Perkembangan AI dan Akuntansi dalam Pengembangan Bisnis

ai dan akuntansi banner

Kecerdasan buatan (AI) menjadi bagian nyata dan lazim dalam kehidupan kita sehari-hari, terutama bagi banyak dari kita yang bekerja di industri akuntansi. AI memiliki potensi yang sangat besar untuk menggantikan tugas-tugas manual dan, dengan demikian, membebaskan manusia untuk terlibat dalam inovasi dan kreativitas.

Gagasan bahwa “robot akan mengambil alih pekerjaan kita” adalah gagasan yang tidak sesuai dengan realitas teknologi ini. Meskipun demikian, ini adalah fakta bahwa akuntansi sedang berubah.

Pertanyaan yang penting adalah bagaimana AI mengubah akuntansi, bagaimana inovasi AI dapat mengubah pekerjaan akuntansi, dan apa yang perlu dilakukan oleh akuntan untuk berkembang selama revolusi digital ini.

Pada artikel kali ini kami akan membahas secara lengkap perkembangan AI dalam akuntansi dalam proses bisnis yang lebih baik.

AI dan Akuntansi

AI dalam akuntansi pada dasarnya adalah tentang data dan otomatisasi. Teknologi dan aplikasi yang didorong oleh AI seperti pembelajaran mesin dapat mendorong praktik-praktik baru dan lebih baik di sekitar analisis data untuk akuntansi.

Karena sebagian besar pembukuan, keuangan, dan akuntansi didukung oleh teknologi, data menjadi sangat penting dan perspektif lebih luas. Mengakses dan memahaminya dengan cepat adalah keuntungan utama yang dibuka oleh AI.

Selain mengolah data, AI dapat meningkatkan proses audit dan keuangan. Menggunakan alat berbasis teknologi yang mengatur informasi dapat menghemat banyak waktu, dan mengurangi risiko kesalahan manusia dalam proses-proses penting ini.

Baca juga: Tips Efektif dalam Pengendalian Pengeluaran Bisnis

AI dan Akuntansi Menciptakan Lapangan Kerja

ai dan akuntansi 2

World Economic Forum (WEF) telah mengeluarkan banyak laporan yang memperkirakan bagaimana AI akan berdampak pada pekerjaan di seluruh dunia. Bahkan, para analis mereka memperkirakan bahwa otomatisasi akan menghasilkan peningkatan 58 juta pekerjaan, dua pertiganya akan membutuhkan keahlian tinggi.

Mereka membandingkan iklim perubahan saat ini dengan masa-masa serupa di masa lalu. Sebagai contoh, pada masa-masa awal software pembukuan, pekerjaan akuntansi berubah secara drastis.

Intuit, yang diluncurkan pada tahun 1983, dan Microsoft Excel, yang diluncurkan pada tahun 1985 ternyata tidak menunjukkan dampak yang besar bagi pemegang buku atau akuntan manusia, seperti yang dikhawatirkan banyak orang.

Sebaliknya, bidang ini tumbuh 75% selama satu dekade.

Hasil akhir dari teknologi baru di bidang akuntansi dan pembukuan adalah para akuntan melakukan pekerjaan dengan keterampilan yang lebih tinggi daripada sebelumnya. Dengan AI dan otomatisasi, hal ini akan terus berlanjut.

Baca juga: Pengertian Teori Akuntansi, Jenis, Prinsip, dan Konsepnya

Manfaat AI untuk Akuntansi

Penggunaan AI yang paling umum dalam akuntansi adalah untuk menangani tugas-tugas yang berulang.

Sebagai contoh, sistem AI dapat menyelesaikan tugas-tugas yang mencakup hal-hal berikut ini dengan baik, dan dengan kesalahan yang minimal:

  • Memasukkan dan mencocokkan data
  • Rekonsiliasi penerimaan
  • Membuat dan mengirim faktur
  • Laporan pengeluaran
  • Melacak perubahan harga
  • Rekonsiliasi akun
  • Menyortir transaksi
  • Pencatatan dan pelaporan data

AI dibangun di atas algoritme, yang akan terus meningkat seiring waktu karena diberi lebih banyak data.

