Masa Depan Akuntansi di Tengah Perkembangan Teknologi

masa depan akuntansi banner

Sulit untuk mengetahui apa yang akan terjadi di masa depan, dan hal ini juga tidak terkecuali ketika Anda berbicara tentang tren akuntansi yang sedang berkembang.

Praktik akuntansi berubah seiring berjalannya waktu ketika teknologi baru muncul dan cara-cara lama dalam melakukan sesuatu menjadi usang. Banyak pemilik bisnis dan kantor akuntan merasakan dampak dari proses akuntansi otomatis dan sistem teknologi tinggi pada bisnis mereka.

Laporan Sage mengungkapkan bahwa sekitar 90% akuntan merasa bahwa akuntansi mengalami pergeseran budaya yang lebih condong ke arah teknologi (Sage, 2019). Pergeseran budaya ini didorong oleh banyak faktor, termasuk perubahan generasi dan tuntutan klien.

Pada artikel kali ini kami akan membahas apa saja tren akuntansi yang telah terjadi saat ini dan juga di masa depan nantinya.

Tantangan Akuntansi di Masa Depan

Dalam sebuah jajak pendapat di Inggris baru-baru ini terhadap 136 akuntan, ketika ditanya seberapa percaya diri mereka terhadap masa depan peran mereka, 30,1% mengatakan bahwa mereka “sama sekali tidak percaya diri”, namun hanya seperempat dari mereka yang disurvei (25%) yang mengaku merasa “sangat percaya diri” terhadap masa depan mereka dalam profesi ini – sebuah cerminan dari tantangan yang rumit dan peluang unik yang dihadapi sektor ini di tahun-tahun mendatang.

Tidak diragukan lagi, pandemi telah mempercepat proses transformasi digital. Ini adalah kenyataan yang telah mendorong dunia akuntansi – dan semua orang – lebih cepat dari yang diharapkan.

Ditambah lagi, organisasi menghadapi beberapa tantangan besar: prospek kebangkrutan yang sangat nyata, kenaikan harga energi, kenaikan pajak, hidup dengan inflasi, krisis biaya hidup, dan perang di Ukraina dengan semua konsekuensi globalnya.

Seiring dengan inovasi teknologi yang terus berlanjut, kita tampaknya telah melompati sepuluh tahun dalam hitungan bulan.

agaimana akuntan dapat membantu memposisikan fungsi keuangan mereka dan pada gilirannya membantu bisnis mereka menavigasi jalan menuju masa depan yang lebih menguntungkan dan tahan lama?

Singkatnya, ini adalah tentang adopsi teknologi baru yang efektif, melihat keseluruhan bisnis – gambaran yang lebih besar – dan berfokus pada staf dan membangun tim masa depan.

Baca juga: SMS Marketing: Strategi dan Apakah Masih Relevan Untuk Saat ini?

10 Hal yang Perlu Diketahui untuk Akuntansi Masa Depan

masa depan akuntansi 2

1. Kerja remote

Peta tenaga kerja tradisional sedang berubah. Karyawan tidak lagi terikat dengan kantor fisik, dan bisnis mengambil keuntungan dari hal ini.

Industri akuntansi tidak terkecuali dan merupakan salah satu industri yang dapat melakukannya dengan lebih mudah daripada yang lain.

Semakin banyak akuntan yang bekerja dari jarak jauh karena pandemi lalu dan penerapan software akuntansi berbasis cloud, yang memungkinkan karyawan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan tanpa harus berada di gedung yang sama. Dan tren ini kemungkinan akan terus berlanjut.

Ada banyak manfaat dari kerja jarak jauh, termasuk peningkatan fleksibilitas dan penurunan biaya overhead.

Agar pekerjaan jarak jauh berhasil, penting untuk memiliki solusi teknologi yang tepat, seperti alat komunikasi virtual, software akuntansi berbasis cloud, dan penyimpanan dan berbagi data online yang aman.

Banyak bisnis yang ingin tetap kompetitif harus mempertimbangkan untuk menerapkan kebijakan kerja jarak jauh.

