Rumus Laba Kotor: Pembahasan Lengkap dan Cara Menghitungnya

rumus laba kotor

Apa yang dimaksud laba kotor? Seberapa penting pengaruh laba kotor terhadap bisnis? Dan bagaimana rumus laba kotor?

Sebagai pemilik bisnis, salah satu faktor terpenting yang harus Anda pantau adalah keuntungan yang diperoleh perusahaan Anda. Laba adalah uang yang Anda hasilkan melalui aktivitas bisnis Anda. Ini adalah tujuan dari setiap bisnis bahwa keuntungan mereka harus tumbuh selama periode waktu tertentu.

Jadi, untuk mengetahui kesehatan dan kesuksesan bisnis Anda, penting bagi Anda untuk mengetahui cara menilai profitabilitas. Ada profitabilitas yang dapat Anda pantau untuk bisnis, salah satunya adalah laba kotor.

Untuk itu, artikel ini akan membahas seputar pengertian, fungsi, rumus, cara hitung, dan poin penting lainnya seputar laba kotor.

Pengertian Laba Kotor

rumus laba kotor

Laba kotor bisnis adalah hasil akuntansi yang diperoleh dari total penjualan dikurangi harga pokok penjualan dan retur/tunjangan penjualan. Laba kotor terletak pada laporan laba rugi yang dihasilkan oleh perusahaan dan digunakan untuk menentukan margin kotor perusahaan.

Laba kotor adalah rasio profitabilitas yang digunakan oleh investor, analis, dan manajemen perusahaan untuk menunjukkan seberapa efisien suatu perusahaan memproduksi suatu barang.

Ini memantau proses manufaktur dengan mengurangi biaya produksi, juga dikenal sebagai harga pokok penjualan dari pendapatan.

Laba kotor yang lebih tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menjadi lebih efisien dalam memproduksi produk atau menjual produk dengan harga yang lebih tinggi.

Misalnya, jika Anda menjalankan kedai kopi, Anda akan menghitung biaya kopi, gula, susu, dan bahan lainnya di bawah biaya produksi. Untuk menghitung laba kotor Anda, kurangi biaya tersebut dari pendapatan penjualan Anda.

‍Laba kotor biasanya digunakan untuk menghitung margin laba kotor perusahaan, yang menunjukkan laba kotor Anda sebagai persentase dari total penjualan. Tidak seperti laba kotor, margin laba kotor adalah rasio, bukan jumlah uang yang sebenarnya.

Baca juga: Neraca Saldo Setelah Penutupan: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

Pentingnya Laba Kotor bagi Bisnis

Mengapa Anda harus menghitung laba kotor?

Laba kotor adalah cara untuk menentukan seberapa efisien bisnis Anda. Ini menunjukkan seberapa efektif Anda menggunakan sumber daya Anda—tenaga kerja langsung, bahan mentah, dan persediaan lainnya—untuk menghasilkan produk akhir.

Ini membantu Anda memutuskan di mana Anda dapat menyimpan uang dan di mana Anda harus menginvestasikannya. 

Misalnya, jika Anda melihat laba kotor turun tanpa perubahan apa pun pada harga jual barang Anda, ini memberi tahu Anda bahwa biaya produksi Anda telah meningkat.

Kenaikan atau penurunan laba kotor Anda merupakan indikator kinerja bisnis Anda. Misalkan kita melihat laporan keuangan dua bisnis dengan jumlah pendapatan yang sama tetapi laba kotor yang berbeda.

Kita dapat menyimpulkan bahwa bisnis dengan laba kotor yang lebih tinggi memiliki keunggulan kompetitif dibandingkan bisnis lainnya—mungkin mereka memiliki mesin yang bekerja lebih cepat atau mereka membeli bahan mentah dalam jumlah besar untuk mendapatkan diskon.

Baca juga: Apa itu Klasifikasi Biaya? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Rumus Laba Kotor

Rumus laba kotor adalah selisih antara total pendapatan penjualan dan HPP. Rumus laba kotor adalah:

Laba Kotor = Total Pendapatan Penjualan – Harga Pokok Penjualan

Dalam rumus laba kotor ini, total pendapatan penjualan adalah uang yang diperoleh bisnis dengan menjual barang-barangnya dalam jangka waktu tertentu.