Selain peningkatan yang berkelanjutan, AI tidak rentan terhadap kesalahan manusia dan memiliki kapasitas untuk bekerja sepanjang waktu.

Tiga manfaat utama yang dilihat oleh para ahli dari AI bagi akuntan adalah:

  • Akuntansi yang tidak terlihat: Fungsi di balik layar yang membebaskan akuntan manusia untuk lebih terlibat dalam pengambilan keputusan strategis
  • Audit berkelanjutan: Mengaudit tanpa perlu istirahat dan tanpa celah dalam alasan atau ketepatan
  • Data aktif: Manajer dan pemimpin akuntansi dapat memperoleh visibilitas real time ke dalam keuangan mereka.

Tentu saja, CMA, CPA, CFO/vCFO, dan profesional akuntansi yang memiliki kredensial lainnya sudah mengincar peran di mana mereka membuat keputusan strategis.

Pemegang buku dapat mewakili kelompok yang merasa lebih berisiko terhadap pengambilalihan AI.

Baca juga: Pengertian Bank Overdraft dan Pencatatannya dalam Akuntansi

Otomatisasi yang Dilakukan oleh AI dalam Akuntansi

ai dan akuntansi 1

Entri data

Dalam industri ini, Anda tahu betapa monotonnya entri data, tidak berlebihan. Untungnya, sistem yang didukung oleh AI dapat menangani pekerjaan entri data yang membosankan dan mengurangi upaya manual, waktu, dan risiko kesalahan manusia.

Teknologi pengenalan karakter optik atau optical character recognition (OCR) memungkinkan algoritme AI mengekstrak informasi yang relevan secara akurat dari faktur, kuitansi, dan dokumen keuangan lainnya, sehingga tidak perlu lagi melakukan input secara manual.

Cara ini menghemat waktu, memastikan akurasi hingga ke angka terkecil, dan para pemegang buku atau akunting dapat mengalihkan upaya kami ke hal-hal yang lebih penting.

Pemrosesan data secara real-time

Ini bisa menjadi hal yang paling memakan waktu karena Anda harus menginterpretasikan data keuangan dalam konteks yang luas dan mempertimbangkan faktor eksternal, tren pasar, dan strategi bisnis. Jadi, bisa dikatakan waktunya bisa berkisar dari jam hingga hari.

Sistem pembukuan yang didukung AI sekarang dapat berintegrasi dengan berbagai sumber data, seperti feed bank dan gateway pembayaran, memungkinkan pemrosesan dan analisis data keuangan secara real-time dalam hitungan detik.

Artinya, bisnis akan mendapatkan akses cepat ke wawasan terkini tentang kesehatan keuangan mereka, sehingga mereka dapat mengambil keputusan yang tepat dengan cepat.

Akses langsung ke informasi keuangan berarti bisnis dapat memantau arus kas, mengidentifikasi potensi risiko, dan merespons perubahan pasar dengan cepat.

Baca juga: Akuntansi Investasi: Pengukuran dan Pelaporannya

Analisis keuangan yang lebih cerdas

Analisis keuangan yang cerdas adalah kekuatan utama AI di bidang pembukuan. Kita tidak dapat membuat keputusan yang kita lakukan tanpa menganalisis tren sehari-hari.

Algoritme AI dapat menganalisis data keuangan dalam jumlah besar, mengidentifikasi pola, tren, dan anomali, serta memberikan wawasan yang berharga.

Wawasan ini memungkinkan bisnis untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang kinerja keuangan mereka, membuat keputusan berdasarkan data, dan mengoptimalkan strategi keuangan mereka.

