Apa Itu Catatan Atas Laporan Keuangan? Ini Pembahasan Lengkapnya

catatan atas laporan keuangan

Catatan atas laporan keuangan adalah catatan kaki untuk pernyataan yang menguraikan rincian yang diperlukan tentang pernyataan yang membantu dalam pemahaman yang lebih baik.

Catatan penjelasan atas laporan keuangan ini memberi tahu pembaca fakta-fakta penting tentang persiapan dan metodologi yang digunakan dalam laporan tersebut. Penting untuk membaca catatan keuangan untuk memahami apa yang coba disampaikan oleh laporan keuangan.

Seperti yang kita tahu, bahwa laporan keuangan adalah dokumen penting yang disampaikan oleh perusahaan kepada pemegang saham, investor, pemilik, lembaga keuangan, dan otoritas.

Keputusan bisnis penting dibuat berdasarkan informasi yang disampaikan oleh laporan keuangan ini. Jadi, informasi dalam pernyataan harus disajikan dan dipahami dengan sangat jelas dan tidak ambigu.

Pada artikel ini, Kami akan membahas seputar apa itu catata atas laporan keuangan dan poin penting lainnya.

Kenali Pengertian Catatan atas Laporan Keuangan

catatan atas laporan keuangan

Catatan atas laporan keuangan adalah catatan kaki atas laporan keuangan perusahaan. Mereka mencantumkan asumsi, metodologi, dan kebijakan yang digunakan untuk menyiapkan laporan keuangan.

Meskipun sebagian besar perusahaan menyiapkan laporan keuangan mereka mengikuti norma akuntansi yang berlaku umum, akan selalu ada aspek-aspek tertentu yang unik untuk sebuah perusahaan.

Sangat penting bagi investor, analis, dan lainnya untuk memahami informasi dengan benar. Membaca catatan laporan keuangan memberi Anda informasi latar belakang yang diperlukan untuk pemahaman dan interpretasi yang akurat dari catatan akuntansi.

Auditor juga mempelajari catatan keuangan yang dilampirkan pada laporan keuangan untuk memahami apakah akuntan yang menyusunnya telah menggunakan prinsip akuntansi yang benar.

Karena catatan juga mengungkapkan asumsi yang telah dibuat selama persiapan, catatan dapat mengungkapkan ambiguitas dalam persiapan pernyataan.

Baca juga: Inventaris Adalah: Pengertian, Teknik Manajemen, dan Tips Mengelolanya

Pentingnya / Manfaat Catatan Laporan Keuangan

catatan laporan keuangan

Jika kita melihat laporan keuangan, itu hanya berisi angka dan angka. Pemahaman yang benar tentang keadaan tidak mungkin sampai Anda memahami bagaimana angka-angka itu bisa muncul di laporan keuangan.

Mari kita lihat dari sudut yang berlawanan. Jika catatan ini dicampur dengan laporan keuangan, bukankah itu akan membuat laporan tahunan berantakan? Untuk menghindari kekacauan tersebut, catatan atas laporan keuangan dipisahkan dari laporan keuangan.

Juga, ini memfasilitasi kemudahan ke tingkat pengguna yang berbeda. Misalnya, pengguna yang hanya tertarik pada berapa banyak dividen yang diumumkan hanya dapat pergi ke bagian yang diperlukan dan mencari tahu.

Jika pengguna adalah seorang analis, ia tidak hanya akan membaca laporan keuangan tetapi juga akan melakukan analisis mendalam terhadap catatan kaki.

Secara keseluruhan, dengan catatan laporan keuangan, laporan tahunan perusahaan diatur untuk penggunaan yang efisien dan tepat. Selengkapnya, berikut manfaat catata atas laporan keuangan bagi bisnis:

Kemudahan Aksesibilitas

Akses mudah menghemat waktu pengguna. Pengguna memiliki hal terpenting yang disoroti dalam laporan keuangan. Mereka mungkin atau mungkin tidak merujuk atau mungkin secara selektif merujuk ke catatan sesuai kebutuhannya.

Membantu Auditor

Auditor keuangan diharuskan untuk memberikan pendapat mereka atas laporan keuangan. Catatan ini membantu auditor dalam membentuk opini mereka tentang laporan keuangan.

Membantu Analis Keuangan

Seorang analis keuangan mengacu pada laporan keuangan untuk analisis dan informasi tentang peristiwa masa depan untuk membantu analis memproyeksikan penilaian perusahaan di masa mendatang.

