berikut adalah beberapa hal yang mungkin Anda bisa masukan kedalam ringkasan:

Perkenalkan diri Anda

Anda dapat menggunakan deskripsi pekerjaan Anda untuk menulis pernyataan kreatif yang menyoroti minat profesional Anda, keahlian Anda, pengalaman bertahun-tahun, dan apa yang dapat dilakukan oleh jasa akuntansi atau kantor akuntan Anda untuk mereka.

Buka ringkasan Anda dengan perkenalan yang jelas mengenai siapa Anda dan jabatan Anda, dan sentuhlah hal-hal yang mendasar.

Soroti minat profesional

Apa spesialisasi Anda, dan apa yang mendorong Anda? Ini adalah kesempatan Anda untuk menunjukkan minat profesional Anda dan menarik klien baru.

Tidak masalah apakah Anda ingin menarik calon pemberi kerja atau hanya mencoba membangun jaringan profesional.

Sertakan Call to action

Anda mungkin tidak suka menganggap ringkasan dan profil LinkedIn sebagai pemasaran diri Anda, namun memang seperti itulah adanya, jadi pastikan untuk mengakhirinya dengan call to action atau CTA.

Jika mereka ingin menghubungi Anda, Anda harus memberikan mereka rincian di mana mereka dapat menghubungi Anda atau mengarahkan mereka ke situs web Anda di mana mereka dapat mempelajari lebih lanjut.

Baca juga: Perkembangan AI dan Akuntansi dalam Pengembangan Bisnis

4. Soroti pengalaman Anda

Sama seperti resume Anda, pengalaman Anda harus memberikan gambaran lengkap mengenai karier Anda hingga saat ini.

Untuk setiap posisi yang pernah Anda pegang, cantumkan organisasi dan lokasinya, peran Anda, berapa lama Anda bekerja di sana, dan deskripsi dari peran tersebut.

Pastikan Anda menyoroti pencapaian atau proyek penting yang pernah Anda kerjakan. Perekrut tidak perlu membaca deskripsi pekerjaan lain, mereka hanya perlu melihat bagaimana Anda unggul dalam setiap peran Anda.

Bagian pengalaman LinkedIn Anda adalah tempat yang tepat untuk menunjukkan kepada calon klien dan karyawan detail penting tentang etos kerja Anda dan menjelaskan kepribadian Anda. Cantumkan detail berikut ini:

  • Bagaimana rasanya bekerja dengan Anda
  • Bagaimana Anda bekerja dalam tim
  • Tampilkan penghargaan yang telah Anda menangkan dan dinominasikan
  • Berapa lama Anda telah berkecimpung di bidang akuntansi

5. Pamerkan keahlian Anda

Bagian keterampilan di profil LinkedIn Anda adalah tempat klien dan pemberi kerja akan melihat apa yang bisa Anda tawarkan kepada mereka.

Pamerkan keahlian akuntansi Anda dan pastikan untuk menyertakan kemahiran dalam menggunakan software akuntansi seperti Kledo untuk membantu Anda menarik klien dan pemberi kerja yang menggunakan software akuntansi.

Jangan lupa untuk menyertakan soft skill seperti komunikasi, organisasi, manajemen waktu dan pengambilan keputusan.

Manfaatkan jaringan akuntansi Anda untuk mendapatkan dukungan dari kolega dan profesional lain yang dapat menjamin keahlian Anda.

Baca juga: 10 Kompetensi Profesional Akuntan dan Cara Mengembangkannya

6. Cantumkan pendidikan dan kualifikasi Anda

Bangun kredibilitas dengan menyoroti pendidikan dan kualifikasi Anda di profil LinkedIn. Pastikan untuk menyertakan sertifikasi terkait akuntansi Anda agar calon pelanggan dan pemberi kerja tahu bahwa Anda adalah ahli dalam bidang akuntansi.

Jika Anda belum memiliki sertifikasi, Anda bisa mengikuti akses pelatihan mandiri yang banyak tersedia di internet untuk mendapatkan sertifikasi dan tambahkan kualifikasi akuntansi ini ke profil LinkedIn Anda.