Sudah jelas bahwa tidak ada satu cara yang cocok untuk semua dalam mengelola karyawan Anda. Setiap anggota tim memiliki preferensi masing-masing untuk menjadi produktif di tempat kerja.

Meskipun perusahaan tradisional biasanya bekerja secara langsung, ada kebutuhan yang jelas bagi perusahaan untuk menyediakan lingkungan kerja yang fleksibel dan dapat disesuaikan bagi karyawan untuk mempertahankan talenta.

Dan dengan dukungan teknologi dan alat yang tepat, hal ini sangat bisa dilakukan.

Baca juga: 9 Rekomendasi Software Akuntansi Pet Shop Terbaik

2. Keamanan data

Dengan semakin banyaknya data yang dibagikan secara elektronik antara karyawan dalam bisnis, para peretas juga meningkatkan permainan mereka.

Bisnis perlu melindungi diri mereka dari ancaman siber dan masalah keamanan data lainnya, termasuk menawarkan pelatihan keamanan siber yang memadai kepada karyawan mereka.

Software berbasis cloud memberikan solusi yang hemat biaya dan terukur untuk penyimpanan data online yang aman, sehingga memudahkan akuntan untuk mengakses pekerjaan saat bepergian atau di rumah.

Bisnis juga harus menerapkan sistem dengan persyaratan otentikasi dua faktor sehingga hanya pengguna yang berwenang yang dapat mengakses data sensitif seperti data keuangan.

Dengan tingkat kerahasiaan data keuangan yang dibagikan antara akuntan dan perusahaan, bahkan pelanggaran keamanan kecil pun dapat menyebabkan pencurian identitas.

Berfokus pada keamanan data akan membantu mengurangi eksposur risiko dengan melindungi aset organisasi yang paling berharga – informasi keuangan bisnis Anda.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Furnitur Terbaik

3. Layanan akuntansi & penasihat holistik

Para akuntan yang ingin tetap kompetitif perlu memperluas layanan di luar layanan pembukuan dan persiapan pajak tradisional sambil menawarkan layanan konsultasi.

Layanan konsultasi termasuk memberikan rekomendasi tentang bagaimana bisnis dapat menggunakan teknologi baru untuk meningkatkan efisiensi atau memecahkan masalah di bidang lain seperti manajemen perangkat lunak operasi atau sumber daya manusia.

Hal ini memungkinkan akuntan publik menjembatani kesenjangan antara akuntan dan penasihat keuangan lainnya.

Perkembangan teknologi akuntansi di masa depan memungkinkan akuntan menawarkan wawasan yang lebih akurat dan memberikan nasihat yang berharga kepada klien mereka.

Terlepas dari peningkatan otomatisasi akuntansi, kita tidak dapat menghilangkan kebutuhan akan pengaruh manusia, membuka pintu bagi penasihat holistik daripada akuntan transaksional.

Perusahaan yang dapat beradaptasi dengan tren ini akan memperoleh pendapatan yang lebih besar dari sebelumnya.

Hal ini dapat berarti kesempatan untuk memperluas keahlian Anda untuk fokus pada pengelolaan arus kas, perencanaan keuangan, atau teknologi.

Baca juga: Perkembangan AI dan Akuntansi dalam Pengembangan Bisnis

4. Proses otomatisasi dan AI

Hari-hari memasukkan data secara manual ke dalam spreadsheet akan segera berakhir. Bisnis yang ingin tetap kompetitif perlu mengotomatiskan proses mereka sebanyak mungkin untuk menghemat waktu dan uang.

Menurut penelitian yang dilakukan oleh Sage pada tahun 2019, 58% profesional akuntansi diperkirakan akan mengotomatisasi tugas menggunakan solusi kecerdasan buatan atau AI dalam 3 tahun ke depan.

Otomatisasi dapat dicapai melalui perangkat lunak seperti robotic process automation (RPA), yang menggunakan bot artificial intelligence (AI) seperti Chat-GPT untuk menyelesaikan tugas yang berulang dengan cepat dan akurat.