Sistem ini dapat membantu dalam forcasting arus kas, analisis profitabilitas, optimalisasi anggaran, dan identifikasi tren, memberdayakan organisasi untuk memaksimalkan profitabilitas dan mengidentifikasi area untuk perbaikan, sepenuhnya bebas dari kesalahan dan dalam sekejap.

Keamanan yang meningkat

Penggabungan AI ke dalam proses pembukuan juga meningkatkan langkah-langkah keamanan.

Sistem ini dapat mendeteksi ketidakberesan, anomali, dan aktivitas yang berpotensi fraud dalam data keuangan. Dengan terus memantau transaksi dan pola, algoritme AI dapat mengidentifikasi potensi risiko dan memperingatkan bisnis secara real-time.

Hasilnya, akuntan dapat melihat langkah-langkah keamanan yang lebih kuat dan berkurangnya risiko penipuan keuangan.

Pembukuan yang didukung oleh AI ini secara bersamaan juga membantu memastikan kepatuhan terhadap peraturan dan standar akuntansi, sehingga mengurangi kemungkinan kesalahan dan penalti.

Baca juga: SAK EMKM: Standar Akuntansi yang Digunakan Untuk Usaha Kecil Menengah

Skalabilitas dan efisiensi biaya

Skalabilitas dan efisiensi biaya adalah salah satu langkah paling penting dalam integrasi AI dan akuntansi. Seiring dengan pertumbuhan bisnis, volume dan kompleksitas data keuangan meningkat.

Otomatisasi AI memungkinkan bisnis untuk menangani data dalam jumlah yang lebih besar tanpa mengorbankan akurasi atau efisiensi.

Skalabilitas ini memungkinkan organisasi untuk menyederhanakan proses pembukuan mereka, mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi operasional.

Bagian terbaiknya adalah tidak ada batasan. Sistem pembukuan yang didukung AI dapat diakses oleh bisnis dari semua ukuran, menyamakan kedudukan dan mendemokratisasi kemampuan manajemen keuangan.

Panduan keuangan yang dipersonalisasi

Ini merupakan kejutan bagi saya, namun AI juga dapat memberikan wawasan dan panduan yang dipersonalisasi.

Dengan menganalisis data historis, tolok ukur industri, dan tren pasar, sistem yang didukung AI dapat menawarkan rekomendasi dan wawasan yang disesuaikan berdasarkan tujuan dan sasaran spesifik bisnis.

Panduan yang dipersonalisasi ini memberdayakan bisnis untuk mengoptimalkan kinerja keuangan mereka, mengidentifikasi peluang pertumbuhan, dan menavigasi tantangan dengan lebih efektif.

Namun, ini adalah alasan mengapa AI harus dipandang sebagai alat yang melengkapi dan meningkatkan kemampuan pemegang buku manusia, bukan menggantikannya.

Para profesional manusia memberikan penilaian kritis, menafsirkan situasi keuangan yang kompleks dan memberikan konteks untuk pengambilan keputusan, memastikan pertimbangan etis dan perspektif strategis dipertimbangkan.

Baca juga: Pembiayaan di Luar Neraca dalam Akuntansi dan Aturannya di Indonesia

Contoh Software Akuntansi AI

Platform akuntansi dan pembukuan seperti Quickbooks, Oracle, FreshBooks, Kledo, dan banyak lainnya digunakan setiap hari dalam bisnis dengan berbagai skala.

Hampir semua platform ini memiliki beberapa elemen AI.

Software akuntansi telah membuat pekerjaan akuntansi menjadi jauh lebih mudah, memungkinkan orang untuk berpikir kritis, mendapatkan gambaran lengkap tentang keuangan perusahaan, dan bekerja secara vertikal untuk mencapai hasil.

AI mengambil alih manajemen dan pemrosesan data yang akan menghabiskan waktu banyak orang dan menyajikannya dengan cara yang dapat digunakan, terkadang dengan segera.