Tidak ada potongan yang dibuat dari total pendapatan penjualan ini. HPP atau Harga Pokok Penjualan adalah biaya langsung yang dikeluarkan untuk memproduksi barang tersebut.

Biaya ini termasuk tenaga kerja, overhead fasilitas, bahan, penyimpanan, dan depresiasi. Ini tidak termasuk biaya pemasaran atau administrasi yang dikeluarkan.

Komponen Rumus Laba Kotor

Pendapatan

Pendapatan adalah total uang yang dihasilkan perusahaan Anda dari produk dan layanannya sebelum memperhitungkan pajak, utang, atau pengeluaran bisnis lainnya. 

Misalnya, jika Anda memiliki kedai kopi, pendapatan Anda adalah jumlah uang yang dibayarkan pelanggan Anda untuk kopi mereka.

Harga Pokok Penjualan (HPP)

Harga pokok penjualan (HPP), atau harga pokok penjualan, mengacu pada semua biaya dan pengeluaran langsung yang digunakan untuk menjual produk Anda. Jika Anda tidak mendapatkan pesanan kopi, Anda tidak menggunakan biji kopi atau susu. 

Ketika Anda mendapatkan pesanan, biaya bahan (apa yang Anda bayar untuk biji kopi atau susu) dan biaya tenaga kerja (apa yang Anda bayarkan kepada barista untuk membuat kopi)—bertambah. Hal yang sama berlaku untuk biaya variabel lainnya seperti kemasan dan bahan lain yang Anda butuhkan untuk membuat produk Anda. 

HPP tidak termasuk biaya seperti sewa, utilitas, pajak gaji, dan iklan. Anda tidak memasukkan biaya tidak langsung ini karena tidak dianggap sebagai bahan atau layanan yang Anda perlukan untuk membuat produk secara langsung. 

Namun, sebagian dari biaya tetap ini—misalnya, kenaikan listrik karena penggunaan pembuat kopi Anda lebih sering—termasuk dalam HPP Anda karena digunakan selama pembuatan produk.

Baca juga: Mengenal 10 Lembaga Keuangan Bukan Bank yang Ada di Indonesia

Contoh Rumus Laba Kotor

Sebagai contoh perhitungan laba kotor, berpura-puralah Anda adalah pemilik kedai kopi yang menjual secangkir espresso seharga $3. Jika biaya pembuatan kopi adalah $0,80 per cangkir dan Anda menjual 400 cangkir setiap hari, berapa keuntungan kotor harian Anda?

Diketahui data sebagai berikut:

Cup: 400

Pendapatan = $3 x 400

Pendapatan = $1200

Harga Pokok Penjualan = $0,80 x 400

Harga Pokok Penjualan = $320

Laba Kotor = Pendapatan – Harga Pokok Penjualan

Laba Kotor = $1200 – $320

Laba Kotor = $880

Dengan menggunakan rumus laba kotor di atas, Anda akan menghasilkan $880 dalam laba kotor setiap hari.

Namun, Anda tidak akan membawa pulang seluruh laba $880 di penghujung hari. Sebagian darinya akan membayar biaya administrasi Anda seperti sewa, pemasaran, utilitas, dan gaji karyawan yang tidak terlibat langsung dalam pembuatan kopi.

Apa yang terjadi jika Anda memasukkan biaya administrasi tersebut ke dalam perhitungan Anda? Anda berakhir dengan laba bersih Anda.