Hal ini tidak hanya akan menghemat waktu dan uang perusahaan Anda, tetapi juga akan membebaskan waktu karyawan sehingga mereka dapat fokus pada aktivitas yang berdampak lebih tinggi dan bernilai lebih tinggi.

Mengotomatiskan proses akuntansi akan mengurangi kesalahan dan beban kerja secara drastis, sehingga akuntan dapat mengambil lebih banyak tanggung jawab sebagai penasihat.

Tren ini akan meningkatkan permintaan auditor untuk memeriksa input keuangan dan akurasi data dari informasi yang diberikan.

Seiring dengan terus berkembangnya kecerdasan buatan, begitu pula dengan peran akuntan dalam organisasi. AI sudah digunakan di beberapa industri untuk mengotomatisasi tugas-tugas yang dilakukan secara manual.

Bisnis harus mulai mempersiapkan diri untuk hari ketika AI dapat melakukan fungsi yang lebih kompleks yang saat ini ditangani oleh manusia.

Misalnya, AI dapat mengidentifikasi transaksi fraud, menyusun laporan keuangan, atau mengelola hubungan dengan pelanggan. Jadi para profesional akuntansi perlu belajar tentang AI dan dampaknya terhadap industri akuntansi.

Meskipun banyak fungsi akuntansi yang dapat diotomatisasi, namun masih ada kekurangan pemahaman tentang teknologi dan sumber daya untuk menerapkannya.

Teknologi yang terus berkembang memungkinkan adanya tren otomatisasi tugas-tugas akuntansi yang berulang.

Beberapa proses yang diotomatisasi termasuk alur kerja persetujuan, rekonsiliasi bank, entri jurnal, konsolidasi antar-perusahaan, pengakuan pendapatan, akuntansi sewa guna usaha, dan penyusutan.

Salah satu software akuntansi yang layak Anda coba untuk mempermudah melakukan semua hal diatas adalah software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi buatan Indonesia yang sangat cocok untuk kebutuhan bisnis di Indonesia dari semua jenis dan kala bisnis.

Anda bisa dengan mudah mencatat pengeluaran dan pemasukan, membuat laporan keuangan secara instan, manajemen persediaan, dan mengelola data keungan dari banyak cabang, gudang, bahkan perusahaan dari laporan konsolidasi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Konstruksi Terbaik

5. Penetapan harga berbasis nilai

Akuntansi adalah industri jasa, dan klien mencari akuntan yang dapat memberikan apa yang benar-benar mereka butuhkan, bukan hanya menjual jasa dengan harga berapa pun.

Akan ada lebih sedikit akuntan yang menagih per jam atau melakukan pekerjaan tanpa mendiskusikan berapa biayanya terlebih dahulu, terutama sekarang karena kita melihat lebih banyak otomatisasi dan lebih sedikit waktu yang dihabiskan untuk memasukkan data secara manual ke dalam spreadsheet.

Jika Anda penyedia jasa pengelolaan akuntansi, Anda harus mempertimbangkan untuk menerapkan kebijakan penagihan yang jelas seperti biaya tetap atau tarif proyek untuk menghindari kebingungan saat memperkirakan biaya di muka.

Penentuan harga berdasarkan nilai memberikan kepastian harga kepada pemilik bisnis dan klien dan mencegah kejutan yang tidak menyenangkan.

Selain itu, hal ini memaksa akuntan untuk menjadi efisien dalam pekerjaan mereka untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan. Teknologi dan otomatisasi memungkinkan pekerjaan akuntansi menjadi lebih efisien dengan sendirinya.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Travel Terbaik

6. Teknologi Blockchain

Blockchain adalah teknologi buku besar terdistribusi yang memungkinkan transaksi yang aman, transparan, dan anti-rusak.

Para akuntan harus memperhatikan implikasi potensial dari teknologi baru ini karena berpotensi merevolusi cara bisnis beroperasi.