Asisten dan platform AI dapat menciptakan keunggulan kompetitif yang sangat besar bagi perusahaan, dan perusahaan-perusahaan di masa depan sudah mulai mengadopsinya.

Akuntan masa depan juga harus menggunakan teknologi ini, mempelajari cara beradaptasi dan memanfaatkan peluang yang diberikannya.

Berikut ini adalah ikhtisar tentang bagaimana masing-masing perusahaan perangkat lunak akuntansi populer ini menggunakan beberapa bentuk AI untuk memajukan operasi.

Software akuntansi Quickbooks

Quickbooks menggunakan AI untuk mengotomatiskan banyak tugas back-office, termasuk peramalan arus kas, rekonsiliasi cerdas, dan penggajian.

Software akuntansi Oracle

Oracle adalah platform berbasis cloud, dan AI-nya sudah digabungkan dengan machine learning (ML) untuk perencanaan sumber daya dan keuangan perusahaan elit.

Software akuntansi FreshBooks

FreshBooks adalah sistem berbasis cloud yang menggunakan AI untuk otomatisasi hutang piutang dan berbagai otomatisasi di sekitar proses bisnis lainnya.

Software akuntansi Kledo

Kledo merupakan softwaer akuntansi buatan Indonesia yang memudahkan Anda dalam mengambil keputusan bisnis strategis dengan otomatisasi data keuangan dari seluruh catatan transaksi yang terjadi dalam bisnis.

Anda juga bisa dengan mudah melakukan barcode scanning, memantau banyak cabang dan gudang, dan meningatkan keamanan pengelolaan keuangan dengn fitur multi approval.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Meskipun software akuntansi AI dapat menangani beberapa tugas yang relevan dalam pembukuan, cukup adil untuk mengatakan bahwa AI memiliki dampak yang luas dalam industri secara keseluruhan.

Baca juga: Pengertian Deferred Expenses dalam Akuntansi Beserta Cara Jurnalnya

Dampak AI pada Akuntansi

Pada tahun 2018, para peneliti menilai dampak yang berkembang dari aplikasi AI terhadap perkembangan industri akuntansi. Mereka mengakui bahwa AI memiliki kekuatan untuk menumbangkan model pengembangan tradisional dan mengantarkan era inovasi untuk industri akuntansi.

Sejak tahun 2016, perusahaan empat besar Deloitte mengumumkan bahwa mereka akan memperkenalkan AI ke dalam perpajakan, akuntansi, dan audit. Faktanya, Deloitte, KPMG, EY, dan PwC telah terlibat dalam inisiatif AI sejak saat itu.

Pakar ML (machine learning) dan AI yang terkenal terus bergabung dengan gerakan untuk mentransformasi keuangan dan teknologi dengan teknologi. Dalam makalah ini, para peneliti membuat kesimpulan sebagai berikut:

Studi tahun 2020 tentang Transformasi Akuntansi Berdasarkan Teknologi Baru mengidentifikasi teknologi akuntansi baru yang mencakup AI, big data, cloud, dan blockchain.

Studi ini menganalisis bagaimana teknologi ini digunakan dalam praktik akuntansi biasa, dan mempertimbangkan bagaimana transformasi teknologi semakin cepat.

Para peneliti menemukan bahwa AI, Robotic Process Automation (RPA), dan Machine Learning (ML) yang digunakan secara bersama-sama menghasilkan informasi yang lebih relevan yang membantu para pemimpin bisnis membuat keputusan yang lebih baik.

Setiap sektor, mulai dari firma akuntansi yang sudah mapan hingga perusahaan fintech yang inovatif, menemukan peluang dalam teknologi.

Jauh dari menggantikan semua pekerjaan akuntansi atau menghadirkan ancaman besar bagi industri, AI memiliki kekuatan untuk mengubah akuntansi menjadi lebih baik.