Membantu Pemegang Saham

Catatan ini membantu pemegang saham memahami kinerja nyata perusahaan tahun lalu serta memproyeksikan pertumbuhan di tahun-tahun mendatang.

Baca juga: Mengenal Sistem Inventory dalam Bisnis dan Tips Memilihnya

Komponen Catatan atas Laporan Keuangan

Akuntan dapat menambahkan berbagai jenis catatan kaki ke laporan mereka. Namun, di bawah ini merupakan komponen yang sering muncul pada catatan laporan keuangan:

Informasi Dasar

Ini adalah catatan kaki pengantar yang menjelaskan kebijakan akuntansi umum yang telah digunakan.

Jika pernyataan telah diterjemahkan dari bahasa lain atau menggunakan variasi regional dari metode akuntansi umum, itu akan disebutkan di sini. Beberapa perusahaan juga memberikan deskripsi yang sangat singkat tentang bisnis mereka di sini.

Kebijakan Akuntansi

Ini adalah pernyataan eksplisit dari kebijakan akuntansi yang digunakan untuk menyiapkan pernyataan tersebut. Misalnya, bagian ini mungkin menyatakan bahwa laporan menggunakan metode akuntansi akrual.

Jika ada metode atau rumus yang dapat diterima berbeda yang digunakan untuk menghitung aspek tertentu, metode khusus yang digunakan dinyatakan di sini.

Penyusutan aset merupakan entri penting dalam laporan keuangan. Ini adalah hilangnya nilai aset dari waktu ke waktu karena keausan. Ada beberapa metode yang dapat digunakan untuk menghitung penyusutan, dan metode yang digunakan untuk setiap pernyataan akan dicantumkan di sini.

Nilai depresiasi dapat menyebabkan perbedaan nilai laba bersih padalaporan laba rugi dan neraca keuangan. Bagian ini akan menjelaskan bagaimana perhitungan itu sampai.

Penilaian Persediaan

Beberapa metode dapat digunakan untuk menilai persediaan. Terkadang, metode yang digunakan dapat mengubah nilai laporan keuangan secara signifikan.

Jika metode penilaian yang berbeda telah digunakan dalam periode yang berbeda, membandingkan nilainya tidak akan masuk akal kecuali metode penilaian dijelaskan.

Bagian penilaian persediaan akan memberi tahu pembaca bagaimana nilai persediaan dinyatakan dan metode mana yang digunakan untuk menilainya.

Metode yang diterima secara umum adalah menyatakan persediaan lebih rendah dari biaya atau pasar, persediaan pada biaya penggantian terendah. Ini bisa berupa biaya grosir persediaan atau biaya persediaan di pasar.

Adapun tiga metode penilaian yang diterima adalah; rata-rata tertimbang, identifikasi spesifik, dan metode masuk pertama, keluar pertama (FIFO).

Tinjauan Lanjutan

Terkadang, ada selang waktu pada tanggal neraca dan rilis atau publikasi laporan keuangan. Setiap peristiwa penting yang terjadi dalam jangka waktu tersebut akan dirinci dalam bagian catatan atas laporan keuangan ini. Peristiwa tersebut dapat berupa:

Informasi Tambahan

Suatu peristiwa yang memberikan informasi tambahan tentang kondisi yang ada pada tanggal neraca, seperti informasi yang dapat mengubah estimasi yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan, tercantum di sini.

Prinsip akuntansi mensyaratkan bahwa setiap dampak peristiwa kemudian yang memberikan informasi tentang kondisi yang ada pada tanggal neraca harus dilaporkan dalam catatan atas laporan keuangan.

Peristiwa Baru

Ini bisa menjadi informasi tentang peristiwa penting yang tidak ada pada tanggal neraca, tetapi perlu diperhatikan. Peristiwa baru harus diungkapkan tetapi tidak mencerminkan laporan keuangan.

Aset Tidak Berwujud

Aset tidak berwujud dinilai dan dimasukkan dalam neraca. Pada bagian ini, perusahaan akan mencantumkan rincian aset tidak berwujud seperti merek dagang dan paten dan bagaimana aset tersebut dinilai untuk pelaporan laporan keuangan.

Konsolidasi Laporan Keuangan

Ketika suatu perusahaan memiliki anak perusahaan, semua laporannya akan dikonsolidasikan dan disajikan secara keseluruhan pada laporan perusahaan.

Bagian ini menegaskan bahwa laporan anak perusahaan telah dikonsolidasikan untuk membuat laporan. Jika ada perbedaan dari laporan anak perusahaan, akan dijelaskan di sini.