Perusahaan-perusahaan di Amerika Serikat diproyeksikan akan menghabiskan sekitar $1,1 miliar untuk teknologi blockchain pada akhir tahun 2022 (Statistica, 2020).

Blockchain mencatat dan menyimpan aset, kewajiban, transaksi, dan menyediakan metode pencatatan arus kas dan rekonsiliasi akun.

Sangat penting bagi orang-orang di industri akuntansi untuk memahami teknologi blockchain dan bagaimana teknologi ini akan memengaruhi industri ke depannya.

Blockchain telah mengubah sektor akuntansi di masa deoan dengan menurunkan biaya rekonsiliasi dan pengelolaan buku besar.

Blockchain juga memberikan akurasi yang dibutuhkan dalam kepemilikan dan sejarah aset. Akuntan dapat lebih memahami kewajiban perusahaan mereka dan sumber daya yang tersedia.

Beberapa aplikasi yang memungkinkan termasuk faktur otomatis, pembayaran dan jejak audit.

Blockchain dapat membantu mengurangi kebutuhan akan perantara pihak ketiga seperti bank dan auditor, menghemat waktu dan uang organisasi.

Seperti halnya teknologi baru lainnya, ada beberapa risiko yang terkait dengan penerapan blockchain ke dalam bisnis Anda, jadi pastikan untuk melakukan riset sebelum mengambil keputusan.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Franchise Terbaik

7. Big data

masa depan akuntansi 1

Ketika data menjadi semakin kompleks, kebutuhan akan akuntan yang dapat mengelola dan menganalisisnya secara efektif juga akan meningkat.

Bisnis harus mempertimbangkan untuk mempekerjakan individu dengan keterampilan analisis data yang kuat dan pengalaman menganalisis data untuk membantu mereka memahami semua informasi di ujung jari mereka. Di sinilah big data berperan.

Big data adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan volume besar data yang dikumpulkan organisasi dari berbagai sumber.

Bisnis perlu menemukan cara untuk menyimpan data ini, mengelolanya untuk mendapatkan wawasan, dan mengubahnya menjadi pengetahuan yang dapat ditindaklanjuti agar tetap kompetitif.

Penggunaan analisis big data dapat membantu mengidentifikasi tren dan korelasi masa depan yang mungkin terlewatkan.

Akuntan yang dapat memanfaatkan kekuatan big data akan memberikan wawasan dan rekomendasi yang lebih berharga kepada klien mereka.

Dengan menganalisis kumpulan data yang sangat besar, akuntan dapat menganalisis tingkat risiko untuk memprediksi konsekuensi di masa depan pada keuangan organisasi dan membuat rencana secara instan. Model bisnis menjadi lebih proaktif ketika menganalisis data besar.

Akuntan publik, yang didukung oleh big data, sekarang dapat lebih fokus pada perencanaan, mengambil kendali, menganalisis proses, dan mengantisipasi masalah sebelum terjadi.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Bisnis Pakaian dan Tips Memilihnya

8. Analisis dan data forecasting

Selain big data, akuntan juga perlu menggunakan teknik analisis dan forecasting yang canggih. Permintaan akan spesialis data dalam industri akuntansi akan segera meroket.

Analisis data membantu mengidentifikasi inefisiensi operasional dan mengelola risiko dengan lebih baik. Lebih banyak bisnis akan berinvestasi dalam analisis data untuk membantu pengambilan keputusan yang didukung oleh data.

Para akuntan dapat menganalisis data kinerja historis klien mereka untuk membuat prakiraan di masa depan.

Prakiraan memungkinkan perusahaan untuk membuat rencana, sehingga mereka dapat membuat keputusan yang lebih tepat ketika tiba saatnya untuk membuat pilihan bisnis yang kritis.

Sebagai contoh, misalkan sebuah organisasi mengetahui bahwa produk tertentu terjual dengan baik selama bulan-bulan tertentu dalam setahun. Mereka ingin mengoptimalkan produksi selama waktu-waktu tersebut dan memutuskan apakah kapasitas produksi perlu disesuaikan atau tidak.