Baca juga: Mengetahui Dasar Akuntansi: Rumus, Siklus dan Prinsipnya

Bagaimana ChatGPT akan Berdampak pada Akuntansi?

ChatGPT (Generative Pre-trained Transformer) adalah inovasi AI terbaru yang membuat seluruh dunia membicarakannya – dan untuk alasan yang bagus. ChatGPT memiliki potensi untuk mengubah cara kerja akuntan secara menyeluruh. Mari kita telusuri bagaimana caranya.

Tapi apa itu ChatGPT? Dan bagaimana cara kerjanya?

ChatGPT dapat mensintesis jutaan data dan informasi untuk memberikan jawaban yang akurat, komprehensif, dan dapat dibaca untuk pertanyaan-pertanyaan yang rumit. Ini bukan robot AI Alexa atau Siri biasa-ChatGPT dapat merumuskan jawaban yang panjang untuk berbagai pertanyaan kompleks.

Bagi para akuntan, ini berarti banyak hal yang berbeda.

Yang paling menonjol, ini bisa mengubah cara Anda belajar dan bekerja. ChatGPT dapat memberi Anda jawaban cepat untuk pertanyaan Anda dan mengotomatiskan banyak tugas harian Anda yang berulang di tempat kerja.

Di satu sisi, hal ini dapat menghemat waktu Anda untuk membaca materi yang tidak perlu. Di sisi lain, hal ini dapat menyebabkan Anda memiliki kesenjangan yang signifikan dalam pengetahuan Anda, atau menciptakan ketergantungan pada AI untuk melakukan pekerjaan Anda.

Perubahan ini juga sangat mungkin mengubah proses dan kebiasaan Anda di tempat kerja. ChatGPT dapat memberi Anda tips dan struktur formula yang bermanfaat yang dapat membantu Anda menyederhanakan proses dan melayani lebih banyak klien.

Baca juga: Tips Mengelola Tim Keuangan dan Akuntansi dalam Bisnis

Masa Depan Akuntansi Dengan ChatGPT

Masa depan akuntansi dengan ChatGPT sangat menarik tetapi tidak pasti.

Saat ini, aplikasi ini sudah digunakan di kantor untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan keuangan yang kompleks.

Hal ini dapat memungkinkan anggota tim manusia untuk fokus pada strategi tingkat tinggi. Ini juga bisa menjadi alat yang berharga bagi orang biasa yang melakukan pajak dan perencanaan keuangan.

Teknologi AI berkembang dengan cepat. Sebagai seorang profesional akuntansi, Anda bertanggung jawab untuk tetap mengikuti tren dan memahami bagaimana inovasi teknologi baru seperti ChatGPT atau Bard dapat berdampak pada karier Anda.

Baca juga: 70+ Istilah Akuntansi dalam Bahasa Inggris

Pada Intinya…

Pertanyaan besar yang ada di benak kita semua adalah: Apakah AI akan menggantikan sepenuhnya tenaga akuntansi manusia?

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, masih terlalu dini untuk mengatakan “iya”.

Yang perlu kita lakukan adalah menyadari bahwa AI adalah alat yang hebat, namun bukan pengganti keahlian manusia.

Ya, AI dapat mengotomatiskan tugas-tugas yang berulang dan memberikan wawasan yang berharga, tetapi pemegang buku manusia membawa seperangkat keterampilan dan keahlian unik yang melampaui kemampuan AI.

Pemegang buku manusia juga memiliki pemahaman yang mendalam tentang prinsip-prinsip keuangan, nuansa industri, dan kemampuan untuk melakukan penilaian dalam situasi kompleks yang tidak dapat ditiru oleh AI.

Selain itu, pembukuan manusia dapat menginterpretasikan data keuangan dalam konteks yang lebih luas, dengan mempertimbangkan dampak faktor eksternal, tren pasar, dan strategi bisnis.

Untuk kemudahan proses automatisasi pembukuan lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − ten =