Tunjangan Karyawan

Perusahaan memberikan manfaat kepada karyawan mereka seperti asuransi kesehatan, rekening tabungan kesehatan, rencana pensiun dan pilihan lainnya.

Manfaat ini, seperti rencana kesehatan dan kesejahteraan, tercantum dalam bagian catatan akuntansi ini. Ini juga akan mencantumkan kewajiban untuk rencana pensiun karyawan dan rasa sakit dan biaya yang belum dibayar untuk karyawan.

Kewajiban Kontinjensi

Jika perusahaan memiliki kewajiban yang mungkin terjadi berdasarkan hasil dari peristiwa masa depan, dijelaskan di sini.

Ini bisa berupa perselisihan atau gugatan yang dapat berdampak pada keuangan jika hasilnya merugikan. Pada bagian ini, perusahaan mengungkapkan kewajiban kontinjensi tersebut.

Pelaporan Utang

Catatan ini menyajikan informasi tentang hutang perusahaan. Informasi utama tentang setiap pinjaman, seperti suku bunga, jatuh tempo selama 5 tahun ke depan, dll, diberikan di sini.

Risiko dan Ketidakpastian

Catatan ini menyajikan berbagai risiko dan ketidakpastian yang dihadapi perusahaan atau bisnisnya.

Catatan dan Pengungkapan Lainnya

Di atas bukan daftar catatan eksklusif; dapat ada catatan sebagai berikut tergantung pada perusahaan dan bisnisnya.

  • Transaksi non-moneter
  • Diskusi dan analisis manajemen
  • Nilai wajar
  • Kas
  • Kombinasi Bisnis
  • Piutang
  • Investasi
  • Goodwill
  • Data Segmen
  • Pengakuan Pendapatan, dll.

Baca juga: Manufacturing Overhead Control: Pembahasan Lengkap dan Tipsnya

Cara Menyusun Catatan atas Laporan Keuangan

Apa pun metode akuntansi yang digunakan bisnis Anda, Anda dapat membuat catatan atas laporan keuangan. Sebagian besar pemilik bisnis akan merasa jauh lebih mudah untuk menyiapkan laporan keuangan saat menggunakan software akuntansi.

Tentu saja, Anda masih dapat menyiapkan semua laporan keuangan yang diperlukan jika Anda memposting di buku besar secara manual atau mencatat transaksi keuangan menggunakan perangkat lunak spreadsheet, tetapi kedua opsi tersebut juga lebih rawan kesalahan, meningkatkan kemungkinan pelaporan keuangan yang tidak akurat.

Ini juga lebih memakan waktu untuk melakukan entri penutup untuk bisnis Anda, yang dilakukan secara otomatis oleh aplikasi perangkat lunak akuntansi apa pun yang mungkin Anda gunakan. Jika Anda ingin pindah ke sistem akuntansi otomatis, Anda bisa menjadikan Kledo sebagai solusi alternatif.

Kledo merupakan software akuntansi yang memiliki lebih dari 30 fitur terbaik yang akan mendukung pengelolaan keuangan bisnis Anda. Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati fitur layanan lengkap dari Kledo.

Banner 3 kledo

Contoh Catatan atas Laporan Keuangan

Contoh catatan atas laporan keuangan 1
Catatan atas laporan keuangan bagian dasar presentasi
Contoh 1
Catatan kas
Contoh  3
Catatan piutang dan persediaan

Baca juga: Yuk, Ketahui 10 Fungsi Akuntansi yang Sangat Penting bagi Bisnis

Kesimpulan

Catatan akuntansi dari laporan keuangan memberi Anda informasi penting yang membantu Anda lebih memahami dan menginterpretasikan laporan tersebut.

Informasi penting apa pun yang bukan merupakan bagian dari pernyataan tetapi yang dapat memengaruhinya tercantum dalam catatan kaki. Jadi, lain kali Anda membaca laporan keuangan, pastikan untuk membaca catatan kaki agar Anda tidak melewatkan sesuatu yang penting.

Apabila Anda seorang pelaku bisnis, menyusun catatan laporan keuangan akan menjadi lebih mudah dengan menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik seperti invoice, purchase, manajemen stok, dan fitur terbaik lainnya.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau performa bisnis Anda dari mana saja dan kapan saja. Jadi tunggu apa lagi? Yuk tinggalkan cara lama dan mulai gunakan Kledo sekarang juga!

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nine − 7 =