Akuntan juga harus mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam program pelatihan ilmu data yang memberikan pengetahuan tentang strategi efektif yang digunakan oleh para pemimpin industri dan pengalaman langsung dengan berbagai alat yang biasa digunakan di kantor akuntan, termasuk SQL, Excel, dan Python.

Akuntan sekarang diuntungkan dengan memiliki keahlian unik dalam analisis data atau latar belakang ilmu data.

Baca juga: Pengertian Teori Akuntansi, Jenis, Prinsip, dan Konsepnya

9. Software akuntansi berbasis cloud

Semakin banyak bisnis yang beralih ke cloud, dan para akuntan di Indonesia mengikutinya untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Sistem akuntansi berbasis cloud memungkinkan Anda untuk mengakses data dari perangkat apa pun dengan koneksi internet. Ini adalah pilihan yang sangat baik untuk perusahaan dengan banyak lokasi atau karyawan yang bekerja dari jarak jauh.

Solusi berbasis cloud juga memudahkan untuk berbagi file dan berkolaborasi dengan orang lain. Hal ini memungkinkan semua akuntan dalam tim untuk memiliki akses cepat ke data akuntansi mereka sehingga menghemat waktu yang berharga.

Hal ini telah menyelamatkan bisnis dari biaya awal yang besar untuk layanan dan software akuntansi internal, serta meningkatkan keamanan.

Salah satu software akuntansi cloud yang hemat biaya di Indonesia adalah Kledo. Hanya dengan 139.000 perbulan, Anda akan mendapatkan solusi pengelolaan akuntansi yang lebih mudah dan lebih baik.

Bahkan, Anda juga bisa menggunakan Kledi secara gratis selamanya, namun tentu dengan fitur yang terbatas.

Jika tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya melalui tautan ini.

Software berbasis cloud seperti Kledo juga menciptakan alur kerja, menghemat waktu yang berharga bagi bisnis untuk menduplikasi pekerjaan dan membuat ulang tugas-tugas yang berulang.

Secara keseluruhan, tren akuntansi ini menghemat waktu, biaya, dan meningkatkan aksesibilitas dan keamanan.

Baca juga: 10 Contoh Software Akuntansi Desktop untuk Bisnis Anda

10. Akuntan dengan keterampilan yang beragam

Untuk mengikuti lanskap akuntansi yang terus berubah, perusahaan mencari akuntan yang memiliki keterampilan yang beragam.

Akuntansi tidak lagi hanya tentang menyiapkan laporan keuangan, dan pengembalian pajak karena lebih banyak pekerjaan transaksional akan menjadi otomatis.

Untuk menjadi sukses, akuntan harus memanfaatkan teknologi, memahami analisis data, dan berkomunikasi secara efektif dengan klien. Mereka juga harus menguasai konsep bisnis untuk memberikan wawasan yang berharga kepada klien mereka.

Ketika dunia menjadi lebih kompleks, bisnis akan membutuhkan layanan yang lebih khusus dari akuntan mereka, yang berarti bahwa akuntan harus terus memperbarui keahlian mereka untuk tetap menang dalam persaingan.

Baca juga: 10 Software Akuntansi Terbaik untuk UMKM

Kesimpulan

Dengan teknologi yang terus berkembang dengan pesat, masa depan akuntansi pun akan terus mengalami perubahan baik untuk bisnis maupun untuk akuntan.

Menggunakan dan mempelajari hal terkait teknologi yang berdampak pada kemudahan proses akuntansi adalah sangat penting supaya Anda bisa beradaptasi pada perubahan pasar yang semakin kompleks.

Saat ini sudah banyak tersedia tools akuntansi yang bisa membuat proses operasional dalam bisnis menjadi lebih praktis, salah satunya adalah software akuntansi Kledo.

Yuk, coba Kledo sekarang untuk proses akuntansi bisnis di masa depan yang lebih baik.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen + 2 =