Baca juga: Apa Itu Cash Flow? Berikut Pembahasan Lengkapnya

Perbedaan antara Laba Bersih dan Laba Kotor

rumus laba kotor
Laba kotorLaba bersih
Definisi
Laba kotor adalah selisih antara total pendapatan penjualan dan biaya produksi barang yang dijual. Dengan kata lain, ini adalah jumlah pendapatan yang tersisa setelah Anda membayar semua biaya dan pengeluaran langsung yang terkait dengan pembuatan produk. Biaya produksi barang ini termasuk tenaga kerja, overhead fasilitas, bahan, penyimpanan, dan depresiasi tetapi tidak termasuk pemasaran, biaya administrasi, dan jumlah lain yang harus dibayarkan perusahaan.  Laba bersih adalah jumlah yang tersisa setelah perusahaan membayar tidak hanya untuk biaya produksi barang tetapi juga untuk bunga, pajak, dan biaya operasi lainnya selama periode waktu tertentu. Bila jumlah ini negatif maka disebut rugi bersih dan bukan laba bersih.  
Rumus
Laba Kotor = Total Pendapatan Penjualan – Harga Pokok Penjualan   Hanya mencakup biaya yang berhubungan langsung dengan produksi barangLaba bersih = Laba kotor – Beban   Juga termasuk biaya tetap lainnya yang harus ditanggung perusahaan seperti bunga, gaji, biaya administrasi, dll.
Objektif
Untuk menentukan perbedaan antara biaya dan pendapatan, yaitu, profitabilitasUntuk menentukan kinerja
Aplikasi
Kendalikan biaya dan tentukan harga yang tepatPelajari kinerja perusahaan secara keseluruhan
Keandalan
Dapat digunakan untuk menentukan dan mengendalikan biaya produksi tetapi tidak dapat digunakan untuk pengambilan keputusan keuangan secara keseluruhanSangat penting untuk membuat keputusan manajemen dengan mempertimbangkan kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan
Saldo Kredit
saldo kredit dari akun penjualan saldo kredit dari keseluruhan akun untung dan rugi

Perbedaan terbesar antara laba kotor dan laba bersih adalah bahwa laba bersih juga mencakup biaya-biaya lain yang dikeluarkan perusahaan seperti biaya administrasi, pemasaran, umum, dan non-operasional.

Biaya ini dapat disebut biaya tetap karena tidak banyak berubah dari waktu ke waktu. Mereka juga disebut biaya tidak langsung. Beberapa contoh biaya ini adalah pemasaran, periklanan, depresiasi, amortisasi, iuran, sewa peralatan, bunga pinjaman yang diambil, asuransi, pajak, sewa, utilitas, langganan, dan gaji.

Pengeluaran tetap atau tidak langsung adalah beberapa pembayaran tambahan yang dilakukan bisnis yang tidak terkait langsung dengan biaya produksi barang yang dijual tetapi diperlukan untuk menjalankan bisnis. Jadi, sangat mungkin bahwa suatu perusahaan dapat menghasilkan laba kotor,

Jadi, laba bersih perusahaan adalah angka yang lebih akurat untuk memberi tahu Anda seberapa menguntungkan bisnis Anda. Laba bersih yang baik menunjukkan bahwa perusahaan dalam keadaan sehat dan benar-benar menghasilkan uang.

Ini adalah angka penting bagi investor dan lembaga keuangan untuk mengevaluasi kesehatan keuangan perusahaan. Ini memberi tahu Anda dengan lebih jelas berapa banyak uang tunai yang tersisa di tangan perusahaan setelah melunasi semua iuran dan tagihan mereka.

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Laba kotor merupakan salah satu metrik penting dalam menjalankan bisnis. Dengan mengetahui total laba kotor, Anda akan memperoleh informasi sejauh mana tingkat efektivitas dan efisiensi dalam menggunakan sumber daya yang dimiliki oleh bisnis/

Dengan menghitung laba kotor juga bisa membantu Anda dalam mengambil keputusan bisnis. Misalnya, keputusan untuk memangkas biaya produksi atau melakukan investasi.

Mengingat pentingnya laba kotor bagi bisnis, sebagai pelaku bisnis, Anda harus bisa melakukan perhitungan laba kotor dengan benar dan akurat. Untuk itu, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Dengan Kledo, Anda bisa menghitung laba kotor bisnis dengan mudah dan dijamin akurat. Anda juga bisa memantau kondisi keuangan bisnis Anda secara real time dari mana saja dan kapan saja.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang memiliki fitur palin lengkap misalnya invoice, purchase, manajamen stok, laporan laba rugi. dan beragam fitur lainnya.

Jadi, tunggu apa lagi? Ayo beralih menggunakan Kledo sekarang juga! Kledo sudah digunakan lebih dari 20 ribu pelaku usaha di seluruh penjuru Indonesia.

Mau mencoba Kledo secara gratis? Bisa, kok. Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 1 =