Baca juga: 15 Jenis Akuntan di Indonesia Beserta Tugasnya

7. Mintalah rekomendasi

Jangan takut untuk meminta atasan, kolega, supervisor, dosen universitas, dan kontak profesional lain yang relevan yang Anda miliki untuk menulis rekomendasi di LinkedIn.

Membiarkan para profesional industri yang dihormati memuji Anda akan sangat mengesankan bagi perekrut saat Anda mencari pekerjaan.

Anggaplah profil LinkedIn Anda seperti perpanjangan CV Anda. Profil ini harus memberikan detail pengalaman profesional Anda, namun dengan cara yang dapat memberikan gambaran yang lebih baik kepada pembaca tentang kepribadian dan ambisi karier Anda.

Cobalah untuk mengumpulkan rekomendasi sebanyak mungkin dengan menghubungi 1-2 orang setiap bulannya dalam jaringan Anda untuk membangun bukti sosial Anda secara perlahan.

Mulailah membangun jaringan rujukan Anda dengan menghubungi klien dan kolega yang sudah ada.

Setelah profil LinkedIn Anda disempurnakan, kunjungi situs web Akuntansi yang dibaca oleh setiap Profesional di mana kami membahas bagaimana Anda bisa mendapatkan pengetahuan yang berharga dengan berpartisipasi dalam grup-grup LinkedIn.

Baca juga: SAK EMKM: Standar Akuntansi yang Digunakan Untuk Usaha Kecil Menengah

8. Gunakan akun premium

profil linkedin akuntan 2

Meskipun akun LinkedIn premium tidak wajib, akun ini dapat membantu praktik akuntansi Anda mendapatkan eksposur dan menghasilkan prospek baru yang dapat berubah menjadi pelanggan.

LinkedIn Premium memungkinkan Anda untuk melihat siapa saja yang melihat profil Anda. Hal ini dapat membantu Anda mengidentifikasi calon pelanggan dan perekrut yang dapat Anda ajak untuk mengembangkan jaringan pelanggan dan profesional akuntansi Anda.

9. Kembangkan koneksi Anda hingga 500+

Terhubunglah dengan akuntan dan profesional lain dalam jaringan Anda untuk mengembangkan koneksi Anda hingga setidaknya 500 orang.

Ikuti kolega dan mantan alumni universitas Anda dan mulailah membangun koneksi Anda. LinkedIn adalah alat media sosial yang hebat untuk membangun jaringan koneksi Anda.

Hal ini tidak hanya akan membangun kredibilitas Anda, namun juga akan membuat Anda mengetahui informasi terbaru tentang industri dan acara yang dihadiri oleh para profesional di jaringan Anda.

Baca juga: Ingin Menjadi Akuntan Publik? Ketahui Tips Lulus Tes CPA

10. Sertakan call to action

Tambahkan ajakan bertindak atau call to action seperti tautan pemesanan kalender untuk memungkinkan prospek menjadwalkan konsultasi tentang akuntansi langsung dari profil LinkedIn Anda.

Penting untuk membuat profil LinkedIn yang sesuai dengan audiens Anda. Jika Anda ingin merekrut klien bisnis kecil, pastikan untuk menyertakan ajakan bertindak seperti panggilan konsultasi agar mereka tahu bahwa mereka bisa melakukan pemesanan dan mempelajari lebih lanjut tentang layanan yang Anda tawarkan.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

Kesimpulan

Sebagai seorang konsultan profesional, penting bagi Anda untuk memahami teknologi. Tidak hanya untuk teknologi memudahkan proses akuntansi, namun juga cara melakukan personal branding yang lebih baik dengan bantuan teknologi, salah satunya menggunakan LinkedIn.

Dengan membangun profil LinkedIn yang menarik, Anda sebagai akuntan akan meningkatkan kemungkinan perekrut atau klien untuk menghubungi Anda dan mendapatkan penawaran yang berharga.

Jadi, pastikan profil LinkedIn Anda terlihat profesional mulai dari sekarang.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five + 8 =